Luahan

apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

susah tul nk cari gambar zharif yg x senyum. jumpa yg ni aje... bolehlah kut?  SEBAIK sahaja kereta diberhentikan, Afif turun untuk m...

BAB 11 - Tiada Yang Lain

By Oktober 25, 2013

susah tul nk cari gambar zharif yg x senyum. jumpa yg ni aje... bolehlah kut? 

SEBAIK sahaja kereta diberhentikan, Afif turun untuk membuka pintu pagar. Zharif memandu masuk. Ketika dia keluar daripada kereta, terus dia bertanya. 

“Abang, kenapa mak ngah suruh kita balik ke sini hari ini? Dah tu, rumah ni kosong aje. Dia orang semua ke mana?” 

Wajah Afif yang kelat tiba-tiba berubah ceria. Wajah yang sentiasa tegang kini nampak teruja. Zharif menyedarinya. Tampang Afif dipandang tak lepas. 

“Happy nampak? Ada apa-apa ke?” tanya dia.

“Sekejap lagi kau tahulah.” Nampaknya Afif mahu berteka teki. 

Zharif tiba-tiba dapat merasakan sesuatu. Dia senyum. 

“Dah tahu dah. Ni, mesti abang nak bertunang, kan?” Dia menyerkap jarang. 

“Merepeklah.” Afif mengelak tetapi masih bersama senyuman. 

Zharif ketawa. Saat ini, dia bersyukur sangat sebab dia lebih pintar daripada Afif. Dia tahu, tekaannya tepat. Eleh, kalau sudah tersengih-sengih macam orang biul, takkan dia tidak boleh meneka? 

“Jadi jugaklah abang dengan budak yang mak ngah sibuk cerita hari tu?” soalnya.

Afif akhirnya mengangguk. 

“Bila?” tanya Zharif lagi. 

“Dah pergi pun.”

Mata Zharif buntang. Air liur ditelan berkali-kali. 

“Dah pergi? Hari ini? Cepatnya!” Dia menggumam.

“Benda baik, buat apa nak bertangguh?” Afif memulangkan paku buah keras. 

Zharif garu kulit kepala yang tak gatal sambil tersengih. Dia hilang kata apabila Afif sudah mengenakannya.

Tiba-tiba dia terfikir tentang dirinya dan Atiqah. Isyarat hatinya kepada gadis itu. 

Ya, benda baik usah bertangguh untuk dilakukan. Terutama yang melibatkan perasaan. Perasaannya kepada Atiqah!

Rasanya, dia juga sudah bersedia untuk menyampaikan satu berita baik kepada keluarganya. Hmm, apakah agaknya reaksi ibunya nanti kalau dia beritahu yang dia juga sudah bersedia untuk berumah tangga? Tentu teruja tak hengat. Mahu dicanang satu kampung, fikirnya. Tetapi, bilakah masa yang sesuai untuk dia membuka rahsia hati? 

‘Tentu bukan sekarang, Zharif! Lagipun, Atiqah belum tahu isi hati kau. Takkan nak terjah ke rumah Atiqah terus kut?’

Biarkan saja dulu. Biarkan saja Puan Zhalilah dan Puan Nora kelam kabut menguruskan majlis untuk si dia di sebelahnya ini.

“Jadi abang dah bulat hati nak tinggalkan zaman bujanglah ni? Dah bersedia nak beristeri? Dah teruja hendak memiliki sebuah keluarga?” 

Ewah, dah macam soalan kaji selidik pula. 

Afif tersengih, mengangguk.

“Tak nak kenal dulu? Kan abang kata, abang nak kenal dulu dengan perempuan tu. Nak belajar bercinta, kan?” tanya Zharif lagi.

Afif rasa tersindir. Tapi tetap ketawa kerana dia memang sedang bahagia kala ini. 

“Kami kan dah kenal? Dah jumpa pun.”

“Berapa kali abang jumpa dia? Sekali itu aje, kan?” tanya Zharif beria-ia. Sudah bagaikan polis pencen, tanya macam-macam.

Afif menunjukkan jari telunjuknya.

“Kan betul? Sekali tu aje? Ingatkan dah banyak kali berdating?”

Zharif berasa hairan. Bagaimanakah Afif boleh membuat keputusan untuk bertunang secara tergesa-gesa begini? tanya dia dalam hati.

“Emak dia yang telefon suruh abang masuk meminang.”

“Ya? Pelik ni!”

“Pelik apa pulak? Mak dia suka abang. Lagipun, emak dia takut sebab ada orang nak kacau daun. Jadi, dia tak nak anak dia kahwin dengan lelaki yang dia tak kenal. Yang dia tak tahu asal usul.” Afif memberitahu. 

“Kiranya, abang ni menantu pilihan emak dia, ya?”

Afif mengangguk, berharap tidak ada halangan dalam urusan peminangan itu nanti. 

“Berapa lama nak bertunang, bang?”

Afif geli hati melihat Zharif yang nampaknya lebih teruja daripada dia. “Tak tahu juga. Tapi, percaya tak kalau abang cakap... sebulan?” 

Zharif ketawa. Begitulah kalau orang sudah tidak menyempat-nyempat, kan?

“Rif, abang rasa, abang suka dia. Dia yang paling sesuai jadi bini abang,” bisik Afif penuh keyakinan. 

“Baguslah kalau macam tu. So dah jatuh cinta balik?” perli Zharif. 

Afif ketawa lalu mengangguk. 

“Dia tahu abang suka dia?”

Afif menggeleng.

