Langkau ke kandungan utama

Mahar 5

5

Hari ini, aku berasa sangat letih. Sudah sehari suntuk aku berkejar ke sana ke mari menghantar kek-kek yang dipesan oleh beberapa orang pelangganku. Mulalah rasa hendak marah dan menyumpah si Daud, pekerjaku yang juga budak 'despatch' untuk syarikat kecilku. Dia selalu benar cuti sejak beberapa hari ini. Tengoklah... kalau aku dah tak boleh menahan sabar, akan kusuruh dia mencari kerja lainlah, jawabnya! Habis, kalau dah tauke kedai pun kena buat benda-benda macam ni, aku gajikan dia untuk apa, kan?

Jalan pulak jammed. Hai, nampak gaya, tak tidur malam ni. Esok, ada dua tempahan yang perlu aku siapkan. Mak aii, penat macam ni! Baik aku singgah minum dahulu. 

Kereta ku pandu memasuki tempat parkir Hotel Concorde. Aku bukannya memilih benar. Kebetulan, aku tadi berada di hadapan hotel ini, jadi, aku masuklah ke mari. Kalau aku sedang di hadapan kedai mamak, tetap aku masuk kedai mamak itu. Asalkan, aku dapat hilangkan dahaga, sudah...

Sedang aku menikmati air avocado yang kelat dan maung namun menjadi kesukaanku, mataku memerhati ke sekeliling. Biasalah, hiasan di hotel-hotel sentiasa ringkas tetapi menarik. Aku suka! 

Bagaimanapun senyum di bibir ini hilang ketika aku melihat Datuk Ramli. Jantungku laju berdegup melihat gerangan yang sedang dia tepuk-tepuk bahunya itu. Mukhlis! Kenapa mereka berdua seronok sangat? Apakah MOU sudah ditandatangani? Apakah Datuk Ramli, ayah si Redza ni, sudah berjaya membeli syarikat ayahku yang ditipu oleh Mukhlis durjana itu? 

Mereka menghampiriku. Aku tunduk agar kedua-duanya tidak perasan akan kehadiranku. Alhamdulillah, mereka mengambil tempat duduk di belakang aku. Bolehlah aku dengar perbualan mereka. 

"Thank you, Mukhlis. Tanpa bantuan awak, saya tak boleh dapat syarikat si Alwi tu," 

Rasa hendak gugur jantungku mendengar. Apa maksudnya?

"Datuk bayar saya lebih daripada gaji bulanan saya. Datuk Alwi tu pulak kedekut sangat! Siapa tahan? Nasib dialah! Siapa suruh percaya sangat pada saya, kan?" 

Mereka ketawa. Ketawakan ayahku yang bodoh, bukankah begitu? Tidak! Ayahku tidak bodoh. Silap dia hanya kerana terlalu mempercayai ular nan seekor ini. 

"Dari dulu, dia ingat dia hebat tapi tengoklah! Aku beli saham bahagian dia pun, dia tak tahu! Tulah fasal! Percayakan orang luar! Anak sendiri, bukak kedai kek! Hahaha..."

Aku bangun. Aku sudah tidak tahan mendengar cemuhan mereka terhadap ayahku. Pandai? Bijak? Tidak, Datuk Ramli! Tidak! Kau menang sebab kau main kotor! Di sini, ayahku lebih baik daripada mereka berdua ni. Setahu aku, ayah tidak suka rasuah. Ayah tidak suka menganiaya orang. Ayahku berjaya kerana dia kuat berpegang pada prinsipnya!

Tiba-tiba hatiku dilanda kesayuan. Tiba-tiba timbul persoalan. Apakah Redza tahu akan perbuatan ayahnya? Apakah Redza menyedari perbuatan ayahnya selama ini? 

Pantas aku menelefon Rahim.

"Rahim, kau kat mana?" tanyaku. Lupa pula hendak memberi salam.

"Aku di rumah Redza ni. Tengah pujuk Redza buat terapi. Kau nak cakap dengan dia ke?"

Aku matikan talian. Mujur kesesakan sudah berkurang. Kereta aku pecut menuju ke rumah Redza. Ada perhitungan yang perlu kubuat!

