Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Julai, 2017

Bab 3 - Kesah Affan dan Alina

Affan tercungap-cungap waktu dia sampai di hadapan rumah Faizal. Penat berlari laju tadi. Rasanya waktu dia masuk acara pecut sukan tahunan sekolah pada bulan Mac hari itu pun lariannya tidak sederas ini. 
Semua gara-gara Alina, adik Faizal. Budak perempuan yang tak malu beritahu satu sekolah, eh bukan... dua sekolah iaitu sekolah rendah tempat Alina belajar dan sekolah menengah tempat Affan menimba ilmu yang kebetulan terletak sebelah-menyebelah. Apa yang diberitahu? 
Alina cakap yang mereka berdua sedang bercinta. Bukan itu saja! Malah Alina beritahu yang mereka berdua akan kahwin bila besar nanti. Tak ke gila namanya tu?
Geram sungguh dia pada budak gedik itu. Disebabkan mulut kecil Alina yang kepohci, dia diusik oleh kawan-kawan sekelasnya. Nyaris dia tak bertumbuk dengan Epoi sekali lagi tadi. 
Marahnya kepada budak tak cukup umur itu semakin menjadi-jadi apabila dia dipanggil masuk ke bilik guru. Boleh pula semua cikgu duk gelakkan dia dan asyik cakap dia menantu Cikgu Nor? Mem…

Bab 2 - Kesah Affan dan Alina

Affan mengelap peluh yang meleleh pada tubuh yang basah. Biarpun hanya latihan, dia dah kerahkan seluruh tenaganya dalam permainan tadi. Badannya terasa penat sangat. Niat di hati dia mahu terus balik ke rumah dan berehat. 
Mata meliar mencari kawan baiknya, Faizal. Puas bola mata menjajar seluruh padang, kelibat kawan baiknya itu langsung tidak kelihatan. 
“Dah ke mana perginya Ajai ni? Tak lain, mesti si Ina tu duk buat perangai. Memerap tak habis-habis,” gumamnya marahkan Alina. 
Marahnya kepada Alina memang tak pernah kurang sejak tadi lagi. Waktu mereka hendak datang latihan tadi pun Alina dah buat perangai mengada-ngada dia. 
Seperti biasa, dia akan pergi ke rumah Faizal sebelum mereka sama-sama berbasikal ke sekolah. Elok sampai, dia melihat Alina sudah siap berdiri di sebelah basikal Faizal. Nampak sahaja muka dia, gadis kecil itu terus bersorak riang.
“Yeay, abang Fan dah sampai.”
Dengan kerut di dahi, dia tanya Faizal. “Asal adik kau meroyan tu?”
“Dia nak ikut kita.”
“Buat …