Langkau ke kandungan utama

Mahar 2


2

"Perempuan ni memang... Eeii, geramnya aku!!! Redza tu belum ma..." 

Tengkingan dan jerkahan Sunita terus pudar sebaik sepasang mataku mencerun memandangnya. Tahu rupanya dia bahawa aku sedang marah? Rasa ingin sahaja aku lepuk kepala dia, biar bergegar otak yang tidak tahu berfikir sebelum berkata-kata. Melampau sungguh! Ada ke patut dia cakap yang bukan-bukan tentang Redza?

"Kau cakap macam tu lagi sekali, aku cilikan mulut kau!" ugutku. Puas hati aku bila Sunita tutup mulut yang bibirnya merah merekah itu. Tahu takut!

"Habis? Kau tak marah ke dengar dia cakap macam tu?"

Aku teruskan kerjaku yang tergendala sebaik Sunita menerobos masuk ke dalam ruang kecil pejabatku ini tadi. Sunita memang begitu! Datang macam angin. Pergi pula macam ribut. Kedai kek aku ni sudah jadi tempat dia melepak. Hari ini, tentu sahaja banyak yang ingin dikabarkan kepadaku. Tentang Redza. Aku pasti dan yakin bahawa Rahim, suaminya sudah banyak berkisah tentang lelaki itu. Jadi, aku kena tadah telinga nampaknya. 

"Apa nak marah pulak? Dia cakap, Redza lamar dia. Siap tunjuk cincin dalam rancangan gosip tu lagi. Biarlah!" 

Pedih untuk ku ucapkan tetapi kenyataan itu telah aku dengar dan lihat. Maya Zahnita begitu bangga mengadakan sidang akhbar untuk menceritakan kejadian yang berlaku di antara dirinya dengan Redza. Apa aku nak cakap lagi? Tak kan nak tunjuk muka welfare pada Sunita? Mahu bengkak mata kami berdua menangis nanti!

"Kau ni mesti tengok tak habis rancangan tu, kan?"

"Erk.. ada lagi ke?" mana aku tahu. Sebaik nampak cincin yang begitu cantik tersarung di jari manis Maya, aku terus tutup televisyen. Waktu tu aku sangat-sangat sedih. Tak perasan pulak yang ada sambungannya. 

"Dia cakap, dia terpaksa pulangkan cincin tu kepada keluarga Redza. Dia cakap, dia tak boleh terima lamaran bekas kekasih kau tu sebab dia ada komitmen yang besarrr dalam kerjaya dia, Sya!!"

Aku terlopong. Rasa terkejut yang amat sangat. Rasa tidak percaya pun ada. "Dia cakap macam tu? Tapi kenapa? Aku tak faham," 

Sunita menjegilkan sepasang matanya padaku. "Kau tu baik sangat, sebab itu kau tak faham, Sya. Gunalah otak kau yang bergeliga tu! Sya, siapa yang hendak kahwin dengan mamat yang tengah koma tu?"

Lagilah aku tak faham. 

"Tunggulah Redza sembuh. Takkan itu pun tak boleh? He loves her, kan? Kalau tak, tak kan dia ajak kahwin?"

Sunita menghampiriku. "Nak tahu apa Rahim cakap pada aku?" tanya dia.

Aku menanti dalam debar. 

Sunita semakin rapat. Bibirnya di telingaku. "Redza has no will to survive," bisiknya. 

Aku pandang wajah Sunita bersama denyutan jantungku yang laju. Bersama hambatan rasa yang penuh kesakitan. Bersama kedukaan. 

"Apa maksud Dr Rahim, suami kau tu, Ita? Aku tak faham. Tolong jelaskan," suaraku penuh sebak, mengiringi linangan air mata yang entah bila sudah menitis luruh di pipi. 

"Cinta kau pada dia tak pernah mati, kan, Sya? Tengok kau sekarang, siapapun tahu itu,"

Peduli apa aku! Biarlah satu dunia tahu isi hatiku. Biar semua orang tahu yang aku masih cintakan Redzaku walaupun dia sudah melupakan aku. Tidak mengapa! tetapi, jangan ucap yang Redza sudah ingin meninggalkan dunia ini. Aku tidak sanggup mendengarnya. Dia masih muda lagi. Umurnya baharu 33 tahun. Dia tak boleh mati! Dia tak boleh tinggalkan aku! Tak boleh!

