Langkau ke kandungan utama

BAB 4 - Tiada Yang Lain






AFIF menekan brek sebaik kereta sampai di hadapan rumah banglo milik ibu saudaranya. Dia biarkan sahaja ibu dan ayahnya turun dahulu. Dia perhatikan langkah yang mereka atur. Laju saja! Terutama ibunya. 

“Ada budak Zharif tu. Alhamdulillah! Bukan senang nak jumpa dia yang asyik sibuk memanjang! Ni, langkah kananlah kita nampaknya.” 

Afif mendengus keras. Wajah terus mencuka. Begitulah setiap kali kalau mereka ke mari. Ibunya tidak pernah sembunyikan rasa seronok bertemu dengan anak mak long yang bernama Zharif itu. Menyebabkan dia berasa cemburu. Sangat-sangat cemburu!

Hari ini, sekali lagi dia melihat dan merasai betapa Nora lebih menyayangi Zharif. Ya, itu yang dia rasakan. Nora lebih sayangkan Zharif berbanding dirinya! 

Rasa kecil hati itu muncul kembali. Sejak lama, ia terpendam dalam diri. Hari ini dia merasainya lagi. Malah, sampai bila-bila pun, dia tahu bahawa dia bukan sesiapa di dalam hati Nora. Itu yang dirasakannya. 

Keluarga Kamal Amir sedang minum petang di laman rumah. Demi melihat mak ngahnya, Zharif segera bangun dan terus sahaja memeluk Nora. 

“Rindunya saya pada mak ngah,” bisiknya.

Nora membalas pelukan anak saudaranya. Dia kemudian meneliti wajah yang semak. 

“Kenapa kamu ni, Rif? Comot aje? Berapa hari tak bercukur? Hesy! Muka handsome tapi langsung tak tahu nak jaga penampilan. Macam ni, ada mak we, mak we pun lari, tahu!” Nora mula membebel. Sakit hatinya melihat keadaan fizikal anak kakaknya ini.

“Alah, mak ngah! Relakslah! Mana ada comot?” balas Zharif sambil menyengih, menayangkan barisan gigi yang cantik. Tangan mengusapi dagu yang kasar dengan jambang halus yang melata.

“Belajar-belajarlah kemaskan penampilan diri tu, Rif. Sampai bila nak serabut macam ni? Sebab tu dari dulu sampai sekarang, masih tak ada mak we. Perempuan tengok kamu, dia orang jadi takut, Rif. Diri sendiri pun tak terurus, macam mana nak bela anak dara orang? Tentu dia orang fikir macam tu,” bebel Nora lagi. 

Zharif tetap tenang mendengar biarpun dia tahu nasihat mak ngah adalah demi kebaikannya. Bagi dia, inilah gaya dirinya. Dari dahulu dia sudah begini. Jadi, sudah biasa benar dia mendengar kemarahan emak saudaranya itu. 

“Macam saya ni, siapalah yang nak? Lainlah anak mak ngah tu! Maklumlah, tuan doktor katakan?” 

Zharif tersengih memandang wajah abang sepupu yang baru keluar dari kereta. 

“Habis, kalau dah selekeh macam ni, memanglah tak ada yang minat. Cuba kasi lawa sikit. Potong rambut, biar kemas. Cukur jambang dengan misai. Baju tu hah...

Ya Allah, Rif! Dah berapa lama kamu tak beli T-shirt baru ni? Hesy, kedekut betul budak ni! Tengokkan gaya, memang teruk! Bangla yang jadi pekerja bawahan kamu di kilang tu pun rasa mak ngah, mesti lagi handsome, kemas dan bergaya daripada kamu ni!” Nora mengutuk. 

“Dah puas kak long nasihatkan Zharif tu, Nora. Tapi, sikit pun dia tak mahu berubah. Entahlah! Memang susah nak cakap dengan dia ni. Kalau dah begitu rupa dia, bila nak kahwin?” Zhalilah, ibu Zharif mencelah sambil mencubit lengan anaknya. 

“Mak, apa ni? Sakit tau!” 

Ala-ala manja suara Zharif terlontar. Seronok apabila sesekali dapat bermanja-manja dengan emak dan emak saudaranya. Kini dia memandang ke arah doktor muda di hadapannya. Wajah itu...

Tak boleh senyum ke? Asyik masam aje! Apa masalah dia?

Mood mengusik sudah mari... Mana aci asyik dirinya sahaja yang terkena, bisik hati Zharif.

“Mak dengan mak ngah jangan risaukan saya. Bukan saya yang nak kahwin dulu, kut? Tu, anak mak ngah tu! Dah lebih 29 tahun umurnya. Carikan jodoh untuk dia! Biar dia yang dulu naik pelamin! Tak adalah saya kena melangkah bendul pulak nanti!” 

Dahi Afif sudah berkerut. Wajah masamnya bertambah kelat. 

“Hoi, Zharif! Aku tak kisahlah kalau kau nak kahwin dulu pun!” marahnya. 

Bagi Afif, topik kahwin, beristeri, beranak-pinak, bukan topik kesukaannya. Dia tidak suka bercakap tentang semua itu. 

“Amboi! Tak kisah konon?” 

Zharif tergelak melihat Afif terpisat-pisat akibat dijerkah oleh ibunya namun tawa itu terhenti apabila ibunya menjegilkan sepasang mata ke arahnya pula. 

Zhalilah memandang wajah dua pemuda itu silih berganti. 

“Umur kamu, 29. Zharif dah 28. Kau orang ni memang dah patut kahwin, tau! Apa lagi yang ditunggu? Kerja dah stabil. Duit simpanan dah ada. Harta pun dah mula dikumpul-kumpul. Sepatutnya, masing-masing dah bawa balik calon isteri,” ujarnya. 

