Langkau ke kandungan utama

Prolog Abang Mekanikku



PROLOG

Tingkap bilik sengaja dibiarkan terbuka. Memandang jeriji yang ditutupi kain net berwarna hijau, dia terkenang kepada si suami. Rumah kayu beratap zink itu pasti akan lebih panas kalau tiada inisiatif lelaki itu dahulu. Dengan memasang net, angin sepoi-sepoi bahasa dapat dirasai desirannya dan sang nyamuk tak dibenarkan masuk ke dalam rumah, mencari mangsa untuk dihisap darahnya. 


Malam ini malam ketiga suaminya tidak di sisi. Dia sudah dipanggil pulang oleh Ilahi. Hanya kenangan yang tinggal untuk dia dan anak-anak dalam meneruskan kehidupan.

“Mak, mak dah solat?”

Puan Mahani berkalih ke arah pintu. Di situ berdiri anaknya yang nombor enam. Yani sedang memandangnya dengan wajah gusar. Laju dia mengangguk. Tak mahu melihat Yani ternanti-nantikan jawapannya. “Sekejap ya, sayang. Mak nak sangkut telekung ni dulu. Lepas tu mak keluar.”

Ketika dia melangkah ke ruang tamu, semua anaknya sudah ada di situ. Daripada yang sulung sehinggalah yang bongsu, begitu setia menanti kehadirannya. Dia tersenyum melihat mereka. 

“Untuk hari ini, biar mak jadi pengerusi mesyuarat keluarga kita ni. Yang akan datang nanti insya-Allah, abang long yang akan ambil alih tempat ayah.” Kata-katanya adalah mandatori. Tak siapa dibenarkan menolak kerana itu adalah amanat suaminya. Anak sulung lelaki wajib mengambil alih tugas sebagai ketua keluarga selepas pemergiannya.

“Mak, abang ngah nak tanya sikit.” 

Dia angguk. Membenarkan. 

“Macam mana kami semua nanti? Adik-adik yang bersekolah. Abang ngah dengan abang long di universiti. Siapa nak tanggung? Mak pun tau kan yang duit PTPTN tak pernah cukup?” 

Puan Mahani menarik nafas panjang. Persoalan yang sentiasa menjadi topik perbualan antara dia dengan arwah. Inilah dia. Macam mana dengan pelajaran anak-anak andai suaminya tiada lagi?

“Mak dapat duit pencen ayah.” 

“Mana cukup, mak.”

“Mak jual kuih nanti.”

“Abang long ada benda nak beritahu.”

Semua orang memandang Adham. Begitulah selalunya. Bila Adham buka mulut saja, semua orang akan memberi sepenuh perhatian kepadanya. 

“Abang long dah buat keputusan untuk tangguh pelajaran abang long di universiti.”

Satu keputusan yang mengejutkan semua, terutama Puan Mahani. 

“Maksud kamu, abang long?” tanya dia.

“Abang long takkan balik ke universiti lepas ni. Abang long dah cakap dengan Uncle Tony yang abang long nak kerja di bengkel dia. Dia pun dah setuju.”

Puan Mahani macam nak menangis mendengar keputusan yang sudah dibuat oleh Adham Faiz. Dia sedar, dia tak boleh nak kata apa-apa lagi. Antara semua anaknya, yang sulung inilah yang paling keras kepala. Keputusannya selalu muktamad. Tak boleh nak dipertikai lagi. “Kenapa tak bincang dengan mak dulu, Am?”

“Alah, mak. Nak bincang buat apa lagi? Betullah keputusan yang abang long dah buat tu. Dia anak sulung. Dia kena berkorbanlah untuk kami adik-adik dia ni,” kata Hamdan.

“Abang ngah cakap main sedap mulut abang ngah aje. Abang long tu nak masuk tahun akhir, tahu. Sayanglah kalau abang long berhenti. Lagi dua sem aje kut.” Fauziah, anak ketiganya yang dipanggil Gee mencelah. 

Gee dan Hamdan memang selalu tak sependapat. Memang akan bertengkar ketika sedang berbincang. Memang tak sebulu.

“Itulah yang dikatakan pengorbanan.” 

Gee jegil mata kepada Hamdan. “Kalau gitu, abang ngah ajelah yang berkorban. Abang ngah tu pun bukan pandai sangat belajar. Setakat dapat dua pointer tu, lebih baik abang ngah berhenti dan bagi abang long sambung pelajaran dia.”

“No way! Abang ngah tak nak tangguh-tangguh.”

“Kesian abang long. Pelajaran dia cemerlang tapi terpaksa tangguh dan bagi laluan pada abang ngah yang selfish ni.”

“Eh, apa kata kau aje yang berhenti, Gee. Asyik duk kutuk aku aje. Kau sanggup?” Hamdan dah merah padam mukanya menahan marah. 



“Dah, tak payah nak bertekak lagi. Sekarang ni, keputusan, abang long yang buat. Dan, dengar cakap abang long ni. Kau orang tak payah nak berkorban apa-apa pun. Tugas kau orang, belajar. Tentang duit dan makan minum, belanja hidup semua, biar abang long yang cari. Faham?”

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…