apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

18.10.13

BAB 6 - Tiada Yang Lain

bagi seksi sikit haha... jamu mata

JENUH Salmah menunggu anak-anaknya pulang daripada berjoging. Selalunya mereka balik cepat. Pukul 9 dah sampai ke rumah. Tetapi, sekarang sudah jam 11 namun tidak juga muncul. Ke mana agaknya budak dua beradik itu merayap? Kalau ia pun hendak membeli-belah ke, hendak ke kedai makan ke, takkan tak boleh telefon dia? 

Dalam resah, dia melihat dua buah kereta berhenti di luar pagar. Kereta Nurain, tentulah Salmah kenal dengan warna merah Viosnya. Tetapi yang sebuah lagi itu? Kereta kancil yang buruk berwarna putih itu! Siapa punya?

Cemas rasa hati melihat Atiqah keluar dari tempat duduk penumpang di hadapan. Semakin cemas kerana pada masa sama seorang pemuda keluar dari tempat pemandu. Ketika anak sulungnya itu baru hendak memulakan langkah, pemuda itu sibuk hendak memimpin tangan Atiqah. Mujurlah anak gadisnya itu sempat mengelak. Kalau tidak, mahu dia keluar dan tampar pipi pemuda itu. 

Melampau! Siapa dia berani benar hendak menyentuh Atiqah? Nasib baik Atifah cepat-cepat mendapatkan kakaknya. Rasa tenang jiwanya melihat adik-beradik itu masuk ke dalam rumah. 

“Apa kena kaki kamu tu, Iqa?” sapa Salmah dengan kerutan di dahi. 

“Maaf, mak cik. Anak mak cik kemalangan tadi. Ni, kami baru balik dari klinik.”

Pemuda itu yang memberitahu. 

Pandangan Salmah berkalih daripada Atiqah kepada pemuda itu. 

“Kamu ni siapa? Macam penagih dadah aje aku tengok?” 

Erk? Zharif terkedu. 

“Teruk ke kamu, Iqa? Sampai pergi klinik? Kenapa tak berhati-hati?” tanya dia. 

“Salah saya, mak cik. Saya yang terlanggar anak mak cik ni.” 

Tidak sempat Atiqah hendak membuka mulut, Zharif terus memberitahu begitu. Sudah tentu jawapannya menyebabkan hati Salmah jadi panas. Malah sudah hendak mencapai takat suhu didih. Siaplah, Zharif!

“Jadi, kamu yang langgar anak aku ni? Kenapa? Dah buta? Kalau jadi apa-apa pada dia, siap kamu! Aku saman!” jerkah Salmah. 

Garangnya? Zharif melirik ke arah gadis yang baru sahaja duduk di atas kerusi. Ketika pandangan mata bersabung, mereka seolah-olah sedang berdialog:



Atiqah : Apa?

Zharif : Saya tahu dah dari mana awak mewarisi sifat
               garang awak tu!

Atiqah : Awak cakap apa? Saya tak fahamlah!

Zharif : Awak tu! Garang macam emak awak ni la!

Atiqah : Saya? Garang?



“Iqa!” 

Tatapan terlerai. Cepat-cepat Atiqah berpaling memandang wajah ibunya. Takut pula kalau-kalau ibunya naik hantu macam tadi. 

“Macam mana dia boleh langgar kamu? Kamu berdiri di tengah jalan ke Iqa?” 

Atiqah geleng. 

“Kalau Iqa kena langgar dengan kereta dia ni, tentu Iqa dah jadi arwah, mak,” jawabnya. 

“Habis? Tayar kereta dia gilis kaki kamu ke?” 

Salmah beria-ia hendak tahu. Dia bercadang hendak tuntut ganti rugi. Pemuda ini ada duit atau tidak, belakang kira. Yang penting, kaki anaknya. Kalau nanti jadi cacat atau berjalan senget sebelah, siapa yang mahu? 

“Emak, sikit aje ni. Abang Zharif terlanggar kak long masa dia berlari turun bukit. Kak long yang halang laluan. Abang Zharif tak sempat mengelak. Dum, dua-dua jatuh! Tapi, Abang Zharif cepat-cepat bangun. Cuma, agaknya nasib kak long kurang baik. Tulang kat buku lali dia tu retak sikit. Doktor cakap macam tu tadi. Doktor suruh kak long berehat. Dia bagi cuti selama seminggu.” 

Panjang lebar Atifah memberitahu. Entah kenapa dia tidak suka dengan perangai ibunya yang asyik hendak menyalahkan Zharif. Nampak benar yang ibunya tidak sukakan lelaki itu. Layanannya jauh berbeza berbanding pertemuan pertama dengan Afif dahulu. Adakah penampilan dan keadaan Zharif yang comot dan serebeh ini menjadi ukurannya? 

Salmah merenung wajah Nurain pula. 

“Betul ke, Ain? Mak cik tak berapa nak percaya dengan budak dua beradik ni. Kamu pun tahu yang mereka selalu berpakat, kan?” sindirnya kepada Atiqah dan Atifah. 

Nurain tersenyum. 

“Betul, mak cik. Memang cerita Tipah tu tepat seperti apa yang berlaku tadi. Tak ada tokok-tambah.” Dia meyakinkan. 

Salmah berasa lega. Bagaimanapun, dia tetap tidak suka kepada pemuda ini. Terutama apabila dia tengok selalu benar mata Zharif mengintai Atiqah. Hesy, tak sesuai! Tak padan langsung! Tak berkenan! 

“Kamu ni kerja apa?” 

