Follow Us @soratemplates

21.2.13

cerpen : Cinta Kali Kedua 3

Februari 21, 2013 13 Comments
mungkinkah ini afiq yang lebih baik dari sebelumnya? haha...


3
“Jangan lupa nak balik petang ni. Tak payah nak cari alasan tak mahu balik, kamu takkan berjaya tipu mak lagi. Ingat, ini perjumpaan dua keluarga. Jangan nak malukan mak dengan ayah. Jangan nak jatuhkan air muka abang long kamu jugak. Faham?”
            Takkanlah aku tak faham. Sejak seminggu yang lepas, tiap-tiap hari mak telefon aku. Cakap yang keluarga Afiq nak jumpa. Cakap yang ayahnya datang dari jauh semata-mata sebab nak tengok aku. Entah kenapalah agaknya orang tua tu nak tengok muka aku ni, tak tahulah.
            Ikutkan hati, aku memang tak nak balik. Buat apa? Nak menghadap muka si Afiq tu? Ah, malulah!
Mungkin ada yang tanya kenapa perlu malu pada mamat tu. Aku bukan suka pada dia.
Ya, betul! Aku memang tak ada perasaan pada dia. Dia yang sepatutnya malu sebab bertepuk sebelah tangan. Tapi kan, aku tetap malu. Malu sebab mak aturkan blind date dengan dia. Malu sebab dah berumur tapi tak laku-laku lagi.
Kakak-kakak aku semua kahwin muda. Tiga-tiga kahwin masa umur dua puluh empat. Sebab itu emak risau agaknya.
Salah aku jugak kot! Aku mengaku yang aku ni memang memilih. Setiap lelaki yang cuba dekati aku, pasti akan aku tapis dan tapis dan tapis. Selalunya, pada tapisan kedua, dah kantoi dah. Mesti ada aje kekurangan pada mata hati aku ni. Tapi, nak buat macam mana? Dah hati tak berkenan. Usah kata nak buat suami, nak berkawanpun tak boleh! Hai la!
Ketika aku sedang berkemas hendak balik ke kampung (macamlah Kg Cubadak tu jauh sangat dari Kajang, kan?), dia menelefon. Macam mana aku boleh tahu dia yang call? Alah, aku kenal la. Hanya dia sorang aje dengan private number, okey!        
“Nak apa?” aku tanya.
“Nak dukung kau bawak naik kereta aku kalau kau tak keluar dari rumah tu dalam tempoh lima minit dari sekarang,”
What? Gila ke mamat tu?
Aku intai di celah langsir. Memang ada sebuah kereta kat pintu pagar. Aku tak pernah nampak kereta tu sebelum ini. Di mana dia?
Telefon aku berdering lagi.
“Tak payah intai-intai! Cepat ke sini! Nanti boleh tengok aku depan-depan!”
Talian sudah dimatikan tapi aku masih lagi merenung telefonku. Hatiku? Toksah cerita. Memang sedang berdegup-degap.
Aku tak tunggu lagi. Mengenali Afiq, aku tahu dia akan lakukan apa yang dia ugut tadi. Cepat-cepat aku kunci pintu. Anak kunci kuletak di bawah pasu bunga untuk kawan-kawan serumah yang belum balik dari menonton wayang.
Sebaik sahaja aku masuk ke dalam kereta, satu jambangan bunga dihulur kepadaku. Penuh mawar merah dan sekuntuk mawar putih di tengah-tengah. Bila kuamati, yang putih itu bunga plastik.
“Aik, dia ni jelmaan Adam Mukhriz ke?” hatiku berbisik.
“My love for you dies when the last petal of the roses falls,” suatu suara berbisik di sebalik kuntuman bunga tersebut.
Aku mencebik. Tapi jambangan bunga itu kuterima juga. Malah kucium dan hidu semahuku. Hmm, wangi!
“Suka?” tanya dia.
“Bolehlah,” balasku selamba.
“Jenuh aku nak fikir apa nak tulis, tau. Sudahnya, salesgirl tu cadangkan ayat tu. Okey tak?” tanya dia.
Aku ketawa. Ketawa mendengar pengakuan jujurnya. Begitupun, aku tetap hendak mengutuk juga. Peduli apa, kan?
“Kata nak mengurat. Tapi, nak cipta ayat jiwang pun tak boleh? Apa cerita?” sindirku.
“Eh, kenapa? Tak cukup jiwang ke tu?” tanya dia penuh keliru.
“Jiwanglah sangat! Tapi, ayat tu dah beratus kali diguna pakai, tahu tak? Tu, ayat Adam Mukhris untuk Ain Hawani dalam novel Adam dan Hawa. Awak tiru!” kutukku.
Aik, kenapa dia diam?
Risau hatiku. Takut kata-kataku tadi melampau dan dia terasa hati.
Memang betul. Aku nampak riak wajahnya yang tiba-tiba jadi serius sangat. Naik bulu roma apabila aku melihat wajah tegangnya.
Perjalanan kami seterusnya diiringi kebisuan. Dia tak bercakap langsung. Aku? Diam ajelah...
Semua orang menyambut kami dengan gembira. Ayah yang biasanya sangat menjaga batas-batas pergaulanku pun, tak langsung mempersoalkan mengapa aku dengan dia datang bersama-sama. Bias!
Kami makan semeja. Kebetulan dia duduk bertentangan denganku. Memang sengaja diatur begitu kot. Aku diam. Malas nak menyampuk semua orang bercakap. Dia pun sama. Masih terasa dengan sindiranku barangkali.
Tiba-tiba, Afiq berdeham. Apa lagi, semua orang terus menumpukan perhatian kepadanya.
“Pak cik, mak cik, hmm, kami datang ni...”
“Biar ayah yang sambung,” ayah Afiq mencelah.
Afiq angguk sambil menarik nafas. Legalah kot?
Suara encik Hafiz memecah sunyi. “Afiq dah lama sangat idamkan bunga bongsu dalam rumah ni. Kumbang seekor tu tak pernah nampak bunga lain selama ni. Hanya Aiza Suhaha sahaja di hati. Kalaulah pihak sini sudi, marilah kita dekatkan dua hati,”
Tanpa bertanya kepadaku, terus ayahku bangun lalu memeluk tubuh encik Hafiz. Lepas tu semua orang lain bangun. Sesi peluk memeluk pun terjadi dengan penuh keriangan. Hanya aku yang menyepi.
Kenapa senyap aje? – Afiq hantar mesej.
Habis, nak suruh saya jerit cakap tak nak? – aku.
Tak nak ke? – Afiq.
Aku diam. Hanya menjegil dirinya. Eh, eh.. dia ketawa pula? Apa yang lucu?
Temani aku, kan kutemanimu sepanjang hayatku. Jadi sahabatku, kan kujadikanmu sahabat baikku selamanya. Terima cintaku, kan kucintaimu selama aku bernyawa. Lamaranku ini kerana yakinku bahawa hanya kamu yang layak menjadi isteriku. Allah menjadi saksi.
Aku terharu. Pandainya dia membeli hatiku? Tapi, tidakkah ini terlalu cepat? Tidakkah terburu-buru?

