Follow Us @soratemplates

31.3.13

Prolog (ii) : Sampai Bila?

Mac 31, 2013 8 Comments
Assalamualaikum. Sementara menunggu cover yang betul di sini kita masih gunakan semua gambar lama yang ada dalam simpanan Kak Sofi. Novel ke tiga bakal keluar. bila? siapa penerbit? biarlah rahsia dulu. Nak masuk n3 inipun, Kak Sofi minta izin dengan editor tau. Hehe, bukan apa-apa, sekadar melepaskan kerinduan anda.



Sambungan Prolog

Suara Alisa yang sedikit lantang itu menyebabkan beberapa orang yang berdiri hampir dengan mereka memandang ke arah Adnan Malik dengan dahi yang berkerut. Alisa tidak peduli, buat-buat tak nampak. Hanya Adnan Malik yang kelihatan malu dengan keadaan itu. Mujur lif sudah sampai. Bolehlah melarikan diri sekarang. 

Sekali lagi, mereka bergelut dengan perasaan apabila tangan masing-masing sama-sama hendak menekan butang untuk ke tingkat 12. Bagai terkena renjatan elektrik, sepantas kilat tangan ditarik. Tapi, sentuhan itu tetap menyebabkan dada bergetaran. Adnan Malik paling ketara gemuruhnya sehingga kehilangan kata-kata. 

“Awak sihat?” tanya Alisa, sengaja ingin membakar perasaan. 

Wajah Adnan Malik sudah merona merah. Sakit hati kerana merasa diri seolah-olah disindir dengan soalan itu. 

“Tentulah sihat, kan? Kalau tidak, pasti awak dah terlantar kat hospital. Macam ayah saya.” 

Kan betul? Alisa sengaja hendak menimbulkan rasa bersalah dalam hatinya. Sengaja hendak mengingatkan dia pada perbuatannya dua minggu lalu. Segala kata-kata juga kemarahan yang sudah terluah. Namun tetap dia bertanya, “Ayah kau masih di hospital?” 

Lif sudah berhenti. Mereka keluar, beriringan menuju ke pejabat Faris, peguam muda yang mengatur pertemuan ini. 

“Kejutan yang awak bagi menyebabkan ayah dapat strok. Takkan cepat sangat nak sembuh, kan? Tapi, tak apalah. Kalau tak dimasukkan ke hospital, ayah saya tu bukan tahu merehatkan diri. Jadi, sekarang, awak anggaplah yang perbuatan awak pada ayah tu satu kebaikan pada dia.” 

Sekali lagi, Adnan Malik terasa diri disindir. Sudahlah rasa bersalah itu sering sahaja menghantuinya. Kini, setelah mendengar kata-kata Alisa, semakin dia rasa terbeban. Terbeban dengan rasa bersalah yang amat sangat! 


SETIAUSAHA Faris tersenyum-senyum menyambut kedatangan mereka berdua. 

“Duduk kejap ya, Lisa. Encik Faris ada tetamu. Lisa nak minum apa?” tanya Rozi. 

“Teh hijau yang biasa Kak Rozi buat tu sedap. Lagipun, ia menenangkan otak. Saya nak minum tu.” Alisa menyahut sambil tersenyum. Melirik ke arah suaminya, dia melihat lelaki itu sudah mengerutkan dahi. 

‘Hmm, tu mesti dia rasa hairan tengok Kak Rozi baik dengan aku. Maklumlah, pada dia, aku ni perempuan yang teruk! Macam mana perempuan baik, beriman macam Kak Rozi boleh berkawan dengan aku, kan?’ Desis hati Alisa. 

“Okey,” sahut Rozi lalu terus pergi dari situ. 

Pandangan Alisa sekali lagi tertumpu kepada Adnan Malik. Kalau tidak silap, dia dengar lelaki itu menggumam, “Kenapa Rozi tak tanya aku nak minum apa? Pilih kasih ke apa ni?” 

Untuk kedua kalinya, dahi lelaki itu berkerut lagi! 

Alisa berasa hendak ketawa namun ditahankan. Hanya sekuntum senyuman sinis menghiasi bibir. ‘Padan muka! Kak Rozi pun marah pada awak, Adnan! Sebab itu, dia malas nak tanya awak apa yang awak nak minum.’ 

Kata-kata yang bermukim di dalam hati. Beranikah hendak mengeluarkan sindiran itu lantas menujah telinga Adnan Malik? Tidak! Belum masanya lagi untuk dia menaikkan suhu kemarahan lelaki itu. Tunggulah sekejap lagi! 

Pintu bilik Faris terbuka. Dia berkata sesuatu dengan kliennya, seorang lelaki separuh baya. Selepas berjabat tangan, lelaki itu meninggalkan mereka. Faris menumpu perhatian kepada Alisa. 

“Marilah masuk, Lisa.” Dia mempelawa. 

Puas rasa hati Alisa kerana Faris tidak langsung mengendahkan Adnan Malik. Untuk seketika, dia rasa menang. Menang kerana menerima sokongan daripada Faris secara total. Biarlah Adnan Malik berasa terpinggir. Biarlah lelaki itu berasa tidak dipedulikan. Kerana, memang sepatutnya begitu! Orang sombong dan berlagak macam Adnan Malik, seharusnya tidak diberi muka! 

“Duduklah.” Faris menarik kerusi untuk Alisa. Dia merenung Adnan Malik sekilas. Lelaki itu sudah pun mengambil tempat duduk di sebelah isterinya. 

“Teh hijau dah siap.” Rozi berkata sambil meletak dulang di atas meja. Untuk Alisa dan Faris, cawan diletakkan betul-betul di hadapan mereka. Tetapi untuk Adnan Malik, sengaja cawan itu diletak jauh. Sengaja ingin menyusahkannya sedikit. Bukan apa-apa, kan? 

