apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

10.9.16

Bab 4 - Lakonan Cinta



Qif Farhan tekun mendengar Idlan bercakap tentang projek terbaharu yang diterima. Pagi tadi Idlan sebagai pengurusnya telah pergi ke pejabat pihak produksi untuk mendengar taklimat tentang watak dan penglibatan Qif Farhan dalam drama rantaian 20 episod itu. 

“Bila dapat skrip?” soal Qif Farhan. Teruja pula dia apabila Idlan beritahu yang drama ini akan menjalani penggambaran di negeri Kedah, tanah kelahirannya. 

“Khamis depan, bos.” 

“You dah pastikan penggambaran drama tu tak clash dengan mana-mana movie I? Dengan iklan?” 

Idlan angguk. Tentulah dia dah pastikan semua itu tak berlaku. Jenuh kalau bertembung jadual. Tak sangguplah dia nak kena maki hamun dengan Qif Farhan. 

“Siapa heroin I kali ni?” 

Idlan sengih. “Bos mesti suka.”

Qif Farhan jongket kening. Melihat sengih lebar Idlan, matanya terbeliak. “You don’t say...”

“Dialah, bos! Kata Fida, bila Kak Zila called nak ambil dia berlakon, dia tanya siapa hero. Dengar nama bos aje, terus dia melompat dowh.”

Seronok tak terkata encik hero apabila mendengar celoteh Idlan. Dengan gaya macho dia betulkan kolar bajunya. 

“Well... itulah pengaruh seorang Qif Farhan okey! I’m the best,” ujarnya dengan berlagak.

Idlan juih bibir. 

“Malangnya, ada juga perempuan Malaysia yang tak kenal bos. Kasihan!” sinisnya.

Kata-kata yang terus hilangkan semangat Qif Farhan.

“You!!!” jeritnya. Marah betul dia apabila Idlan sentuh tentang perempuan atas penerbangan mereka hari itu. Perempuan yang sampai ke sudah tidak mampu dia dekati. Yang sampai keluar daripada pesawat, terus hilang daripada penglihatannya. 

“Mengaku ajelah, bos. Mira Edura bos boleh takluk. Malangnya, perempuan tu... ada cop kat kepala bos. L.O.S.E.R. Loser. Ops...”

Idlan dah kelam kabut lari meninggalkan Qif Farhan di ruang tamu sendirian. Tak berani dia nak tunggu di situ selepas gelaran yang diberikannya tadi. Namun dia ketawa. Serasa menang setelah dapat mengusik Qif Farhan. 



Qif Farhan mendengus. Dalam hati dia berharap agar dia boleh jumpa perempuan sombong itu lagi. Waktu itu nanti dia akan pastikan perempuan itu tunduk kepadanya. Dia akan pastikan ada sesuatu terjadi antara mereka. Dia kan Qif Farhan? Qif Farhan tak pernah kalah dengan perempuan!
-------------
ada satu bab lagi, lepas tu saya akan masukkan blurp dan harga. babai :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.