Follow Us @soratemplates

17.9.12

Asyik mencari kesalahan orang lain...salah sendiri, macam mana?

September 17, 2012 2 Comments
Sebelum meneruskan bacaan, buat ini dahulu:

1. Ambil sehelai kertas dan pen
2. Letak jam digital di sisi

Mula2: Senaraikan dalam masa 30 saat kelemahan atau kekurangan yang ada dalam diri sendiri. Tak perlu fikir-fikir, tulis aje, okey! Biarkan minda separa sedar keluarkannya satu persatu dan anda tuliskan sahaja apa yang terlintas dalam fikiran itu. 

Lepas siap, ulang semula apa yang dibuat tadi, tetapi kali ini senaraikan pula apakah kelebihan atau kekuatan diri sendiri.

Sudah? Jawab soalan mudah ini:
Senarai manakah yang lebih panjang? 
Kak Sofi yakin, banyak senarai kelemahan telah dicatat berbanding kelebihan. Betul tak?

Meh kita baca apa kata seorang pakar motivasi tentang ini. 
Daripada pengalaman saya menjalankan program-program motivasi kepada pelajar dan pekerja, 90 peratus daripada mereka mendapati senarai yang pertama, iaitu tentang kelemahan atau kekurangan diri lebih panjang daripada senarai yang kedua. Ini bermakna, corak pemikiran kita lebih cenderung kepada perkara negatif berbanding positif.
Sebab itulah bila kawan kita datang pada kita nak cerita fasal satu peluang perniagaan yang hebat di mana potensi pendapatannya ribuan ringgit.... Apa kita fikirkan? 

Kita biasanya akan menganalisis dahulu apa ruginya kita bukannya apa keuntungan yang bakal diperolehi. Takutkan kerugian, maka kita akan berikan   alasan berikut: 
- tak ada masa, 
- tiada modal, 
- tak pandai berniaga, 
- dah pernah cuba dulu, tetapi gagal, 
- berniaga bukan darah daging atau tradisi kita, 
- macam-macamlah, kan?
Sudahnya, ketika orang lain berjaya, kita masih lagi berada di takuk lama.

Kepada ibubapa pula, cuba ambil sejenak untuk imbas balik cara kita bercakap dan mendidik anak-anak. Ke mana cenderungnya? Negatif atau positif? Hmm, mengaku atau tidak, biasanya kita lebih suka mencari salah anak. 
Kita mudah nampak apa kurangnya anak kita berbanding apa bagusnya dia.
Kita cepat membebel apabila anak lakukan kesalahan tapi jarang memuji apabila mereka lakukan perkara yang betul. 
Apabila kita lebih banyak membebel daripada memuji bermakna kita banyak mencari salah, atau banyak kaji buruk. 
Mustahil dalam satu hari tiada satu pun perkara yang betul telah dilakukan oleh anak kita. Tetapi sebab kita tidak fokus kepadanya maka kita tidak nampak. Kita sudah melatih otak untuk melihat dan mencari kesalahan lebih daripada kebaikan. Semua ini berlaku bertahun-tahun tanpa disedari hingga sudah menjadi sebati, menjadi tabiat dan spontan. Sedih, bukan?

Anda kat mana sekarang? Atas jalanraya? Sedang memandu di lebuhraya, mungkin? Cuba kira berapa banyakkah kereta yang berwarna merah yang anda nampak. Dapat kira? Banyak ke? 

Mengapa anda tiba2 merasakan seolah-olah kereta merah ada dimana-mana sekarang? Jawapannya mudah sahaja. Sebab minda mula fokus kepadanya. Kalau kita tak pernah ambil pusing, kita tak akan nampak. 

Mesej tersembunyi: Macam itulah kita! Kalau kita asyik cari salah, cari yang buruk2 tentang diri kita, tentang orang lain, itulah yang kita selalu nampak! Kenapa? Sebab otak kita fokus pada yang buruk dan yang salah itu! Ada arti?

Pernah dengar peribahasa, kuman seberang laut nampak, gajah depan mata tidak? Kitalah tu!
Ada orang yang hidupnya suka cari salah orang lain dan tidak pernah nampak salahnya sendiri. 
Di sekolah-sekolah sekarang, kebanyakan cikgu pejam mata apabila anak murid buat kesalahan yang kecil. (Kalau ada cikgu yang terasa, harap maaf!) Jadi, bila berlaku masalah yang besar orang tuding jari pada sekolah. Yang pasti, ada logiknya juga! Pihak sekolah gagal mengesan atau mengambil langkah yang sewajarnya sewaktu sesuatu masalah masih kecil. Yang cikgu-cikgu biasanya buat (bukan semua!) melabel pelajar bermasalah itu! Sepatutnya kesalahan kecil dibaiki supaya pelajar tak terus buat salah. Malangnya, apabila sudah dicop sebagai pelajar bermasalah tanpa ada yang membantu menghuraikan masalah dihadapi, kesalahan kecil akan menjadi kesalahan yang lebih besar! Full stop!

Bagi yang sudah berkahwin, andai anda bertekak dengan suami, apa yang keluar daripada mulut masing-masing? Haha, takkan semasa sedang berkelahi, anda puji dia, dia puji anda, kan? Biasanya, masing-masing mula mencari salah pasangan dan tidak mahu mengakui salah sendiri. 

Mencari salah orang lain bagi mempertahankan diri bukanlah cara yang betul. Orang lain boleh mempengaruhi kita lakukan sesuatu yang buruk tetapi pilihan untuk melakukannya adalah pilihan kita sendiri. Malah di akhirat nanti iblis dan syaitan juga berlepas diri dari bertanggung jawab atas kesalahan yang kita lakukan kesan daripada hasutan jahatnya. Sebab itulah apa juga berlaku, diri sendiri dahulu yang perlu dipersalahkan.
Kita perlu sedar bahawa sikap mencari salah orang lain adalah satu sikap yang merugikan diri sendiri. 
Contoh: Apabila seorang ketua asyik dok cari salah orang bawahannya, maka motivasi diri orang bawahannya akan jatuh. Percayalah!

Mungkin tujuan kita menegur itu baik, sebab kita harap, orang yang kita tegur kesalahannya itu akan baiki diri. Tapi, sebenarnya, tidak! Orang yang ditegur itu menjadi semakin negatif, lemah semangat dan rasa tiada harapan. Lalu mereka lebih cenderung melakukan kesalahan yang sama secara berulang atau menambah lagi masalah atas apa yang sudah sedia ada.

Dapat tak mesej yang kak sofi nak sampaikan? Kalau dapat, alhamdulillah. Kalau tak setuju, jawablah dan berikan pendapat di ruang komen. Kita bincang sama-sama, okey! 

Peace...

sumber: sini

15.9.12

Main-main cinta 5

September 15, 2012 15 Comments
5

Kalau aku tahu begini jadinya, tak balik KL pun tak apa. Tak payah jenguk dia pun, lagi baik! Buat sakit mata aku sahaja. Sakit hati pula, tak boleh nak cerita!