Sambil itu, Faris memerhati pasangan suami isteri di hadapannya. “Kau orang berdua apa khabar?” 

“Saya sihat, Encik Faris,” jawab Alisa sambil tersenyum meleret. 

“Apa hal pulak ni, Faris? Kenapa kau panggil kami ke sini?” 

Alisa mendengar Adnan Malik bertanya. Ah, nampak sangat betapa lelaki itu tidak mahu berlama-lama di situ. Kenapa? Takut tergodakah? 

Faris menoleh ke arah Alisa. Kemudian pandangan itu tertuntas pula kepada Adnan Malik. “Alisa nak jumpa awak, Adnan. Dia ada benda nak cakap.” 

Alisa nampak kening lelaki itu terjongket sedikit. Hmm, tentu lelaki itu tidak menyangka bahawa dia yang mengatur pertemuan ini. Yalah, tadi, dia cakap Encik Faris yang hendak berjumpa. Sekarang lain pula cerita. 

“Kau nak apa lagi, Alisa? Kau pekak ke apa? Tak faham ke kau pada apa yang aku cakap hari tu?”  

Alisa tersenyum. Menasihati diri agar bertenang, biarpun singa jantan di sebelahnya ini seakan-akan ingin menerkamnya. Lama dia hanya memandang raut tampan itu. Sesungguhnya, dalam ketenangan ini, hatinya tetap bergetar membalas renungan penuh kebencian itu. Bergelora jiwanya menahan panahan sepasang mata itu. 

Kepala digeleng-gelengkan sedikit untuk membuang segala rasa. Dengan menarik nafas yang dalam, Alisa kemudian memberitahu, “Memang saya yang minta Encik Faris aturkan pertemuan kita ni. Memang saya nak jumpa awak. Kenapa? Tak boleh?” 

“Kau tak jawab lagi soalan aku!” 

Alisa sekadar tersenyum. Dia sudah bersedia menghadapi kerenah Adnan Malik. Masa dua minggu sudah cukup untuk dia melatih diri agar mampu bertahan dengan sikap lelaki ini terhadapnya. Sekali ini, dia bukan lagi wanita yang tewas. Sekali ini, dia bukan lagi wanita dua minggu lalu yang hanya mampu menangis dan berdiam diri apabila dicerca, dimaki, dihina dan dituduh dengan pelbagai nama oleh lelaki ini dan ibunya, Fasihah. Hari ini, dia adalah Alisa yang baru. Dia punya nekad dan tekad yang utuh, yang kebal dan paling penting, dia kembali bersama dendam yang bersarang dalam diri. Untuk semua kesakitan yang diberi oleh Adnan Malik kepadanya! 

“Saya nak balik ke rumah awak, Adnan Malik. Sebagai isteri awak yang sah, tempat saya di sisi awak! Bukan begitu?”
................
itu baru prolog ya. dah saspens? hehe.. 

29.3.13

Prolog (i) : Sampai Bila?

Mac 29, 2013 23 Comments
Assalamualaikum. Sementara menunggu cover yang betul di sini kita masih gunakan semua gambar lama yang ada dalam simpanan Kak Sofi. :)

Novel ke tiga bakal keluar. bila? siapa penerbit? biarlah rahsia dulu. Nak masuk n3 inipun, Kak Sofi minta izin dengan editor tau. Hehe, bukan apa-apa, sekadar melepaskan kerinduan anda. 

Jadi, mulai malam ini, dalam sehari, kak sofi akan masukkan sebahagian, sedikit demi sedikit daripada bab-bab awal dalam Sampai Bila (sama2 kita berharap tajuk ini kekal, ya!) hehe.... 

Okey, yang ni prolog Bahgian 1 (edited version). semoga anda suka... :D

Prolog 

PAGI Rabu yang cerah. Sinar mentari sedang memancar, menerobos masuk ke setiap celah ruang bagi menebarkan sinarnya yang indah. Langit membiru memantulkan cahaya ke dalam air kolam yang tenang. Suasana terasa aman. Meskipun di bawah sana hiruk-pikuk bunyi kenderaan sedang mengalami kesesakan lalu lintas, bangunan megah ini teguh berdiri tanpa peduli apa pun. Malah, penghuni unit kondominium mewah itu sedang lena, bagai tidak terusik oleh apa pun. Tidurnya pulas dengan hembusan nafas yang teratur. Dada turun naik perlahan. Rambut yang panjang sudah kusut malah ada yang berjuntaian menutup muka. Katil yang luas kelihatan berselerak dengan cadar dan bantal yang bersepah. Nampak benar lasaknya! 

Pintu bilik dibuka dari luar. Kelihatan seseorang sedang tersenyum manis sambil mengangkat dulang berisi sarapan pagi untuk dibawa ke sisi katil bersaiz king itu. 

“Morning laling! Bangun, bangun! Sarapan!” jerit Rozi di telinga gadis yang sedang enak dibuai mimpi. 

Terpisat-pisat keadaan Alisa apabila terjaga daripada tidurnya. Jari-jemari menggosok-gosok sepasang mata. Keadaannya masih lagi mamai. 

“Apa ni, Lisa? Dah pukul 10.00 duk lena lagi? Mata tu karang akak tongkatkan dengan mancis, baru tahu,” usik Rozi. 

Alisa tersengih mendengar usikan Rozi. Perlahan-lahan dia tegakkan badannya. Dua tangan diangkat untuk membaca doa ketika bangun daripada tidur. Habis berdoa, Alisa berselawat ke atas Nabi SAW pula. Setelah siap, dia melakukan sedikit regangan tubuh. Dan akhirnya, barulah dia kembali merenung Rozi yang masih setia bersama dulang sarapannya. 

