Mahligai bernama cinta, kasih yang pulang 2

Assalamualaikum. Kalau kak sofi ambil tajuk lain (sebab ada yang syorkan Duda versus Janda) macam mana? hahaha....

Ikmal Firdaus tersenyum lebar sambil sepasang mata melirik ke arah gadis yang anggun bersimpuh di hujung sana, manis menggayakan busana pengantin yang berwarna ungu, sedondon dengan warna baju yang sedang dipakainya. Gadis itu sedang tertunduk malu sebaik membalas lirikan matanya tadi. Ataukah mungkin mengagumi dirinya yang dengan sekali lafaz sudahpun berjaya menukar title diri mereka berdua. Kini dialah suami dan si dia, Mayesa yang berbulan-bulan dikejar sudahpun sah bergelar isterinya. Ya, gadis cantik itu kini miliknya! 

"Mata tu nak kena cucuk ke? Dari tadi tak toleh ke lain." 

Ikmal Firdaus ketawa lepas. Lelucon daripada abang sepupunya yang menjadi pengapit bidan terjun di sisi, memang buat dia tak menahan tawa. "Dia bini akulah, bang. Kalau aku tak tengok dia, nak tengok siapa lagi?" balasnya sambil berbisik. 

"Itu bukan tengok, itu macam nak telan si dia aje," usik Munif. Dan, sekali lagi, kata-katanya menyebabkan Ikmal melambakkan tawa. 

Dahi Mayesa berkerut. Tidak memahami mengapa Ikmal Firdaus asyik ketawa. 

"Seronok sangat dia dapat kahwin dengan Maya, kak long!" Mayesa terdengar bisikan mak ngahnya. Kata-kata yang berjaya membuat dia tersipu malu. Wajah semakin merah apabila kini si dia sedang mengatur langkah menghampiri dirinya untuk acara membatalkan air sembahyang. 

"Maya, salam tangan suami kamu tu!" 

Suara Mak Ngah Linda memecah lamunan. Terus menyebabkan dia mendongak. Apa lagi, jantung Maya terus berdetak laju. Panahan mata Ikmal Firdaus yang lembut menikam jauh ke ke dasar hatinya. 

"Assalamualaikum isteri abang," 

Suara garau lelaki itu terlontar. Sayup menyapa menyebabkan Mayesa terus sedar bahawa kini dia sudah menjadi milik lelaki di hadapannya ini. Dalam usia yang belumpun masuk 19 tahun, dia, Mayesa sudah menjadi isteri Ikmal Firdaus. Tak sangka, daripada usikan-usikan lelaki itu setiap kali mereka hendak menaiki bas untuk ke dewan kuliah masing-masing membawa mereka hingga ke jinjang pelamin. 

Mayesa tersenyum. Saat dia tunduk mengucup tangan lelaki itu untuk pertama kali, hati memberi isyarat untuk menitip setia. Menitip sekeping hati buat diserahkan kepada lelaki yang diharap bakal memberi kebahagiaan kepadanya. 

"Tak sabar nak berdua-duaan dengan Maya," 

Aik, sempat lagi tu? Mayesa sengaja menjeling manja. Kalau Ikmal cuba menggoda dirinya dengan bisikan semesra itu, apa salahnya dia menggoda dengan senyum, lirikan dan bahasa tubuh, bukan?
..............
belasah je ni1 belum edit okey...

Ulasan

  1. whoa~ best.
    tp tajuk ala2 duda vs janda tu mcm terlalu klise sgtlah skrg.. hehe..

    BalasPadam
  2. Akak kalau tajuk dia .... pulanglah kasih .... ok tak

    BalasPadam
  3. mengapa harus berpisah?? ok tak tajuk ni?

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

Yang Terakhir: Versi Cerpen

Inikah Cinta? : Versi Cerpen