“Hesy, boleh pulak macam tu? Kenapa tak cakap? Abang, tak kiralah sama ada dah dapat restu orang tua atau tidak, bagi saya, abang kena juga tanya dia. Apa pendapatnya tentang hubungan ni? Setuju ke tidak? Dah ada pak we ke belum? Takut mak dia aje beria-ia, anaknya tak sudi. Kalau kahwin karang, ada masalah pulak.” Zharif melahirkan pendapatnya. Dia tidak suka memikirkan kalau-kalau perempuan itu dipaksa. Perkahwinan paksa tentu tidak akan membahagiakan, sama ada Afif mahu pun si dia. 

“Emak dia sukakan abang, Rif. Full stop! Abang yakin, emak dia akan pujuk dia supaya terima abang biarpun dia dah ada kekasih hati,” balas Afif penuh yakin.

“Abang! Tak adillah kalau macam tu? Mana boleh paksa perempuan tu kahwin dengan abang kalau dia dah ada kekasih? Lagipun, tak berbaloi abang kahwin dengan dia. Abang hanya akan buat dia merana.” Marah Zharif. Dia tidak suka mendengar bicara Afif tadi. Seolah–olah memaksa gadis itu untuk menerima dirinya.

“Nothing is fair in love and war, Zharif! Kalau dia ada kekasih, lepas kami kahwin nanti dia mesti lupakan lelaki itu. Kalau tidak...” 

Zharif berdebar mendengar kata-kata yang kedengaran seperti ugutan itu. Dia salah dengar ke apa? 

“Apa maksud abang? Abang nak buat apa pada dia kalau dia tak suka abang?”

Afif jongket bahu. 

“Dia mesti belajar terima abang. Lagipun, perempuan mana tak mahu orang macam abang ni, Rif? Cuba cakap? Kecuali kalau mata dia tu dah rabun, mungkinlah dia reject mamat maco ni.” 

Zharif ketawa. Tidak disangka pula yang Afif kuat perasan orangnya. 

“Abang nak naik mandi. Kalau kamu nak makan apa-apa, rasanya mesti ada makanan kat atas meja di dapur. Makanlah dulu!”

Saat bersendirian di ruang tamu menjemput ingatan terhadap Atiqah. Ada rindu bertandang menyesak dada. Lalu Zharif cuba menelefon Atiqah lagi. Malangnya, gadis itu masih tidak mahu menjawab panggilannya. 

‘Sabar, Zharif. Sabar! Atiqah sibuk tu. Nanti bila dia nampak bilangan missed calls yang kau buat pasti dia akan berasa terharu. Masa tu nanti mesti dia akan telefon kau. Percayalah!’ hati memujuk. 

Ketika sedang melayan angan, satu pesanan masuk. 

‘Hmm, MMS. Gambar apa pulak ni?’ desis hati kecilnya. Laju saja jemarinya menekan punat-punat aksara.

Sepasang mata terpaku, merenung tajam gambar yang terpampang. Gambar ibunya, wanita anggun yang memakai baju kurung berwarna biru sedang menyarungkan cincin di jari manis seorang gadis. Gadis itu memakai baju kurung daripada kain organza warna pic yang indah. Gadis itu sedang tunduk.



*Ayah hantar kat abang gambar ni. Cantik tak dia?* 



Zharif terus terhenyak di atas kerusi. Berkali-kali gambar itu direnungi. Berkali-kali dia menggeleng. Dia cuba menafikan hakikat. 

Pedih rasa hati. Sakit rasa dada. Tetapi, kenyataan tidak mungkin ditolak. Gambar ibunya yang sedang menyarungkan cincin di jari manis gadis itu di hadapannya kini. 

“Tuhan, ujian apakah ini?”

Derap laju kaki Afif menuruni anak tangga rumah 3 tingkat itu menyebabkan Zharif cuba mengawal rasa yang mendatang.

“Dah tengok gambar dia?” soal Afif sambil tersenyum.

Zharif mengangguk dalam senyum yang dibuat-buat. 

“Cantik tak?” 

Angguk lagi. 

‘Dia memang cantik, bang. Dahlah cantik, manja pulak tu!’ 

“Jadi, tentu kamu tahu kenapa abang tak boleh lepaskan dia, kan?”

Zharif menarik nafas panjang. Perlahan-lahan, dia mengangguk lagi. Tiada suara yang mampu keluar daripada kerongkongnya. 

Dia hilang kata. Malah, hati turut mengakui bahawa sebenarnya dia sudah pun kehilangan Atiqah. Belum sempat menghulur cinta, Afif sudah merampas gadis itu daripadanya. 

“Abang, saya kena balik! Bos panggil. Ada mesin rosak, katanya.” 

“Pulak? Habis, apa aku nak cakap pada mak nanti?” 

“Alah, nanti-nanti saya datang balik.” 

Zharif terus saja keluar dari situ membawa kehampaan bersama-samanya.

“Kenapa awak tak bagi tahu saya yang awak dah ada orang lain, Iqa? Kenapa tak cakap yang awak nak bertunang dengan Afif? Patutlah mesej saya awak tak balas. Rupa-rupanya, awak dah menolak saya. Sekarang baru saya faham.” 

Tapi, kenapa hati berasa terlalu pedih? Kenapa terlalu hampa?
............
dah kata x nak bagi tapi uols nak jugak. tu, mesti ada yg dh ngamuks... huhu. jangan lepas ni x nk baca sudah... patah hati ai aduhhh...


You Might Also Like

1 comments

  1. kak lama lagi ke dah x sabar nak tahu kisah atiqa&zharif.

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.