Sebaik dulang itu diletak di atas riba, Alisa terus jerit, “Wah, sedapnya, kak! Ada sandwic tuna, ada air oren, ada strawberi campur betik. Eh, bihun goreng pun ada jugak? Nyum, nyum! Jom makan... Bismillahirrahmanirrahim.” 

“Eii, tak berus gigi ke?” Rozi buat muka comel. Geli. 

Alisa ketawa besar. “Hello, laling. I sudah mandi sebelum solat subuh tadi, wokey!” 

“Yo! Tapi tadi, lu sudah titon ma...” Rozi terus mengusik lagi. 

“Alah, Kak Rozi ni! Orang tidur-tidur ayam ajelah!” 

“Ya ke? Tapi akak dengar bunyi orang berdengkur tadi, tahu?” Rozi masih main-main. 

“Amboi, amboi, kakak aku ni! Nampak benar menipu ya! Lisa tak pernah tidur berdengkur seumur hidup Lisa ni, okey!” Wajah Rozi ditatap. Kening terjongket ke atas. Ragu-ragulah pula. “Tapi, betul ke Lisa berdengkur, kak? Isk, isk... buat malu aje!” 

Rozi ketawa. “Tak adalah! Kamu tu cuma lasak aje.” 

“Lasak?” 

“Ya! Tengah malam tadi akak tengok habis baju tidur kamu tu terselak sana, terselak sini. Hisy, kalau Adnan Malik nampak, mesti dia terliur tengok betis kamu yang putih gebu tu.” 

Alisa tersedak mendengar usikan Rozi. 

“Akak ni kejam! Orang tengah makan akak sebut nama lelaki gila tu. Sakit kerongkong orang, tahu tak?” marahnya sambil urut-urut dada. 

Rozi langsung tidak ada riak bersalah. Sebaliknya dia terus sahaja ketawa. Suka sangat melihat Alisa begitu. “Akak bukan apa, Lisa. Saja nak ingatkan kamu kepada mamat tu. Kamu kan ada temu janji dengan dia hari ini? Pukul berapa ek?” 

“12.00.” 

“Hmm, pukul 12.00. Sekarang dah pukul sepuluh suku, cik? Bila nak bangun? Bila nak bersiap? Awak tu kalau dapat mekap, berjam-jam. Nanti Adnan Malik geram, dia balik. Apa jadi? Melepaslah awak nak jadi teman tidur dia, Cik Lisa oi!” 

Buntang mata Alisa mendengar Rozi mengusiknya begitu. Teman tidur? Uisy, tak sudi! Langsung tidak! Dia cuma mahu masuk ke dalam rumah agam milik lelaki itu semula. Mahu memporak-porandakan kedamaian Adnan Malik dan Fasihah selama ini. Itu saja! Nak merealisasikan perkahwinan mereka? Kirim salam! Tak sudi langsung! 

“Apa lagi tu? Hisy, budak ni, asyik berangan aje! Lisa!!!” 

“Yalah! Yalah! Lisa nak bersiaplah ni. Jangan risaulah, Kak Rozi. Ini misi Lisa. Matlamat hidup Lisa sekarang. Takkanlah Lisa nak gagalkan rancangan Lisa sendiri, kan? Rancangan yang dah dua minggu Lisa rancang, kak,” ujar Alisa bersungguh-sungguh. 

“Baguslah kalau macam tu. Akak pun nak bersiap juga ni. Tapi, akak pergi dulu tau. Nak siapkan apa yang patut untuk perjumpaan kau orang nanti.” 


KETIKA Alisa memarkir kereta Audinya di ruang parkir bangunan 27 tingkat Menara Tun Sambanthan, dia terpandang susuk suaminya, Adnan Malik. Lelaki itu sedang bercakap dengan seseorang di telefon sambil menyandarkan tubuh yang sasa ke pintu kereta Honda Aztec miliknya, yang berwarna hitam. 

Sudah dua minggu tidak bertemu, lelaki yang berkulit cerah itu tetap begitu. Tetap kacak, tetap bergaya dan tetap kelihatan hebat pada pandangan sepasang matanya. Malangnya, lelaki yang baru berusia 30 tahun itu bukan seorang manusia, tetapi monster. Monster yang menakutkannya. Amat menakutkannya dua minggu yang lalu. Bagaimanapun, Alisa bersyukur. Kalau tidak kerana sikap lelaki itu, tidak mungkin dia berada di sini hari ini. Tidak mungkin dia ke mari. Malah, mungkin, dia sedang menangisi nasib dan takdir. 

Alisa berasa tidak sabar untuk melihat reaksi Adnan Malik apabila terpandang dirinya nanti. Apakah akan terkejut? Atau wajah yang memanjang serius itu akan berubah, menjadi marah? Spontan Alisa merenung jari-jemarinya. Inai yang masih merah tiba-tiba menyemarakkan satu rasa dalam jiwa. Rasa yang bercampur baur, antara marah dan sakit hati, antara geram dan dendam menyebabkan dia mengambil keputusan senekad ini. 

Alisa diam menekur di tempat duduk. Tidak mahu keluar lagi. Sengaja dia menunggu sehingga lelaki itu habis berbual dan mula melangkah meninggalkan kereta, barulah dia sendiri keluar lantas mengekori lelaki itu untuk ke pintu lif. 

“Hmm, tak sangka bertembung dengan awak kat sini. Cepat awak sampai? Macam tak sabar aje nak jumpa... Faris,” ujar Alisa sebaik dia berdiri di sisi suami. 

Adnan Malik sungguh terkejut dengan kehadiran gadis itu di sisinya. Serta-merta semua organ dan deria di dalam tubuhnya menjadi alert. 

