Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari September, 2012

Asyik mencari kesalahan orang lain...salah sendiri, macam mana?

Sebelum meneruskan bacaan, buat ini dahulu:
1. Ambil sehelai kertas dan pen 2. Letak jam digital di sisi
Mula2: Senaraikan dalam masa 30 saat kelemahan atau kekurangan yang ada dalam diri sendiri. Tak perlu fikir-fikir, tulis aje, okey! Biarkan minda separa sedar keluarkannya satu persatu dan anda tuliskan sahaja apa yang terlintas dalam fikiran itu. 
Lepas siap, ulang semula apa yang dibuat tadi, tetapi kali ini senaraikan pula apakah kelebihan atau kekuatan diri sendiri.
Sudah? Jawab soalan mudah ini: Senarai manakah yang lebih panjang? Kak Sofi yakin, banyak senarai kelemahan telah dicatat berbanding kelebihan. Betul tak?
Meh kita baca apa kata seorang pakar motivasi tentang ini.  Daripada pengalaman saya menjalankan program-program motivasi kepada pelajar dan pekerja, 90 peratus daripada mereka mendapati senarai yang pertama, iaitu tentang kelemahan atau kekurangan diri lebih panjang daripada senarai yang kedua. Ini bermakna, corak pemikiran kita lebih cenderung kepada perkara negatif ber…

Main-main cinta 5

5
Kalau aku tahu begini jadinya, tak balik KL pun tak apa. Tak payah jenguk dia pun, lagi baik! Buat sakit mata aku sahaja. Sakit hati pula, tak boleh nak cerita!
"Ingat dah nazak sangat! Tu, boleh pulak bergurau, gelak.... tak nampak macam orang sakit pun!" aku membebel sendiri. Ialah, kan? Sepanjang jalan dari PD ke KL ni, tak berhenti-henti mulut aku kumat kamit berzikir, dan hati ini mendoakan dia. Macam-macam pintaku. Supaya dia tak apa-apa. Supaya dia selamat. Supaya dia cepat sembuh.... Apakah sebegitu cepat doaku makbul? Tu, si Imran elok sahaja di atas katil hospital! Konon patah kaki tangan tetapi tidak pula ada yang bergantungan. Entah-entah semua ini trick sahaja kot? Untuk aku kembali semula ke mari? Hatiku mula mengesyaki. 
"Hah, orang jauh dah sampai dah," Mummy Imran kelihatan gembira sebaik terpandangkanku. Macam ayam katik dah aku tengok ketika dia bergerak mendekat, untuk menyambutku. Aku tidak tahu hendak bereaksi, terutama ketika dia memelukku era…

Main-main cinta 4

4
Emak pandang wajahku dengan riak tidak percaya. Pandang macam tak pernah tengok anak perempuan dia ni. Ops, bukan sebab aku dah jadi perempuan tulen, okey! Sebab.....
"Apa kamu kata, Alia? Kamu dah dapat kerja? Dekat Port Dickson? Kerja apa? Cuba ulang balik!" 
Wah, suara emak punya picing... kalah Ning Baizura.
"Ya, emakku sayang. Orang dah dapat kerja di Port Dickson. Jadi pengasuh taska dekat Bagan Pinang. Kenapa terkejut sangat tu?" aku bertanya kepada emak yang sedang emosi. Apalah... bukannya aku nak ke luar negara, nak ke PD aje pun. Terkejut sangat pulak. Haih!
"Kamu dah nak kahwin, Alia. Tak payah pergi!" 
Ayat ni memang ayat yang menyakitkan hatiku. Lalu, aku cepat-cepat tarik tangan emak dan aku dudukkan dia di atas kerusi. Dan, sebelum emak meneruskan misi mengarut hendak mengahwinkan aku dengan mamat lembut yang perasan maco itu, aku cepat-cepat bersuara, "Siapa nak kahwin dengan dia, mak? Orang tak pernah setuju, kan? Dahlah, mak! Orang tak…