"Ingat dah nazak sangat! Tu, boleh pulak bergurau, gelak.... tak nampak macam orang sakit pun!" aku membebel sendiri. Ialah, kan? Sepanjang jalan dari PD ke KL ni, tak berhenti-henti mulut aku kumat kamit berzikir, dan hati ini mendoakan dia. Macam-macam pintaku. Supaya dia tak apa-apa. Supaya dia selamat. Supaya dia cepat sembuh.... Apakah sebegitu cepat doaku makbul? Tu, si Imran elok sahaja di atas katil hospital! Konon patah kaki tangan tetapi tidak pula ada yang bergantungan. Entah-entah semua ini trick sahaja kot? Untuk aku kembali semula ke mari? Hatiku mula mengesyaki. 

"Hah, orang jauh dah sampai dah," Mummy Imran kelihatan gembira sebaik terpandangkanku. Macam ayam katik dah aku tengok ketika dia bergerak mendekat, untuk menyambutku. Aku tidak tahu hendak bereaksi, terutama ketika dia memelukku erat. 

Aduh! Pelik aku dengan sikapnya!

Kini, Imran sedang merenungiku. Matanya tajam, isk... macam dia nak toreh dada dan hatiku sahaja. "Saya dah accident, nyaris tak mati, baru nak jenguk. Selama ni, mesej saya, saya call, semua awak tak peduli nak jawab," 

Amboi-amboi, boleh membebel tu! Tak padan dengan sakit!

Aku kerling gadis manis berbaju kurung di sisi kanan katilnya. Cantik dan manis perawakan gadis itu. Muda orangnya, tentu lebih muda dari aku. Dia tersenyum ke arahku namun bibir aku rasa kebas untuk membalas senyumannya itu. 

Mungkin Imran perasan bahawa perhatianku kini hanya untuk gadis manis itu, dia lantas mengenalkan dia kepadaku, "Alia, ini Masnita, sepupu saya. Mas, inilah Alia. My girl!" 

Terkejut mendengar kata-katanya, aku terus tatap wajah Imran. Zahirnya mungkin dia sedikit lembut, dululah! Namun, Imran ni sebenarnya sangat yakin diri. Tak habis-habis lagi dia mengharapkan aku nampaknya. My girl? Isk... rasa terharu pula!

Masnita menghulurkan tangannya untuk bersalam. Hisy, bukan bersalam lagi dah... siap kucup tanganku lagi. "Selamat berkenalan, kak," ujarnya. Aku tengok dia. Hai, kenapa muka nampak kelat? Tentu dia ni ada hati pada sepupu dia tu. Kesian pulak! Cinta satu hala ni, memang menyakitkan. Tapi, nak buat macam mana? Kalau aku suruh dia ambil Imran kang, aku melepas pulak! 

"Alia, kenapa awak diam aje? Masih marah pada saya ke? Atau, memang awak tak sudi jadi suri hati saya sampai bila-bila?" 

Ah sudah! Imran ni tak boleh ke sorok sikit 'feel' dia tu? Punya ramai manusia di sekeliling katilnya ini, masih dia hendak menyentuh soal hati dan perasaan. 

"Alia..." 

Bersusah payah Imran hendak duduk. Cepat-cepat si Masnita ke hujung katil untuk menegakkan bahagian kepala katil bagi memudahkan Imran menyandarkan kepalanya di situ. Aku? Macam patung, tegak di sini...

Entah, tak tahu apa hendak kukata. Suara tidak boleh nak keluar, nak buat macam mana? 

Tiba-tiba, bahuku diteuk kuat. Oleh siapa? Siapa lagi kalau bukan 'mummy'?

"Imran dah cakap macam-macam dengan kamu. Yang kamu ni pulak, berat betul nak bersuara, ya? Kenapa? Dah kelu ke lidah tu? Tahu tak kamu yang perangai sombong macam ni buat aku makin tak berkenan dengan kamu, Alia? Tahu?" 

Tak berkenan? Ouch!!!

"Mak cik! Janganlah macam tu! Kan dah lama tak jumpa? Jadi, lidah orang kelulah! Takkan itupun nak marah?" Ops, boleh pula aku membalas???

Sekarang mummy Imran tentu sahaja sudah bercekak pinggang merenungku. Dia ni monster ke apa? Tu, mak bapak aku dok ada, dia boleh lagi hendak marah-marah aku? Yang emak dengan ayah ni pulak, apa hal? Tak ambil hati langsung ke mendengar cemuhan perempuan itu kepadaku? Mataku yang menyorot pandang ke arah mereka, seolah-olah tidak memberi apa-apa kesan. Aduhai... emak bapak siapalah ini....

"Alia..." lembutnya suara Imran memanggilku. 

Kurenungi anak matanya. Aku cuba tersenyum. Teringin hendak mendamaikan hatinya tetapi mummynya ada kemahuan sendiri...

"Dah la tu, Im! Dia ni keras hati! Cukup-cukuplah berharap pada dia. Ni, si Nita ni menantu pilihan mak untuk kamu. Lupakan budak keras hati tu. Baik kamu nanti, mak kahwinkan kamu dengan Nita," 

Rasa gugur jantung ini mendengar hukuman mummy Imran kepadaku. Ya, hukuman! Dia menghukumku dengan kata-katanya itu. Sampaikah hatinya mengahwinkan satu-satunya anak lelaki kesayangan dengan gadis yang tidak anaknya itu cintai? Sanggupkah dia melakukan?

"Mummy, berapa kali Im nak cakap..."

"Abang Im, I love you. Kahwinlah dengan Nita, sebab cinta Nita akan segarkan hari-hari abang," 

Aku terlopong. Biar betul dia ni? 

"Hmm, dah dengar? Ahmad, Lina, nampaknya sampai sini sajalah hubungan kita, ya?" 

Erkk.... mummy Imran nak putuskan silaturrahim? Mana boleh? Allah tak suka tu!

Aku telan liur. Susah hati ini memikirkan bahana yang sedang melanda. Rasa terhenyak tiba-tiba. Apakah ini tujuan mereka mengajakku ke mari? Tapi, Imran? Dia mencintaiku. Tak kan dia hendak ikut perintah ibunya? Tak kan dia sanggup melukakan hatiku? 

"Awak ni ego sangat, Alia. Saya kecewa dengan awak! Dah la! Kalau awak tak mahu bercakap dengan saya, pergi balik. Saya dah faham yang awak tak akan jatuh cinta dengan saya. Tak gunapun kalau saya tunggu awak lagi. Bukankah berkahwin dengan orang yang mencintai kita lebih baik daripada yang kita cintai? Saya redha kalau ini takdir dan kesudahan cinta saya pada awak!"

Kata-kata yang cukup menghiris hati kecilku. Kerana kebisuanku, Imran akhirnya nekad menerima cinta Masnita. Tapi, haruskah aku mengalah? Tidak! Aku, Alia, tidak boleh mengundur diri sekarang. 

Aku menghampiri katil. Aku panggil Imran sehingga dia merenung wajahku. Kuluahkan, "Awak kata, awak selalu dapat apa yang awak mahu. Kalau awak tolak saya dan kahwin dengan budak hingusan ni, sayalah yang pertama awak tak dapat, kan? Kesian awak! Saya sangkakan Imran Naufal kuat mempertahankan cinta. Rupa-rupanya, plastik aje!"

"Hello! Jangan awak nak hina-hina cinta saya pada awak. Cinta saya suci... wait a minute! Awak? Saya? Alia??" 

