Langkau ke kandungan utama

BAB 2 - Tiada Yang Lain


ZHARIF menjengukkan kepala sebaik pintu utama rumah dibuka. Dari arah dapur, bau tumisan bawang semerbak dihidu. 


‘Hmm, Zainal tengah masak,’ desis hati. Zainal ialah teman serumahnya.


Selepas meletak kunci kereta ke dalam mangkuk di atas meja kopi, dia membuka kemeja yang dipakai lalu mencampakkan baju itu ke atas sofa.

Zharif memberi salam. Dia tersenyum melihat Zainal yang terkejut. “Amboi bukan main tekun kau memasak? Sampai aku balik pun tak sedar, ya?” 

“Balik dah? Naik apa?” tanya Zainal selepas dia menjawab salam.

“Naik kancil kesayangan aku tu la. Nak naik apa lagi?” 

“Oh, kereta kau tu dah baik, ya? Dah tak rosak lagi?” 

Zharif menunjuk tanda bagus sambil tersengih. 

“Aku ingat kancil tu dah jadi scrap metal, bro.” Zainal mengusik sambil menatap wajah Zharif bersama senyuman sinis. Entah apa yang Zharif sayang sangat pada kereta yang sudah berusia lapan tahun itu, dia tidak tahu. Sehingga Zharif tidak mahu membeli kereta yang baru. Sejak kebelakangan ini pula, selalu benar kancil itu buat hal. Tetapi, Zharif memang selamba. Rosak, baiki! Rosak lagi, baiki lagi! Hesy, tak kuasa!

Kali ini, wajah Zharif berubah kelat. Sedikit tersinggung dengan sindiran Zainal itu. 

“Weh, agak-agaklah kalau nak kutuk pun! Buruk-buruk kancil tu pun, dia dah banyak berjasa pada kita! Lupa eh? Dulu masa nak pergi kuliah, bila hujan aje, bukan kau naik kancil aku tu ke? Bila panas terik, bukan kau ke yang pasang air cond kuat-kuat? Lupa?” Giliran Zharif membalas sindiran. 

Zainal termalu sendiri. Segera dia teringat waktu mereka di universiti dahulu. 

Di antara mereka berdua, Zharif anak orang berada. Dia? Emak bapak kerja kampung sahaja. Untuk menampung hidup, dia sering meminta duit daripada ibu dan ayahnya. Maklumlah duit biasiswa tidak pernah cukup. 

Bagi dirinya, tugas dia di universiti hanya belajar. Wang dan keperluan asasnya? Itu tanggungjawab ibu bapa! 

Tetapi, Zharif? 

Teman sebiliknya itu tidak pernah meminta-minta. Sejak dari tahun 1 lagi, Zharif sudah bekerja sambilan. Semua kerja dicubanya. Di kedai minyak? Di gerai makan? Di KFC? Mc D? Zharif buat semua. Malah, Zharif juga buat khidmat tuisyen ke rumah-rumah. Sebab itu Zharif sentiasa ada duit. Dan dengan duit simpanannya, dia berjaya membeli kereta kancil itu. 

Zainal? Apa lagi? Jadi penumpang setia sahajalah!

“Alamak, aku belum bancuh air lagi, Rif! Kau nak minum apa?” Zainal mengubah topik. Malu mengingat kisah lama. 

“Tak apa! Biar aku aje yang bancuh.” 

Zharif mengeluarkan botol Sunquick daripada peti ais. Jus oren itu kemudian dituang ke dalam jag. Masukkan dua sudu besar gula. Kacau. Dah siap! Dia menuangkan jus oren itu ke dalam dua biji gelas. Satu untuknya dan satu lagi dihulurkan kepada Zainal. 

“Aku ada satu cerita menarik nak kongsi dengan kau ni!” kata Zharif sambil mengambil tempat duduk. Air oren di dalam gelas diteguk rakus.

“Alah, cerita kau mana bestnya? Asyik mesin itu rosak. Mesin ini tak jalan. Tu aje!” Zainal mengusik. Usikan yang menyebabkan Zharif ketawa besar. 