Main-main cinta 3

3
Sesi latihan sudahpun tamat. Cukuplah masa sejam bagiku untuk aku pastikan diri ini sentiasa cergas dan sihat. Juga untuk otot-otot tubuh badanku sentiasa keras, kemas dan tidak lembik. 
Hari ini aku cuti. Maksudnya aku tidak akan bertemu dengan mamat lembut itu. Cuti yang sengaja aku ambil sendiri tanpa keizinannya kerana aku geram apabila dia tidak bersetuju dengan cadanganku untuk membawa dia ke mari, ke gimnasium ini. 
"Belajar kickboxing aje, bos," 
"Saya tak nak! Tak suka! Jangan paksa saya, okey!" 
"Hello mister! Kenapa kau ni hah? Aku nak bawak kau ke situ supaya kau tu jadi keras sikit, faham tak? Nanti kalau kau kena ambush macam hari tu, tak adalah kau jadi sotong kureta, lembik!" 
Imran mendekatiku, betul-betul dekat. Sinar matanya tajam, terus menikam jantung ini. Nafasnya turun naik seperti menahan marah. "Sebab itu saya hire bodyguard! Awak! Tugas awaklah untuk mempertahankan saya, kan?"
Mati akal dengan sikapnya, aku melancarkan mogok…

Main-main cinta 2

2
Baharu seminggu aku bekerja, aku rasa bosan sangat. Sudahlah aku dipaksa memakai baju yang merimaskan, dah tu ke mana sahaja mamat lembut tu pergi, aku kena ikut! Ya, aku tahu! Memanglah itu skop kerja aku, mengekor bos ke mana sahaja dia pergi kerana aku bodyguardnya. Tapi, aku rasa, mamat tu tak langsung perlukan khidmat dan jasa baik aku ni. Dia bukannya jenis yang suka berpoya-poya, pergi clubbing, balik ke rumah waktu dinihari bagai. Imran ni anak emak. Suka duduk di rumah selepas menghabiskan kerja di pejabat. Paling tak tahan, dia suka tolong emaknya di dapur. Dan, aku? Aku pula dipaksa membantunya. Jadi orang gaji mereka, buat kerja-kerja di dapur yang tak pernah aku buat! 
"Alia, hiris bawang tu!" arah si ibu.
Pantas aku jawab, "Tak tahu! Tak pernah buat!"
Dua beranak itu memandang wajahku, tidak percaya. "Tak?" soal mereka serentak. Aku geleng. 
Mamat tu mendekat, terus letak pisau di tanganku dan berkata, "Dah tiba masa untuk awak belajar, mi…

Main-main cinta 1

1
Namaku Alia, Alia binti Ahmad. Pandai ayah bagi nama tu, kan? Empat huruf, senang nak ingat. Agaknya ayah memang suka perempuan yang namanya pendek-pendek kut. Sebab nama isteri dia, emak aku la tu, ialah Lina. Lina binti Jalil. Nama abang, adik, kakak? Okey, aku ada tiga orang abang sahaja. Aku yang nombor empat. Abang-abang aku, Amri, Musa dan Omar. Dah nampak? Ayah aku nak jimat dakwat juga nak menyenangkan pegawai JPN semasa urusan pendaftaran kelahiran kami dahulu. Hehehe...
Kerana aku adik bongsu kepada tiga abang, maka aku tak suka jadi perempuan. Aku lebih suka ikut stail abang-abang aku. Alah, senang cakap, aku ni tomboy, gitu! Pada umurku yang sudah menjangkau 25 tahun ini, aku belum pernah mengoles bibirku dengan gincu. Hendak bersolek? Jangan harap! Pagi raya, kalau tidak disebabkan emak menangis teresak-esak sambil menghulurkan baju kurung yang dia beli di Butik Cendana, jangan harap aku hendak memakainya. Itupun dengan mengikat perjanjian. Selepas balik dari menziarahi k…