Deria bau sudah menghidu haruman lembut yang dipakai oleh Alisa. Matanya sudah terperangkap pada lekuk tubuh yang indah. Jantungnya sudah berdegup laju. Satu keadaan yang Adnan Malik tidak suka. Sebaik pandangan bertaut, dia terus bertanya, “Apa kau buat di sini?” 

Alisa jongket bahu. “Encik Faris call, suruh datang.” 

“Jadi, dia nak jumpa dengan kau jugak?” 

“Hmm. Kenapa? Ada masalah ke?” 

Lelaki itu mendengus. 

“Kenapa Faris nak jumpa kita? Kau tahu?” Keras suara garaunya bertanya. Kali ini dia fokuskan minda untuk tidak menoleh ke arah Alisa langsung. 

“Oh, bukan awak ke yang atur pertemuan ni?” tanya Alisa sambil memanah pandangan ke wajah Adnan Malik. Sengaja berlama-lama merenung. Sengaja ingin membuat lelaki itu kegelisahan. Dan, dia berjaya. Adnan Malik kelihatan sangat tidak selesa dengan kehadirannya. 

“Kenapalah lif ni lambat sangat? Masa orang nak cepat, masa itulah dia tak turun-turun!” rungut Adnan Malik. 

“Bagus jugak macam tu! Boleh saya ambil peluang ni untuk tengok muka awak. Kalau tidak, tak kenal pulak suami sendiri, kan?” ujar Alisa sambil tergelak kecil. Dari ekor mata, dia nampak Adnan Malik yang terkejut mendengar kata-katanya. Sepasang mata itu merenungnya tak lepas! 

“Kau cakap apa ni?” Adnan Malik menyoalnya. Garang. 

“Ops, lupa! Awak tak suka isteri awak ni, kan?”
.......................
sangat mengharap agar ada yang sudi komen2.. jangan malu2 ya!

Irma dan Redza sudah jadi umi dan walid. Tahniah!

Mac 29, 2013 1 Comments
Mereka bersatu dan ramai yang mendoakan mereka...
Saat mengandung - bahagianya wajah masing2 :) 
 saat dapat anak memang detik paling menggembirakan dalam hidup
 anak sulung mereka...
kata2 redza lewat twitternya menyentuh hati
Anak Irma Hasmie

tahniah... 

ada sesuatu yang nak kak sofi kongsi dengan anda. sekejap lagi, kak sofi akan masukkan bab2 awal  Sampai Bila? untuk anda tatapi sebelum ia berada di pasaran. Tak lama lagi aje... 

Sayang selalu daripada Ana Sofiya ya...


23.3.13

IBU SAYA DAN JUGA IBU ANDA SEBENARNYA PENIPU!!

Mac 23, 2013 3 Comments
JADIKANLAH PEDOMAN...

Memang sukar untuk orang lain percaya,tapi itulah yang berlaku. Ibu saya memang seorang pembohong!! Sepanjang ingatan saya sekurang-kurangnya 8 kali ibu membohongi saya. Saya perlu catatkan segala pembohongan itu untuk dijadikan renungan anda sekalian.

Cerita ini bermula ketika saya masih kecil. Saya lahir sebagai seorang anak lelaki dalam sebuah keluarga miskin. Makan minum serba kekurangan. Kami sering kelaparan. Adakalanya, selama beberapa hari kami terpaksa makan berlaukkan ikan masin dikongsi satu keluarga. Sebagai anak yang masih kecil, saya sering saja merungut. Saya menangis mahukan nasi dan lauk yang banyak. Tapi ibu cepat memujuk. Ketika makan, ibu sering membahagikan bahagian nasinya untuk saya. Sambil memindahkan nasi ke mangkuk saya, ibu berkata : "Makanlah nak ibu tak lapar." PEMBOHONGAN IBU YANG PERTAMA.

Ketika saya mulai besar ibu yang gigih sering meluangkan watu senggangnya untuk pergi memancing di tali air berhampiran rumah. Ibu berharap dari ikan hasil pancingan itu dapat memberikan sedikit makanan untuk membesarkan kami adik-beradik. Pulang dari memancing, ibu memasak gulai ikan yang segar dan mengundang selera. Sewaktu saya memakan gulai ikan itu ibu duduk disamping kami dan memakan sisa daging ikan yang masih menempel di tulang daripada bekas sisa ikan yang saya makan tadi. Saya sedih melihat ibu seperti itu.. Hati saya tersentuh lalu dengan menggunakan sudu saya memberikan ikan itu kepada ibu. Tetapi ibu dengan cepat menolaknya. Ibu berkata : "Makanlah nak, ibu tak suka makan ikan." PEMBOHONGAN IBU YANG KEDUA.

Di usia awal remaja, saya masuk sekolah menengah. Ibu pergi ke kedai dengan membawa sejumlah penyapu lidi dan kuih-muih untuk menyara persekolahan saya,abang dan kakak. Suatu dinihari lebih kurang pukul 1.30 pagi saya terjaga dari tidur. Saya melihat ibu membuat kuih dengan beremankan sebuah pelita di hadapannya. Beberapa kali saya melihat kepala ibu terhangguk kerana mengantuk. Saya berkata : "Ibu, tidurlah, esok pagi ibu kena pergi kebun pula." Ibu tersenyum dan berkata : "Cepatlah tidur nak, ibu belum mengantuk lagi." PEMBOHONGAN IBU YANG KETIGA.

