apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

11.1.16

Per: JAWATAN ISTERI teaser 7



“Fahad...” Panggilan yang amat perlahan namun masih dapat didengari semua. Fahad segera memandang muka ayahnya. Sepasang mata sedang terbuka.

“Ayah!” Fahad menggenggam tangan ayahnya. “I ada sini, ayah.”

“Sini...”

Dahi Fahad berkerut. Tak faham apa kemahuan ayahnya.

"Dekatkan telinga kamu pada bibir ayah. Ada benda yang dia nak cakap tu.”

Walaupun kebenciannya membara hanya dengan mendengar suara itu namun arahan perempuan itu segera diikut. Dia tunduk melekapkan telinga hampir ke bibir kering Haji Mohd Akil.

Sepasang mata itu tertutup seketika. Apabila dibuka semula, bibir tua itu bergerak-gerak. Dan Fahad mendengarnya.

"Stop hating your own mother. Ibu kamu tak berdosa apa-apa. Dia tinggalkan kita kerana ayah.”

Fahad kaku mendengar pesanan itu. Andai kata ayahnya sedang sihat tentu sahaja dia mahukan penjelasan. Namun malangnya, keadaan tidak begitu. Jadi, semua yang dikatakan terpaksa ditelan begitu sahaja.

“Be good. To... all. Termasuk ibu kamu.”

Sekali lagi ayahnya mengaitkan wanita itu dalam pesanan terakhir lelaki itu. Saat itu dada Haji Mohd Akil sedang berombak. Dan sesuatu di skrin monitor menggambar keadaan tidak begitu baik. Doktor berlari masuk. Begitu juga dengan para jururawat.

“Ajar tuan haji mengucap, encik.”

Suara doktor dan ayatnya mengejutkan Fahad. Dia terkedu. Terpempan. Kaku kaki dan tangan. Mengucap? Ajar ayahnya mengucap? Apakah? Macam mana nak menyebutnya? Entahlah. Dia bagai lupa pada kalimah itu. Jenuh dia mahu mengingat, tetap sebaris ayat itu tak mampu meniti bibir.

"Fahad! Fahad, ajar ayah kamu mengucap, nak!”

Pandangan matanya dan pandangan ibunya bersatu buat pertama kali sejak sekian lama. Pandangan si ibu nyata penuh kesayuan. Kepala wanita itu sedang tergeleng-geleng.

“Lailaha illallah...”

Ya, kalimah itu yang ingin disebut namun ia tidak hadir daripada bibirnya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.