Langkau ke kandungan utama

Inikah Cinta? 3

3

"Cantiknya rumah ni, Al. Wow, tak sangka, ini hasil kerja I selama tiga bulan eh," Janet berkata. Teruja benar dia melihat hasil dekorasi yang ringkas namun elegan yang telah berjaya dibuat ke atas rumah bajet tinggi ini.

Penuh kagum, Janet memasuki dari satu ruang ke satu ruang, dari tingkat bawah hingga ke tingkat atas. Rumah agam dua tingkat ini mempunyai anjung bercirikan minangkabau dengan lima bilik tidur, ruang keluarga yang luas di tingkat satu serta ruang tamu yang agak besar yang terpisah oleh cermin besar dengan ruang makan.

Albert ketawa melihat gelagat Janet yang teruja. Gadis idaman yang tidak sekali pernah mahu menerima cintanya ini terpaksa dianggap sebagai adik. Bersama-sama, mereka memajukan perniagaan yang ditubuhkan. Dia sebagai arkitek dan Janet juruhias dalamannya. Malang sekali, Janet tidak mahu masuk ke ofis sebaliknya gadis itu lebih senang bekerja dari rumah. Hanya sesekali apabila keadaan memerlukan, seperti hari ini, misalnya, baharulah Janet menunjukkan muka.

"He said, he loves your work," ujar Albert, memandang tepat anak mata Janet.

"Tak kisahlah! Yang penting, akaun I bertambah," balas Janet manja.

Kedengaran bunyi enjin kereta memasuki halaman. Janet memandang wajah Albert, garang. "Tuan rumah ni datang, ya? Kenapa?" tanya dia.

Albert menelan liur. "Dia nak jumpa dengan you,"

Beg tangan dilibas ke muka Albert tanda dia sudah naik angin. "Berapa kali I cakap yang I tak suka jumpa klien? Kenapa ada pengecualian kali ini sedangkan selama ni you ikut aje kehendak I tu? Kenapa dia nak jumpa I pulak?" soalnya bertubi-tubi sehingga dia tidak sedar bahawa pemilik rumah itu sudahpun memasuki ruang tempat dia dan Albert berdiri.

"Jangan salahkan Al, Jen. I yang plan semua ni,"

Tidak perlu dia menoleh untuk melihat seraut wajah itu. Tidak perlu bertanya suara itu milik siapa. Enam tahun mereka berpisah, tetap tidak mampu membuatkan dia lupa.

Ingatannya kembali kepada kejadian hampir tujuh bulan lepas. Waktu mula-mula Albert mendapat projek tersebut. Patutlah Albert seperti berada di dalam dilema untuk menerima projek itu atau tidak. Tapi, dia? Arghh, dia yang merengek meminta Albert bersetuju. Percaya dengan kata-kata Andre, jurutera binaan yang bertanggungjawab bahawa pemilik itu tidak berkira orangnya. Dia sanggup membayar berapa sahaja agar 'team' Janet mahu bekerjasama dalam pembinaannya.

Ya, dia yang salah! Patut dia selidik dahulu siapa tuan punya rumah semewah ini. Tengoklah sekarang! Kerana kecuaiannya, sikap tidak ambil tahu, sudahnya dia bekerja untuk Syamrin Khusairi. Argh!! Menyesal sungguh!

"I dah masukkan amaun yang Albert beritahu, dalam akaun you, Janet," suara itu memberitahunya.

Janet berpaling. "Good! Sangat menepati janji dan waktu. Terima kasih," ucapnya menatap tajam wajah Syamrin Khusairi.

Syamrin Khusairi ketawa. "Well, you kan kenal I? Luar.... dalam?" tembaknya, kata-kata yang menyebabkan pipi Janet merona merah, menahan malu. Malu pada Albert yang menjadi pemerhati mereka kini.

"I nak balik, Al. Panas kat sini. Cuma, I nak ingatkan you yang lain kali, kalau you buat I macam ni lagi, I akan tarik diri dari syarikat you ni. Faham tak?"

Albert mengangguk laju. Tentu sahaja dia tidak akan mengulanginya. Melihat kesakitan yang masih bersisa pada tingkah laku Janet sekarang, dia sudah dihantui kesalan. Kalaulah dia tahu betapa Janet membenci Syamrin...

