Langkau ke kandungan utama

BAB 10 - Tiada Yang Lain



ZHARIF menunggu dengan sabar di tempat letak kereta Hospital Selayang sambil melayan lagu dan celoteh juruhebah radio Suria FM, siaran kegemarannya.

Menanti Afif menghabiskan tugasannya, memang begini. Abang sepupunya itu tidak pernah menepati masa. Asyik lewat sahaja! Nanti, pasti akan ada alasan yang diberi oleh tuan doktor itu. 

Ada kes kecemasanlah! Ada pesakit yang tiba-tiba semakin tenat. Ada yang baru masuk dan perlukan perhatiannya di wad! 

Alahai, Zharif sudah mangli, sudah biasa benar dengan sikap abang sepupunya ini. Jadi, sabar ajelah!

Tiba-tiba hati teringat kepada Atiqah. Segera telefon bimbit dikeluarkan daripada kocek seluar. Melihat skrin yang kosong, Zharif mengeluh kecil. Kecewa. 

‘Nampaknya, awak merajuk benar dengan saya, Iqa. Dah dua minggu tapi awak langsung tak call saya. Mesej saya pun awak tak balas. Bila saya call awak, awak tak angkat pulak. Haih, apa nak jadi dengan kita berdua ni? Awak tak suka saya ke?’ 

Risau sungguh hatinya. Bimbang diri bertepuk sebelah tangan. Pasti kecewa nanti!

Ketukan pada cermin tingkap mengejutkannya. Bulat sepasang bola mata melihat si dia yang sudah tersengih, menanti dia keluar untuk menyapa. Cepat-cepat Zharif membuka pintu kereta. 

“Adira? Dr Adira? Kau buat apa di sini?” tanya dia. Teruja ya amat kerana Dr Adira, gadis manis di hadapannya ini ialah bekas teman sekelas Zharif semasa di sekolah menengah dahulu. Orangnya tinggi, berkulit putih, cantik sekali. Meskipun penampilannya agak ringkas namun gaya seorang doktor itu tetap terserlah. 

“Weh, ini kan hospital? Aku pulak doktor! Tentulah aku kerja kat sini. Kau pulak? Apa kau buat dalam kereta ni?” 

Zharif resah. Serba salah untuk menjawab. “Adalah.” 

Jawapan paling selamat dapat diberi. 

Adira mengerutkan dahi. Jawapan itu tidak berapa digemari. 

“Cakap betul-betullah, Zharif. Kau buat apa dalam kereta ni? Tunggu mak we, eh?” Dia mengusik. 

“Pandailah, kau! Aku mana ada mak we la.” Cepat-cepat Zharif menafikan. 

Riak wajah Adira sudah tidak ceria lagi. Kalau bukan mak we, tentu lelaki itu. Dia tahu sangat betapa rapat perhubungan di antara Zharif dengan lelaki itu. Sejak dia mengenali kedua-duanya, di mana ada Afif, di situ ada Zharif. Begitu juga sebaliknya. Mereka berdua bagaikan isi dengan kuku. 

“Jadi, kau tentu tengah tunggu dia, kan? Kalau macam tu, lebih baik aku jalan dulu, Zharif.”

Adira sudah ingin melangkah pergi ketika Zharif bertanya. 

“Dira? Tak boleh ke kalau kita berbual sekejap? Kenapa nak pergi padahal kita baru jumpa?”

Adira menoleh memandang Zharif. 

“Kau pun tahu apa sebabnya. Lagi mahu tanya?” soalan dijawab dengan soalan.

“Memang aku tunggu Afif. Jadi, apa masalah kau? Takkan sebab dia, aku tak boleh berbual dengan kawan baik aku masa di sekolah dulu? Takkan sebab dia, kau tak boleh bercakap dengan aku?” 

Ada kemarahan dalam lantunan suara Zharif kali ini. 

Adira berpatah balik dan kali ini, dia berdiri betul-betul di hadapan Zharif. Mendongak, dia meluah rasa tidak senangnya. 

“Masalahnya, Zharif, aku tak boleh tengok muka dia. Aku hangin satu badan bila nampak dia. Hati aku ni sakit sangat bila aku teringat apa dia buat pada manusia yang kat rumah aku tu. Jadi, nak selamat, lebih baik kami jangan bertembung. Tak gitu?” 

Lama Zharif termangu mendengar kemarahan di sebalik suara Adira. Lama, baru dia mampu bersuara. 

“Kau dah tak pandai bergurau, Dira. Tak macam dulu. Serius betul kau terutama sejak...”

“Sejak abang sepupu kesayangan kau tu tinggalkan kakak aku!” Adira pintas cakap Zharif. 