Aku tersenyum-senyum. Dia perasan rupa-rupanya. Dia sedar yang tiada lagi aku-kau meniti keluar dari bibirku. 

"Kenapa? Tak percaya? Atau awak nak saya panggil awak... abang?"

Seronoknya dapat tengok senyuman Imran. Senyum yang sedikit senget namun begitu berseri menghias mukanya. Dengan lesung pipit di pipi kanan, wow! Hensem!

"Abang? Lepas kita kahwin nanti, ya, sayang!" 

Imran versi gatal sudah muncul. 

Aku muncungkan bibir. 

"Awak nak kahwin dengan siapa sebenarnya? Saya atau.... dia?" Aku pura-pura marah. Tapi, tetap risau juga. Kalau hukuman mummynya adalah mandatori, bagaimana? 
.....................

sila jawab, wahai teman2 semua. hehe!!!


   











14.9.12

Main-main cinta 4

September 14, 2012 4 Comments
4

Emak pandang wajahku dengan riak tidak percaya. Pandang macam tak pernah tengok anak perempuan dia ni. Ops, bukan sebab aku dah jadi perempuan tulen, okey! Sebab.....

"Apa kamu kata, Alia? Kamu dah dapat kerja? Dekat Port Dickson? Kerja apa? Cuba ulang balik!" 

Wah, suara emak punya picing... kalah Ning Baizura.

"Ya, emakku sayang. Orang dah dapat kerja di Port Dickson. Jadi pengasuh taska dekat Bagan Pinang. Kenapa terkejut sangat tu?" aku bertanya kepada emak yang sedang emosi. Apalah... bukannya aku nak ke luar negara, nak ke PD aje pun. Terkejut sangat pulak. Haih!

"Kamu dah nak kahwin, Alia. Tak payah pergi!" 

Ayat ni memang ayat yang menyakitkan hatiku. Lalu, aku cepat-cepat tarik tangan emak dan aku dudukkan dia di atas kerusi. Dan, sebelum emak meneruskan misi mengarut hendak mengahwinkan aku dengan mamat lembut yang perasan maco itu, aku cepat-cepat bersuara, "Siapa nak kahwin dengan dia, mak? Orang tak pernah setuju, kan? Dahlah, mak! Orang tak peduli! Orang tetap nak pergi ke PD tu. Paksa-paksa tak main, okey!"

"Tapi,"

Aku renung anak mata emak kesayanganku itu. "Ada sebab kenapa orang nak pergi sana, mak!"

Emak jegilkan matanya yang cantik itu. "Sebab apa, sayang? Sebab kamu nak lari daripada Imran, kan?" 

Aku ketawa. "Itupun ya juga. Tapi, orang ada misi orang sendiri. Perkara yang orang kena buat sendiri, mak," aku genggam kedua-dua tangannya. Kurenungi anak matanya dalam-dalam. Kuberkata lagi, "Mak, jangan susah hati. Orang tahulah macam mana nak jaga diri orang. Lagipun, orang dah pakat dengan mak su. Rasanya, malam nanti, mak su akan telefon mak. Mak cakaplah dengan dia puas-puas tentang orang, ya!" 

.......................

Dah tiga bulan di Port Dickson. Aku tak sangka yang aku mampu melalui hari-hari yang berlalu. Kalau dulu... 

Mak su membuka taman asuhan kanak-kanak sebaik dia berhenti kerja di sebuah kilang di Seremban. Dia yang sukakan kanak-kanak memerlukan pembantu ketika aku menghubunginya tiga bulan lalu. Dia ajak aku tinggal dengannya. Pucuk dicita ulam mendatang. Seronok tak terkata kerana dapatlah aku mengelakkan tekanan. Tekanan apa lagi? Yang diberi oleh si lembut itulah! Ada pulak main paksa-paksa aku kahwin dengan dia? 

Tapi, sebenarnya dalam pelarian ini bukan saja-saja aku hendak membuang masa. Tiga bulan tu lama, kut! Jadi, aku gunakannya untuk berfikir juga. Yalah, aku ni perempuan. Tak selamanya nak jadi minah jantan..erk... Apahal aku guna dua patah perkataan itu? 

"Kamu nak ke tidak dengan si Imran tu, Alia?" itu soalan mak su yang pertama sekali dia tanya apabila kami bertemu. 

"Nak la... dia tu hensem, baik, hormat emak dia. Mestilah orang nak dekat dia, mak su," balasku penuh kesungguhan. 

"Habis, kata nak? Tapi lari ke sini pulak? Tak fahamlah mak su," 

Aku senyum. Mak su yang masih menggeleng, mencerun memandang. Kepala dan kening terangkat, pasti kerana hendakkan jawapan kepada soalannya itu. 

"Orang nak kahwin bila orang dah sedia. Sekarang ni, orang tak tahu apa-apapun. Nak masak? Nak kemas rumah... semua kerja yang orang perempuan buat, orang tak tahu nak lakukannya, mak su. Macam mana nak kahwin?"

Mak su mengerutkan dahi. "Bukan ke emak Imran dah sanggup nak tunjuk ajar?" soalnya. 

"Oh no! Siapa nak belajar dengan perempuan garang tu? Tak sanggup! Digulaikannya orang nanti, mak su!" balasku sambil membuat muka cemas yang comel. 

Mak su ketawa. Suka sangatlah tu tengok aku begitu.

"Tak sangka, ada jugak orang yang kamu takut, eh? Ingatkan berani benar?" sindir mak su. 

"Siapa yang takut? Orang hormatkan dia la..." omelku menafi kebenaran. 

Jadi, di sinilah aku. Cuba menukar identiti yang sudah sebati di dalam diri. Hanya kerana Imran? Oh tidak! Bukan kerana dia, okey! Aku ingin berubah kerana aku seorang wanita. Aku ingin berubah supaya aku boleh pakai baju yang lawa-lawa yang dulu, aku tengok pun tak lalu. Hehehe... 

Siapa yang tahu? Tidak ada sesiapapun! Baik keluargaku mahupun dia.... aku pastikan mak su sembunyikan sebab sebenar aku ke sini. Tiap kali emak, ayah dan abang-abangku ke mari, maka setiap kali itulah aku akan jadi ganas semula. Sengaja hendak membuktikan bahawa aku tidak mahu mereka memandai-mandai menguruskan kehidupanku lagi.             

"Alia, emak dengan ayah kamu datang ni," jerit mak su. 

Aku yang memang sudah siap menanti, bergegas keluar mendapatkan mereka. Tapi, kenapa muram durja sahaja wajah mereka berdua? 

Ketika menyalami kedua-duanya, tubuhku didakap erat. "Sayang mak!" 

Pelik ni! Kenapa emak peluk aku ketat-ketat lepas tu menangis. Mesti ada sesuatu sudah berlaku. Sesuatu yang buruk! 

Kurenggangkan diri daripada mereka. Ayah kelihatan semakin tenang tetapi emak? Emak masih tersedu sedan. Aku tak tahan dah. Aku harus tahu sebabnya. Namun, belum sempat bertanya, lancar sahaja mulut emak membuka cerita.

"Imran,"

Dadaku bergetar.

Emak menyambung, "Imran kemalangan,"

Aduhhh... sakit rasa jantungku. "Mati?" terpacul soalan itu tanpa dapat ditahan.  

