apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

12.4.17

Di Taman Larangan - Bab 4

Sepasang mata lelaki itu masih terarah kepada deretan rumah setingkat di hadapannya. Tekun dia memerhati. Dalam hati dia menitip doa agar seraut wajah jelita itu muncul di hadapannya. Biarlah hanya dari jauh untuk dia pandang, itu pun sudah memadai baginya.
Hamid tekun merenung muka encik bos melalui cermin pandang belakang. Keningnya terangkat apabila nampak lelaki itu senyum secara tiba-tiba. Kalau nak tengok encik bos senyum, memang di sinilah tempatnya. Kalau di ofis, jangan harap. Muka lelaki ini tak akan selembut sekarang.
Hamid nak ambil peluang ini untuk berbual dengan encik bosnya. “Tuan, boleh saya tanya sikit?”
Soalan itu menyebabkan encik bos tumpukan perhatiannya kepada Hamid. “Apa dia?”
“Ma... maaf, tuan. Saya bukan nak menyibuk.”
“Cakap ajelah!”
“Err...”
“Apahal ni, Hamid?” Suara tegas encik bos memenuhi ruang.
Hamid sengih sambil garu kepala. Habis rambut yang tadi elok tersisir, jadi serabut. “Saya cuma...”
“Cuma apa?”
“Janganlah marah, tuan. Saya cuma nak tahu kenapa tuan selalu ajak saya datang sini. Tu aje.”
“Saja.”
Jawapan yang cukup ringkas tetapi tetap menyebabkan Hamid berasa tak puas mendengarnya.
“Takkan saja kut, tuan.”
“Saya dah jawab soalan kamu. Apa yang kamu tak puas hati?”
“Bukan apa, tuan. Sejak saya kerja dengan tuan, tiap-tiap kali tuan habis kerja, tuan mesti suruh saya memandu ke sini sebelum balik ke rumah. Bila sampai, tuan tak turun pun. Tuan cuma duduk dalam kereta aje. Lepas tu, tuan ajak saya balik. Tu yang buat saya keliru, tuan.”
“Saya menyusahkan kamu ke?”
Hamid geleng.
“Habis tu?”
“Puan Sarah tanya pasal tuan jadi saya terpaksa beritahu dia apa yang tuan buat ni.”
Lelaki itu mengeluh. Ada rasa tak puas hati terlontar bersama keluhan itu.
“Jadi, kamu tanya ni sebab mak saya suruh? Mak saya cuba korek rahsia saya daripada kamu ni.”
“Tuan marah?”
“Kalau kamu, kamu suka orang selidik hal kamu?”
Hamid sengih.
“Seronoklah kamu dapat bergosip dengan mak saya, ya?”
“Bu.. bu.. bukan macam tu, tuan.” Hamid dah cuak melihat rahang encik bos yang sedang turun naik. Wajah lelaki itu pun nampak marah. Buatnya melenting nanti, jenuh dia jadi mangsa.
“Dah. Tak payah nak tergagap-gagap. Jom balik.”
“Tapi tuan, tuan belum jawab soalan saya lagi.”
“Kamu nak saya jawab soalan kamu atau kamu nak saya pecat kamu. Mana satu?”
Pucat terus muka pemuda bernama Hamid itu. Cepat-cepat enjin kereta dihidupkan semula. Dia enggan dipecat. Biarlah dia tak tahu rahsia tuannya, tak apa. Itu lebih baik daripada menjadi penganggur.
“Ingat, Hamid! Ini amaran pertama dan terakhir. Jangan ambil tahu perkara yang tak ada kaitan dengan diri kamu. Faham?”
“Faham, tuan.”
“Lagi satu, jangan nak bergosip dengan mak saya. Kalau dia tanya kamu apa-apa pasal saya, suruh dia tanya saya aje.”
“Baik, tuan.”
“Ingat! Saya bos yang bayar gaji kamu. Ikut cakap saya dan patuh arahan saya. Faham?”
Hamid angguk. Gear N ditukar ke gear D. Baru nak tekan clutch, encik bos suruh Hamid berhenti pula.
“Kenapa, tuan?”
Lelaki itu tidak menyahut. Hanya matanya terpaku ke hadapan. Ke arah seorang wanita yang baru saja keluar dari salah sebuah rumah. Wanita itu berdiri di luar pintu pagar rumahnya. Di tangan wanita itu ada mangkuk tingkat.
“Dia nak bagi siapa mangkuk tingkat tu?”