Janet menghampiri Albert, memegang kedua-dua pergelangan tangannya lantas menyentuh bibir Albert dengan bibirnya.

"Thank you," ucapnya lembut, sengaja hendak memberitahu Syamrin Khusairi yang tekun memerhati mereka bahawa dia tidak membeku menjadi ais seperti yang diharapkan lelaki itu selepas perpisahan mereka.

"Come to my place malam ni. Kita celebrate," pelawanya sambil menguntum senyuman cantik.

Sebaik dia ingin berlalu, tangannya disambar oleh Syamrin Khusairi.

"Kenapa I tak dapat kiss macam Al sedangkan I yang bagi you projek ni?" soalnya garang. Api cemburu yang sedang menyala jelas kelihatan.

Janet menarik nafas dalam-dalam. Dia berpatah balik dan kini berdiri di hadapan Syamrin Khusairi.

"Ah, I lupa. Lelaki yang selalu dapat apa yang dia nak selama ini, kan? Okey, kalau you masih sudi pada perempuan yang you pernah hina ni dulu... silakan," ujar Janet sambil memejamkan mata, menanti dalam debar. Dengan hati yang bertanya-tanya apakah masih ada rasa itu?

Lama Syamrin Khusairi lemas dalam melawan desakan nafsu. Kalau diikut kata hati, tentu sahaja dia ingin melakukannya. Namun, dia memilih untuk memicit hidung gadis itu, menyebabkan Janet mencelikkan sepasang matanya semula.

"Jom, I belanja you all makan kat Hard Rock Cafe," kata Syamrin Khusairi, memandang wajah Albert dan Janet silih berganti.

"Not interested!" Janet tidak menunggu lagi. Laju-laju, langkah diatur untuk meninggalkan tempat itu.
Untuk menjauhi lelaki itu. Dia tidak betah berdiri dalam ruang yang sama dengannya. Nafas terasa semput benar.

Tangannya terketar-ketar ketika hendak menghidupkan enjin kereta. Kunci jatuh ke lantai Mini Cooper setiap kali hendak dijolok ke lubang kunci. Akhirnya, Janet menangis di stereng. Melepaskan rasa sakit hati yang terbuku lama.

Pintu kereta dibuka dan dirinya diangkat oleh Syamrin Khusairi untuk dibawa ke kereta BMW X3 milik lelaki itu. Tanpa suara, dirinya diletakkan di tempat duduk dan tali pinggang keselamatan dipakaikan. Entah apa yang dikatakan kepada Albert, Janet tidak mendengarnya juga. Saat ini, kesedihan lampau itu kembali menguasai diri. Dia tidak kuat! Dia tidak mampu mendepani lelaki ini. Kalaulah dia boleh memiliki hati yang keras, penuh dendam, pasti saat ini dia sudah memaki hamun lelaki ini. Malangnya, dia tidak mampu melakukan.

Aduhai... memang benarlah kata mamanya. Dia perempuan bodoh! Bodoh sangat!

Sehelai sapu tangan diunjukkan kepadanya. Tidak diendahkannya. Akhirnya Syamrin Khusairi mencampakkan sapu tangan itu ke pipinya yang basah. "Lap air mata you tu, Jen. You pun tahu kan yang I tak suka cry babies..." celopar mulut itu memarahinya.

"Turunkan I sekarang! I nak balik,"

"I hantar!"

Janet pandang wajah itu akhirnya. Wajah tegang yang sedang memandu bersama rasa marah yang terpendam. Oh, masakan Janet tidak tahu. Dia kenal benar lelaki ini. Tangan yang memegang stereng dengan kuat itu...

"Kenapa you datang balik dalam hidup I, Syam? Enam tahun dah I hidup aman damai, you tahu tak? Tiba-tiba you datang macam ni... You rancang semuanya. Untuk apa?"

Akhirnya soalan itu ditanyakan kepada Syamrin Khusairi. Untuk apalah melapik kata. Dia tahu, Syamrin pun tahu bahawa pertemuan semula ini bukan kebetulan. Ia dirancang oleh lelaki itu. Kenapa? Apa sebabnya? Untuk apa? Janet perlukan penjelasan..