"Mati tu, tidaklah! Patah kaki, patah tangan! Habis, kalau dah jatuh motor besar, memanglah teruk, kan?" 

Buntang mataku mendengar. Dua kejutan kuterima serentak. Yang pertama, dia tak mati. Yang kedua, dia naik motor besar. Hisy! Yang hairannya, kenapa emak beria-ia menangis? Tak kuasa betullah! Tak lain nak bagi aku rasa bersalahlah tu. Kan?

"Yang mak menangis macam nak rak, kenapa? Ingat dia dah mati ke apa?" marahku. Buat-buat marah sebenarnya. Semata-mata hendak menyembunyikan rasa hati yang masih berdenyut dengan cemas tadi. 

Emak merenung wajahku tajam. "Kamu ni manusia ke bukan? Tak kan tak sedih sikit pun? Dia tu, lelaki yang sukakan kamu, Alia. Lelaki yang nak jadikan kamu isterinya. Takkan tak tercuit sikitpun hati kamu mendengar berita ni? Isk! Agaknya, dah memang kamu ni minah jantan kut!" marahnya. 

Hai la! Emak pun sudah berjangkit. Dah pandai guna istilah itu. Minah jantan? Eeii... tiba-tiba aku rasa geli pula. Aigoo....

Aku tarik muka. Biar nampak masam. Biar nampak kelat. Biar emak tahu yang aku berkecil hati sekarang. Tergamak cakap aku bukan manusia? Aku ni bukan anak dia ke? 

"Dahlah tu Lina. Tadi kan dah janji nak bawak Alia balik ke KL? Lupa ke yang Imran nak sangat jumpa Alia?" ayahku mencelah. Wajahku ditatap dalam-dalam. "Pergi bersiap. Setengah jam lagi, kita bertolak balik," 

Nak balik ke tidak eh? Hatiku berbolak balik. 
.......................

insyaallah, next n3 esok, k!

hepi reading!

  

  


10.9.12

Main-main cinta 3

September 10, 2012 19 Comments
3

Sesi latihan sudahpun tamat. Cukuplah masa sejam bagiku untuk aku pastikan diri ini sentiasa cergas dan sihat. Juga untuk otot-otot tubuh badanku sentiasa keras, kemas dan tidak lembik. 

Hari ini aku cuti. Maksudnya aku tidak akan bertemu dengan mamat lembut itu. Cuti yang sengaja aku ambil sendiri tanpa keizinannya kerana aku geram apabila dia tidak bersetuju dengan cadanganku untuk membawa dia ke mari, ke gimnasium ini. 

"Belajar kickboxing aje, bos," 

"Saya tak nak! Tak suka! Jangan paksa saya, okey!" 

"Hello mister! Kenapa kau ni hah? Aku nak bawak kau ke situ supaya kau tu jadi keras sikit, faham tak? Nanti kalau kau kena ambush macam hari tu, tak adalah kau jadi sotong kureta, lembik!" 

Imran mendekatiku, betul-betul dekat. Sinar matanya tajam, terus menikam jantung ini. Nafasnya turun naik seperti menahan marah. "Sebab itu saya hire bodyguard! Awak! Tugas awaklah untuk mempertahankan saya, kan?"

Mati akal dengan sikapnya, aku melancarkan mogok. Sengaja tidak pergi kerja. Sengaja hendak membuat dia terasa kehilangan. Maklumlah, bodyguard kesayangan yang bermulut becok ini merajuk dengan kedegilannya, kan? 

Emak menelefon meminta aku singgah di mana-mana kedai runcit untuk belikannya minyak masak. Aduhai! Tak bolehkah emak suruh salah seorang abang-abangku turun sekejap ke kedai runcit yang jaraknya tak sampai satu kilometer dari rumah kami? Kenapa mesti suruh aku juga? 

Aku singgah di Jusco. Tiba-tiba rasa lapar pula. Teringin hendak makan chicken chop. Terus langkah kaki kuaturkan menuju foodcourt. Ketika aku mencari tempat duduk, aku ternampak mereka. 

Terkejut, rasa hendak pitam, hangin satu badan, semua ada waktu itu. Ketar tanganku menahan... marah? Geram sungguh apabila diri dipermainkan, itulah yang aku rasakan sekarang. Grrr!!!! 

Baharulah aku faham. Tentu sahaja ini rancangan abang-abangku. Mungkin juga dia yang memberikan idea. Wah, nampak seronok benar dia menunjukkan sesuatu kepada Amri apa yang ada di skrin Bbnya. Entah-entah dia rakam aksi-aksi menarik semasa aku berlawan hari tu, tak? 

Lututku menjadi semakin lemah ketika tiga orang lelaki tiba di meja mereka. Mak aiii... tu orang-orang yang aku upah untuk memukul dia tu!! Aduhai... Aku yang kena main rupa-rupanya. Aku ingat aku berjaya mengenakan Imran tanpa sedar bahawa sebenarnya akulah yang sedang diketawakan. Imran tahu semua yang sudah kulakukan. Malah, mungkin juga, semua orang sememangnya bersekongkol dalam usaha untuk menjadikan aku gadis idaman Malaya?  

Aku harus pergi dari sini. Tidak sanggup lagi aku melihat senyuman sinis abang-abangku. Apa lagi untuk melihat senyuman dia. Rasa sakit sangat! 

Motosikal kutunggang dengan laju menuju ke rumah. Sampai sahaja, aku terus ke dapur, dan tanpa sepatah kata, aku hentak botol minyak di atas meja. Kemudian aku berlari naik tangga lantas mengunci diriku di dalam bilik. Emak melaung, memanggil namaku. Tidak kuendahkan. Tidak kupedulikan. Saat ini, aku sangat-sangat berkecil hati dengan semua orang. Semua! Tidak ada yang terkecuali!
...................

Sudah dua hari aku tidak keluar-kuluar dari bilik. Aku tidak peduli pada sesiapa. Juga, aku tidak mahu mendengar penerangan daripada sesiapa. Aku tahu, keluargaku semua sudah menyedari bahawa rahsia sudah terbongkar. Kata-kata ibuku yang cuba memujuk aku untuk makan malam, semalam, masih terngiang-ngiang. 

"Alia, marilah makan malam sama-sama dengan kami. Jangan diam sorang-sorang di dalam bilik ni. Emak dengan abang-abang kamu semua boleh explain," 

Tak kuasa aku hendak mendengar pengakuan mereka. Aku sangat-sangat berkecil hati sebenarnya. Hina sangatkah aku? Teruk sangatkah jadi tomboy ni?  Macam aku tak boleh menukar gaya itu? Tidakkah masuk dalam kepala otak mereka bahawa satu waktu, satu masa, aku pasti berubah juga? 

Aku ini, perempuan. Aku juga idamkan diriku menjadi pengantin kepada seorang lelaki. Aku juga idamkan diriku disayangi selayaknya seorang wanita disayangi. Bukan aku tidak tahu hukum seorang perempuan yang menyamai lelaki. Tahu! Tapi, entahlah! Belum sampai seru untuk berubah agaknya?
................
    