"Amboi, amboi! Dah tak sabar-sabar tunggu dua minggu lagi ke? Hari-hari datang sini macam tak ada muka lain dah!" 

Ramah, kan... itulah Datin Suraya. Cara dia menyambut tetamu. 

Pintu bilik Redza yang tertutup rapat kubuka dengan kasar. Dia sedang gelak sakan dengan Rahim ketika aku memasuki biliknya. 

"Hai, sayang! Rindu abang ke ni? Hmm?" suaranya lembut menyapa telingaku. 

"Beritahu satu perkara dengan Sya. Beritahu yang sebenar. No more lies!" Aku meminta dengan tegas. 

Mata Redza mengecil. Dia memang pantang kalau aku tuduh dia menipu. 

"Tadi, masa di Concorde, Shah Alam, Sya nampak ayah abang. Dengan Mukhlis," aku melatari wajah Redza. Seperti yang kujangka, dia kelihatan cemas. 

"Dia orang bercakap tentang ayah Sya. Dia orang cakap ayah Sya bodoh sebab percayakan Mukhlis. Mukhlis cakap dia seronok kerja dengan ayah abang, Datuk Ramli. So, selama ni, Mukhlis tipu ayah Sya, dia buat semua yang dia buat atas perintah ayah abang. Tell me honestly.... abang tahu atau tidak? Jujurlah dengan Sya, apakah abang terlibat sama dalam merampas syarikat ayah Sya! Cakap! Cakap yang benar!!!"

"Sya, kau tak boleh," 

"Diam, Rahim! Aku tak cakap dengan kau. Aku hanya nak dengar suara Redza. Itu saja!" Aku marah Rahim. Kini pandanganku tertuntas semula pada Redza. "Ya atau tidak, bang? Cakap dengan Sya!!" jeritku.

"Masa abang tahu, semuanya dah terlambat, Sya!"

Aku menangis. Menangis kerana hatiku hancur mendengar pengakuannya. Dia tahu semua perbuatan ayahnya. Tapi, dia biarkan?

"Sya..." Redza menggerakkan kerusi rodanya untuk mendekatiku. Tapi, aku sudah tidak mahu didekatinya lagi. Aku tiba-tiba merasa jijik dengan keluarga ini. Dari ayah, ibu hinggalah kepada Redza sekali! Kebencian ini tidak mampu aku tahan! 

"Ayah Sya mati sebab terkejut. Dia dapat stroke. Kenapa? Sebab dia ditipu Mukhlis! Maksudnya apa tu? Maksudnya, Mukhlis dah bunuh ayah Sya. Jadi, kalau Mukhlis, orang suruhan keluarga abang tu pembunuh, abang dengan keluarga abang ni apa? Apa, bang? Bukan pembunuh jugak ke? Hah? You anda your family killed my father. Dan, Sya tak akan sekali-kali maafkan kesalahan abang tu! Tak akan!" 

Aku cepat-cepat berundur. Aku hendak turun. Aku hendak pergi dari situ. 

"Sya, dengar dulu cakap Redza! Kau dah salah faham ni!" 

Rahim... biasalah! Dia, sampai bila-bilapun akan tetap mempertahankan Redza. Bagi dirinya, Redza manusia paling baik pernah dia jumpa!   

Aku gelengkan kepalaku. Hatiku sudah tidak mahu percaya. Kalau dia boleh mengkhianati cintaku, kalau dia boleh menduakan cintaku, tidak mustahil kalau dia mahu bersekongkol dengan ayahnya. Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi? Masakan kalau bapaknya hantu, anaknya malaikat pula? Ada ke? 

"Sya, beri peluang untuk abang jelaskan pada Sya.."

Aku berpaling. "Mahal benar mahar yang abang nak bagi Sya! Mas kahwin Sya, nyawa ayah Sya, bang! Mahalll sangat! Sya tak boleh terima! Maafkan, Sya!"

"Sya!! Tunggu!! Sya!!! Sya!!!"

Aku berlari meninggalkan dia. Berlari menuruni anak tangga. Aku tak endahkan laungannya. Aku matikan cintaku. Aku bunuh sayangku padanya. Dia tidak layak memiliki cinta, hati dan diriku ini!