20.2.13

Cerpen : Cinta Kali Kedua 2

Februari 20, 2013 16 Comments

2

Aku hempas beg di atas meja. Badanpun sama, terhenyak pinggulku di atas kerusi. Melampias rasa marah dan sakit hati yang tidak dapat kuluahkan kerana aku terlalu geram. Terlalu marah! Ketika itu jugalah telefon bimbitku berbunyi. Memang nayalah siapa saja yang call aku saat ini.

“Siapa ni? Nak apa?”

Lama orang di hujung talian diam. Entah kenapa. Aku segera melihat skrin. Aik, private number? Maknanya, aku tak kenallah makhluk sorang ni sebab kawan-kawan dan kaum kerabat aku semua ada nombor.

“Siapa ni? Nak bercakap ke tidak?”

Tiba-tiba suara lelaki yang garau kedengaran. Serak-serak basah. Suara yang sedang gelakkan aku. Dia sedang sakan ketawa, entah kenapa. Tentu saja untuk menaikkan suhu kemarahanku ke tahap maksima.

Tapi, elok aku nak buka mulut, dia terus sergah...

“Aku nampak kau tadi. Lama jugak kau duduk kat meja tu, ya? Tapi, kesian pulak kat kau. Kenapa ya, orang tu tak muncul-muncul?”