Di hujung musim persekolahan, ibu meminta cuti kerja supaya dapat menemani saya pergi ke sekolah untuk menduduki peperiksaan penting. Ketika hari sudah siang, terik panas matahari mulai menyinari, ibu terus sabar menunggu saya di luar dewan. Ibu seringkali saja tersenyum dan mulutnya terkumat-kamit berdoa kepada Illahi agar saya lulus ujian peperiksaan ini dengan cemerlang. Ketika loceng berbunyi menandakan ujian sudah selesai, ibu dengan segera menyambut saya dan menuangkan kopi yang sudah disiapkan dalam botol yang dibawanya. Kopi yang kental itu tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang ibu yang jauh lebih kental. Melihat tubuh ibu yang dibasahi peluh, saya segera memberikan cawan saya itu kepada ibu dan menyuruhnya minum. Tapi ibu cepat-cepat menolaknya dan berkata : "Minumlah nak, ibu tak haus!!" PEMBOHONGAN IBU YANG KEEMPAT.

Setelah pemergian ayah kerana sakit, iaitu selepas saya baru beberapa bulan dilahirkan, ibulah yang mengambil tugas sebagai ayah kepada kami sekeluarga. Ibu bekerja mengambil upah di kebun, membuat penyapu lidi dan menjual kuih-muih agar kami tidak kelaparan. Tapi apalah sangat kudrat seorang ibu. Kehidupan keluarga kami semakin susah dan susah. Melihat keadaan keluarga yang semakin parah, seorang pakcik yang baik hati dan tinggal berjiran dengan kami, datang untuk membantu ibu. Anehnya, ibu menolak bantuan itu. Jiran-jiran sering kali menasihati ibu supaya menikah lagi agar ada seorang lelaki yang akan menjaga dan mencarikan wang untuk kami sekeluarga. Tetapi ibu yang keras hatinya tidak mengendahkan nasihat mereka. Ibu berkata : "Saya tidak perlukan cinta dan saya tidak perlukan lelaki." PEMBOHONGAN IBU YANG KELIMA.

Setelah kakak dan abang habis belajar dan mula bekerja, ibu sudah pun tua. Kakak dan abang menyuruh ibu supaya berehat sahaja di rumah. Tidak payahlah lagi bersusah payah dan bersengkang mata untuk mencari duit. Tetapi ibu tidak mahu. Ibu rela pergi ke pasar setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi keperluan hidupnya. Kakak dan abang yang bekerja jauh di kota besar sering mengirimkan wang untuk membantu memenuhi keperluan ibu, pun begitu ibu tetap berkeras tidak mahu menerima wang tersebut. Malahan ibu mengirim balik wang itu dan ibu berkata : "Jangan susah-susah, ibu ada duit" PEMBOHONGAN IBU YANG KEENAM.

Setelah tamat pengajian di universiti, saya melanjutkan lagi pelajaran ke peringkat sarjana di luar Negara. Pengajian saya di sana dibiayai sepenuhnya oleh sebuah syarikat besar. Sarjana itu saya sudahi dengan cemerlang,kemudian saya pun bekerja dengan syarikat yang telah membiayai pengajian saya juga di luar negara. Dengan gaji yang agak lumayan, saya berhajat membawa ibu untuk menikmati penghujung hidupnya di luar negara. Pada pandangan saya, ibu sudah puas bersusah payah untuk kami. Hampir seluruh hidupnya habis dengan penderitaan, eloklah kalau hari-hari tuanya ini ibu habiskan dengan keceriaan dan keindahan pula. Tetapi ibu yang baik hati, menolak ajakan saya. Ibu tidak mahu menyusahkan anaknya ini dengan berkata ; "Tak payahlah, ibu tak biasa tinggal di negara orang." PEMBOHONGAN IBU YANG KETUJUH.

Beberapa tahun berlalu, ibu semakin tua.. Suatu malam saya menerima berita ibu diserang penyakit kanser Ibu mesti dibedah secepat mungkin. Saya yang ketika itu berada jauh diseberang samudera terus segera pulang untuk menjenguk ibunda tercinta. Saya melihat ibu terbaring lemah di katil hospital setelah menjalani pembedahan. Ibu yang kelihatan sangat tua, menatap wajah saya dengan penuh kerinduan. Ibu menghadiahkan saya sebuah senyuman biarpun agak kaku kerana terpaksa menahan sakit yang menjalari setiap inci tubuhnya.. Saya dapat melihat dengan jelas betapa seksanya penyakit itu telah memamah tubuh ibu sehingga ibu menjadi terlalu lemah dan kurus. Saya menatap wajah ibu sambil berlinangan air mata. Saya cium tangan ibu kemudian saya kecup pula pipi dan dahinya. Di saat itu hati saya terlalu pedih, sakit sekali melihat ibu dalam keadaan seperti ini. Tetapi ibu tetap tersenyum dan berkata : "Jangan menangis nak, ibu tak sakit." . PEMBOHONGAN IBU YANG KELAPAN

Setelah mengucapkan pembohongan yang kelapan itu, ibunda tercinta menutup matanya untuk kali terakhir kali.

Anda bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah. Anda boleh memeluk dan menciumnya. Kalau ibu anda jauh dari mata, anda boleh menelefonnya sekarang, dan berkata, 'Ibu,saya sayangkan ibu.' Tapi tidak saya. Sehingga kini saya diburu rasa bersalah yang amat sangat kerana biarpun saya mengasihi ibu lebih dari segala-galanya, tapi tidak pernah sekalipun saya membisikkan kata-kata itu ke telinga ibu, sampailah saat ibu menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Ibu, maafkan saya. Saya sayangkan ibu 

"SEMOGA MENJADI TAULADAN"

17.3.13

Cari jodoh?

Mac 17, 2013 0 Comments




“Dia orang tanya fasal jodoh kau lagi?”



Zakuan menyandarkan tubuh ke belakang kerusi. Wajah Ahmad Zaki, teman serumahnya ditatap. 

“Hmm,” balasnya perlahan.

“Habis, apa alasan kau kali ni?”


“Alasan? Kau ingat dia orang semua tu nak terima apa aje alasan yang aku bagi? Bila aku cakap... ‘Tak ada jodoh lagi!’ Kau tahu dia orang cakap apa?”