"Dalam kereta bukan tempat yang baik untuk bercerita, Janet. I akan jawab semua soalan you lepas makan nanti,"

"I tak ada selera nak makan dengan you," bentak Janet.

Syamrin Khusairi ketawa. "Ayat yang sama you guna setiap kali you merajuk dengan I dulu," usiknya.

Lama Janet terdiam sebelum berbisik perlahan, "Jangan!"

Syamrin mengerlingnya. "Jangan apa?" tanya dia, lembut dan menggoda suara dilontar. "Jangan apa, Jen? Tell me!"

"Jangan datang balik untuk melukakan hati I ni lagi. Jangan datang balik untuk bagi kesakitan pada I. I ni bukannya kuat benar. Dulupun I hampir bunuh diri I. Nasib baik ada mak Nah. Tapi kalau you hadir semula semata-mata sebab kemarahan you belum habis untuk I..."

Syamrin Khusairi segera mencapai tangan kanan Janet lantas membawa jemari runcing itu ke bibirnya. Sambil memandu, sambil mengucupi setiap satu. Kemudian, perlahan-lahan tangan itu dilepaskan.

Mereka sampai ke kawasan kondominium milik Janet. Masing-masing keluar dan beriringan, mereka melangkah menuju ke lif. Janet tidak mampu untuk menghalau Syamrin Khusairi lagi. Suka hatilah kalau dia mahu terus mengekorinya. Hanya, dia akan pastikan, dirinya teguh menghadapi apa juga yang ingin dibuat Syamrin Khusairi, kepadanya.

Di dalam lif, akhirnya suara lelaki itu bergema di pendengaran Janet.

"I datang semula untuk tebus semua dosa yang I dah buat pada you enam tahun dulu,"

Mata Janet membulat. Tak sangkalah tu! "I tak perlukan you lagi!"                                                                                                          

Terangguk-angguk Syamrin Khusairi. "I tahu! Tentulah you tak perlukan lelaki bangsat macam I ni. I faham cuma..."

Lama Janet menanti apa yang ingin Syamrin Khusairi katakan kepadanya.

"I yang perlukan you. I yang tak mampu buang you dari hati I. I yang... yang masih mengharapkan you. Sebab, I cintakan you!"
.....................
sambung nanti ya. agak2 mesti janet terperanjat besar, kan? anda rasa dia suka ke dengan apa yang didengarinya ini?

Ulasan

  1. Mau x terkejut. Tapi fikirlah bebaik, byk kot halangan yg nak kena tempuh tu.

    BalasPadam
  2. Saya sukaaaaa... Sila la berubah syamm.. Jgn wt hal lg sian janet...

    Hope dorang akan jd familia nti.. ;)

    BalasPadam
  3. woo..woo..wooo..
    aduh wat happens next ye..
    tertanya2 sudah...
    nice kak sofi... =)

    BalasPadam
  4. lemahnya lah kaum wanita ni.... harap2 janet akan berjaya menepis godaan syamrin secara halus dan bijak.... 6-7 long agonising years... takkan dgn ayat mudah & ringkas jer, terus dia memaafkan... hmmm.... kalau lah begitu, mmg janet ni tak serik2 disakiti.... oooooo... kesiannya....

    BalasPadam
  5. why now...
    pas 6 thun...
    bkn mdh mlupkn ksakitan yg syam bg kat janet...

    BalasPadam
  6. bila syam nak acknowledge anak dia? cikgu buat la babak tu touching skit. lama tak nangis ni. hehehehe.....

    BalasPadam
  7. Sy tak rasa Janet lemah.. Mungkin nampak lemah diluar tp kuat didlm.. 6 thn dia membesarkan anak dgn dibantu oleh org yg langsung tiada pertalian darah.. Dibuang keluarga, bkn sesuatu yg mudah utk ditempuhi.. Tp mungkin kali ni syamrin kena lbh bekerja keras tuk menangi kepercayaan janet semula.. Lagipun mereka punyai anak bersama walaupun bkn sah taraf syamrin tetap ayah kandung harus memberi perhatian dan kasih sayang...

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…