Hantu manalah pulak ni? Sengaja membakor? Dia ingat dia siapa? Menyibuk hal aku?

“Kau ni siapa?”

“Aku? Kenapa kau nak tahu? Nak kenal dengan aku ke?”

Mamat ni memang menyakitkan hati betullah! Aku tanya dia, dia tanya aku. Kalau soalan tu soalan yang bernas, pasti aku tak teragak-agak untuk menjawab. Tapi, ini? Soalan macam sengaka nak mencari penampar bagi lebam kena pipi dia aje. Arghh!!

“Eh, mamat perasan. Aku tak kenal kau, okey! Baik kau letak aje telefon tu sebelum angin aku naik,” marahku bersungguh-sungguh hati. Nak buat dia cuak sikit!

Malangnya, dia ketawa pula. “Kalau kau naik hantu, marah, angin kau naik sampai ke kepala pun, boleh ke kau kerjakan aku? Boleh ke kau nak tampar, nak pukul aku, cik Aiza Suhana?”

Hatiku berdebaran. Bukan! Bergetaran. Cara dia sebut nama aku.... cara dia bertanya... baru aku perasan. Baru menyedari. Sama! Sama sangat! Macam...

“Kenapa diam, Aiza Suhana?”

Aku tak tunggu dah. Terus kumatikan talian. Dengan tangan yang bergetar, kuputuskan hubungan dengan dunia luar. Aku bangun. Cadangku, aku ingin masuk ke dalam bilik namun baru hendak melangkah, aku terduduk, terjelepuk di atas lantai.





“Kenapa tak nak kahwin dengan aku?”

“Orang kata tak nak, tak naklah!”

“Bagi sebab!”

Aku tatap muka lelaki di hadapanku ini. Orangnya memang petah bercakap. Bahasa Melayunya memang lancar. Dia kesayangan semua orang dalam rumah aku ni. Baik ayah, emak, abang, kakak-kakak aku, mereka semua sudah menganggap Afiq Daniel Meyers macam ahli keluarga. Kecuali aku! Aku betul-betul tak suka dia.

Kenapa?

Mudah aje! Sebab muka dia macam Ryan Gosling. Aku tak suka pelakon tu, jadi aku tak suka dia. Itu yang dia bengang sangat agaknya. Maklumlah, kehensemannya sedikitpun tak mampu mencairkan hati aku ni.

Tapi, dia tahu ke? Kalau dia tahu, takkan dia tanya aku, kan?

“Kalau kau tak boleh bagi sebab kenapa kau tak mahu kahwin dengan aku, aku nak masuk meminang. Sekurang-kurangnya, sebelum aku pergi training di Filipina tu, kau dah jadi hak aku dah!” ujarnya penuh ketegasan.

“Tak nak! Tak nak! Tak nak!” aku menjerit. Tapi, dia tak peduli pun. Dia terus berlalu tinggalkan aku menangis atas pangkin, bawah pokok mempelam depan rumahku. Sikitpun dia tak pujuk.

Itu kenangan masa remaja. Waktu tu, umur aku 14 tahun, dan dia, 18. Jadi, boleh tak korang bayangkan perasaan aku? Umur empatbelas tahun nak bertunang? Ingat ini zaman batu? Muda-muda lagi nak kahwin. Merapu!

Sekarang, sudah 14 tahun berlalu. Umur aku dah 28, jadi dia tentu dah 32. Aku dengar, dia sudahpun berjaya di dalam kerjayanya. Cita-cita untuk menjadi juruterbang sudah dicapai.

Sejak hari itu, aku tak pernah jumpa dia. Kata abang, dia bawak diri, merajuk dengan aku apabila lamarannya kutolak. Memang lama benar rajuknya. Bayangkan, selama 14 tahun, dia tak pernah hubungi aku. Aku tak pernah nampak dia dah. Cuma dengar cerita saja. Terkini, dia dahpun pulang dan bekerja di MAS selepas bertahun berkhidmat dengan Qatar Airways.

“Tapi, kenapa dia hubungi aku? Mana dia dapat nombor telefon aku?”

Tiba-tiba sahaja aku terpandang sampul surat berwarna pink yang emak beri. Blind date aku yang ketiga. Terus aku ambil, kukeluarkan isinya.