Ahmad Zaki menggeleng.

“Alahai, takkan kerja CEO, kereta besar, gaji besar, rumah besar, tak ada orang yang hendak, kut?” 

Zakuan mengajuk kata-kata Mak Uda Limah, kakak emaknya.

“Lagi?”

“Bila aku cakap, ‘Tak ada siapa hendakkan saya’. Adik bapak aku, mak ngah yang mulut murai tu perli... 

"Hang memilih sangat kut, Zek? Tu yang umoq dah nak masuk 40 belum menikah sorang pun!” Zakuan mengajuk cara mak ngahnya bercakap.

Ahmad Zaki ketawa besar. Geli hati melihat kawannya yang beria-ia meluah rasa.

“Yang buat aku bengkek ni, Ki. Kau nak tahu kenapa?”

“Kau tak cerita, macam manalah aku nak tahu?” ujar Zaki bersama senyum sinisnya.

Zakuan tak perasan. Sebab itu dia terus bercerita lagi. “Semalam tu kan kenduri kahwin adik aku si Zaleha tu?"

Ahmad Zaki mengangguk.

"Sepatutnya mereka pasang lagu Selamat Pengantin Baru, kan? Lagu nyanyian Saloma ke, Anita Sarawak ke? Ini tidak! Yang mereka pasang sepanjang hari...”

“Lagu Wali Band? Cari Jodoh?”

Zakuan garu kepala. Matanya bulat memandang wajah Ahmad Zaki. 

“Mana kau tau?” soalnya.

“Betul dia orang pasang lagu tu? Wah, patutlah kau mengamuk sakan? Pedih wooo...”

“Tahu tak pe!”
............

Inilah lagu Wali Band tu...
..................

Nak tahu apa lagi kisah si Zakuan ni, silalah tekan link yang ini pulak ya... E - cerpen Jodoh

Kepada yang dah ada koleksi e-cerpen ini, kak sofi harapkan anda sukakannya.

Terima kasih kerana menyokong.





15.3.13

Aku Bukan Boneka

Mac 15, 2013 6 Comments


Aku Bukan Boneka - ecerpen kelima dalam koleksi ecerpen kak sofi. this is one story yang kak sofi garap n cry a lot. tak tahu kenapa. mungkin watak erin itu yg buat penulisnya sedih dan terharu sangat kot. kpd yg dah baca, apa komen anda? kpd yg belum beli dan rasa nak beli, silalah klik ------>


...................................

Wajah gadis jelita itu tampak bosan dalam keriuhan majlis yang dihadiri. Dia bersendirian mengelilingi meja hidangan, mencuit dan mencubit apa jua yang teringin dimakan. Malas dia hendak mengambil pinggan dan dia tahu, saat ini, tidak ada sesiapa yang menghiraukan perlakuannya. Tak siapa peduli! 

“Boring betul. Bila agaknya aku boleh balik ni?” desahnya perlahan. 

Sepasang mata memandang sekitaran, ingin mencari kelibat lelaki yang membawa dirinya ke mari. Dia ingin mengajak lelaki itu pulang. Lagipun hari sudah terlalu lewat. Tidakkah mereka yang berada di sini berasa mengantuk? Weh, dah pukul 2 pagi ni! Gumamnya. 

“Baik aku pergi ambil angin di balkoni. Rimaslah keadaan bising-bising macam ni!” 

Dia melangkah ke arah pintu gelangsar yang terbuka luas. Sebaik sudah mendapat tempat yang sesuai, tangan didepangkan sambil berdiri di atas jemari kaki. Nafas disedut perlahan-lahan. Bila nafas dilepaskan, serentak tangan dijatuhkan ke sisi dan tumit kembali mencecah lantai. Diulanginya beberapa kali sehinggalah rasa kantuk hilang dan mata kembali segar. 

Tiba-tiba telinganya mengesan bunyi suara kaum lelaki ketawa. Hmm, tak lain mengutuk oranglah tu, gerutunya. Orang lelaki pun kalau diberi peluang mengumpat, uisy, kalah orang perempuan! Kaw, kaw, punya!

“Kau dengan Erin tu bila nak kahwin, Zaid? Aku tengok lama dah kau dengan dia. Kalau sebelum ni, usah kata tiga bulan, tiga jam pun kau dah tak tahan dengan mana-mana perempuan. Tapi dengan si Erin ni rasanya dah dekat setahun kau bela dia. Takkan selamanya begini aje?”

Hati berdebar-debar mendengar soalan itu. Soalan yang diajukan kepada Zaid Harith bin Lut. Satu-satunya Zaid Harith yang dia kenali. Soalan yang melibatkan dirinya, Erin Fazlina binti Munif. Soalan yang melibatkan hubungan terlarang mereka berdua.

“Kahwin? Kenapa aku dengan Erin tu kena kahwin pulak, Alif? Kami bahagia sekarang. Sangat bahagia.”

“Zaid, kita ni orang Islam. Orang Islam tak boleh berzina. Dan, itulah yang kau dengan Erin tu sedang buat. Berdosa besar tu! Aku cuma nak ingatkan kau tentang itu.”

“Alah, Alif. Kau nak tahu tak? Dalam dunia ni, dah banyak pasangan yang buat benda tu. Aku dengan Erin ni kira okey, tau. Ada tu, laki orang bersama dengan bini orang. Itu lagilah! Relaks, kawan. Aku muda lagi. Bagilah peluang aku nak menikmati usia muda ni puas-puas dulu. Nanti bila dah kahwin, susah! Lagipun...”

“Apa?”

“Isk, kau ni... Alif. Itupun mahu tanya lagi ke? Alif, Bila seorang lelaki nak kahwin,tentulah dia mahukan seorang isteri yang baik, kan?”