"Keluar dari bilik kamu sekarang juga kalau kamu tak nak abang pecahkan pintu bilik kamu ni, Alia!" suara garang abang alang menggugat ketenanganku. Abang  alangku, Omar, yang paling garang di antara ketiga-tiga orang abang yang aku ada. Mentang-mentanglah namanya mengambil sempena nama Saidina Umar al Khatab? Jadi, sebelum dia tendang pintu bilikku yang dibuat daripada kayu jati ini, lebih baik aku beralah. 

Aku buka pintu. Wajah garang abang Omar, aku tatap. Sengaja berlagak berani padahal saat ini aku amat kecut melihat wajahnya yang menyinga. Aku tanya, "Nak apa?" 

Tanpa sahutan, terus lenganku di tarik. Terhuyung-hayang aku dibuatnya. Aku tak berani lagi hendak bersuara takut nanti dia naik angin lagi teruk, mati aku!

Abang Omar bawaku ke ruang tamu di mana di situ semua orang sudah duduk elok menanti kedatanganku. Dia juga ada. Dia sedang merenung aku tajam. Hello!! Jangan nak tunjuk garanglah kalau lawan pun tak berani! marahku di dalam hati. 

"Duduk!" Terus aku ditolak dengan kasar oleh abang Omar untuk duduk di hadapan orang itu. Benci betul!

"I can explain," ayat pertama yang aku dengar setelah hampir dua minit suasana beku di ruang tamu itu. Suaranya tegas dan tidak ada langsung stail lembut seperti yang aku dengar sewaktu dia bersama dengan ibunya. 

"I bet you can," balasku bersama jelingan. Eh, dia tersengih? Arghh... geramnya!

"Mula-mula, apa yang awak kena tahu ialah, nama saya Imran Naufal, seorang arkitek dan saya bukan lelaki lembut seperti yang awak sangkakan. Umur saya 32 tahun, sebaya abang Musa awak ni. Actually, saya kawan baik dia semasa kami sama-sama menuntut di UTM dulu tetapi sebab saya tak suka bergambar dan very low profile, awak tak kenal saya," 

Pengenalan diri yang cukup membuatkan hati aku rasa meluat. Low profile konon? Piirahh...

Imran kelihatan menelan liur sebelum menyambung. Cis, macam payah benar apa yang dia hendak katakan itu? "Alia, di hadapan semua orang ni, saya hendak awak tahu bahawa saya jatuh cinta pandang pertama pada awak semasa kita pergi kenduri Eliza, sepupu awak. Awak jadi camerawoman yang amat cergas, asyik langgar-langgar orang aje kerjanya, termasuk saya," semua orang ketawa kecuali aku kerana aku tak ingat malah aku tak sedarpun yang aku ada langgar-langgar orang seperti yang dikatakannya. Tapi, aku diam, tidak menyahut kerana pengakuan ini kurasakan debarnya. Isk...

"I fell head over heels in love with you right there, right then! Tapi, mummy saya..... awak fahamlah, kan? Dia mahukan seorang wanita, bukan minah jantan!" 

Mereka ketawa semuanya tapi aku? Menangis di dalam hati, menahan malu! Hina sangatkah aku di mata mummynya?

"So, saya bertekad membuktikan bahawa awak sebenarnya masih punya sifat-sifat dan kelembutan seorang perempuan. Dengan bantuan uncle, auntie, your brothers semua, you came to me. Memang garangnya bukan main lagi tetapi, saya boleh rasa yang awak masih seorang wanita. Seperti kata awak hari tu, jika lelaki idaman awak sampai, awak akan berusaha menjadi seorang perempuan semula, kan?" 

Aku sudah berdiri tegak di hadapannya. Pandangan mataku mencerlung. "Perasan betul kau ni, kan? Kau ingat, kau tu lelaki idaman aku ke? Hah?"

"Alia! Cuba cakap tu bersopan sikit!" tegur abang long. 

"So rude! Kamu nak kena ke, Alia?" abang lang tunjuk muka singa. 

"Saya tak tahulah sama ada saya ni lelaki idaman awak ataupun tidak. Tetapi, awak ialah wanita idaman hati saya. Disebabkan mummy dah approve awak sebagai calon menantunya, maka hari ini, di hadapan uncle, auntie, all of you, my friends; Musa, Omar, Amri.... saya, Imran Naufal bin Mohd Amin melamar awak, Alia binti Ahmad untuk menjadi isteri saya. Sudi?"

Aku jadi bisu. Tak terkata apa-apa. Pipiku rasa berbahang. Aku malu, sangat-sangat malu! Lantas aku berlari mendaki anak tangga menuju ke bilikku. Tidak berani hendak menoleh ke belakang kerana kini semuanya sedang mentertawakanku! Sampainya hati?

Sudikah aku? Mahukah? Lelaki ini sudah memalukan aku. Dia sudah menjatuhkan air wajahku. Sanggupkah aku? 

Aku hantar SMS begini ke telefon bimbitnya. 

"Maafkan aku! Aku tak sudi menjadi isteri kau."

Dia balas. *Tak apa! Saya sanggup tunggu!*

Geram betul! "Tak payah tunggu! Aku tak nak!"

Dia balas. *Insya-Allah, saya tak akan berhenti berdoa agar Allah bukakan pintu hati awak untuk saya. Dan, untuk pengetahuan awak, Alia, saya selalu dapat apa yang saya hendak selama ini, Alhamdulillah. Saya yakin pada Allah. Semoga awak akan sedar yang awak itu ditakdirkan untuk jadi isteri saya!*

Yakinnya dia? Tak padan dengan lembut? 

"Pergi cari perempuan yang mengisi ciri-ciri penuh kelembutan. Bukan aku!"

SMS yang dibalasnya membuat aku terpana. Walaupun aku tahu dia copy paste apa yang dihantar itu daripada sebuah laman web yang berkaitan hukum hakam wanita menyerupai lelaki, aku tetap terharu dengan keprihatinan Imran. 


*Sabda Rasulullah SAW : 
عن ابن عباس رضي الله عنهما قال : لعن النبي صلى الله عليه وسلم المخنثين من الرجال ، المترجلات من النساء Maksudnya : 
Daripada Ibn Anas r.a berkata Rasulullah SAW melaknat mereka yang menyerupai wanita daripada kalangan lelaki dan mereka yang menyerupai lelaki daripada kalangan wanita. 
(HR al Bukhari) 
Maksud menyerupai dalam konteks hadith di atas termasuklah daripada aspek gaya rambut, perhiasan, penampilan, cara bercakap, cara berpakaian dan sebagainya. 

Al-Syeikh Muhammad bin Soleh al-"Uthaimin menerusi bukunya Fatawa wa Rasai"il Lil Nisa" menegaskan bahawa haram ke atas lelaki menyerupai kaum wanita samada dari aspek tingkah laku, percakapan, perhiasan, cara berpakaian dan sebagainya dalam perkara yang dikhususkan untuk wanita. Begitu juga sebaliknya, haram ke atas wanita menyerupai kaum lelaki. 