Mataku buntang. Hampir bola mataku terjojol keluar. Atas lantai tu, sedang tersenyum tengok aku dengan senyuman sinis dia... ialah Ryan Gosling... Bukan! Maksud aku, dia! Afiq Daniel Meyers!

Afiq Daniel Meyers ialah lelaki pilihan emak aku yang ketiga.

Cepat-cepat aku capai telefon bimbitku. Niat hendak menelefon emak. Tapi, mata tertancap pada gambar envelop. Ada satu mesej masuk. Nak baca ke tidak ni? Aku yakin sangat, dia yang hantar SMS tu.

Lama aku bingung dengan diri sendiri sebelum akhirnya aku nekad membuka inbox untuk mengetahui apa yang ditulisnya untukku.

*14 tahun aku hidup jauh dari kau dengan membawa cinta pertamaku yang kau tolak. Sampai hari ini, aku tak tahu kenapa kau benci sangat pada aku. Tapi, bila aku balik dan kau masih lagi single, aku nampak peluang aku cerah untuk memiliki kau semula. Hairan betul! Kau, cinta pertama aku. Dan kau jugalah cinta kedua aku ni. Aku harap, cinta kali kedua ini.... aku tak bertepuk sebelah tangan.

p/s: Dulu, aku biarkan saja kau tolak aku. Tapi, aku nak kasi warning. Kali ini, aku akan buat kau gilakan aku. Insyaa Allah!*

Kenapa aku berdebar sangat ni? Cemasnya! Bila aku letak tanganku di dada, degupannya sangat laju. Aduhaiii!! Kenapa setiap kali dia kacau aku, mesti begini jadinya?
....................
kalau suka, komenlah suka. kalau x suka, komenlah juga dan berikan sebabnya. boleh ek?

ops... agak2 kalau inilah afiq daniel meyers tu, rasa2 cair tak hati si aiza suhana? yang ni... 


19.2.13

Cerpen : Cinta Kali Kedua 1

Februari 19, 2013 7 Comments

1

Blind date 1
Status: Gagal
Aku: Sori lambat sampai.
Amri: Tak pe. Duduklah! Kita makan.
Aku: Kuat makan ya? Patut badan gemuk bebenor. Nak jadi tong dram ke?
Amri bangun, hempaskan napkin ke meja dan tanpa kata, dia berlalu pergi. Aku? Apa lagi? Senyumlah! Misiku dah berjaya. Dah kurang sorang calon pilihan mak.

Blind date 2
Status: Gagal
Dr Fairuz: Hai, I’m a doctor. You?
Aku: Saya tak kerja. Lulus SPM aje.
Dr Fairuz: Really? But my mother said...
Aku: Dia kena tipu. Saya ni aje anak emak saya yang belum laku. Sebab itu mak promot lebih-lebih kepada emak awak. Benda yang tak betul pun dah ditokok tambah.
Dr Fairuz: But they are close friends.
Aku: Yalah, sebab itu mudah aje nak Ta Ya Pa Wau emak awak tu.
Dr Fairuz: What? What did you say?
Aku: I not say what what.
Senyum bangga aku apabila doktor muda itu pandang wajahku macam hendak menelan. Dia bangun, campak not limapuluh atas meja dan terus pergi. Langsung tak toleh pada aku semula. Aku? Ada aku kisah? Misi keduaku sudahpun berjaya!