“Apa dia, tuan?”
Lelaki itu mengeluh. Namun tidak disahut soalan Hamid. Sebaliknya dia masih menumpukan perhatiannya kepada wanita itu.  
Tidak lama kemudian, sebuah kereta berhenti betul-betul di hadapan wanita itu. Kening lelaki itu terangkat kerana dia kenal benar dengan si pemandu. Siapa lagi kalau bukan suami wanita itu sendiri. Zuhayr!
Dia melihat wanita itu memasukkan mangkuk tingkat itu ke dalam ruang but kereta. Sebaik sahaja but ditutup, Zuhayr terus saja memecut meninggalkan wanita itu terpinga-pinga sendiri.
“Apa hal pula tu?” bibirnya menyoal. Dia hairan. Pertama, kerana kereta itu dipecut laju oleh Zuhayr dan kedua kerana sekarang ini wanita itu cuba menarik hujung tangan baju kurungnya untuk mengelap air mata.
Matanya terpaku. Menanti kereta itu melintasinya. Dahinya turut berkerut.
“Kenapa Zuhayr tinggalkan dia? Zuhayr nak ke mana? Tak raikan birthday girl ke? Tak sambit anniversary sama-sama ke?” Bertubi-tubi soalan itu meniti bibirnya.
“Tuan cakap apa?”
Dia dongak pandang wajah Hamid di hadapannya. Hamid sedang merenung dia dengan muka penuh hairan.
“Apa?” soalnya garang.
“Tadi tuan cakap...”
“Jangan menyibuk hal saya, Hamid!”
“Baik.”
Hamid segera memandang ke hadapan, menunggu arahan tuannya yang angin semacam.
Di belakang, lelaki itu masih keliru. Hatinya masih tertanya-tanya. ‘Kenapa Zuhayr buat begitu? Mereka kelahi ke? Kalau gaduh, apa isunya?’
Tiba-tiba kepalanya rasa berdenyut. Jari laju memicit. Hailaa, macam mana kepala tak sakit? Dia asyik fikirkan masalah pasangan suami isteri itu.
“Tuan! Tuan tak apa-apa ke?”
Lelaki itu tersentak. Dia berasa terganggu dengan sikap Hamid.
“Kenapa kamu tak jalan lagi?”
“Erk, saya tunggu tuan suruh.”
Allah! Susah betul dapat pemandu yang lurus bendul macam Hamid ni, dengusnya.
“Dah! Jangan banyak bunyi. Jalan sekarang!”
“Baik, tuan.”
“Penyibuk!” Mulut lelaki itu mengomel namun hati berasa semacam. Terutama ketika teringat muka Zuhayr tadi. “Masam betul muka dia. Kelahi dengan Ayunilah agaknya tu. Sampai langsung tak masuk ke rumah. Hesy, apa punya suamilah si Zuhayr tu? Ada ke patut dia tinggalkan Ayuni hari ni? Dia lupa ke hari ini hari apa? Kalau akulah, aku dah bawa Ayu tu pergi honeymoon. Tahu tak?”
Duduk dibetulkan. Mata dipejam rapat-rapat. Enggan lagi memikirkan tentang pasangan suami isteri itu.
Dada Hamid berdebar-debar melihat wajah tuannya dalam cermin pandang belakang. Tuannya nampak kusut. Nampak serabut. Nampak macam sedang memikirkan masalah yang sangat besar. Tiba-tiba, dalam keadaan matanya yang pejam itu, boleh pula encik bosnya senyum bukan main lebar lagi. 
‘Hai, aku ni bekerja dengan siapa? Betul ke cakap-cakap orang yang aku dengar selama ni? Betul ke tuan aku ni... psiko?’
Hamid risau. Macam-macam yang difikirkannya.
‘Buatnya dia cekik aku karang, habis aku. Mati dan tak sempat kahwin pula nanti.’
“Jangan duk jeling saya, Hamid. Drive tu kasi elok-elok sikit! Tumpukan perhatian kat atas jalan tu!”
Hamid kena tengking lagi. Dia menikus. Tak berani lagi hendak mengintai encik bos. Tumpuannya kini hanya kepada pemanduan.
Lelaki itu tak betah. Kepalanya masih memikirkan tentang Ayuni.

“Harap-harap dia okey. Harap-harap dia tak bazirkan air mata untuk lelaki itu,” gumamnya perlahan. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.