2013/03/31

Prolog (ii) : Sampai Bila?

Assalamualaikum. Sementara menunggu cover yang betul di sini kita masih gunakan semua gambar lama yang ada dalam simpanan Kak Sofi. Novel ke tiga bakal keluar. bila? siapa penerbit? biarlah rahsia dulu. Nak masuk n3 inipun, Kak Sofi minta izin dengan editor tau. Hehe, bukan apa-apa, sekadar melepaskan kerinduan anda.



Sambungan Prolog

Suara Alisa yang sedikit lantang itu menyebabkan beberapa orang yang berdiri hampir dengan mereka memandang ke arah Adnan Malik dengan dahi yang berkerut. Alisa tidak peduli, buat-buat tak nampak. Hanya Adnan Malik yang kelihatan malu dengan keadaan itu. Mujur lif sudah sampai. Bolehlah melarikan diri sekarang. 

Sekali lagi, mereka bergelut dengan perasaan apabila tangan masing-masing sama-sama hendak menekan butang untuk ke tingkat 12. Bagai terkena renjatan elektrik, sepantas kilat tangan ditarik. Tapi, sentuhan itu tetap menyebabkan dada bergetaran. Adnan Malik paling ketara gemuruhnya sehingga kehilangan kata-kata. 

“Awak sihat?” tanya Alisa, sengaja ingin membakar perasaan. 

Wajah Adnan Malik sudah merona merah. Sakit hati kerana merasa diri seolah-olah disindir dengan soalan itu. 

“Tentulah sihat, kan? Kalau tidak, pasti awak dah terlantar kat hospital. Macam ayah saya.” 

Kan betul? Alisa sengaja hendak menimbulkan rasa bersalah dalam hatinya. Sengaja hendak mengingatkan dia pada perbuatannya dua minggu lalu. Segala kata-kata juga kemarahan yang sudah terluah. Namun tetap dia bertanya, “Ayah kau masih di hospital?” 

Lif sudah berhenti. Mereka keluar, beriringan menuju ke pejabat Faris, peguam muda yang mengatur pertemuan ini. 

“Kejutan yang awak bagi menyebabkan ayah dapat strok. Takkan cepat sangat nak sembuh, kan? Tapi, tak apalah. Kalau tak dimasukkan ke hospital, ayah saya tu bukan tahu merehatkan diri. Jadi, sekarang, awak anggaplah yang perbuatan awak pada ayah tu satu kebaikan pada dia.” 

Sekali lagi, Adnan Malik terasa diri disindir. Sudahlah rasa bersalah itu sering sahaja menghantuinya. Kini, setelah mendengar kata-kata Alisa, semakin dia rasa terbeban. Terbeban dengan rasa bersalah yang amat sangat! 


SETIAUSAHA Faris tersenyum-senyum menyambut kedatangan mereka berdua. 

“Duduk kejap ya, Lisa. Encik Faris ada tetamu. Lisa nak minum apa?” tanya Rozi. 

“Teh hijau yang biasa Kak Rozi buat tu sedap. Lagipun, ia menenangkan otak. Saya nak minum tu.” Alisa menyahut sambil tersenyum. Melirik ke arah suaminya, dia melihat lelaki itu sudah mengerutkan dahi. 

‘Hmm, tu mesti dia rasa hairan tengok Kak Rozi baik dengan aku. Maklumlah, pada dia, aku ni perempuan yang teruk! Macam mana perempuan baik, beriman macam Kak Rozi boleh berkawan dengan aku, kan?’ Desis hati Alisa. 

“Okey,” sahut Rozi lalu terus pergi dari situ. 

Pandangan Alisa sekali lagi tertumpu kepada Adnan Malik. Kalau tidak silap, dia dengar lelaki itu menggumam, “Kenapa Rozi tak tanya aku nak minum apa? Pilih kasih ke apa ni?” 

Untuk kedua kalinya, dahi lelaki itu berkerut lagi! 

Alisa berasa hendak ketawa namun ditahankan. Hanya sekuntum senyuman sinis menghiasi bibir. ‘Padan muka! Kak Rozi pun marah pada awak, Adnan! Sebab itu, dia malas nak tanya awak apa yang awak nak minum.’ 

Kata-kata yang bermukim di dalam hati. Beranikah hendak mengeluarkan sindiran itu lantas menujah telinga Adnan Malik? Tidak! Belum masanya lagi untuk dia menaikkan suhu kemarahan lelaki itu. Tunggulah sekejap lagi! 

Pintu bilik Faris terbuka. Dia berkata sesuatu dengan kliennya, seorang lelaki separuh baya. Selepas berjabat tangan, lelaki itu meninggalkan mereka. Faris menumpu perhatian kepada Alisa. 

“Marilah masuk, Lisa.” Dia mempelawa. 