“Tentu selama ini kau boring dengan aku, kan? Asyik cakap fasal mesin aje ya?” 

Zainal tersengih. “Tapi, tengok kau senyum tu, aku rasa lain macam pulak. Jadi, tentu kali ini kau nak cakap fasal benda lain. Betul?” 

“Pagi tadi...” Zharif sudah tergelak-gelak. 

“Aik, lain macam aje kau ni? Belum habis cakap dah gelak. Apa hal?” usik Zainal. 

Makin galak Zharif ketawa. 

“Ada sorang awek ni. Dia tertinggal beg dalam bas yang kami sama-sama naik. Bila aku nampak, aku ambil beg tu dan ikut dia. Dengan hasrat murni nak pulangkan beg tu pada dia. Tapi, kau tahu apa jadi?”

Zainal menggeleng.

“Dia marah aku ikut dia. Tuduh aku ni peragutlah, penagih dadahlah! Mulut dia pot-pet, pot-pet sampai aku tak boleh nak bagitahu dia pasal beg tu. Kalau kau, kau geram tak?” 

“Geramlah jugak. Tapi, takkan dia tak nampak beg dia pada kau?” tanya dia.

“Aku sorok kat belakang aku,” balas Zharif sambil tersengih.

“Yang kau sorokkan beg dia tu, apasal? Patut pun dia marah. Ke, kau memang nak mengurat dia?” Zainal mengusik. 

Zharif segera menafikan. 

“Tak adalah! Mengurat apanya? Kau pun tahu aku ni macam mana, kan? Apa prinsip aku?”

Zainal tepuk dahi. 

“Ah, lupa pulak aku! Kau tak percaya pada cinta sebelum kahwin, kan? Kau pernah cakap yang bila kau suka pada seorang perempuan, kau akan ajak dia kahwin. Lepas kahwin baru nak bercinta macam orang zaman dulu. Betul?”

Zharif angguk. 

“Tapi Rif, cinta ni soal hati! Soal perasaan. Datang tak dijemput. Tahu-tahu, hati dah suka. Macam mana tu?” tanya Zainal.

Zharif senyum. 

“Sebab itu, hati kena kuat,” balasnya.

“Tapi, hati kau tu milik Allah. Dia yang menentukan bila hati kau jatuh cinta. Bukan kau!” Zainal memberi ingatan. 

“Weh, ini akulah! Zharif Ikmal bin Kamal Amir. Aku tahu yang aku hanya akan jatuh cinta selepas aku kahwin. Tak mainlah bercinta sebelum kahwin ni.” 

“Amboi, sombongnya!” sela Zainal sambil beristighfar di dalam hati. Tidak suka melihat keangkuhan Zharif. 

“Aku bukan sombong. Aku cakap yang benar aje. Dalam mencari isteri ni, aku nak ikut syariat. Ikut garis panduan yang Islam dah tetapkan. Lupa apa Nabi S.A.W kata?” Zharif membalas. 

“Tahu! Nak pilih calon isteri ni, kita kena tengok empat perkara. Hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya.” 

“Dan aku akan pilih yang terbaik agamanya.” 

“Mana kau tahu yang perempuan kau jumpa tadi tu tak kuat pegangan agamanya?” sindir Zainal. “Jangan sombong sangat, Rif! Ingat, Allah yang pegang hati kau. Kun Fayakun!”

Zharif malas menjawab. Dia diam menikmati makanan yang terhidang. 

“Allah itu Maha Adil. Untuk lelaki yang baik, ialah perempuan yang baik. Jadi, tanya diri kau dulu. Kau tu cukup baikkah sebagai seorang Muslim untuk kau dapat seorang isteri yang solehah?”

Zharif terkedu. Tak tahu nak jawab apa.
............
hepi reading ya!



Ulasan

  1. Best.. tapi tak puas baca. pendek.

    BalasPadam
  2. Miss FF, nak puas belilah novelnya. boleh emel kak sofi di belinovelas@gmail.com

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…