Langkau ke kandungan utama

DIKTATOR ITU KAMU 1






Aku campak beg ke atas meja kerjaku sebaik sahaja aku sampai di pejabat. Tak sempat nak jeling kiri kanan kerana perut yang sedang memulas ini perlu aku layan terlebih dahulu. Sejak dari dalam kereta tadi lagi aku kesakitan. Nasib baiklah jalan tak sesak. Berjayalah juga aku memandu dengan laju seolah-olah aku ini isteri Michael Schumacher. Dan nasib baik juga encik bos belum sampai. Kalau dia dah ada dalam bilik dan buatnya dia nampak aku tadi, jenuhlah aku nak tahan rasa sakit ini.

Okey, selesai. Alhamdulillah! Aku atur langkah untuk ke meja kerjaku semula. Ada banyak yang perlu kubuat sebelum encik bos sampai. Kalau boleh, aku tak mahu bertembung dengan dia pagi ini. Aku bosan nak tengok muka lelaki itu yang asyik meroyan sekarang.

Dia sangat annoying. Kadang-kadang aku berasa seolah-olah dia seperti sengaja hendak menguji kesabaranku. Seolah-olah sengaja nak bagi darah aku naik hari-hari. Sengaja suka buat aku hangin dengan dia. Sekejap dia marah, sekejap dia tengking aku. Ada masa dia berbisik lembut tapi selalunya dia lebih suka tinggikan suara. 

Ini peristiwa dua hari lepas. Entah apa mimpinya, dia suruh aku pindah masuk duduk dalam bilik dia. Katanya, senang dia nak suruh aku buat kerja. Sudah tentulah aku bantah. Tak pasal aku nak ikut perintah dia. Apa masalahnya kalau aku duduk di tempat aku sekarang? Dah setahun aku duduk di luar biliknya. Tak pernah pula aku abaikan kerja yang dia beri. Kalau dia malas nak keluar bilik untuk berikan arahan secara berdepan, dia guna interkom untuk suruh aku buat itu ini. Rasanya, setakat ini kerja aku tip top. Tak pernah dia terlepas temujanjinya dengan klien. Tak pernah aku taip perkara yang tak sepatutnya. 

Kerana aku degil dan tak mahu ikut kehendak dia, mulalah dia mengamuk. Ada saja yang tak kena. Ada saja yang hendak dileterinya. Aku simpan marah dalam hati. Aku pesan pada diri supaya terus bersabar. Kalau ikutkan hati memang aku berasa seperti nak panggil doktor ke pejabat. Nak minta tolong doktor itu scan otak encik bos! 

Sehingga waktu makan tengah hari tiba, kelibat encik bos tidak kelihatan. Aku relaks saja. Seronok dengan rasa damai yang sedang kunikmati ini. Kalau dia sudah berada dalam bilik, biarkan saja dia terus bertapa di situ sampai lepas aku balik kerja nanti. Hehe, nakal tak aku?

Sedang aku bersiap-siap nak turun beli nasi bungkus, telefon atas mejaku berbunyi. Linda, si penyambut tetamu menelefonku.

"Cik Liana, ada orang nak jumpa cik di lobi." 

Siapa yang datang? Siapa yang nak jumpa aku? Mak? Tak mungkin. Mak di kampung. Lagi pun kalau mak nak datang, mak mesti call aku lebih dulu. Orang lain? Emak-emak saudara? Sepupu sepapat? Kawan-kawan lama? Alahai, daripada asyik menyoal diri lebih baik aku tengok sendiri siapa orangnya. 

Entah kenapa hari ini ramai pula orang yang naik turun lif. Dekat lima minit, aku ambil keputusan untuk turun guna tangga dari tingkat tiga. Jadi, aku sedikit mencungap ketika tiba di lobi. Memandang ke arah Linda, dia tunjuk ke kiri. Di atas sofa, ada seseorang sedang melayan telefon pintarnya. Dialah yang mahu jumpa denganku. 

Hati berdebar dan tertanya-tanya siapakah dia. Namun, saat dia mendongak dan pandangan kami bersabung, aku terpegun. Bulat sepasang mataku. Bibir laju mengorak senyum.

“Kau? Kau yang nak jumpa aku?”
.........................

kepada yang sudi beli, sila pm Kak Sofi di FB okey!

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…