Puas rasa hati Alisa kerana Faris tidak langsung mengendahkan Adnan Malik. Untuk seketika, dia rasa menang. Menang kerana menerima sokongan daripada Faris secara total. Biarlah Adnan Malik berasa terpinggir. Biarlah lelaki itu berasa tidak dipedulikan. Kerana, memang sepatutnya begitu! Orang sombong dan berlagak macam Adnan Malik, seharusnya tidak diberi muka! 

“Duduklah.” Faris menarik kerusi untuk Alisa. Dia merenung Adnan Malik sekilas. Lelaki itu sudah pun mengambil tempat duduk di sebelah isterinya. 

“Teh hijau dah siap.” Rozi berkata sambil meletak dulang di atas meja. Untuk Alisa dan Faris, cawan diletakkan betul-betul di hadapan mereka. Tetapi untuk Adnan Malik, sengaja cawan itu diletak jauh. Sengaja ingin menyusahkannya sedikit. Bukan apa-apa, kan? 

Sambil itu, Faris memerhati pasangan suami isteri di hadapannya. “Kau orang berdua apa khabar?” 

“Saya sihat, Encik Faris,” jawab Alisa sambil tersenyum meleret. 

“Apa hal pulak ni, Faris? Kenapa kau panggil kami ke sini?” 

Alisa mendengar Adnan Malik bertanya. Ah, nampak sangat betapa lelaki itu tidak mahu berlama-lama di situ. Kenapa? Takut tergodakah? 

Faris menoleh ke arah Alisa. Kemudian pandangan itu tertuntas pula kepada Adnan Malik. “Alisa nak jumpa awak, Adnan. Dia ada benda nak cakap.” 

Alisa nampak kening lelaki itu terjongket sedikit. Hmm, tentu lelaki itu tidak menyangka bahawa dia yang mengatur pertemuan ini. Yalah, tadi, dia cakap Encik Faris yang hendak berjumpa. Sekarang lain pula cerita. 

“Kau nak apa lagi, Alisa? Kau pekak ke apa? Tak faham ke kau pada apa yang aku cakap hari tu?”  

Alisa tersenyum. Menasihati diri agar bertenang, biarpun singa jantan di sebelahnya ini seakan-akan ingin menerkamnya. Lama dia hanya memandang raut tampan itu. Sesungguhnya, dalam ketenangan ini, hatinya tetap bergetar membalas renungan penuh kebencian itu. Bergelora jiwanya menahan panahan sepasang mata itu. 

Kepala digeleng-gelengkan sedikit untuk membuang segala rasa. Dengan menarik nafas yang dalam, Alisa kemudian memberitahu, “Memang saya yang minta Encik Faris aturkan pertemuan kita ni. Memang saya nak jumpa awak. Kenapa? Tak boleh?” 

“Kau tak jawab lagi soalan aku!” 

Alisa sekadar tersenyum. Dia sudah bersedia menghadapi kerenah Adnan Malik. Masa dua minggu sudah cukup untuk dia melatih diri agar mampu bertahan dengan sikap lelaki ini terhadapnya. Sekali ini, dia bukan lagi wanita yang tewas. Sekali ini, dia bukan lagi wanita dua minggu lalu yang hanya mampu menangis dan berdiam diri apabila dicerca, dimaki, dihina dan dituduh dengan pelbagai nama oleh lelaki ini dan ibunya, Fasihah. Hari ini, dia adalah Alisa yang baru. Dia punya nekad dan tekad yang utuh, yang kebal dan paling penting, dia kembali bersama dendam yang bersarang dalam diri. Untuk semua kesakitan yang diberi oleh Adnan Malik kepadanya! 

“Saya nak balik ke rumah awak, Adnan Malik. Sebagai isteri awak yang sah, tempat saya di sisi awak! Bukan begitu?”
................
itu baru prolog ya. dah saspens? hehe.. 

8 ulasan:

  1. Heheehhe go go go lisa!
    Ko nih adnan.. Cakap asik nak memetirrr ajer..!!!
    Huh!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Mizz Acu, memula aje.. nnt2 lembutlah tu haha

      Padam
  2. Akak nk kuar kan novel ke 3? Wow, yahoo!!! Rasa nk lompat2 je!! Dok la ckp ngan kwn2, bila la Kak Ana sofiya nk kuarkan novel baru. Cerpen akak dh berkali2 ulang baca. Ni nk kuarkan Sampai Bila?, terbaik la..saya suka Alisa n Adnan Malik tuh. Congrats Kak Sofy!!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Zaharah Razali, terima kasih. insya-Allah x lama lagi aje. Nak tahu banyak tentang perkembangannya silalah ke FB Kak Sofi dan juga jadilah ahli grup Sampai Bila? banyak updates di situ

      Padam
  3. walawehh... tak sabornya nak pelok adnan malik ni...bila la gamaknya ye... walau pung adnan malik nih ego, sombong, sinis n berlagak je orangnye... tetapiiiii adnan malik tetap macho n menjadi pujaan hatiku....

    BalasPadam
    Balasan
    1. hehe... ada juga yg sukakan dia yang poyo dan perasan tu ya?

      Padam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Komen

blogger-fcebook

Disqus Shortname