“Hmm, betul tu! Dia bukan saja dah bunuh jiwa dan perasaan Syakila. Dia jugak dah menyebabkan hidup keluarga aku yang bahagia dulu, jadi huru hara! Dia dah musnahkan kegembiraan kami, Zharif! Sebab itu, aku dah tak reti nak senyum langsung.” Adira bersuara tegas dengan wajah yang amat serius. 

Zharif terdiam. Bentakan Dr Adira menyebabkan dia terkedu. Namun, sedikit sebanyak dia faham kenapa Adira begitu bencikan Afif. 

Siapakah yang tidak marah kepada lelaki yang telah menyebabkan kakak kesayangannya jatuh sakit? 

Siapakah yang tidak membenci kepada lelaki yang telah berjanji untuk sehidup semati dengan kakaknya tapi lelaki itu bukan sahaja tidak menunaikan janji malah telah memutuskan hubungan mereka?

“Lama sungguh mereka bercinta, kan? Sejak di tahun satu lagi. Ke hulu, ke hilir, macam belangkas. Tup-tup, bila dah tamat belajar, waktu masing-masing hendak memulakan karier, terus Afif putuskan hubungan mereka. Macam mana kakak aku tak jadi gila, Zharif? Cuba kau cakap!” hambur Adira.

Sememangnya, kisah cinta Afif – Syakila diketahui oleh keluarga Syakila. Malah direstui! Dan setahu Zharif, ibu dan ayah Syakila sangat sayangkan Afif. 

Zharif menyandarkan tubuh ke kereta. Kaku jadinya apabila mendengar kemarahan Adira. Namun, apakah yang dapat dilakukannya? Dia sendiri pelik dengan kerenah Afif. Konon, Syakila ialah cinta hatinya. Konon, cintanya hanya satu, untuk Syakila seorang. Nampaknya, semua itu hanya dongengan. Cinta mereka tidak kesampaian. 

“Sejak bila kau posting kat sini, Dira?” 

Zharif sengaja tidak mahu meneruskan perbualan tentang kisah cinta Afif. 

Adira menarik nafas lega. Berterima kasih kerana Zharif tidak berlama-lama dengan kisah menyayat itu. Hati yang panas tadi kini dah menyejuk. Ialah... Dia marahkan Afif. Tetapi, haruskah Zharif menjadi mangsa amukan dan kebenciannya? Haruskah tempias itu kena pada Zharif?

“Baru aje! Esok, genap sebulan aku kat sini.” 

Hanya itu sebagai jawapan.

“Oh, ya ke? Baguslah! Nanti, kalau aku ada masalah dengan jiwa aku ni, boleh aku cari kau, kan?” 

Zharif berjenaka untuk mengurangkan ketegangan di antara mereka. Lega hatinya melihat raut Adira yang sudah mampu tersenyum semula. Bagaimanapun, melihat Adira, masakan boleh dia membisu dan membiarkan sahaja persoalan tentang Syakila. Dia ingin tahu tentang keadaan gadis itu lagi. 

“Dira? Dah lama peristiwa itu berlaku. Macam mana dengan Sya sekarang? Dah okey ke? Dah dapat terima kenyataan tak?” tanya dia. 

Lama Adira menatap wajah Zharif. Kalau ikutkan hati yang sakit, dia tidak mahu menjawab soalan itu. Lelaki ini bertanya tentang Syakila yang putus cinta dengan Afif namun keadaannya mengalahkan perempuan yang kematian suami.

Bagaimanapun, dia tidak mungkin marah kepada Zharif. Bukan Zharif yang bercinta dengan Syakila, tapi Afif! Afiflah kekasih kakaknya. Afif, cinta agung kakaknya. Afif, cinta pertama Syakila, cinta yang sukar sungguh untuk dilepaskan. 

Susah hendak membuka mulut untuk bertanya tentang Syakila. Bimbang Adira membentak. Bimbang Adira naik angin. Bimbang kalau-kalau soalan yang ditanya itu... salah. 

Memang pun! Soalan yang salah! Dahi Adira sudah berkerut semula nampaknya. Jelas dia tidak suka mendengar pertanyaan itu!

“Dira, maafkan aku. Aku...” 

“Yang kau pulak mintak maaf ni, kenapa? Bukan salah kau, Rif. Abang sepupu kau tu yang tak bertanggungjawab. Dia yang tergamak buat Sya sampai jadi macam orang tak betul,” tukas Adira.

“Dira!”

“Kenapa Afif buat macam tu? Nak kata dia ada buah hati yang lain, dia tak kahwin-kahwin sampai sekarang, kan? Apa agaknya masalah dia orang ya? Perangai Sya tu memang berubah 100 peratus. Sampai sekarang, dia asyik murung. Asyik sedih! Malah, dia kena makan tranquilizer, kau tahu tak? Kalau tidak, jangan harap dia boleh lena.” 

