Langkau ke kandungan utama

Aku Bukan Boneka



Aku Bukan Boneka - ecerpen kelima dalam koleksi ecerpen kak sofi. this is one story yang kak sofi garap n cry a lot. tak tahu kenapa. mungkin watak erin itu yg buat penulisnya sedih dan terharu sangat kot. kpd yg dah baca, apa komen anda? kpd yg belum beli dan rasa nak beli, silalah klik ------>


...................................

Wajah gadis jelita itu tampak bosan dalam keriuhan majlis yang dihadiri. Dia bersendirian mengelilingi meja hidangan, mencuit dan mencubit apa jua yang teringin dimakan. Malas dia hendak mengambil pinggan dan dia tahu, saat ini, tidak ada sesiapa yang menghiraukan perlakuannya. Tak siapa peduli! 

“Boring betul. Bila agaknya aku boleh balik ni?” desahnya perlahan. 

Sepasang mata memandang sekitaran, ingin mencari kelibat lelaki yang membawa dirinya ke mari. Dia ingin mengajak lelaki itu pulang. Lagipun hari sudah terlalu lewat. Tidakkah mereka yang berada di sini berasa mengantuk? Weh, dah pukul 2 pagi ni! Gumamnya. 

“Baik aku pergi ambil angin di balkoni. Rimaslah keadaan bising-bising macam ni!” 

Dia melangkah ke arah pintu gelangsar yang terbuka luas. Sebaik sudah mendapat tempat yang sesuai, tangan didepangkan sambil berdiri di atas jemari kaki. Nafas disedut perlahan-lahan. Bila nafas dilepaskan, serentak tangan dijatuhkan ke sisi dan tumit kembali mencecah lantai. Diulanginya beberapa kali sehinggalah rasa kantuk hilang dan mata kembali segar. 

Tiba-tiba telinganya mengesan bunyi suara kaum lelaki ketawa. Hmm, tak lain mengutuk oranglah tu, gerutunya. Orang lelaki pun kalau diberi peluang mengumpat, uisy, kalah orang perempuan! Kaw, kaw, punya!

“Kau dengan Erin tu bila nak kahwin, Zaid? Aku tengok lama dah kau dengan dia. Kalau sebelum ni, usah kata tiga bulan, tiga jam pun kau dah tak tahan dengan mana-mana perempuan. Tapi dengan si Erin ni rasanya dah dekat setahun kau bela dia. Takkan selamanya begini aje?”

Hati berdebar-debar mendengar soalan itu. Soalan yang diajukan kepada Zaid Harith bin Lut. Satu-satunya Zaid Harith yang dia kenali. Soalan yang melibatkan dirinya, Erin Fazlina binti Munif. Soalan yang melibatkan hubungan terlarang mereka berdua.

“Kahwin? Kenapa aku dengan Erin tu kena kahwin pulak, Alif? Kami bahagia sekarang. Sangat bahagia.”

“Zaid, kita ni orang Islam. Orang Islam tak boleh berzina. Dan, itulah yang kau dengan Erin tu sedang buat. Berdosa besar tu! Aku cuma nak ingatkan kau tentang itu.”

“Alah, Alif. Kau nak tahu tak? Dalam dunia ni, dah banyak pasangan yang buat benda tu. Aku dengan Erin ni kira okey, tau. Ada tu, laki orang bersama dengan bini orang. Itu lagilah! Relaks, kawan. Aku muda lagi. Bagilah peluang aku nak menikmati usia muda ni puas-puas dulu. Nanti bila dah kahwin, susah! Lagipun...”

“Apa?”

“Isk, kau ni... Alif. Itupun mahu tanya lagi ke? Alif, Bila seorang lelaki nak kahwin,tentulah dia mahukan seorang isteri yang baik, kan?”

“Aku tak faham.”

Erin turut menggelengkan kepala. Hati berdebar-debar menunggu penjelasan Zaid Harith kepada Alif. Apakah yang Zaid maksudkan dengan ‘Mahu isteri yang baik?’ Tidakkah dia seorang wanita yang cukup baik selama ini?

Mereka berkenalan dalam satu majlis sosial. Dia menemani seorang kawan perempuannya. Kawan sekuliah, Fatini namanya. Saat diperkenalkan kepada Zaid, hatinya sudah terusik. Usikan nakal dan kemesraan Zaid mudah benar membuai perasaannya. Namun, mereka rapat hanya sesudah dia menamatkan pengajian hampir setahun yang lalu.

Zaid Harith seorang usahawan muda yang berjaya. Melibatkan diri dalam bidang pengkomputeran amat menguntungkan lelaki muda ini. Dan sememangnya, menjadi teman wanita Zaid menjadi impian kebanyakan wanita. Bila Zaid memilih Erin, tentu sahaja Erin merasa bangga. Bila Zaid mula merayu, tentu saja Erin lemah dan akhirnya terkulai dalam pujukan serta belaiannya.

