Langkau ke kandungan utama

Bab 3 : Sampai Bila?


Bab 3

“WAU!” 

Pemuda itu mengerutkan dahi. Tajam dia memandang ke arah teman rapat yang duduk di sebelahnya. Tiba-tiba sahaja mengeluarkan suara yang menunjukkan rasa penuh kagum dan terpesona. Bunyi pun semacam aje! Gatal! 

“Wau!” 

Kali ini, dia menoleh ke arah yang dilihat oleh Samad. Ingin juga mengetahui apa yang membuat kawannya itu terpegun sangat. Tetapi, sekali pandang sahaja, Adnan Malik sudah menggelengkan kepala. 

“Ingat apalah tadi,” gumamnya sambil mencapai gelas berisi teh tarik yang baru diletak di atas meja. Malas hendak merenung. Fikirnya, ada benda pelik yang membuat Samad teruja. Rupa-rupanya, teruja tengok perempuan. Isk... Isk! 

“Cantik betul perempuan yang pakai baju warna biru tu, Ad. Trendy orangnya! Padan betul baju dengan warna seluar Palazzo yang dipakainya tu. Seksi dan...” 

“Dan?” 

“Dan menggiurkan.” 

Adnan Malik mencebik. 

Kerana kata-katanya tidak bersahut, Samad menoleh. Wajah selamba, tidak beriak, tanpa perasaan milik Adnan Malik, ditatap. 

“Ad, nak kata kau ni gay, tidak. Tapi, aku hairan betul dengan sikap kau. Macam mana kau boleh tak tergugat tengok minah cun melecun macam tu? Mata kau dah rabun, ek?” sindirnya. 

Lelaki itu tetap begitu. Diam. Bisu. Tanpa suara. 

“Ad!” 

Adnan Malik meletakkan sudu dan garpu. Nasi yang sedang dikunyah, ditelan. Hati menggumam geram kerana rasa terganggu dengan perangai Samad. Waktu makan, kalau boleh, Adnan Malik memang tidak suka bercakap. Lagipun dia tidak suka kalau topik perbincangan ialah tentang perempuan. Boleh patah selera! Huh! 

“Kau pun tahu yang aku memang tak suka cakap fasal perempuan, kan? Bagi aku, mereka makhluk yang menyusahkan!” balasnya. 

Giliran Samad pula untuk mencebik. “Sebab itu, dah umur 30 tahun pun, masih tak ada girlfriend. Anti perempuan sangat! Takut dia orang nak dekat dengan kau!” kutuknya. 

“Aku rasa kan, Samad, kita kena cari ofis barulah! Yang besar sikit daripada ofis kita sekarang ni. Pejabat kita tu dah sempit sangat sampai ruang nak melangkah pun tak ada.” Adnan Malik mengubah topik. Hatinya lebih seronok kalau mereka bercakap tentang pejabat dan kerja. Dia lebih suka berbincang tentang rekaan, hiasan, wallpaper, berbanding menyentuh soal perempuan. Dia benci bercakap tentang spesies itu. Topik yang memang tak pernah masuk dalam senarai hidupnya! 

“Jangan nak ubah topik, Ad. Nanti-nanti, kita boleh bincang tentang pejabat kita tu. Sekarang ni, kita sedang sembang pasal kau. Pasal sikap kau terhadap perempuan. Kenapa kau benci mereka?” Samad beria-ia hendak tahu. 

La, tak habis lagi Samad ni? rungut Adnan Malik dalam hati. Dalam dengusan, dibalasnya sinis, “No comment!” 

“Ad! Selama aku kenal kau, kau tak pernah ada girlfriend. Ramai yang minat pada kau, semua kau buat tak peduli. Tak ada perkataan yang sesuai untuk sikap kau tu kecuali dua. Satu, kau anti perempuan. Dua, kau tu... gay! Jadi, yang mana satu yang betul? Pilih cepat!” desak Samad. Wajah Adnan Malik ditatap sambil tersenyum-senyum. 

Adnan Malik berasa tidak selesa. Tetapi, dia perlu menjawab soalan itu. Tidak mahu dianggap yang bukan-bukan oleh Samad atau sesiapa pun! 

“Samad, aku tak benci perempuan, okey. Aku sayang mak aku apa? Adik-adik aku, anak-anak saudara aku yang perempuan. Aku tak ada masalah dengan kaum Hawa ni.” Adnan Malik sudah mula meninggikan suara. 

Samad senyum. “Maksudnya, kau ni...” 

Kerana geram, Adnan Malik menendang kaki Samad di bawah meja, menyebabkan kawan baiknya itu terjerit kecil. 

“Sekali lagi kau sebut perkataan tu, aku angkat kau, aku campak atas kuali roti canai mamak yang panas tu! Kalau kau nak rasa jadi udang kena bakar, kau buat!” jerkahnya dalam suara yang cuba dikawal kelangsingannya. 

Samad ketawa. Ketawa yang mengundang kepala-kepala berpaling ke arah mereka. Kebetulan, gadis yang menjadi perbualan mereka turut merenung. 

Adnan Malik terkesima. Diam, tidak mampu bersuara. Dalam hati dia turut menyetujui kata-kata Samad. Memang gadis itu cantik. Tak puas mata merenung. Mereka saling memandang. Untuk seketika, Adnan Malik hanyut dalam pesona rasa. Entah mengapa, ada getar dalam dada melawan renungan lembut yang dilemparkan ke arahnya. Namun dalam sekelip mata juga, Adnan Malik segera menoleh ke arah lain. Cukuplah! Dia tidak mahu tergoda!
.................
ini kali pertama Adnan Malik terpandang Alisa. belum ada apa2 rasa kut hehe

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…