Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Mac, 2016

Blurb dan Harga Novel Per: Jawatan Isteri

Terbit: Mac 2016 Order Dibuka Sekarang oleh Penerbitan Fajar Pakeer Penghantaran Segera Whatsapp 0196128069
Penerbit: Ana Sofiya TAJUK : PER : JAWATAN ISTERI  PENULIS : ANA SOFIYA ISBN : 978-967-365-257-0 HARGA : RM24 / RM27

Bab 10 Per: Jawatan Isteri

BERITA yang disampaikan oleh Aziz tadi benar-benar mengejutkan. Ayahnya, Haji Mohd Akil dimasukkan ke hospital akibat terjatuh selepas ambil wuduk di dalam bilik air. 
Fahad kini sedang memecut keretanya menuju ke Hospital Putrajaya. Ketika sampai dia terkejut tengok kaum keluarga yang berkumpul. Adik-beradik ayahnya ada. Adik-beradik ibunya pun ada. Cepatnya berita tersebar. Rasa malu tiba-tiba kerana dia sebagai anak baru saja sampai. Aziz memang nak kena ni, gumamnya dalam hati.
Dia terus masuk ke dalam bilik rawatan. Wajah ibunya langsung tidak dipandang. Hanya suara wanita itu yang sedang membaca surah Yasin didengarinya. Dia pula terus ke kepala katil di sebelah kanan. Tangan ayahnya digenggam.

Bab 9 Per: Jawatan Isteri

ADELIA bersendirian lagi. Tidak ada sesiapa di dalam pejabat kecuali dia. Kawan-kawan pejabatnya semua sudah pergi makan tengah hari. Fahad pula kembali menyepi, hilang tanpa berita. 
Dia berjalan keluar dari pantri perlahan-lahan. Dia dah kenyang. Bekal yang dibawa sudah habis dimakan. Oleh sebab Allah beri dia cuti, dia tak perlu ke surau. Jadi, dia mahu gunakan masa setengah jam yang berbaki untuk menyiapkan kerja yang diberi oleh majikannya tadi.

Bab 8 Per: Jawatan Isteri

BOTOL-BOTOL pelbagai rupa dan bentuk yang berderet di atas meja diubah-ubah kedudukannya. Macam dah tak ada kerja lain yang hendak dibuat. Kejap disusun meninggi, kemudian disusun tinggi rendah, namun tak satu pun susunan yang disukai. Sudahnya, dibiarkan sahaja botol-botol itu.
“Kenapa tak minum?” Remy tanya. Laju tangan mencapai satu daripada botol-botol itu dan menuang air yang ada ke dalam gelas yang dihulur oleh pelayan. Air itu kemudian diteguknya. Rakus.

Bab 7 Per: Jawatan Isteri

FAHAD hilang untuk beberapa hari. Lelaki itu tidak menelefonnya. Tidak juga menghantar sebarang mesej atau pesanan. Biarpun hatinya risau, Adelia bertahan. Dia tak mahu telefon atau bertanya. Biarlah Fahad melayan perasaannya. Apabila masalahnya selesai, Adelia yakin yang Fahad akan mencarinya.
Hari ini Adelia berjalan sendiri ke gerai yang menjual nasi campur. Cadangnya nak tapau bawa naik ke ofis. Dari pagi dia tak makan sebab tidak berselera akibat diserang selesema. Namun, melihat ramainya orang yang sedang berbaris menunggu giliran, Adelia ubah fikiran. Dia gerakkan kaki ke dalam kedai mamak di seberang jalan.

Bab 6 Per: Jawatan Isteri

DATANG kerja sudah menjadi satu keseronokan kepadanya. Kadang-kadang cuti pada hujung minggu dirasakan terlalu panjang. Malah, kehadiran Isnin amat dinanti-nantikan. Kalau dulu, nak pergi kerja baru nak gosok baju, tetapi sekarang tidak lagi. Sebelum tidur semua sudah siap menanti untuk dipakai esok hari. Malah, setiap hari dia pasti melaung ayahnya untuk cepat-cepat masuk kereta.
Isnin datang lagi. Turun dari kereta laju kaki dibawa ke lif untuk naik ke tingkat tiga di mana pejabatnya terletak. Elok sampai, beberapa orang teman sedang mengerumuni meja kerjanya. Sebaik sahaja mereka nampak Adelia, masing-masing bergerak ke tepi.

