Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Februari, 2014

Masihkah cinta? 24

Suasana di sekeliling mereka tiba-tiba sahaja menjadi sepi dan beku. Diam tanpa ada suara yang kedengaran. Antara mereka juga kaku kerana masing-masing sudah kehilangan rasa. Keindahan yang dulu ada di antara mereka, entah ke mana hilangnya.
Qistina menyisip air perahan oren kegemarannya perlahan. Kalau boleh, dia tidak mahu memulakan bicara. Biar saja Safiy yang dulu meluahkan, kerana kehadirannya di sini adalah atas permintaan Safiy sendiri. Cuma, nekadnya, kalau Safiy membuka kisah lama, dia akan pergi dari situ secepat kilat. Dia sudah tidak mahu mengingati semuanya. 
"Abang nak ucap tahniah," ujar Safiy perlahan. 
"Untuk?"
"Untuk kebahagiaan Tina dengan Luqman yang bakal tiba."
Qistina macam tak percaya mendengar ucapan tahniah itu. Kerana itulah wajah Safiy ditatap tajam. Cuba mencari keikhlasan. Cuba memahami perasaan lelaki itu yang sebenar.
"Bukan mudah melepaskan Tina kepada Luqman. Bukan mudah, Tina, tapi abang mengaku kalah. Abang dah faham mak…

Masihkah Cinta 25

Zara memandang ke arah rumah baru Luqman. Hmm, dari luar pun keadaannya amat mendamaikan jiwa dan memberi ketenangan. Rasa bahagia menyelinap masuk ke dalam sanubari. 
"Tak lama lagi aku akan menjadi penghuni rumah ni. Hmm..." katanya kepada diri sendiri sambil tersenyum kecil. Kemudian senyuman itu menjadi tawa yang menggila. Seronok benar kelihatannya. 

Masihkah Cinta 23

Safiy sudah dapat melihat kelibat lelaki itu. Sudah lama dia menunggu! Gembira betul dia bila nampak lelaki itu kini yang hanya berseorangan. Hmm... inilah masanya! 
Tidak menunggu lama, langkah tegap diatur mendekati Luqman. Sebaik dalam jarak yang sesuai, bahu Luqman ditepuk. Bila Luqman berpaling, terus muka lelaki itu ditumbuk oleh Safiy. Satu tumbukan padu yang tidak mampu Luqman elak dalam keadaan diri yang tidak bersedia. 
"Itu, sebab kau nak rampas apa yang patut jadi milik aku!" jerit Safiy dalam keadaan marah yang meluap-luap. 
Luqman mengelap hujung bibir yang berdarah. Sepasang mata kini bagai helang, cuba mengawasi tingkah Safiy di hadapannya. Dia belum mahu bersuara. Belum masanya lagi!
"Bukan main kau nasihatkan aku supaya cuba rebut hati Qistina balik. Kenapa kau suruh aku berlembutlah, tacklelah, pada hal kau sendiri tak mahu tinggalkan dia? Kau sendiri nak rampas dia dari aku! Pandai kau bermuka-muka, ya?" 
Kali ini, ketika Safiy cuba menghayun satu la…

Masihkah Cinta? 22

"Awak sayang saya?” tanya Luqman polos. 

Qistina ketawa. “Soalan yang lucu,” balasnya. 
Luqman mengangkat kening, ingin tahu apa maksud yang tersembunyi. 
"Kenapa lucu? Saya tak buat lawak tau, Tina!" bisik Luqman.

“Awak tahu tak yang sepanjang kita kenal, awak tak pernah pandang muka saya tepat-tepat?" 

Luqman senyum dan mengangguk.

"Hobi awak... awak suka tengok saya tapi sekejap aje. Bila saya tengok awak balik, cepat-cepat awak toleh. Kenapa?" 

"Ingat awak tak perasan," kata Luqman pula.

"Mahunya tidak! Tapi, yang lucunya, masa awak tengok ke lain tu, barulah nak cakap yang awak rindulah, sayanglah, kasihlah..."

Segera Luqman pintas. "Itulah kenyataannya!"

"Ya ke? Tapi, kenapa tak berani tengok muka saya, pandang anak mata saya ni dan ucapkan dengan tulus, Man?” 
Luqman ketawa besar mendengar luahan hati Qistina itu. Dia bahagia mendengar suara Qistina yang teruja. Kemarahan yang seperti sengaja dibuat-buat, tidak langsung berj…

Masihkah Cinta 21

Qistina memerhati wajah tidak terurus milik lelaki itu. Langkah yang diatur mendekat kelihatan lemah dan tidak berdaya. Tiada senyuman terukir pada bibirnya. Rambut yang kusut dilurut. Mungkin, kekeliruan dan kecelaruan fikirannya sama seperti kusut rambut yang menghiasi kepala. 
Demi melihat Qistina, lelaki itu terus melepaskan keluhan. Dia kemudian duduk di sisi wanita itu. 
“Buat apa datang jamin abang? Kan baik biarkan abang mereput kat dalam lokap ni? Bukan itu yang Tina nak ke? Tina suka abang mati, kan?” soalnya kasar. 
“Saya tak pernah doakan awak mati, Safiy.” 
Safiy menjegilkan mata. “Apa Safiy, Safiy? Ke mana perginya rasa hormat Tina pada abang?” marahnya. Geram kerana Qistina tidak mahu berlembut dengannya. 
Giliran Qistina untuk merasa sakit hati pula. “Awak ni kan...! Tak sedar-sedar lagi ke? Masih nak bermimpi lagi?” jerkahnya. 
Safiy terus terpanar. Sepanjang perkahwinan mereka, Qistina tidak pernah menjerit, apalagi hendak mengamuk begini. Dulu, tutur kata Qistina selalu l…

Masihkah Cinta? 20

“Uwaisy, makanlah sayur ni. Bayam ni elok tau untuk kesihatan. Meh, ibu suap sikit. Nganga mulut...aaa!” Qistina terus memujuk. Sesekali dia mengeluh. Sudah hampir 20 minit dia menyuap, Uwaisy masih belum sudah. Sambil makan, sambil berlari. Lepas tu duduk pula depan televisyen, tengok iklan. Tiap kali hendak disuapkan nasi ke mulut, Uwaisy tutup rapat bibirnya bila ternampak sayur. 

“Tu laa.., kan umi dah cakap. Salah cara kamu tu! Sepatutnya, duduk di meja. Biar dia makan dengan tekun. Lagipun, kalau nak tumpah, tak adalah nasi tu berselerak sangat, kan? Sayur pun dia akan makan sebab takut tak dapat tengok TV. Sekarang, siapa yang penat? Tinalah! Budak Uwaisy tu, tak kan mahu duduk diam. Macam kamu tak tahu yang anak kamu tu lasak!” leter Maheran. 
Qistina hanya tersengih menyedari kesilapan diri. Fikirnya, hari ini, biarlah diberi sedikit kebebasan kepada Uwaisy. Tak mahulah ikut ‘rules umi’ sangat. Tapi, memang! Penat dia dibuat oleh anak kesayangan. Dari pagi, memperuntukkan masa …