Selama ini, hidupnya mewah. Zaid tidak lokek menghadiahi dirinya dengan segala macam yang diingini. Zaid sentiasa bermurah hati dengannya. Asalkan... Erin mengeluh. Asalkan dia tidak mengandung. Kata Zaid, kalau dia mengandung, lelaki itu akan meninggalkan dirinya. Dia akur, ya, dia akur kerana dia amat mencintai Zaid!

Jadi, tidak cukupkah pengorbanan yang dicurahkan? Tidak cukup baikkah dia di mata Zaid Harith?

“Aku sekarang ni tengah keliru. Hari tu masa aku balik sekejap ke rumah mama aku, dia tunjukkan gambar seorang perempuan ni. Cantik, bertudung litup, graduan lepasan UIA, ambil jurusan syariah. Mama aku nak melamar dia untuk aku....”

“Habis tu? Erin? Takkan kau nak lepaskan dia macam tu aje?”

“Erin? Kenapa pula aku nak lepaskan dia? Aku dengan dia tetap macam sekaranglah!”

“Maksud kau, walaupun kau dah ada isteri nanti, kau akan tetap jadikan Erin perempuan simpanan kau? Mahu ke dia? Tak mengamuk Erin nanti?”

Erin menanti lagi walaupun saat ini hatinya sedang meniti kehancuran. Dia menunggu...

“Alif, aku dengan Erin tak ada sebarang ikatanpun! Aku nak kahwin dengan siapa, dia tak berhak masuk campur. Dia cuma...”

“Kejam bunyi ayat kau ni! Kalau dia dengar,”

“Itu kenyataan okey! Lagipun, dia nak apa lagi? Aku dah beri dia macam-macam! Rumah, kereta, duit? Bakal isteri aku pun belum tentu semewah dia, kau tahu! Cukuplah tu!” 

“Tapi,”

“Hey, tolonglah! Perempuan macam Erin ada di mana-mana. Petik jari aje, datanglah diorang. Takkanlah dia nak aku jadikan ibu kepada pewaris empayar perniagaan aku, Alif...”

Sepasang mata sudah melurutkan manik manik kecewa mendengar kata-kata yang cukup menggambarkan siapakah dirinya dalam kehidupan seorang Zaid Harith. Cepat-cepat ditinggalkan kedua-dua lelaki itu kerana dia bimbang mereka akan mendengar suara esakannya. Kaki melangkah menjauh, biarpun tubuh dirasakan bagai melayang-layang di awangan. 

Sampai hati dia? Sampai hati Zaid buat aku begini? Aku dah serahkan semuanya pada dia tapi sikitpun dia tak hargai aku. Dia nak kahwin! Tapi bukan dengan aku. Kami tak ada sebarang ikatan. Ooo...patutlah beria-ia dia tak mahu aku mengandung rupa-rupanya dia tak mahu bertanggungjawab. Aku perempuan yang tak cukup bagus untuk dirinya. 

Bodohnya aku! Bodohnya aku!



Ulasan

  1. Kak sofi, ade akaun maybank or cimb bank x? Rhb jauh sgt dr rumah sy.

    BalasPadam
  2. Salam sofi....saya pernah beli ecerpen ni dr sofi dah lama dah.
    Tp ada dua cerpen yg tak masuk dlm ecerpen tu. Salah satu nya "aku bukan boneka" munkin sofi terlepas pandang.
    Saya email balik sofi utk memberi tahu sofi.
    Sofi email balik 2 ecerpen tp bukan yg ini. Sofi email ecerpen yg saya sudah ada.
    Saya segan nak bagitau sofi lagi. Maklum lah saya jauh di spore.
    Nak buat pembayaran pun susah.
    Sampai sekarang saya tertanya2 sama ada sofi terima tak pembayaran
    (duit cash) yg saya kirim melalui post ke alamat yg sofi bagi di perak.
    Maaf sofi sekadar memberirahu sofi je.
    Story telling pulak saya.
    Kalau tak terima pembayaran tu beritau lah nanti saya cuba jirim kan lagi.

    BalasPadam
    Balasan
    1. azliah, kak sofi dah emelkan semula. kalau dh dpt tolong notify me ASAP ya. maaf. mmg x sedar ada kesilapan. sori sori sori sangat! apa2, kalau ada FB, add me. Kak Sofi. boleh kita chat di sana

      Padam
  3. Kak. Ecerpen ni dah takde ke?

    BalasPadam
  4. Mamcam mana nak beli full cerpwn ni ?

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…