Bab 5 Per: Jawatan Isteri

ADELIA sedang runsing. Fikirannya tak boleh fokus pada kerja. Malah, tak fokus pada semua perkara kecuali satu. Fahad. Jadi, dia perlu minta seseorang menasihatinya. Siapa lagi kalau bukan kawan baiknya, Nani. 
“Kau nak tanya aku soalan ke? Dari tadi duk err, err... Apa hal?” Di hujung talian suara Nani menyergah, menyebabkan Adelia tarik nafas panjang. 
Namun, rasa ini perlu dikongsi. Kalau tidak, dia asyik memikir. Otak pun macam penuh sesak sekarang ini. 

Bab 4 Per: Jawatan Isteri

PERJALANAN ke tempat kerja sunyi sedikit hari ini. Adelia tidak berani bersuara. Nak tengok muka Encik Amri yang sedang memandu pun dia takut. Semua kerana dia yang menyebabkan ayahnya terlewat keluar rumah pagi ini. Kerana itu, sebaik saja sampai di hadapan pejabatnya, Adelia laju menyalami tangan Encik Amri dan bergegas turun. Dia menarik nafas lega apabila kereta ayahnya berlalu pergi. 
Alhamdulillah, lega! Hati berbisik sambil kaki diayun bergerak menuju ke lif. Bagaimanapun, ketika baru melangkah beberapa tapak dia berasa gatal sangat di tepi buku lali kaki kanannya. Dia berhenti dan angkat sedikit kaki itu dengan niat hendak menggaru. Tak tahan kut!

Bab 3 Per: Jawatan Isteri

ADELIA sedang berdiri di luar restoran. Sepasang mata meliar mencari tempat kosong di dalam. Sebaik sahaja dia terpandang sebuah meja yang belum diduduki sesiapa, teman di sebelah dicuit. Nani yang sedang bertelefon segera memberi isyarat menyuruh dia pergi dahulu ke meja kosong itu. 
“Kau nak makan apa?” Adelia menyoal sebaik sahaja Nani ambil tempat duduk di sebelahnya. 
“Saya nak satu roti telur dengan teh tarik, ya.” Nani laju memberitahu pelayan yang setia menunggu sedari tadi sekali gus menjawab soalan Adelia.

Bab 2 Per: Jawatan Isteri

Beberapa tahun kemudian…

DI meja makan, kepala Encik Amri sudah tergeleng-geleng melihat Adelia yang makan bertambah-tambah. Geramnya dia! Jadi, pagi ini Encik Amri dah nekad. Baginya, sudah tiba masa untuk dia hentikan gaya hidup Adelia yang tidak sihat.

“Hujan ribut pun dah berhenti, Adel. Kamu bila lagi?” sindirnya.

Adelia panggung kepala. Tersenyum sambil terus mengunyah. “Relakslah, ayah. Baru dua pinggan kut.”




Jawapan yang sengaja mengundang kemarahan Encik Amri lagi. “Baru dua pinggan? Kamu tak rasa yang kamu dah makan banyak ke, Adel? Hmm, macam mana tak kena tinggal dengan si Doni tu? Lelaki mana yang suka girlfriend dia gemuk? Cuba cakap!”

Ini yang Adelia tak suka. Apabila sentuh soal dia gemuk, mesti ayahnya kaitkan dengan Doni. Tapi, memang Doni tinggalkan kau sebab kau gemuk, Adel. Kenapa nak marah pulak? gumam hati. Adelia tarik nafas panjang. Saat ini kenangan lama itu kembali mengusik memori. 





“Awak cakap apa, Doni? Awak nak kita putus?”

Doni angguk. 

“Selepas awak gu…

Bab 1 Per: Jawatan Isteri

FAHAD duduk tegak, menyandarkan diri ke belakang kerusi. Riak wajahnya tegang. Tiada segaris senyum menghiasi bibir. Beberapa kali jam direnung diikuti dengusan, tanda tak puas hati kerana terpaksa menunggu lama. 

Mulanya dia enggan ke mari. Enggan datang. Enggan memenuhi permintaan perempuan itu. Namun, kerana sakit hati apabila dituduh yang bukan-bukan, dia akhirnya setuju untuk bertemu. Jadi, di sinilah dia menanti Nirina yang sememangnya tidak pernah tahu erti frasa menepati masa.



Ketika dia mencicip air kopi yang dipesan untuk kali kedua, sepasang mata segera mengesan kehadiran bekas kekasihnya itu. Kalau dahulu dia pasti sudah bangun dan berjalan dengan laju hanya untuk mengiringi gadis itu ke meja mereka, kini tidak lagi. Dibiarkan sahaja gadis itu tercari-cari dirinya. Angkat tangan pun tidak untuk beritahu dia di mana. Dia diam. Menanti gadis itu melangkah ke arahnya.