Adira melepaskan keluhan lagi. Entah sudah berapa kali. 

“Kesian, Sya.” Hanya itu yang mampu Zharif luahkan. 

“Sedih tau tengok Sya macam tu. Jenuh emak bapak aku bawak dia berubat. Tapi...” 

Adira ingin meneruskan namun kelibat seseorang mematikan kata. Kelibat Afif yang sedang menuju ke arah mereka. Melihatnya, hati menjadi panas. Menyampah!

“Err, Zharif. Aku minta diri dululah. Aku dah lambat ni.” 

Tanpa menunggu balasan daripada Zharif, Adira terus sahaja berlalu meninggalkannya. 

Dahi Zharif berkerut. Tidak faham kenapa Adira pergi dengan tergesa-gesa. Apa yang sudah berlaku? 

“Siapa tu?” Suara garau Afif menyapa. 

Oh patutlah! Patutlah Adira pergi macam lipas kudung. Dia sudah nampak kelibat Afif tadi. Tidak mungkin Adira hendak berlama-lama. Musuh tu!

“Lambatnya!” sahut Zharif, mengabaikan soalan Afif sambil masuk semula ke dalam kereta. 

Afif menjongket bahu. Gelagat Zharif sedikit pun tidak dipeduli. Pantas dia masuk ke ruang di sebelah pemandu. Sebaik merasakan diri selesa, mata dipejamkan. Baharulah terasa kepenatan setelah sepanjang malam bertungkus lumus bekerja.

Suasana sepi seketika. Zharif memberi tumpuan kepada pemanduan. 

“Tak jawab pun bila abang tanya tadi. Siapa perempuan tu? Girlfriend kau ke?” 

Afif mengulangi soalannya tadi. Masih tidak puas hati apabila Zharif diam, membekukan diri.

Zharif tersengih. Girlfriend? Adira? Tidak pernah terlintas di fikiran. Sekilas, wajah penat Afif ditatap. 

“Abang ni! Adira pun abang dah tak kenal?” tanya dia.

“Adira?” 

Mata Afif buntang. Entah mengapa dada jadi bergetar pula.

“Ya! Dia pun kerja kat sini. Baru sebulan pindah.”

Afif tidak jadi hendak melelapkan mata. Risau semacam wajah dia sekarang. 

“Kenapa abang tak tahu pun? Di jabatan mana?” tanya dia.

Giliran Zharif untuk menjadi rimas. 

“Tanya saya banyak-banyak ni, apasal? Manalah saya tahu dia kerja di bahagian mana, Dr Afif. Pergilah cari dia esok, okey! Boleh juga abang risik-risik keadaan Syakila.” 

Wajah Afif terus berubah. Disertakan dengan satu dengusan kasar. 

“Tak payah sebutlah nama budak tu!” bentaknya. 

Mendengar dengusan Afif, Zharif menggeleng. Dia tidak faham dengan perangai abang sepupunya ini. Sebut nama Syakila sahaja, terus naik hantu. Pelik memikirkannya. Tadi, Adira pun begitu. Sebut nama Afif sahaja, sudah mencuka wajahnya. Payah betul hendak dimengerti. Sikap Afif, sikap Adira, Syakila... 

Siapakah yang bersalah? Siapakah yang benar? Kenapa berahsia sangat? 

Baik Afif mahu pun Syakila, tidak pernah mahu memberitahu sebab-sebab hubungan mereka putus. Afif tidak mahu bercerita. Syakila juga menutup mulutnya rapat. Yang pasti, sejak hubungan itu putus, hanya kebencian di antara mereka. 

“Sampai bila abang dengan keluarga Sya nak bermusuh?” tanya Zharif lembut.

“Bukan abang, okey! Syakila dengan keluarga dia yang tak nak terima kenyataan,” balas Afif. 

“Tapi, apa sebabnya? Apa yang abang dah buat sampai Sya jadi teruk macam tu? Abang tahu tak? Sya tu kalau sehari tak ambil ubat penenang, dia langsung tak boleh dikawal, bang. Kenapa sampai macam tu sekali?” 

“Manalah aku tahu, Zharif? Iman dia yang tak kuat, kenapa nak salahkan aku pulak?” 

Suara Afif melantun kuat. 

“Siapa salahkan abang? Saya tak cakap abang salah. Saya cuma nak tahu sebab mengapa hubungan kau orang berdua putus. Itu aje!” balas Zharif. Dia ingin benar tahu sebab itu. Tadi, jawapan yang diharap tidak ditemui pada Adira. Adira zip mulutnya rapat. Kini, Afif juga buat yang sama. Nampaknya rahsia itu akan kekal menjadi rahsia!

