Langkau ke kandungan utama

Bab 2 - Lakonan Cinta




Di dalam Saloma Bistro, dua insan duduk saling berhadapan. Yang seorang sibuk bercerita, yang seorang menadah telinga dan cuba menjadi pendengar yang baik. Sesekali bibir diketap menahan geram. Sesekali air mata menitis akibat sedih. Sehingga habis akhirnya dan kini masing-masing diam namun tangan saling bergenggam.

“Mak su rindukan kamu, Gee. Masa mak su dapat message kamu, tak tahu nak cakap macam mana seronoknya mak su, tahu tak? Anak saudara mak su yang hilang, hubungi mak su. Wah, rasa macam dalam mimpi lagi ni.”

“Maaf, mak su. Saya baru tergerak hati nak buat jejak kasih selepas saya jumpa kotak permainan saya yang tersorok lama. Kalaulah saya buka kotak tu lebih awal, dah lama saya cuba hubungi.”

Mak su senyum lebar. Bahagia kerana anak saudara masih mahu mencarinya. Masih mahu menyambung silatur rahim. “Tapi mak su hairan juga. Macam mana kamu boleh dapat nombor mak su?”

“Saya upah penyiasatlah, mak su.”

“Wah, hebat! Pakai PI segala.” 

“Demi lepaskan diri daripada cengkaman ayah, mak su.”

Mak su mengeluh. “Tak sangka perangai teruk abang mak su tu tak berubah-ubah lagi. Berapa jauh lagi dia nak pergi? Tak cukup lagi ke harta benda yang dia dah ada?”

Muka emak saudara yang buat pertama kali ditemui selepas 22 tahun ditatap penuh hiba.

“Dah, jangan sedih-sedih lagi. Mak su, wan dengan mak tok kamu ada. Kami sentiasa ada untuk kamu.”

Air jernih yang ditahan gugur juga. Kini dia teresak. Tangisan penuh syukur kerana berjaya menemui semula mereka yang lebih menyayangi dirinya. Ya, selama 22 tahun dia lupa yang dia ada keluarga lain selain keluarganya di Miri. Dia lupa bahawa nun jauh tersembunyi ada yang masih mengingatinya. Malah, sentiasa merinduinya.

“Terima kasih, mak su.” Nada sayu meniti bibir Fazia.

Mak su bangun dan duduk di sebelah anak saudaranya. Tubuh gadis itu ditarik ke dalam dakapannya. Dipeluk erat-erat penuh kasih sayang. 

“Saya tak sangka yang mak su sudi terima saya. Dengan apa yang ayah dah buat pada wan dan mak tok, saya ingat tentu mak su pun marahkan saya juga,” keluh Fazia.

“Abah dengan mak tak pernah salahkan kamu, Gee. Kita kan kecik lagi waktu tu? Lagipun, ayah kamu tu yang bawak kamu lari. Dan kami yakin, ayah kamu juga yang tak izinkan kamu hubungi kami. Betul tak?” 

Fazia angguk. Tak ada apa yang hendak disembunyikannya kerana itulah kebenarannya.

“I bet, dia tak pernah sentuh pasal kami kepada kamu. Betul?”

Fazia angguk lagi.

“Hesy! Dasar anak derhaka memang macam gitulah.”

Memang sedih mendengar kata-kata mak su namun Fazia tak menyahut. 

“Okey, sekarang kamu dah selamat dekat sini. Jadi, bolehlah kamu ikut mak su balik ke Junjung. Kamu memang nak jumpa wan dengan mak tok, kan Gee?”

“Tapi tak boleh sekarang, mak su. Kita kena tunggu dua tiga hari lagi.”

“Kenapa?”

“Sebab saya yakin ada konco-konco ayah duk intai kat rumah tok wan tu.” Fazia luahkan resahnya.

Mak su angguk. Itu memang tak mustahil, fikirnya. Abangnya mampu buat apa saja demi diri sendiri. Sekarang ni Fazia adalah aset pentingnya yang hilang. Tentu sajalah dia akan gandakan usaha mencari Fazia sampai jumpa. Tiba-tiba mak su dapat satu akal.

“Gee, jangan sedih-sedih lagi. Nak tahu kenapa? Sebab sekarang ni mak su dah dapat satu brilliant idea.”

“Ya?”

“Ya. Kita akan balik dengan keadaan kamu yang...” Mak su tengok Fazia atas bawah sebelum sambung. “Berbeza.”

Dahi Fazia dah berkerut. “Apa maksud mak su ni??”

Mak su buat isyarat menyuruh Fazia mendekatkan telinga. Dia bongkar plan yang hadir di minda, idea spontan yang dia pasti amat berkesan untuk meleraikan masalah anak saudaranya. 

“Macam mana? Setuju?” soalnya teruja.

Laju Fazia mengangguk. 

“Mestilah setuju. Idea mak su ni bernas sangat,” jawabnya tersenyum. Kali pertama selepas sekian lama dilanda masalah.

“Kalau macam tu, jom kita pergi Jalan TAR.”

“Nak buat apa dekat situ?” Dahi Fazia dah berkerut seribu.

“Beli baju yang sesuai dengan kerjaya baru kamulah, ngok! Beli tudung sekali.”

“Oh ya ke? Okey, okey! Setuju.” Fazia bangun namun dia teringat akan sesuatu. Lalu tangan mak sunya ditarik. Wajah wanita sebaya dirinya itu ditatap tajam.

“Ingat tau, ini rahsia kita berdua. Orang lain tak boleh tahu, ya.” Amaran diberi.

“Termasuk abah dengan mak?”

Fazia angguk. “Terutama mak tok dengan tok wan.”

“Okey! Deal!”

Fazia sengih. “Pinky primise?”

“Hmm. Pinky promise.”



Dua jari kelingking bertemu kemudian ibu jari bercantum tanda perjanjian sudah dibuat dengan jayanya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…