Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Oktober, 2013

BAB 11 - Tiada Yang Lain

SEBAIK sahaja kereta diberhentikan, Afif turun untuk membuka pintu pagar. Zharif memandu masuk. Ketika dia keluar daripada kereta, terus dia bertanya. 
“Abang, kenapa mak ngah suruh kita balik ke sini hari ini? Dah tu, rumah ni kosong aje. Dia orang semua ke mana?” 
Wajah Afif yang kelat tiba-tiba berubah ceria. Wajah yang sentiasa tegang kini nampak teruja. Zharif menyedarinya. Tampang Afif dipandang tak lepas. 
“Happy nampak? Ada apa-apa ke?” tanya dia.
“Sekejap lagi kau tahulah.” Nampaknya Afif mahu berteka teki. 
Zharif tiba-tiba dapat merasakan sesuatu. Dia senyum. 
“Dah tahu dah. Ni, mesti abang nak bertunang, kan?” Dia menyerkap jarang. 
“Merepeklah.” Afif mengelak tetapi masih bersama senyuman. 
Zharif ketawa. Saat ini, dia bersyukur sangat sebab dia lebih pintar daripada Afif. Dia tahu, tekaannya tepat. Eleh, kalau sudah tersengih-sengih macam orang biul, takkan dia tidak boleh meneka? 
“Jadi jugaklah abang dengan budak yang mak ngah sibuk cerita hari tu?” soalnya.
Afif akhirnya mengan…

BAB 10 - Tiada Yang Lain

ZHARIF menunggu dengan sabar di tempat letak kereta Hospital Selayang sambil melayan lagu dan celoteh juruhebah radio Suria FM, siaran kegemarannya.

Menanti Afif menghabiskan tugasannya, memang begini. Abang sepupunya itu tidak pernah menepati masa. Asyik lewat sahaja! Nanti, pasti akan ada alasan yang diberi oleh tuan doktor itu. 
Ada kes kecemasanlah! Ada pesakit yang tiba-tiba semakin tenat. Ada yang baru masuk dan perlukan perhatiannya di wad! 
Alahai, Zharif sudah mangli, sudah biasa benar dengan sikap abang sepupunya ini. Jadi, sabar ajelah!
Tiba-tiba hati teringat kepada Atiqah. Segera telefon bimbit dikeluarkan daripada kocek seluar. Melihat skrin yang kosong, Zharif mengeluh kecil. Kecewa. 
‘Nampaknya, awak merajuk benar dengan saya, Iqa. Dah dua minggu tapi awak langsung tak call saya. Mesej saya pun awak tak balas. Bila saya call awak, awak tak angkat pulak. Haih, apa nak jadi dengan kita berdua ni? Awak tak suka saya ke?’ 
Risau sungguh hatinya. Bimbang diri bertepuk sebelah tan…

BAB 9 - Tiada Yang Lain

SEUSAI solat Isyak, Salmah mengajak Idris berbual di ruang tamu. Dah kebetulan anak-anak tak ada di rumah, dia hendak menggunakan kesempatan ini untuk berbincang hati ke hati dengan suaminya. Dia mahu Idris tahu betapa susah hatinya sekarang. Dia mahu masalah ini diselesaikan segera. Mesti!
“Abang, abang tahu tak betapa rimasnya saya sekarang?” Salmah bertanya. 
“Rimas dengan siapa?” tanya Idris acuh tak acuh.
“Abang tak sedar ke? Bang, tengok sekeliling awak! Tak nampak ke awak jambangan bunga hidup yang banyak tu?” 
Idris memerhati ke sekitar ruang tamu yang berbau harum. Dia melihat ada beberapa buah pasu berisi jambangan bunga mawar pelbagai warna. 
“Setiap hari, ada aje budak dari ‘Lover’s Florist’ yang datang untuk hantar jambangan bunga ke rumah kita ni. Hari ini bunga teluki, esok pula bunga tulip. Lepas itu bunga mawar. Putih? Kuning? Pink? Merah hati? Semua jenis ada. Abang tak perasan ke?” tanya Salmah.
“Jadi?”
“Abang, abang tahu tak siapa pengirimnya? Tak ada orang lain selain di…