Sabda Rasulullah SAW 
عن أبي هريرة رضي الله عته قال : لعن رسول الله صلى الله عليه وسلم الرجل يلبس لبسة المرأة ، والمرأة تلبس لبسة الرجل Maksudnya : 
Daripada Abi Hurairah r.a berkata :Rasulullah SAW telah melaknat orang lelaki yang memakai pakaian perempuan dan perempuan yang memakai pakaian lelaki. 
(HR Abu Daud)
Alia, saya bukan lelaki penuh ilmu untuk menegur. Saya sekadar menjadi insan kerdil yang sama-sama saling berpesan dengan kesabaran dan kebaikan. Awak pernah cakap yang saya lelaki lembut, tidak mampu mempertahankan agama untuk menjadi pembimbing anak dan isteri. Kalau saya janji, untuk buang semua kelembutan itu, tidakkah awak merasakan bahawa awak juga perlu berubah dan buang segala kekerasan awak? Saya cabar awak, Alia! Berubahlah!

p/s: Tapi, lebih baik kalau perubahan itu dilakukan semasa kita jadi suami isteri. tentu seronok tengok minah jantan kena marah dengan mummy sebab tak pandai perah santan atau potong bawang, kan?*

Elok hati hendak berlembut, terus jadi keras balik selepas ayat terakhir itu. Memang melampaulah si Imran ni. Kan?
.................

kawan2, 
rasa2, apa jadi nanti? buatkan sambungannya secara ringkas hehe...

4.9.12

Main-main cinta 2

September 04, 2012 20 Comments
2

Baharu seminggu aku bekerja, aku rasa bosan sangat. Sudahlah aku dipaksa memakai baju yang merimaskan, dah tu ke mana sahaja mamat lembut tu pergi, aku kena ikut! Ya, aku tahu! Memanglah itu skop kerja aku, mengekor bos ke mana sahaja dia pergi kerana aku bodyguardnya. Tapi, aku rasa, mamat tu tak langsung perlukan khidmat dan jasa baik aku ni. Dia bukannya jenis yang suka berpoya-poya, pergi clubbing, balik ke rumah waktu dinihari bagai. Imran ni anak emak. Suka duduk di rumah selepas menghabiskan kerja di pejabat. Paling tak tahan, dia suka tolong emaknya di dapur. Dan, aku? Aku pula dipaksa membantunya. Jadi orang gaji mereka, buat kerja-kerja di dapur yang tak pernah aku buat! 

"Alia, hiris bawang tu!" arah si ibu.

Pantas aku jawab, "Tak tahu! Tak pernah buat!"

Dua beranak itu memandang wajahku, tidak percaya. "Tak?" soal mereka serentak. Aku geleng. 

Mamat tu mendekat, terus letak pisau di tanganku dan berkata, "Dah tiba masa untuk awak belajar, minah...". Sempat pula tu dia mengenyitkan matanya. Isk, sakit hati betul! 

Ringan sahaja mulut ini ingin bertanyakan Imran tentang mengapa dia ambil aku bekerja kalau ini yang aku kena lakukan, namun 'mummy' terlebih dahulu menjelaskan, "Kamu tu kerja untuk Imran. Jadi, apa dia buat, kamu buat jugalah! Ikut aje, jangan banyak tanya, Alia!"    

Hendak menjerit minta tolong kepada ahli keluargaku? Atau bercerita tentang perbuatan dua beranak itu membuli aku di dapur? Huh, bagaikan mencurah air ke daun keladi. Mereka tidak peduli sama sekali. Langsung tidak mempercayai cerita-cerita yang aku bawa. Malah, kata emak, kalaupun benar aku kena buli, semua itu memang patut sebab selama ini tidak ada sesiapa dalam keluarga kami yang boleh memaksa aku membuat sesuatu yang aku tidak sukai. Hai la, sudahnya aku kena kutuk dan Imran dapat pujian yang melambung-lambung setelah berjaya menjadikan aku tukang masak di rumahnya. Hisy!

Sakit betul hati aku ni! Kerana sakit hati itulah, aku merancang sesuatu yang hebat. Biar Imran lembut tu tahu, siapa aku sebenarnya! 

"Kenapa dengan motor besar awak tu? Rosak?" tanya dia apabila jenuh aku cuba menghidupkan enjin motosikal Yamaha RXZ 135 Catalizerku, tetapi tidak berjaya. 

Aku anggukkan sahaja. Namun kemudian, aku tersenyum manis kepadanya. "Boleh tolong hantar aku balik?" 

Lama dia tenung wajahku. Risaunya rasa hati ini, bimbang dia menolak kerana kalau dia tak mahu hantar aku balik, habislah rancanganku nanti. Tetapi, dengan ceria, dia angguk. 

"Mummy, Im nak keluar kejap, nak hantar budak ni balik," 

Ibunya pandang wajahku dengan rupa tidak puas hati. "Menyusahkan aje minah jantan ni!" 

Tak sayang mulut betul! Kalau dia sebaya aku, tentu dah aku ganyang bibir dia dengan sambal belacan. Grrr....

"Mummy, Im pergi dulu," 

Ya Allah, lembutnya!! Jadi merdu pula nada suaranya yang kudengari. Ops, apasal aku cakap macam tu? Tapi, Imran ni memang aku tabik spring kat dia. Dia sangat-sangat menghormati ibunya. Memang anak emak!!

Imran memandu dengan tenang. Tiba-tiba timbul rasa kagum di dalam hatiku ini melihat betapa gagahnya dia ketika memandu. Langsung tidak kulihat ciri-ciri lembutnya itu. Tegap sahaja tangannya memulas stereng. Rasa ingin aku memuji namun tidak sempat hendak membuka mulut, tiba-tiba, sebuah kereta memotong laju dan berhenti, menghalang laluan kami di atas SKVE, betul-betul di atas jambatan Sg Rasau. Tiga lelaki meluru keluar dan mengetuk cermin kereta Persona milik Imran ini. Kerana geram, aku meluru keluar. 

"Weh, korang ni nak apa hah?" 

Seorang daripada lelaki-lelaki itu merenung aku tajam. "Lu diam! Gua ada kes mahu selesaikan dengan ini mamat!" Terus dia meluru ke tempat pemandu lalu menarik Imran keluar. Imran pula.. alahai... tak cakap apa, terus tutup muka dia. Geramnya aku! Penakut betul! 

"Hey, lepaskan dia!" Aku tahu aku harus cekap bertindak sebelum apa-apa terjadi kepadanya. Bukankah dia itu tanggungjawabku? 

"Eh mak cik! Kau boleh tolong diam tak?"

Argh, memang salah oranglah kalau aku yang muda belia ini dipanggilnya mak cik. Apa ke halnya? Memang lelaki yang berambut macam Joe Jambul ni nak kena flying kick aku!

Maka, tak berlengah, aku gunakan kemahiran martial arts yang kumiliki. Senang aje hendak mengajar mereka. Bagi cukup-cukup! Tendang, sidekick, tolak, kung fu, karate, tidak lupa silat, semua berfungsi dengan baik. Sana sini mengaduh! Tahu sakit? 

"Cukup! Cukup! Jom, chao!" 

Aku tersenyum puas. Yang sakit hati apabila memandang ke arah mamat yang sudah terduduk di tepi rumput. Bukan main beria-ia dia menghembus luka kecil di lututnya. Macam budak kecil! 

Aku bercekak pinggang di hadapannya. "Aku yang berlawan, kau dekat sini hembus-hembus kudis buta kau tu, ya? Macam sakit sangat!" marahku. 

"Mana pulak kudis buta? Ini tadi luka yang saya kena dengan budak rambut merah tu masa dia tendang kaki saya. Nampak ni? Banyak darah tau,"  

Makkk!! Ampunn!! Siap dengan mata merah nak menangis lagi. Eeii, bersandiwaralah pulak! 