"Syaaaa!!!" 

Panggilan bersama bunyi benda jatuh menyebabkan aku memandang ke belakang. Yang aku nampak ketika itu, Redza dan kerusi rodanya seakan-akan melayang dari atas hinggap ke hujung bawah anak tangga. 

Jeritan Rahim seiring dengan suara halus Datin Suraya, menyeru nama Redza. 

Aku hanya mampu memandang sayu. Untuk kembali kepadanya, melihat keadaan dirinya, aku tidak sanggup. Aku nampak Redza panggungkan kepalanya, menghulurkan tangannya padaku. Matanya sayu memandang aku. Bibirnya menyebut namaku. Dia memanggilku agar aku hampir kepadanya. 

Maafkan aku! Aku bukan lagi kekasihmu!

Aku meninggalkan dia dalam keadaan berlumuran darah. Dari kepalanya, dahinya.. entah... tapi aku nampak banyak darah keluar tadi. Biarlah! Semoga Allah menyelamatkannya. 

"Sya, apa kau buat ni? Redza panggil kau tu!" Rahim cuba menarik tanganku. Dia ingin mengajakku melihat keadaan Redza. 

Aku tepis tangannya. "Telefon ambulans, Im. Bawak dia ke hospital. Rawatlah dia! Dan, ingat! Tak payah cari aku lagi. Aku tak mahu dengar tentang dia lagi! Bagi aku, Redza dah mati!"
................

*Alhamdulillah, hari ini, Im kata, Redza dah berjalan lebih laju daripada semalam. Gigih betul dia, Sya. Dia benar-benar berusaha untuk pulih. Semoga Allah bersama-sama dengan dia!*

Aku padamkan SMS daripada Sunita. Sudah berbulan-bulan aku menerima khabar darinya namun semua SMS itu adalah tentang dia. Tentang Redza! Marahlah! Herdiklah! Atau merajuk! Sunita tak peduli langsung. Bagi dirinya, dia perlu 'update' hal Redza padaku. 

"Qalisya,"

Aku berpaling tersenyum kepada ibuku. Wanita ini bukan lagi Datin Azwa yang angkuh, satu waktu dahulu. Jauh benar perubahannya sejak kematian ayahku. 

"Mak dah makan? Asyik sibuk bakar kek sampai lupa nak lunch, kan? Macam Sya tak tahu," usikku sambil mendakap tubuhnya. Dia ibuku, kesayanganku yang sentiasa memujuk hati tatkala kesedihan lampau mengusik. Dia tidak pernah lupa menitip pesan agar aku buang jauh semua kemarahan. Tapi, salah dia jugak! Siapa suruh dia lahirkan aku yang memang degil ni? 

"Apa khabar, Redza?"

Arghh, soalan yang aku tidak suka. Tidak untuk kudengari, tidak juga untuk aku jawab. Tapi, emak? Mesti hari-hari nak tanya soalan itu! Grrr....

"Mak yakin, dia berusaha keras untuk pulih sebab dia nak jumpa Sya. Dia nak jelaskan perkara sebenar," kata emak sebaik aku sampaikan apa yang Sunita tuliskan untukku tadi. 

Aku selongkar laci. Aku selongkar beg duit. Semua yang ada atas meja, aku kaih-kaih. Untuk apa? Sebab aku hendak cari kapas buat menutup lubang telingaku. Senang! Tak payahlah aku dengar emak membebel tentang dia.

"Sya, semalam, masa mak pergi Tesco, mak bertembung dengan Datin Suraya. We talked," 

Bulat mataku memandang wajah emak yang sudahpun tersenyum melihat aku yang terkejut. 

"Rasa macam tak percaya, kan? Tapi, mak tak bohong, Sya. Lama kami berbual sambil makan piza, tau!" 

Aku juihkan bibir. "Eloklah tu! Dua musuh tradisi, yang berkelahi sebab cincin, sebab gelang, sebab suami siapa lebih hebat, dah tak ada benda nak gaduh. Maklumlah, yang sorang dah berubah seratus peratus," omelku. 

