Luahan

apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

Hati tertanya-tanya bagaimana lelaki itu boleh ada di sini? Yang paling penting, bagaimana dia boleh tahu yang ini tempat kerja aku? ...

DIKTATOR ITU KAMU 2

By September 08, 2016



Hati tertanya-tanya bagaimana lelaki itu boleh ada di sini? Yang paling penting, bagaimana dia boleh tahu yang ini tempat kerja aku?

Dia terus melarik senyum. Dia berdiri dan kini pantas gerakannya mendekat, menghentikan langkah yang kuatur. Kini dia berdiri betul-betul di hadapanku.

"Hai sayang. Missed me?"

Sapaannya sedikit mengejutkanku. Sayang? Dia panggil aku sayang? 

“Gila ke apa panggil aku sayang?” 

Seperti waktu-waktu dulu, sedikit pun dia tak terkesan dengan kemarahanku. Malah kini, dia sedang melambakkan tawanya. 

“Jangan cakap kau tak rindukan aku, sayang!” 

Eee, sayang lagi tu! 

"Stop! Jangan ngada-ngada nak panggil aku sayang, ya! Dan satu lagi, apasal pula aku nak rindukan kau?" marahku. Aku muncungkan mulut tanda geram pada dia.

“Alaa, sampai hati kau tak rindu pada aku?” Dia garu kulit kepala sambil pamer muka sedih. 

“Alaa!” Aku ajuk dia. Mukaku sengaja aku masamkan. Dia ketawa. Ketawa yang berjangkit kepadaku. Yang mengingatkan aku kepada masa-masa lalu kami berdua.

"Zakri?”

Suara keras itu buat aku terkejut kali kedua. Spontan aku pusing 180 darjah. Whoa, encik bos sedang cekak pinggang. Renungan mata dia tajam macam nak tikam pemilik nama Zakri itu. Tapi, bagaimana encik bos boleh ada di sini? Dia ikut aku ke tadi? 

Belum sempat aku nak cari jawapan kepada soalan itu, sekali lagi aku dikejutkan. Kali ini oleh tindakan Zakri yang selamba letak tangan dia atas bahu aku. Akibatnya, aku dongak dan tertengok muka encik bos. Dah tentulah muka ketat dia yang aku nampak.

"Turunkan tangan kamu tu, Zek."

Arahan encik bos buat aku tersedar. Pantas saja tangan aku cuba menolak tangan Zakri tapi kenapa pula tangan kawan baik aku masa belajar di UiTM Shah Alam dulu, dah jadi macam sotong kurita? Nampak macam nak kena karate dah ni!

"Sayang, kenapa macam tak biasa aje?” Zakri cakap kuat-kuat sambil sengih pada aku. 

“Kau ni dah kenapa, Zek? Kena rasuk? Macam tak tahu yang aku memang tak biasa, tak pernah dipegang-pegang macam ni. Cepat turunkan tangan kau kalau tak nak kena sepak dengan aku.” Aku jegilkan mata bersama amaran perlahan yang meniti bibir. 

“Syy! Relakslah. Sekejap aje.”

Aku tetap tolak tangan Zakri. Tetap tolak dia jauh-jauh. Mamat tak cukup akal betul dia tu. Berani dia pegang-pegang aku? 

Tiba-tiba Encik Zariel tarik tangan aku supaya aku jauh daripada Zakri. Namun matanya hanya kepada kawan baik aku itu. Hesy, risau pula rasa. Buatnya dia hilang sabar dan pukul Zakri, macam mana?

“Apahal kamu ni, Zek? Buat perangai tak senonoh di lobi ofis along? Nak malukan along ke?”

“Along?”
---------------------

Liana dah terkejut tu. ada yang nak lagi sambungannya? hehe.....

You Might Also Like

0 comments

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.