Aku hulurkan tanganku. Segera disambutnya. Boleh pulak tersengih lebar dia? 

"Saya kagum dengan awak. Kuat betul! Memang awak layak jadi bodyguard saya!"

Alhamdulillah! Ayat yang sememangnya aku tunggu-tunggu! Jadi, tak bertangguh, aku menapak mendekatinya. "So, I am your bodyguard! Jadi, jangan lepas ni, kau buli aku kat dapur pulak. Faham?"

"What is so wrong with that? You are a woman, Alia! Esok lusa, awak tetap kena memasak untuk suami awak juga, kan?" selanya.

Aku semakin hampir padanya. Hidungnya kucuit. "Kalau aku kena jadi perempuan sejati, macam mana kau pulak? Elok ke jadi lembik macam ni? Kalau aku tak mampu nak pertahankan diri aku tadi, dengan keadaan kau begini, apa jadi pada aku? Pada kita? Hah?" 

Dia tatap wajahku bersama senyum nipis di bibir. "Alah, saya boleh buat punya!" 

Aku menyinga. "Buat apa? Menangis macam budak kecil? Bukan itu ke yang kau tengah buat tadi?"     

Wajah lelaki tampan itu merona merah. dia ingin menyahut namun aku tidak mahu memberikannya peluang. Biar aku yang cakap, itu lebih baik!

"Dengar! Tegak dan luruskan badan kau itu," Sebaik Imran bersedia mendengar, aku meneruskan kata, "Tugas lelaki lebih besar, tahu tak? Kami, kaum perempuan ni perlukan imam, perlukan pembimbing hidup kami. Mahukan dahan tempat berpaut, lelaki yang melindungi kami bagai payung tempat berteduh. Kau mungkin nampak aku macam jantan, kan? Tapi, hati aku ni, kau tahu ke?"

Dia geleng. Adoiii...

"Aku yakin, satu masa nanti bila aku jumpa lelaki idaman aku, aku akan berubah. kau tengoklah nanti," 

Kenapa dia senyum, ya? Alah, takkan dia perasan yang dirinyalah lelaki idaman aku selepas apa yang sudah kukatakan tadi? Pelik tu!

Tiba-tiba, dia pula mencuit hidungku. "Kita serupa, cik Alia sayang. Saya tentu akan berubah, sehingga gadis idaman saya tu terperanjat bila dia tengok perubahan itu nanti,"

"Kau dah ada..... mak we?" Rasa nak gelak pecah perut di situ juga tetapi aku terpaksalah menjaga air mukanya. 

"Kenapa? Awak fikir, saya tak layak bercinta?" 

Aku cuba seriuskan muka. Kesian aku tengok dia yang diserbu rasa rendah diri ketika ini. 

"Awak? Awak yang nak jadi lelaki ni? Ada tak lelaki yang awak minat? Dalam diam, mungkin?" 

Soalan apa ni? Aku? Jatuh cinta? Ada ke? Tak kuasa menjawabnya. Jadi, aku berpaling. Ingin masuk ke dalam kereta. Namun, lenganku dicengkam kuat. Menghalang aku daripada meneruskan langkah. 

"Apa?" soalku garang.

Lama dia menatap wajahku lagi. Kemudian, dengan langkah yang laju, dia meninggalkan aku. Erk? Aku silap pandang ke? Tegap sahaja dirinya ketika ini. Ke mana hilang lenggoknya? 

Apa sudah jadi?

"Cepatlah! Hari dah gelap ni. Ke, awak nak uji keperwiraan saya?" dia menjerit sebaik enjin kereta sudah dihidupkannya.  

Aduhai... lelaki tetap lelaki! Menyampah aku! 

......................

sori ya... masalah internet x habis2 lagi tapi insya-Allah, dah okey sikit. semoga anda suka citer merapu ni.  

1.9.12

Main-main cinta 1

September 01, 2012 25 Comments
1

Namaku Alia, Alia binti Ahmad. Pandai ayah bagi nama tu, kan? Empat huruf, senang nak ingat. Agaknya ayah memang suka perempuan yang namanya pendek-pendek kut. Sebab nama isteri dia, emak aku la tu, ialah Lina. Lina binti Jalil. Nama abang, adik, kakak? Okey, aku ada tiga orang abang sahaja. Aku yang nombor empat. Abang-abang aku, Amri, Musa dan Omar. Dah nampak? Ayah aku nak jimat dakwat juga nak menyenangkan pegawai JPN semasa urusan pendaftaran kelahiran kami dahulu. Hehehe...

Kerana aku adik bongsu kepada tiga abang, maka aku tak suka jadi perempuan. Aku lebih suka ikut stail abang-abang aku. Alah, senang cakap, aku ni tomboy, gitu! Pada umurku yang sudah menjangkau 25 tahun ini, aku belum pernah mengoles bibirku dengan gincu. Hendak bersolek? Jangan harap! Pagi raya, kalau tidak disebabkan emak menangis teresak-esak sambil menghulurkan baju kurung yang dia beli di Butik Cendana, jangan harap aku hendak memakainya. Itupun dengan mengikat perjanjian. Selepas balik dari menziarahi kubur nenek, aku akan memakai seluar jeans dan T-shirt semula! 

Cantik? Yup! Memang aku cantik. Bukan perasan, okey! Tapi kalau dah sentiasa kena puji, aku yakinlah bahawa diri ini dalam kategori itu. Tetapi, biasalah, kawan-kawan emak, selepas memuji aku sikit, kutuknya berbakul-bakul. Macam jantanlah dengan rambut pendek, macam budak K-Pop yang jambu mambu la, Fuh... pedih telinga! Tapi, gasaklah, kan! Diri aku, aku punya sukalah!

"Alia, emak panggil!" suara abang Musa kedengaran jelas di telingaku. Hmm, tu mesti emak nak bagi tazkirah lagi la tu! Tak habis-habis! Dengan hati yang bengkak, aku melangkah perlahan menuju ke ruang tamu. Emak, ayah dan abang-abangku sudah sedia menunggu. Wah, ini mesti sesi maut nih!

"Duduk!" Abang Amri dah mula tunjuk kuasa sebagao abang sulungku. Huh!

Emak menghulurkan satu sampul surat kepadaku. 

"Apa ni?" tanyaku sambil mengeluarkan isinya. 

"Surat tawaran kerja," jawab emak, malas. 

Aku ketawa melihat isinya. Mahu tak tergelak? Aku tak pernah mintak kerja, tak pernah pergi temuduga, tetiba sahaja, aku dapat kerja. Kot jadi CEO, atau pengurus besar mahupun jadi kerani, paling koman pun, maaf juga. Ini, tawaran datang untuk aku jadi bodyguard. Ada ke?

"Kenapa gelak?" tanya ayah.

Aku segera kuncikan mulut. Takut beb! Suara ayah macam petir!

"Kamu kan budak macho? Jadi, kawan ayah ni mintak tolong kamu jadi bodyguard anak dia. Anak dia ni selalu sangat dapat ancaman diculik. Kawan ayah bimbang akan keselamatannya," ayah memberitahu. 