Emakku ketawa. 

Kalau dulu? Mahu tercabut gigi aku ni kena lempang!

"Bukan mak sorang saja yang dah berubah. Datin Suraya jugak!"

Aku terkejut? "Betul, mak?" tanyaku dengan mata yang bulat. 

"Dia insaf sejak tengok Redza bertarung nyawa beberapa hari selepas jatuh tangga tu,"

Keterujaanku hilang. Malas mendengar lagi. Aku kemaskan meja. Cadangnya, aku ingin naik ke atas. Hendak masuk bilik dan... tidurlah kot! Rehatkan minda selama setengah jam setiap tengah hari, kan digalakkan oleh pakar-pakar kesihatan?

Biasalah manusia, kan? Hanya akan sedar sama ada sesudah dia kehilangan ataupun setelah dia ditimpa musibah. Selagi tidak begitu, selagi itulah dia lalai. Alhamdulillah, syukur, kalau datin itu tidak lagi menyombong diri. 

"Dia kata, kalau lepas ni Redza berkeras nakkan Sya, dia.."
  
"Tak semestinya kalau dia dah berubah, Sya akan maafkan dan lupakan perbuatan suami dia. Atau, Redza. Ayah Sya bukan boleh hidup semula dengan perubahan sikap dia orang, mak!"

"Betul tu! Tapi, ajal maut ayah Sya, sama macam jodoh kita berdua jugak! Dah takdir, waktu itu, saat itu, ayah Sya mati. Kalau perbuatan ayah abang tak jadi penyebab kematiannya, ayah Sya tetap akan mati juga pada saat dan detik yang sama. Sebab kematian tak dicepatkan, tak juga dilambatkan walau sesaatpun! Dan, tentang kita. Sya tolak macam manapun, abang sentiasa berdoa pada Tuhan supaya kita dapat kahwin. Sya larilah! Sya tolak abang pergi jauh dari Sya, kalau jodoh Sya tu dah tertulis nama abang kat sebelah, Sya tetap akan jadi hak abang jugak!"

Aku memandang dia tidak berkelip. Rasa macam mimpi tetapi dia nyata ada di hadapanku. Sihat, segar bugar dan mata itu tajam merenung, tidak berkalih sedikitpun!

"Menuduh tanpa usul periksa! Itukah Qalisya abang? Hmm? Sampai tak ada ruang kemaafan dalam hati tu untuk dosa yang abang tak buat langsung? Siapa yang lebih kejam, abang atau Sya yang jatuhkan hukuman pada orang yang tak bersalah? Cakap! Abang cintakan Sya! Seorang lelaki yang benar-benar mencintai tak akan mahu walau sebesar kuman pun, bahaya pada kekasihnya. Tak akan sanggup melukakan!"

Anginku naik. 

"Betul tu! Tapi itu kalau benar-benar sayang. Redza? Mohamad Redza? Hanya pura-pura!" Mataku berkaca. Cepat-cepat aku membelakanginya. Memandang emak yang sedang menggelengkan kepala padaku. Pasti emak tidak suka melihat kedegilanku. 

"Jaga-jaga, Qalisya! Kadang-kadang kita tak tahu membezakan antara cinta dengan benci. Marah dengan sayang,"

Dia terlalu rapat denganku kini. Seram sejuk aku dibuatnya. Janganlah nak peluk aku depan emak! Mahu aku bersilat nanti!

"Mahar, mas kahwin Sya.... Satu hari, Sya akan dapatnya. Buat masa ini, cukuplah Sya tahu yang bukan nyawa Datuk Alwi menjadi cagarannya. Tak pernah! Ingat ini! Apa yang Datuk Ramli buat, dia buat! Tak ada kena mengena dengan abang! Abang harap, abang tak perlu ulangkan ini lagi!" 

Dia pergi, meninggalkan aku terpinga-pinga. Antara percaya dengan tidak, berbolak balik hatiku. 

Kini, ketenanganku diganggu lagi...

Benci! Benci!
              

Ulasan

  1. makin menarik citenye ni......apa mahar untuk qalisya ya????

    BalasPadam
  2. best!! best!! best!! suka citer ni, nak lagi.