“Saya tak ada calon lagi, mak long,” ujar Afif.

Nora mencelah. “Apa pulak? Calonnya mak dah cari pun!”

Semua mata tertumpu kepada Nora. Ingin tahu lebih lanjut. 

“Cantik orangnya, kak long. Pandai masak. Sopan lagi. Ramah pulak tu.” Nora memuji sambil membayangkan wajah Atiqah. Walaupun baru sekali jumpa, hati sudah berkenan. 

Afif rasa berdebar mendengar kata-kata ibunya. Dia tahu siapa yang dimaksudkan. 

Hmm, dia tersenyum mengenangi gadis manis itu. Ya, gadis itu berjaya juga mencuri tumpuannya setelah hati dibiarkan tertutup sekian lama. Selepas cinta pertamanya putus di tengah jalan, belum ada gadis lain yang berjaya mengetuk pintu hatinya ini. Tetapi, Atiqah? 

Atiqah lebih cantik daripada bekas kekasihnya. Lebih rajin juga. Syakila dulu? Apa pun tak tahu kecuali membeli-belah. Kalau fasal menghabiskan duit, Syakila pandailah! 

Atiqah? Apakah dia juga boros berbelanja? Melihat cara gadis itu berpakaian serta cara dia menghias wajahnya, Afif rasa Atiqah tidak begitu. 

“Berapa umur budak perempuan tu?” tanya Zhalilah lembut.

“25, kak long. Memang boleh kahwin dah,” balas Nora. 

“Anak siapa?” Zhalilah merisik lagi. 

“Anak Idris, kawan baik saya masa kami sama-sama kerja di Hospital Kuala Lumpur dulu. Idris tu pemandu ambulan. Saya pulak kerja di wad kecemasan. Selalu jugaklah kami berziarah sesama sendiri. Tapi tak lama mana pun! Setahun aje kut sebab dia kena balik kampung. Ayahnya sakit dan tak ada adik beradik lain yang sanggup jaga.” Dr Husin memberitahu. 

“Kami tak pernah dengar nama tu rasanya,” kata Kamal Amir. Dahinya sudah berkerut. Mungkin cuba mengingat nama-nama sahabat keluarga mereka.

“Masa tu, abang dengan kak long di Jerman. Abang sambung belajar!” 

“Oh, macam tu ya! Patutlah abang tak kenal.” Kamal Amir merenung wajah Afif. Dia tersenyum. 

“Hah, Afif! Apa lagi? Kalau berkenan, cakap aje! Emak kamu tu dah teringin sangat nak bermenantu!” usiknya. 

Zharif tertawa kecil sambil memeluk bahu Afif. 

“Wah, dah sampai serulah ni!” usiknya.

Afif merenggangkan pelukan. Rimas. 

“Pandailah, kau! Entah-entah dia dah ada boyfriend.”

“Dia tak ada kawan lagilah! Mak dah tanya semua tentang dia pada emaknya. Insya-Allah, kalau mak pergi meminang dia, Sal akan terima kamu jadi menantu dia.” Nora pantas memberitahu. 

Zhalilah memegang tangan anak saudaranya. “Afif suka dia?”

Afif tidak menyahut. Tetap diam seribu bahasa. 

“Diam tu maknanya dia suka, mak. Cepatlah masuk meminang.” Zharif masih ingin mengusik. 

“No! Jangan pinang dia dulu. Saya nak tackle dia. Nak bercinta dengan dia,” sahut Afif. 

Zharif tatap wajah abang sepupunya lama-lama. Tajam renungannya bagai ada sesuatu sedang berbuku di dalam hati. Memang benar, memang ada sisa kemarahan yang terpendam. 

“Macamlah abang tak pernah bercinta? Kenapa? Nak cari keserasian sekali lagi? Habis, kalau tak ngam? Nak tinggalkan dia macam abang tinggalkan...” 

“Shut up!” jerkah Afif. Seisi rumah terkejut mendengarnya. 

Afif ingin menyambung tetapi kalau itu dia lakukan, akan bocorlah rahsianya selama ini. Kisah percintaannya hanya Zharif sahaja yang tahu. Dia mahu kekal begitu. Biarlah semua kisah itu disembunyikan daripada pengetahuan orang tua. Senang! Dia tak suka mereka campur tangan pula.

“Kau jangan sibuk hal akulah, Rif! Jangan nak buat cerita yang bukan-bukan pulak!” Afif berbisik di telinga adik sepupunya. 

Zharif tahu yang setiap kali dia cuba membongkar kisah lama Afif, pemuda itu pasti mencari jalan untuk memangkah kata-katanya. Nampak benar yang Afif tidak mahu bercerita tentang Syakila kepada ibu bapa mereka. Yang dia tidak faham ialah kenapa Afif harus merahsiakannya. Kenapa Afif tidak suka mengungkit kisah lama itu?

Nora mengesan suasana tegang antara dua sepupu itu. Cepat-cepat dia masuk campur. Tidak mahu dia melihat Afif mengamuk. Nanti tak fasal-fasal pecah piring dan cawan semua. Afif bukan peduli apa pun. Kalau sudah naik angin, semua benda hendak dimusnahkannya.

“Rif, mak ngah tak faham apa kamu cakap tapi mak ngah rasa kamu dah buat Afif marah tu. Kamu pun tahu yang mak ngah tak nak tengok kau orang berdua bertengkar, kan?” tegasnya. 

Zharif jongket bahu. Tidak lagi mahu meneruskan kata. Dia hanya menjadi pemerhati. Mendengar sahaja perancangan yang dibuat oleh ibu dan mak ngahnya untuk Afif.

harap suka ya...


Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…