Luahan

apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

Aku toleh tengok Zakri. Kemudian mataku tertancap kepada encik bos. Lama. Menanti jawapan mereka. “Yes, dear. Your boss is my...

DIKTATOR ITU KAMU - 3

By September 10, 2016





Aku toleh tengok Zakri. Kemudian mataku tertancap kepada encik bos. Lama. Menanti jawapan mereka.

“Yes, dear. Your boss is my along. Abang sulung aku ni.” Akhirnya Zakri yang membuka mulutnya.

“Aku tak tahu pun.” Aku mendesah.

“What? Jangan bagi tahu aku yang bos kau ni tak pernah sebut nama aku depan kau?”

Aku geleng. “Tak pernah.”

Zakri pandang muka along dia. “Kenapa? Kan Zek suruh along beritahu Liana yang kita berdua adik-beradik?”

“Ini pejabat siapa?” Encik bos keluar suara tegas.

“Pejabat alonglah. Pejabat siapa lagi?” Zakri menjawab. Malas.

“Jadi, suka hati alonglah nak buat apa pun, kan?”

Zakri terdiam. Aku juih bibir. Kepala kugeleng. Cis! Rupa-rupanya, selama ini encik bos tahu aku kawan baik Zakri tapi dia sengaja tak beritahu aku hubungan mereka berdua. Kenapa? Rasa-rasanya aku tahu apa alasannya. Tentulah supaya dia boleh buli aku. Dia sengaja nak menganiaya kawan baik adik dia. Yang sadisnya, bila aku pandang muka dia, boleh pula dia angkat bahu? Lelaki hipokrit betul!

“Kamu datang sini sebab apa, Zek?” soal encik bos. Keras.

“Nak ajak along lunchlah!” 

“Habis tu? Yang duk sembang tak berhenti-henti lagi tu pasal apa?”

“Sekejaplah, along. Zek baru jumpa budak ni balik. Rindu!”

Buntang mataku mendengar jawapan Zakri. Bersahaja dia cakap rindukan aku kepada encik bos. Dia tak nampak air muka encik bos dah berubah?

“Sampai bila nak bersembang? Tak lapar lagi ke?” 

Encik bos tanya adik dia tapi matanya tajam tengok aku. Apa ke halnya nak marah-marah? Memang aku tak faham betullah dengan perangai lelaki ini. 

“Okey, okey! Jom, Na! Jom ikut kami.”

“Pergi mana?” Aku tanya Zakri.

“Lunch.” 

Jawapan Zakri menyebabkan aku dongak tengok muka encik bos. Mengharap dia juga turut mengajakku. 

“Apa tengok-tengok?” Dia jegil mata padaku.

Aku buat muka tak tahu malu. “Bos nak ajak saya ikut sekali atau bos dengan Zakri aje?”

Kenalah tahu, kan? Nanti buatnya dia marah dan tuduh aku kacau daun, aku juga yang akan makan hati. Lagi satu, kalau dia sudi benarkan aku ikut, aku perlu tahu dia nak bawa kami makan di mana. Kalau di hotel lima bintang, aku tak nak pergi. Bukan apa, perangai encik bos ni aku tak boleh nak agak. Katalah dia suruh aku bayar harga makanan aku sendiri, mana aku nak cekau duit?

“Saya nak bawa Zakri ke Marriot.”

“Marriot, bos? Kalau macam tu, tak apalah. Saya tapau nasi bungkus kat gerai Mak Jah ajelah, bos.”

“Jangan mengada-ngada. Ikut aje kita orang. Kalau along tak nak belanja, aku boleh bayarkan untuk kau. Dah, jangan banyak fikir. Jom!” Dengan kata-katanya itu, Zakri tarik tangan aku dan aku tak ada pilihan selain mengikut. Menoleh ke belakang aku dapat lihat muka masam encik bos. Dia marah ke?
_________________--

okey, itulah dia si liana yang sentiasa blur terutama utk fahami perangai encik bos dia yang bernama zariel tu. harap uols suka. kalau nak beli, pm atau wasap saja Penerbitan Fajar Pakeer, ya.

You Might Also Like

0 comments

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.