    BalasPadam
  3. intan abd wahab12 Jul 2012 8:11:00 PG

    debaran didada sungguh kuat melantung...mungkin masih ada sisa2 cinta bersulam benci yg hnya trlafaz dibibir...

    bgaimana utk menerima mahar yg semahal sebuah kematian?....redha,krn semuanya adalah aturan yg telah Allah ttapkan

    BalasPadam
    Balasan
    1. ya... harga yang terpaksa dibayar... mahal sungguh, kan?

      Padam
  4. Payah juga nk lembutkan hati sya ni. Chaiyok Redza! Kalau dh jodoh lari ceruk mana sekali pun tetap akan jumpa kan?

    BalasPadam
  5. Salam,banyak dah novel dan cerpen kak sofi saya baca, kesimpulan yang dapat saya buat kak sofi memang sangat berbakat menulis, 2 novel kak sofi telah lama saya miliki.Novel pertama TMKH memang menitis airmata bila baca, novel kedua CCS pun tak kurang hebatnya.Paling saya suka hasil tulisan kak sofi banyak unsur2 nasihat dan panduan.Agak2 novel ketiga kak sofi ape ye?

    BalasPadam
    Balasan
    1. terima kasih banyak2. anda,, anda... dan semua teman2lah yang membakar semangat untuk terus menulis

      Padam
  6. Itu la kann. Sian sya! Harap rizal tabah la trus mengorat sya ;)
    Nape datin peramah tu berubah tetiba nii

    BalasPadam
  7. Tp tacin r masa rizal jatuh tangga tu..
    Hulur tgn tp sya terus pegi.. Uhhuuuu.. Sedihhh!

    BalasPadam
  8. hmmm. DR jahat ye... redza n qaliysa huhuuuu cian ye korang nir

    BalasPadam
  9. crta ni pnuh kjutan...
    pe pun mkn mnrik...

    BalasPadam
  10. best2... karya kak sofi x pernah menghampakan saya...

    BalasPadam
  11. alhamdulillah redza sihat dah!!
    sya, tepuk dada tny hati...
    smbung kak sofi..
    best =)

    BalasPadam
  12. alahai..sedihnya...percaturan cinta mereka berdua..

    BalasPadam
    Balasan
    1. so.. bolehkah bersatu kalau dah begitu keadaannya?

      Padam
  13. lagi dan lagi.... bg pnjang2 n3 kali ni kak....

    BalasPadam
  14. Fuhh!..kus semangat.
    Nasib baik redza tak apa2 hehe..
    Sya mesti kecewa sangat. Tapi sya pun kena bg Redza peluang.. Peluang untuk dia jelaskan. Lgpun,dri awal mak bapak diorang dah bermusuh..
    Mesti kena tmpias juga kan.
    Best..ingatkan part ni mesti sya dgn Redza khwin.
    Rupanya,ada lg knflik yg memisahkan..Harap lepas ni sya bg peluang untuk redza.. Redza,caiyok hehe..

    BalasPadam
    Balasan
    1. kata nk pjg2, kn? so kn berkonflik je la..hehe

      Padam
  15. lambatnya nak tunggu diorang bersatu.. cinta.. benci dan dendam, yg mana akan menang ya??? sambung lagi kak, best citer ni...

    iman..

    BalasPadam
    Balasan
    1. anda mahu yang mana menang? hehe

      Padam
  16. besh2..
    full of surprise..
    nak lagi..

    BalasPadam
  17. Panjang citenya tak apa Sofi janji best.. nak lagi dan lagi. Sofi nk
    tanya ni tak ada lagi ke novel Sofi yg akan diversi cetakkan? rasanya
    lama dh tak novel Sofi di pasaran.

    BalasPadam
  18. komen kedua slepas mmbaca kali kedua.....mahar nya pasti sebuah harga diri dan maruah yg dikembalikan dan jgk sgala harta syarikat yg ditipu olh penipu...

    BalasPadam
  19. jgn maharnya kematian redza pula...hope jgn konflik berat2 sgt...hope epi ending ye.....
    kak sofi..bila Sampai bila nak dipublishkn?thn ni sempat x?

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…