Hari ini aku dipanggil mengadap ayahaanda dan bondaku. Kenapalah Malaysia ni banyak sangat cuti, eh? Hari Wilayah pun dia orang nak cuti? Tengoklah, sebab KL cuti, aku kena balik ke Kampung Cubadak dan tadah telinga, dengar emak berleter kepadaku.
            “Aiza Suhana Sahrin, kenapa kamu buat mak macam ni?” emak tanya pada aku. Garang aje riak wajahnya itu.
            Aku tarik nafas, memandang wajah emak dan ayah sebelum mengukir senyumku yang paling manis.
            “Aiza buat apa, mak? Ayah? Mak sihat aje nampaknya tu?” soalku selamba. Dan, untuk keselambaanku ini, kepalaku diluku. “Adoi! Mak, sakitlah!”
            Emak ni memang... kejam! Tahulah garang tapi takkan tak kesian pada anak bongsu yang selama ini digelar anak kesayangan, kan? Hatiku mengomel.
            “Apa yang kurang dengan Amri? Dia tu jurutera. Rumah dah ada dibelinya di Putrajaya. Tu si doktor tu? Apa alasan kamu menipu dia? Marah betul budak Fairuz tu dengan emak dia, kamu tahu?” emak menghambur kemarahan.
            “Emak, Aiza nak tanya sikit. Aiza ni lawa tak, mak?”
            Mata emak bulat memandangku. Ayah sudah ketawa.
            “Lain orang tanya, lain yang dia cakap,” bentak emak.
            “Amri tu sensitif sangat, mak? Dia tak tahu bergurau!” selaku.
            “Habis, dah kamu kutuk dia, cakap dia gemuk, apesal?”
            “Laa, dia nak terasa hati, kenapa pulak? Bukannya dia gemuk pun! Aiza saja nak test dia. So, lelaki yang kuat merajuk, sensitif macam tu... memang tak sesuai la dengan anak emak ni!” balasku.
            Emak sudah bercekak pinggang. Muka dah merah. Memang aku cari nahas hari ini. Adoii!
            “Okey, cuba beritahu ayah, kenapa kamu reject Dr Fairuz, menantu pilihan emak kamu, anak Datin Humairah tu?” tanya ayahku pula.
            “Kalau orang kahwin dengan dia, ayah, tak lama lagi, orang kena migrate ke UK. Tak pun ke US atau ke Australia. Jadi, orang tak sanggup berpisah dengan ayah, dengan emak dan dengan semua adik beradik... sebab itu orang langsung tak nak pilih dia,” jawabku diiring senyuman. Tahu yang ayah dengan emak sedang keliru.            
            “Okey, tak faham, ya? Puan Fatimah, saya tak suka Dr Fairuz sebab dia tak pandai cakap Melayu. Saya ni orang Melayu, puan. Saya tak suka, lelaki yang kulitnya coklat tapi asyik dok cakap orang putih. Tak minat!”
            Untuk itu, sekali lagi kepalaku diluku. Hai, mahu berlubang kepalaku andainya aku tolak sepuluh lagi blind date yang diatur oleh emakku ini.
            Emak letak envelop pink atas meja kopi tidak lama kemudian. Melihatnya, mengundang keluhanku. Argh, kenapa emak ni tak mahu faham hati aku? Aku ni anaknya atau anak tiri? Mengapa mesti jodohku diatur begini sedangkan kakak-kakakku kahwin dengan lelaki pilihan masing-masing? Mengapa emak pilih kasih? Tak adil? Ini, tak adil!
            “Kali ini, kalau kamu buat perangai lagi, tahulah kamu apa hadiah mak pada kamu! kalau kamu tak percaya, cubalah!”
            “Mak nak buat apa?” Kuberanikan diri untuk bertanya.
            “Mak akan kahwinkan kamu dengan Afiq, kawan abang kamu, anak mak cik Senah,” emak mengugut.
            Mendengar nama itu sahaja, aku sudah mahu muntah. Tolonglah! Siapa yang sudi jadi bini Afiq, budak Melayu celup tu?
            “Tak nakkk!”
            “Kalau tak nak nikah dengan Afiq, pastikan temu janji kamu yang nombor tiga ni, berjaya. Faham?” ugut emak.
            “Ayah...” aku merayu, buat muka manja pada ayahku.
            “Ayah tak campur,” cepat-cepat ayah menolak aku. Tu mesti emak dah kasi warning awal-awal tu. Adehh!
            “Di mana? Pukul berapa? Bila?” akhirnya aku terpaksa mengalah.
            “Ada dalam sampul tu,”
            “Orang tak nak bukak sampul ni. Nanti, kalau orang tertengok gambar dia, orang tak akan suka punya,”
            Emak tunjal dahiku pula. “Di Sahila Tomyam, pukul lapan malam, lima haribulan,”
            “Empat hari lagi?”
            “Kenapa? Ada masalah?”
            Takkan nak jawab aku tak suka? Nak mampus kena kahwin dengan Afiq sengal tu? Tak ingin aku!