“Aku tak faham.”

Erin turut menggelengkan kepala. Hati berdebar-debar menunggu penjelasan Zaid Harith kepada Alif. Apakah yang Zaid maksudkan dengan ‘Mahu isteri yang baik?’ Tidakkah dia seorang wanita yang cukup baik selama ini?

Mereka berkenalan dalam satu majlis sosial. Dia menemani seorang kawan perempuannya. Kawan sekuliah, Fatini namanya. Saat diperkenalkan kepada Zaid, hatinya sudah terusik. Usikan nakal dan kemesraan Zaid mudah benar membuai perasaannya. Namun, mereka rapat hanya sesudah dia menamatkan pengajian hampir setahun yang lalu.

Zaid Harith seorang usahawan muda yang berjaya. Melibatkan diri dalam bidang pengkomputeran amat menguntungkan lelaki muda ini. Dan sememangnya, menjadi teman wanita Zaid menjadi impian kebanyakan wanita. Bila Zaid memilih Erin, tentu sahaja Erin merasa bangga. Bila Zaid mula merayu, tentu saja Erin lemah dan akhirnya terkulai dalam pujukan serta belaiannya.

Selama ini, hidupnya mewah. Zaid tidak lokek menghadiahi dirinya dengan segala macam yang diingini. Zaid sentiasa bermurah hati dengannya. Asalkan... Erin mengeluh. Asalkan dia tidak mengandung. Kata Zaid, kalau dia mengandung, lelaki itu akan meninggalkan dirinya. Dia akur, ya, dia akur kerana dia amat mencintai Zaid!

Jadi, tidak cukupkah pengorbanan yang dicurahkan? Tidak cukup baikkah dia di mata Zaid Harith?

“Aku sekarang ni tengah keliru. Hari tu masa aku balik sekejap ke rumah mama aku, dia tunjukkan gambar seorang perempuan ni. Cantik, bertudung litup, graduan lepasan UIA, ambil jurusan syariah. Mama aku nak melamar dia untuk aku....”

“Habis tu? Erin? Takkan kau nak lepaskan dia macam tu aje?”

“Erin? Kenapa pula aku nak lepaskan dia? Aku dengan dia tetap macam sekaranglah!”

“Maksud kau, walaupun kau dah ada isteri nanti, kau akan tetap jadikan Erin perempuan simpanan kau? Mahu ke dia? Tak mengamuk Erin nanti?”

Erin menanti lagi walaupun saat ini hatinya sedang meniti kehancuran. Dia menunggu...

“Alif, aku dengan Erin tak ada sebarang ikatanpun! Aku nak kahwin dengan siapa, dia tak berhak masuk campur. Dia cuma...”

“Kejam bunyi ayat kau ni! Kalau dia dengar,”

“Itu kenyataan okey! Lagipun, dia nak apa lagi? Aku dah beri dia macam-macam! Rumah, kereta, duit? Bakal isteri aku pun belum tentu semewah dia, kau tahu! Cukuplah tu!” 

“Tapi,”

“Hey, tolonglah! Perempuan macam Erin ada di mana-mana. Petik jari aje, datanglah diorang. Takkanlah dia nak aku jadikan ibu kepada pewaris empayar perniagaan aku, Alif...”

Sepasang mata sudah melurutkan manik manik kecewa mendengar kata-kata yang cukup menggambarkan siapakah dirinya dalam kehidupan seorang Zaid Harith. Cepat-cepat ditinggalkan kedua-dua lelaki itu kerana dia bimbang mereka akan mendengar suara esakannya. Kaki melangkah menjauh, biarpun tubuh dirasakan bagai melayang-layang di awangan. 

Sampai hati dia? Sampai hati Zaid buat aku begini? Aku dah serahkan semuanya pada dia tapi sikitpun dia tak hargai aku. Dia nak kahwin! Tapi bukan dengan aku. Kami tak ada sebarang ikatan. Ooo...patutlah beria-ia dia tak mahu aku mengandung rupa-rupanya dia tak mahu bertanggungjawab. Aku perempuan yang tak cukup bagus untuk dirinya. 

Bodohnya aku! Bodohnya aku!



14.3.13

Lahad Datu : Rimas 'Perang Khabar Angin?

Mac 14, 2013 0 Comments

Assalamualaikum, selamat pagi semua. Rasanya dah terlalu lama Kak Sofi tidak memasukkan rencana di blog Luahan ini. namun, tiba-tiba, hati rasa terpanggil setelah membaca artikel di bawah. 

Ya, kita didedahkan dengan bermacam-macam berita tentang peristiwa di Lada Datu. Kalau di FB tu, macam-macam keluar sehingga ada yang sanggup mengutuk mereka yang berkorban untuk negara. Hati rasa pedih dengan manusia sebegini. Di manakah ehsan dan empati sehingga sanggup menghina pasukan keselamatan? 

Terima kasih Harian Metro kerana mengeluarkan satu topik yang amat sesuai dengan situasi sekarang. Terima kasih kerana hari ini, ada yang sanggup memberitahu apa yang berlaku di sana. Dia yang menyaksi. Dia yang turut berada dalam kancah perang. Dia yang tentunya nampak dan lebih tahu apa yang berlaku berbanding kita yang berada di Semenanjung. 

Silalah baca:-

Oleh Yusri Abdul Malek - Penulis Pengarang Berita Jenayah Harian Metro

Sebagai wartawan membuat liputan pencerobohan pengganas Sulu di Lahad Datu, Sabah, ramai antara kami, termasuk dari agensi luar negara cuba memberi laporan eksklusif dan terbaik untuk pertubuhan masing-masing.

Walaupun kawasan zon merah dilarang masuk tetapi ada juga dalam kalangan kami tetap berani sekalipun mengetahui bakal terbunuh atau menjadi tebusan jika terserempak dengan pengganas ini yang memang diketahui kejam.