Zharif pula yang risau. Baginya, kalau ini perkara kecil, masakan sampai begitu sekali Adira dan keluarganya membenci Afif. Tapi, kalau besar persoalannya, mengapa hendak disembunyikan? 

“Alah, biasalah putus cinta ni. Sya yang tak mahu terima hakikat. Dia tak mahu faham yang abang dah tak boleh terima dia,” balas Afif dengan riak tidak bersalah. 

“Iyalah, mungkin cara abang putuskan hubungan tu, tak betul kut? Tu yang merana si Sya,” bentak Zharif. Kadang-kadang, dia geram juga dengan Afif. Selamba derk sahaja apabila bercakap tentang Syakila. Tidak adakah sedikit pun rasa bersalah? Nasib baik emak ayah semua tidak tahu. Kalau tidak, tentu kecoh. 

“Kalau kau kesian dia, kau ambillah dia! Ganti tempat aku.” 

Dahi Zharif berkerut. Stereng kereta digenggam kuat. Kalau orang lain yang berkata begitu kepadanya? Pasti, pasti sudah makan penumbuknya ini. Tetapi, Afif? 

Tak sangka! Tak sangka Afif sanggup cakap macam tu? Boleh gelak lagi! Bunyi gelak itu pun semacam sahaja. Jahat! 

Entah mengapa, dia pula rasa sakit hati sekarang. Geram betul tengok muka abang sepupunya itu. 

“Tu sebab saya tak suka bercinta sebelum kahwin ni. Masa suka, tak ingat dunia. Bila berpisah, putus silaturrahim.” Zharif menyindir penuh kemarahan. 

“Boleh stop tak? Aku penat ni, Rif. Subuh tadi ada satu kes cubaan membunuh diri. Entah apa nak jadi dengan budak sekarang, tak tahulah. Frust sikit aje dah nak ambil nyawa sendiri. Kalau mati tak apa jugak. Ini hidup lagi tapi menyusahkan orang.”

Zharif tidak percaya seorang doktor yang tugasnya menyelamatkan nyawa pesakit sanggup berkata begitu. Bukankah sumpah seorang doktor ialah untuk menyelamatkan nyawa manusia? Jadi, mengapa lelaki di sebelahnya ini harus mengeluh?

“Jadi, budak tu tak matilah. Alhamdulillah.”

“Syukur apanya? Orang lemah mental macam dia, macam Syakila tu, mati lagi baik, Zharif!”

Astaghfirullahil’azim. Sabar ajelah dengan doktor muda ini. Langsung tak beretika! Adakah patut dia cakap macam tu? 

Zharif tak kuasa nak berbual dah. Buat sakit hati dia sahaja. Lantas dia terus memandu dalam senyap. Membiarkan suasana sepi sehingga mereka sampai di rumah orang tua Afif di Gombak.





Selama dua minggu Atiqah berada di Pulau Pinang. Berkursus. Itu pun kerana menggantikan Kak Ramlah yang keguguran. Ingat seronok ke berkursus? Memang taklah! Asyik sibuk memanjang dari pagi santak ke malam. Sangat-sangat membosankannya. Dah tu, dia tertinggal telefon di rumah. Haru betul! Sebab itu hatinya hancur sebaik dia jejakkan kakinya ke rumah semalam. Hancur lumat dengan kerenah tidak bertimbang rasa ibunya. 

Belum sempat turun daripada kereta Nurain, ibunya terus memberi amaran. 

“Pergi masuk bilik dan duduk di situ senyap-senyap. Jangan keluar selagi mak tak suruh. Faham?”

Mana mungkin dia faham. Malah Atifah turut terkedu. Nurain juga!

Rasa hendak gugur jantungnya mendengar berita yang sebentar lagi, dia akan ditunangkan. Air mata terus gugur dengan laju. Ingin benar hendak membentak. Hendak menolak. Hendak jerit kata...

“TAK NAK!” 

Tetapi, di dalam rumah, jiran sekeliling sudah ramai bertamu. Membantu itu ini. Ada yang menggubah hantaran. Ada yang sibuk di dapur. Ada yang hanya datang untuk bersembang. 

Apa kata mereka nanti kalau dia buat perangai? Apa nanti yang mereka fikir jika dia menjerit dan meraung? Lagipun, dia tak sanggup hendak memalukan ibu bapanya. Jadi, dia hanya mampu mendiamkan diri.
.............
ujian sudah melanda....


Ulasan

  1. nanti atiqa kahwin juga kan dengan affif tu kan sampai kena dera semua salah zharif sebab x berani bersuara sian atiqa dah dipaksa kawin lepas tu kena dera dng suami ....hihihi geram aje kak jangan marah ya.

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…