Salmah mulakan edisi siasat. 

“Saya kerja kilang aje, mak cik.” Zharif memberitahu. Melihat Salmah menjuihkan bibir, dia tersenyum sinis. Mesti sedang memperlekehkan dirinya di dalam hati, dia meneka sendiri. 

Sememangnya, hati yang tidak berkenan jadi semakin menyampah. Sudah terpahat kemas dalam minda untuk menghalang pemuda ini daripada mendekati Atiqah. Tidak ada faedahnya Atiqah berkawan dengan budak ala-ala gangster ini! Lagipun, Atiqah sudah ada Afif. Jadi, Atiqah tidak boleh lagi melayan lelaki lain. 

Pada ketika itu, Idris sampai ke rumah bersama motosikal Krissnya. Zharif segera bangun dan sebaik berdepan, terus menghulurkan tangan untuk bersalam. 

“Nama saya, Zharif, pak cik. Saya nak mintak maaf banyak-banyak pada pak cik. Saya terlanggar anak pak cik masa kami bersenam tadi sampai kakinya bengkak dan terseliuh.” 

Idris senyum sambil menepuk bahu Zharif. Kemudian dia memandang wajah Atiqah yang sedang tersenyum. 

“Iqa masih boleh senyum nampaknya tu! Jadi, pak cik maafkan kamu. Tentu sikit aje cederanya tu,” balas Idris. 

Zharif ketawa kecil namun ketawa itu mati sebaik mendengar cemuhan Salmah. 

“Sikit, kata awak? Kalau sikit, tak adanya doktor nak bagi MC sampai seminggu, bang.” Dia membangkang. Sakit hati sebab suaminya ramah melayan Zharif. 

“Eloklah tu! Iqa mana pernah cuti sejak dia bekerja, Sal. Sekarang, doktor dah suruh dia berehat. Biarkanlah! Rahmat daripada kemalanganlah tu!” 

Idris memang sentiasa bersikap positif. Kerana dia tahu, di sebalik musibah ada hikmah yang tersembunyi. 

“Ha’ah! Dah setahun kerja tapi kak long tak pernah ambil cuti. Betul cakap ayah. Ada rahmat walaupun sakit.” 

Atifah yang periang sudah mengekeh ketawa. Tidak peduli pada jegilan mata ibunya. 

Zharif berdiri semula. Tahu yang kehadirannya tidak diundang di dalam rumah ini. Jadi dia perlu sedar diri. Perlu balik! 

“Saya nak mintak diri dulu, pak cik. Dah lewat sangat ni. Tadi dah janji nak makan tengah hari di rumah emak.” Dia memberitahu. 

Cepat-cepat Idris memandang Atifah. 

“Tipah, apa tunggu lagi tu? Pergi cepat bancuhkan air untuk ayah dengan Zharif ni. Amboi, sampai tetamu dah nak balik pun kau orang belum hidangkan air?” omelnya. Sebenarnya dia sedang menyindir isterinya. Asyik nak marah-marah kepada tetamu mereka. Padahal tetamu yang datang ke rumah, datang membawa rezeki. 

Atifah angguk lantas berlari ke dapur. 

“Tak apalah, pak cik. Saya dah lambat ni.” 

Zharif meminta diri sekali lagi. 

Idris sekali lagi menahan. 

“Tak ada, tak ada! Duduk, Zharif! Bukannya lama nak buat air sirap di dapur tu.” Dia melaung. 

“Tipah, cepat sikit! Ayah dahaga sangat ni. Kamu pun sama jugak, kan?”

Zharif tersengih sambil mengangguk. Sepasang mata melirik ke arah Atiqah yang turut tersenyum. 

Salmah menjeling ke arah suaminya. Geram! Inilah sikap Idris yang tidak begitu digemari. Mudah benar mesra dengan orang. Buta agaknya? Tak nampak bagaimanakah rupa si Zharif yang dilayan dengan baik ini? Hesy, benci!

“Ain, bawak Iqa masuk bilik dia. Biar dia baring. Duduk sini nanti lagi bengkak kaki tu!” arahnya kepada Nurain. 

Nurain patuh menurut perintah. Atiqah juga. Tapi, sebelum melangkah Atiqah sempat lagi berkata kepada Zharif. 

“Awak, terima kasih sebab bawa saya ke klinik tadi. Nanti balik, bawak kereta elok-elok tau. Taknaklah cilok-cilok macam tadi.”

Zharif ketawa mendengar usikan itu. 

“Tadi tu sebab saya nak cepat bawak awak jumpa doktor,” sahutnya.

“Yalah tu! Tak percayalah saya. Saya rasa memang awak ni suka drive laju-laju. Lepas tu suka menyelit-nyelit pulak. Dengan kancil, mudah ajelah awak buat kan?”

Salmah menjuihkan bibir saat orang lain ketawa mendengar usikan Atiqah itu. 

“Dah tu, Iqa. Pergi masuk!” arahnya dengan suara melengking kuat. 

Atiqah kerut dahi tanda tak faham dengan angin ibunya. Namun sebagai anak yang baik, dia patuh perintah ibunya itu.

Zharif mengambil kesempatan itu untuk menunjuk isyarat yang dia akan menelefon Atiqah nanti. Isyarat yang menyebabkan Atiqah senyum sampai ke telinga.
.............
love is in the air kut? setuju tak?

4 ulasan:

  1. Whoaaa............. nk lg dan lg dan lg dan lg...........

    BalasPadam
    Balasan
    1. datanglah sini setiap malam sampai nnt kak sofi suruh berhenti haha

      Padam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.