Pengganas Sulu dilaporkan sanggup memenggal kepala, mencungkil mata dan mengerat badan seperti dilakukan ke atas anggota keselamatan kita yang terbunuh dalam dua kejadian berasingan pada 1 dan 2 Mac lalu.

Mereka boleh disamakan dengan pengganas kartel dadah di Mexico yang sanggup mengerat mayat anggota polis yang mereka tawan hanya semata-mata kerana mengganggu operasi mereka.

Sebab itulah, kawalan keselamatan amat ketat dan wartawan tidak boleh sesuka hati memasuki kawasan zon merah bagi mengelak sebarang kejadian yang tidak diingini.

Masa lebih banyak dihabiskan di Pusat Media yang terletak di Felda Residence Sahabat iaitu hampir 20 kilometer dari zon merah.

Jika bernasib baik, wartawan dapat menemubual penduduk yang dipindahkan dan ada yang ‘nakal’ cuba juga merapati pasukan keselamatan bagi merisik berita.
Laporan dramatik Ada juga laporan dibuat secara berlebih-lebihan dan dramatik sedangkan kejadian yang berlaku tidak seperti dilaporkan.

Mungkin wartawan ini ada ‘angle’ tersendiri dan cuba menjadikan insiden yang berlaku lebih menarik.

Bagaimanapun, dalam ‘berperang’ mendapatkan berita, kami juga berdepan dengan banyak khabar angin disebarkan blogger atau melalui SMS hingga kadangkala merimaskan kerana perlu mengesahkan berita terbabit terlebih dulu.

Ternyata banyak SMS ini langsung tidak berasas, sebaliknya hanya menyusahkan pihak keselamatan. Kebanjiran khabar angin ini juga menyebabkan suasana panik dalam kalangan penduduk tempatan yang mengambil keputusan membuat pembelian panik bahan makanan dan menutup perniagaan lebih awal, terutama di bandar utama pantai timur Sabah kononnya kawasan itu akan diserang pengganas Sulu.

Penulis, sebaik tiba di Ground Zero, masalah pertama dihadapi ialah mencari bilik penginapan kerana habis ditempah anggota pasukan keselamatan dan pegawai tertinggi ATM dan PDRM menyebabkan kebanyakan wartawan daripada kumpulan akhbar sama terpaksa berkongsi bilik.

Bilik kongsi sembilan Bayangkan sebuah bilik untuk dua orang dimuatkan dengan sembilan orang kerana ketika itu, kami tiada pilihan. Mahu tak mahu kena duduk juga kerana kini kami berada di zon perang. Keselesaan tidak lagi diutamakan. Jika mahu tinggal di bandar Lahad Datu, jaraknya kira-kira 130 kilometer sehala. Cukup jauh dan memenatkan jika berulang alik. Malah, ada yang terpaksa berjaga di lobi sementara rakan lain tidur. Masalah talian Internet juga menyebabkan banyak berita lambat dihantar ke ibu pejabat.

Paling sengsara apabila bekalan air dicatu untuk dua hari. Ada wartawan yang tak mandi, kalau tak tahan sangat terpaksa ke Lahad Datu menumpang bilik rakan.

Ini belum lagi episod makan, kami terpaksa juga bergantung kepada makanan ringan seperti biskut kerana pada awal kejadian 1 Mac hingga serangan bermula, boleh dikatakan semua kedai berhampiran ditutup.

Alasan kerana peniaga takut untuk membuka perniagaan. Ketika itu, tersebar mengatakan pengganas akan menyerang Sabah.

Bahan berita ketika mula serangan pula hanya berdasarkan sidang media yang dibuat dua kali sehari iaitu pada jam 10 pagi dan jam 4 petang. Biasanya dibuat oleh Panglima ATM Jeneral Tan Sri Zulkifeli Mohd Zin dan Ketua Polis Negara Tan Sri Ismail Omar.

Malah, ada juga sidang media oleh Menteri Keselamatan Dalam Negeri Datuk Seri Hishammuddin Hussain dan Menteri Pertahanan Datuk Seri Dr Zahid Hamidi.

Cerita penduduk Sementara menunggu sidang media, wartawan akan cuba mencari cerita ‘human interest’ dengan bertemu dengan penduduk yang dipindahkan.

Pelbagai bahan berita menarik diperoleh tetapi selepas 10 hari serangan, berita yang ada juga semakin kurang, apatah lagi sidang media kini diambil alih Pesuruhjaya Polis Sabah dan bukan lagi Panglima ATM dan Ketua Polis Negara.

Dalam keadaan semakin pulih dan ketakutan yang dialami penduduk sejak seminggu lalu mulai reda, kehidupan sudah kembali seperti biasa.

Sebenarnya insiden pencerobohan Lahad Datu ini boleh dielakkan jika pengganas Sulu menerima cadangan kerajaan Malaysia agar meninggalkan negara ini secara sukarela selepas memasuki secara haram pada 12 Februari lalu.

Malangnya, pendirian kerajaan kita yang mahu mengelak pertumpahan darah langsung tidak dilayan, malah dengan sombong menolak dan lebih rela mati.

Kedegilan pengganas ini terpaksa dibayar dengan pertumpahan darah yang akhirnya hanya merugikan mereka.

Kepada anggota keselamatan yang terkorban, mereka adalah wira negara kerana sanggup berkorban untuk mempertahankan kedaulatan negara.

Tidak lupa juga jasa anggota keselamatan lain yang meninggalkan isteri, anak, ibu dan bapa serta saudara mara demi menyahut panggilan pertiwi. Kepada mereka dipanjatkan doa agar sentiasa dilindungi Illahi.
................
terima kasih kerana sudi luangkan masa anda di sini...