"Alah, agensi sekuriti kan ada? Mamat-mamat escort tu semua lagi tegap, ayah. Yang nak orang jadi bodyguard budak tu, apa ke halnya? By the way, budak tu lelaki ke perempuan?" balasku.

"Lelaki!" 

"Apa, yah? Lelaki?" Keras perut aku gelak. Zaman dah terbalik dah ni! Aku, perempuan, kena jadi pengawal kepada budak lelaki. Apa kes? Tak lain, budak tu dah jadi minah! Confirm!

"Gelak tu maknanya suka, kan? So, bila boleh mula?" abang Amri tanya aku. 

Ewah, dia nampak teruja pula. Apa pasal bro? Excited eh nak tengok aku tunjuk bakat bertarung? Semua orang tahu yang aku pemegang tali pinggang hitam dalam segala do. Tae kwan do? Tang Soo do? Karate do? Dan, silat gayung, silat cekak tu semua, memang mainan aku aje tu. Hmm, abang-abang aku pun tahu dan arif benar akan keperwiraanku itu.  

Aku on aje. Eleh, setakat jaga budak kecik yang konpius gender dia, kacang aje tu! Aku jegil mata aje, pasti dia akur semua cakap aku. Senang aje kerja aku nanti. Guard pun guard la! Janji masyukk!
................

Perempuan tua yang baru membuka pintu rumah agam itu tengok aku atas bawah. Perbuatannya menyebabkan aku melakukan yang sama. Aku belek diri aku sendiri. Okey aje? Baju kemeja lengan panjang yang aku pakai dengan tali leher dan seluar slack warna hitam, rambut yang pendek, dah sebiji lagak dan gayaku menyamai heroin cerita Wild Romance, drama Korea yang best tu. So kenapa dia tengok aku macam aku ni baru datang dari planet Marikh, eh?

"Alia ke ni?" tanya mak cik tu. Suaranya penuh keraguan.

"Ya, saya Alia. Saya bodyguard budak lelaki yang namanya Imran dalam rumah ni. Mana dia?" balasku. Benci nak berlama-lama di muka pintu ni. Tak sopan betul! Sepatutnya, sebagai tetamu dan tidak lama lagi akan bekerja di sini, aku dijemput masuk. Ini tidak! Sengaja aje aku dibiarkan berdiri tegak kat muka pintu. Hisy! 

"Nama dah sedap dah! Alia. Lembut disebut. Ingatkan orangnya pun lemah lembut tapi alahai, macam gangster," 

Mata aku buntang. Wah, bukan main sedap mulut dia kutuk aku? Jagalah kau, orang tua! Nanti, bila aku dah dapat kepercayaan tuan rumah ni, sure, aku pecat kau eh! 

"Siapa tu, mummy?" 

Aku silap dengar ke atau aku silap masuk rumah orang? Hatiku tertanya-tanya sebaik aku nampak seorang lelaki lembut menghampiri perempuan tua tadi. Gaya jalan dia? Fuh, kalah Miss Universe sewaktu buat catwalk. Bukan main berlenggang kangkong! Tengok muka pula... alamak, bibirnya merah bak delima merekah. Pasti tidak merokok! Wow! 

Sebaik berada di hadapanku, dia paut tubuh wanita gempal yang dipanggilnya mummy tadi! Habislah aku! Ingatkan orang gaji, rupa-rupanya tuan rumah ini, pasti dialah juga emak budak Imran tu! 

"Hai, nama aku, Alia. Aku ni bodyguard Imran. Dia adik kau ke?" Malas aku nak layan hamba Allah dua orang ni. Baik aku straight to the point. Senang! 

Kedua-duanya saling berpandangan sebelum ketawa mereka meledak, memecah keheningan pagi ini. Aku teringin hendak gelak bersama-sama mereka, namun disebabkan aku tak tahu apa yang lucu sangat yang boleh membuat mereka ketawa macam nak pecah perut tu, maka aku hanya mampu merenung sahaja. Buat muka blur!

"So, mummy! This is my bodyguard?" lelaki lembut itu bersuara manja. Hisy, geli! Tetapi...

"What? Kau ni.... Imran?" Giliran aku pula ketawa terbahak-bahak. Ingatkan kena jaga budak kecil, rupa-rupanya kena jaga budak lembik... Ayoyo! 

"Kenapa gelak? Memang sayalah Imran. Imran Naufal Mohd Amin," dia menghulurkan tangannya. 

Aku renung tangan yang dihulur. Tiba-tiba sahaja, aku mendapat idea. Idea untuk menguji si lembut itu. Pantas, aku genggam tangannya lalu aku tarik dia dengan kuat, kukilas tangannya ke belakang sebaik dia jatuh meniarap di hadapanku. Seronok sungguh bila mendengar dia menjerit halus, "Auww,"

Aku duduk di atas tubuhnya sambil membisikkan di telinganya yang sedikit capang itu. "Yes! Kau memang perlukan sorang bodyguard. Jadi, aku lulus ke tak ni?" tanyaku.

"Bangunlah! Sakit tahu tak?" Imran mencuba menolak aku bangun. Hahaha... memanglah dia ni! Lembik betul! Nak jatuhkan aku yang hanya seberat 49kg inipun dia tak larat? Hai la!

Sebaik dia berdiri, dia segera memaut tubuh ibunya yang masih mencerlung memandang aku. "Mummy, pinggang Im sakitlah! Nanti mummy tolong urut, ya?"

Si mummy mengusap lembut tangan anaknya namun mulutnya smash aku dengan garang sekali. "Kalau aku, memang tak sudi pilih kamu. Tapi nak buat macam mana? Imran dah setuju! Tapi, ingat! Kalau patah riuk badan anak aku nanti, aku tak akan lepaskan kamu, Alia. Kamu dengar tak ni?" 

"Baik, mummy," Auch, cepat-cepat aku tutup mulut. Eeii, apa ke halnya aku pi panggil ma cik tu mummy, hah? Gila! 

"Belum boleh panggil mummy, ya! Kamu mesti panggil aku, puan. Faham?" 

Angguk ajelah!

"Dengar sini! Mulai esok, kamu pakai baju kurung. Tak berkenan aku tengok kamu pakai macam ni, Alia," 

Ini sudah lebih! Pasal apa pulak dia yang bagi arahan? Siapa bos aku ni? Anak dia yang lembut itu ke, dia? Saja nak bagi aku hangin!

"Bodyguard pakai baju kurung? Macam mana saya nak berlawan kalau Imran tu nak keluar ke mana-mana?" aku bantah. 

Perempuan itu mendekatiku. Dia mendongak dengan pandangan mata mencerlung. "Anak aku tu bos kamu, Alia. Jadi, jangan nak ber Imran, Imran dengan dia. Panggil dia, encik Imran," Dia mengambil nafas sebelum menyambung, "Pakai baju kurung bila datang ke sini. Lepas tu, kalau Imran nak keluar, baru kamu salin pakai seluar uniform yang kami dah sediakan. Waktu balik, pakai semula baju kurung kamu. Faham?" 

Aku pandang wajah mereka bergilir-gilir. Kenapa rasa macam kena main ek? Tapi, relakslah, Alia! Relaks! 

Siapa berani mainkan aku?

................

selepas sekian lama menyepi, kak sofi harap entri ini mampu menggembirakan anda semua. enjoy, k!