apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

8.9.16

Bab 2 - Lakonan Cinta




Di dalam Saloma Bistro, dua insan duduk saling berhadapan. Yang seorang sibuk bercerita, yang seorang menadah telinga dan cuba menjadi pendengar yang baik. Sesekali bibir diketap menahan geram. Sesekali air mata menitis akibat sedih. Sehingga habis akhirnya dan kini masing-masing diam namun tangan saling bergenggam.

“Mak su rindukan kamu, Gee. Masa mak su dapat message kamu, tak tahu nak cakap macam mana seronoknya mak su, tahu tak? Anak saudara mak su yang hilang, hubungi mak su. Wah, rasa macam dalam mimpi lagi ni.”

“Maaf, mak su. Saya baru tergerak hati nak buat jejak kasih selepas saya jumpa kotak permainan saya yang tersorok lama. Kalaulah saya buka kotak tu lebih awal, dah lama saya cuba hubungi.”

Mak su senyum lebar. Bahagia kerana anak saudara masih mahu mencarinya. Masih mahu menyambung silatur rahim. “Tapi mak su hairan juga. Macam mana kamu boleh dapat nombor mak su?”

“Saya upah penyiasatlah, mak su.”

“Wah, hebat! Pakai PI segala.” 

“Demi lepaskan diri daripada cengkaman ayah, mak su.”

Mak su mengeluh. “Tak sangka perangai teruk abang mak su tu tak berubah-ubah lagi. Berapa jauh lagi dia nak pergi? Tak cukup lagi ke harta benda yang dia dah ada?”

Muka emak saudara yang buat pertama kali ditemui selepas 22 tahun ditatap penuh hiba.

“Dah, jangan sedih-sedih lagi. Mak su, wan dengan mak tok kamu ada. Kami sentiasa ada untuk kamu.”

Air jernih yang ditahan gugur juga. Kini dia teresak. Tangisan penuh syukur kerana berjaya menemui semula mereka yang lebih menyayangi dirinya. Ya, selama 22 tahun dia lupa yang dia ada keluarga lain selain keluarganya di Miri. Dia lupa bahawa nun jauh tersembunyi ada yang masih mengingatinya. Malah, sentiasa merinduinya.

“Terima kasih, mak su.” Nada sayu meniti bibir Fazia.

Mak su bangun dan duduk di sebelah anak saudaranya. Tubuh gadis itu ditarik ke dalam dakapannya. Dipeluk erat-erat penuh kasih sayang. 

“Saya tak sangka yang mak su sudi terima saya. Dengan apa yang ayah dah buat pada wan dan mak tok, saya ingat tentu mak su pun marahkan saya juga,” keluh Fazia.

“Abah dengan mak tak pernah salahkan kamu, Gee. Kita kan kecik lagi waktu tu? Lagipun, ayah kamu tu yang bawak kamu lari. Dan kami yakin, ayah kamu juga yang tak izinkan kamu hubungi kami. Betul tak?” 

Fazia angguk. Tak ada apa yang hendak disembunyikannya kerana itulah kebenarannya.

“I bet, dia tak pernah sentuh pasal kami kepada kamu. Betul?”

Fazia angguk lagi.

“Hesy! Dasar anak derhaka memang macam gitulah.”

Memang sedih mendengar kata-kata mak su namun Fazia tak menyahut. 

“Okey, sekarang kamu dah selamat dekat sini. Jadi, bolehlah kamu ikut mak su balik ke Junjung. Kamu memang nak jumpa wan dengan mak tok, kan Gee?”

“Tapi tak boleh sekarang, mak su. Kita kena tunggu dua tiga hari lagi.”

“Kenapa?”

“Sebab saya yakin ada konco-konco ayah duk intai kat rumah tok wan tu.” Fazia luahkan resahnya.

Mak su angguk. Itu memang tak mustahil, fikirnya. Abangnya mampu buat apa saja demi diri sendiri. Sekarang ni Fazia adalah aset pentingnya yang hilang. Tentu sajalah dia akan gandakan usaha mencari Fazia sampai jumpa. Tiba-tiba mak su dapat satu akal.

“Gee, jangan sedih-sedih lagi. Nak tahu kenapa? Sebab sekarang ni mak su dah dapat satu brilliant idea.”

“Ya?”

“Ya. Kita akan balik dengan keadaan kamu yang...” Mak su tengok Fazia atas bawah sebelum sambung. “Berbeza.”

Dahi Fazia dah berkerut. “Apa maksud mak su ni??”

Mak su buat isyarat menyuruh Fazia mendekatkan telinga. Dia bongkar plan yang hadir di minda, idea spontan yang dia pasti amat berkesan untuk meleraikan masalah anak saudaranya. 

“Macam mana? Setuju?” soalnya teruja.

Laju Fazia mengangguk. 

“Mestilah setuju. Idea mak su ni bernas sangat,” jawabnya tersenyum. Kali pertama selepas sekian lama dilanda masalah.

“Kalau macam tu, jom kita pergi Jalan TAR.”

“Nak buat apa dekat situ?” Dahi Fazia dah berkerut seribu.

“Beli baju yang sesuai dengan kerjaya baru kamulah, ngok! Beli tudung sekali.”

“Oh ya ke? Okey, okey! Setuju.” Fazia bangun namun dia teringat akan sesuatu. Lalu tangan mak sunya ditarik. Wajah wanita sebaya dirinya itu ditatap tajam.

“Ingat tau, ini rahsia kita berdua. Orang lain tak boleh tahu, ya.” Amaran diberi.

“Termasuk abah dengan mak?”

Fazia angguk. “Terutama mak tok dengan tok wan.”

“Okey! Deal!”

Fazia sengih. “Pinky primise?”

“Hmm. Pinky promise.”



Dua jari kelingking bertemu kemudian ibu jari bercantum tanda perjanjian sudah dibuat dengan jayanya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.