Langkau ke kandungan utama

Di Taman Larangan - Bab 3

Zuhayr sudah pun pergi tetapi Ayuni masih bersandar di daun pintu. Memejamkan mata memikir resah hati.
Terasa sepi.
Terasa dingin.
Terasa dengan sikap tak peduli seorang lelaki bergelar suami.
Rasa kecewa datang lagi untuk kesekian kali. Beria-ia dia sediakan juadah untuk meraikan hari yang hadir setahun sekali dalam hidup tetapi setiap kali jugalah rasa bahagia itu ditepis oleh suaminya.
Sejak dari hari ulang tahun perkahwinan mereka yang pertama sehinggalah kepada kali ini, sudah lapan tahun dia meraikan hari istimewa ini tanpa Zuhayr. Tak tahu kenapa setiap kali pada tarikh 7 Januari, lelaki ini mesti menghilangkan diri dari rumah.
Bagi Ayuni, kalau Zuhayr tak mahu ucap selamat hari jadi kepadanya atau Zuhayr enggan bisik ‘selamat menyambut hari ulang tahun perkahwinan kita’ di telinganya, tak apa. Yang dia harap ialah Zuhayr ada bersamanya. Duduk bersama, makan sama-sama, senyum dan ketawa sama-sama. Dia tak minta banyak, kan? Hadiah pun dia tak mahu. Kehadiran Zuhayr menemani dia dan anak mereka, Eisya, memadai sebagai sesuatu yang akan dihargainya sampai mati.

“Betul ke si Zul tu cintakan kamu?”
“Betullah, umi. Kenapa umi tanya soalan pelik macam tu?”
“Kamu tengok tak macam mana arwah ayah kamu layan umi? Cuba bandingkan dengan gaya suami kamu layan kamu. Sama tak?”

Ayuni menggeleng sendiri. Tiga soalan yang pernah ditanya oleh ibunya terasa membeban di dalam fikirannya.
Dahulu, dia sering menafikan. Dahulu, dia sering katakan yang cara seorang lelaki dengan seorang lelaki lain meluah rasa cinta tak akan sama. Ayahnya dengan cara dia. Zuhayr dengan caranya yang tersendiri.
Malangnya, semakin lama, semakin dia tak nampak sinar cinta itu. Semakin lama bersama Zuhayr, semakin dia tak yakin pada cinta yang pernah dilafazkan. Semakin hilang rasa percaya.
Waktu nak kahwin dahulu beria-ia masing-masing mengaku bahawa mereka saling cinta. Masing-masing beria-ia sampai tak menyempat-nyempat mahu disatukan? Sudahnya, selepas lapan tahun, kenapa begini yang terjadi?
Hambar!
Ayuni menggeleng. Mata dipejam rapat. Nafas dihela berkali-kali. Diri dipujuk seperti selalu. “Tak apa. Selagi boleh sabar, aku akan terus sabar. Biarlah Zul nak cakap apa atau nak buat apa pada aku, aku akan bertahan. Sebab kami ada Eisya. Demi Eisya, aku sanggup tanggung apa saja.”
Ya, dia mesti kuat demi Eisya. Eisya perlukan ayah dan ibunya. Perlukan kasih sayang mereka sepenuhnya. Dia akan bertahan demi kebahagiaan satu-satunya cahaya mata mereka. Dia akan sabar hadapi kerenah Zuhayr. Apa pun juga!
Dari dalam bilik kedengaran deringan telefon bimbitnya. Berlari Ayuni untuk mendapatkan telefon itu dengan harapan agar encik suami yang menelefon atau menghatar pesanan bersama ucapan.
“Siapa whatsapp aku ni?” soalnya sambil jari laju menekan keypad untuk membaca pesanan yang dihantar daripada sebuah telefon tanpa ID. Unknown caller.

~ Selamat hari jadi, Ayuni. Selamat menyambut hari ulang tahun perkahwinan juga. Saya doakan semoga hidup awak sentiasa bahagia di samping suami tercinta. Semoga Allah sentiasa merahmati diri awak, mencurahkan rezeki yang melimpah ruah kepada awak dan semoga awak sentiasa berada dalam jagaan-Nya. ~
           
Tangan sedikit ketar saat mata berlari dari satu baris ke baris yang lain. Meskipun pesanannya hanya pesanan biasa-biasa namun hati tetap tertanya-tanya. “Siapa yang hantar?”
Dia yakin dia menerima ucapan ini daripada orang yang sama. Siapa, Ayuni tidak tahu. Namun si unknown caller ini berjaya menghidupkan hatinya. Menceriakan wajahnya.

“Wahai unknown, terima kasih, ya. Sejak dua tahun lepas, awak tak pernah jemu hantar berbagai-bagai ucapan kepada saya. Selamat berpuasalah, selamat hari rayalah, selamat hari merdekalah dan yang penting selamat hari jadi untuk saya. Siapa pun awak, saya doakan awak selamat selalu. Selamat pagi unknown!”

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…