Tiba-tiba Rahim terjengul di muka pintu. Ah, suami isteri ini memang punya perangai yang sama. Suka menerjah! Dan, dari riak wajahnya, aku tahu Rahim sudah mendengar perbualan antara aku dan isterinya. 

"Koma ni macam tidur jugak Sya. Bezanya, bila seseorang koma, tak ada apa yang boleh merangsang otaknya. Otak orang yang koma berada dalam situasi kesedaran minima. Panggillah! Sentuhlah! Pukullah! Dia tak sedar," 

Aku angguk. "Itu aku tahu. Tapi apa maksud kau yang Redza tak nak survive. Kalau dia tak sedar, macam mana kau sebagai doktor boleh cakap macam tu?" soalku. 

Rahim pandang aku dengan Sunita bergilir-gilir. 

"Lagi satu! Kenapa korang tak cakap dia dah balik ke KL? Bila dia balik? Berapa lama dah dia dengan si Maya tu?" Aku mengambil kesempatan ini untuk mengetahui tentang Redza. 

Rahim kelihatan serba salah hendak menjawab. 

"Dia betul-betul dah buang aku dari hidupnya, ya?" rajukku. 

"Sya, pergilah jenguk dia di hospital tu. Dia tunggu kau datang, Sya!"

Aku terpegun mendengar kata-kata Rahim. Soalanku tidak dijawabnya dan kini dia mengutarakan sesuatu yang boleh menyebabkan kepala aku ni dipelangkung oleh ibu bapaku dan ibubapa Redza. Baru betul! Sama-sama nanti kami terbaring sebelah menyebelah di wad ICU itu.

"Sya, dia perlukan kau. Kalau kau tak mahu Redza kau mati, kau mesti pergi lawat dia. Cakap dengan dia. Bagi dia dengar suara kau. Dia... dia rindukan kau, Sya!"
................

Sudah dua hari aku begini. Asyik sahaja aku teringat padanya. Kata-kata Rahim yang Redza rindukan aku benar-benar menghantui fikiran. 

Boleh percaya ke? 

Kalau Rahim cakap aku yang rindukan Redza, itu betul. Memang aku sangat sangat rindukan dia. Tetapi, Redza? Rindu apanya? Kalau rindukan aku, macam mana boleh melamar perempuan lain? Boleh bersama perempuan lain? Malam-malam, satu kereta, dari Genting pulak tu! 

Aku tak punya pilihan. Keinginan untuk melihatnya terlalu tinggi. Aku sanggup hadapi apa sahaja asalkan aku dapat masuk ke dalam bilik rawatan si Redza. Aku ingin menatap wajah redupnya. Aku ingin bisikkan padanya bahawa biarpun hatinya berkali-kali berubah, tidak lagi menyayangi diri ini, aku tak kisah. Biar dia berpaling dariku, asalkan dia sembuh, cukuplah! Aku sudah cukup kuat menghadapi perpisahan kami. Jadi, bertemu dan berpisah lagi, tidak menjadi soal. Aku hanya mahu dia tahu bahawa, apa juga keadaan dirinya, lumpuh, koma, biarpun seumur hidup, aku sentiasa ada untuknya. Sentiasa...
..................

Aku melangkah dengan yakin sekali. Rancangan Rahim cukup bijak. Dia sudah pastikan bahawa tidak ada sesiapa berada berhampiran ruang rawatan Redza. Ah, Rahim! Dia memang kawan yang baik. Demi Redza, dia mahu aku ke mari. 

Kuhampiri katil bercadar putih. Di atasnya, lelaki itu sedang tidur dengan amat lena. Mesin hayat di tepi menunjukkan geraf pergerakan nadi dan jantungnya. Perlahan dan lemah. 

Kugagahi diri untuk mendekatinya. Seluruh anggota tubuh diam dan kaku. Oh, Redza.... tak sanggup melihatmu begini. Bangunlah! Bangun!

Tanpa sedar, kukucupi jemarinya. Ku elus pipinya. Ku usap kepala yang berbalut dengan kain berwarna putih. Redzaku sudah botak tetapi dia tetap kelihatan menawan di mata ini. 

"Abang, ni Sya. Bangunlah, bang! Sampai bila nak tidur ni? Tak kesian pada Sya ke?" Aku tatap wajahnya. Ada sesuatu sedang terbuku di hatiku. Aku ingin luahkannya. 

"Tapi, abang mana peduli perasaan Sya. Sebab itu, cincin yang sepatutnya jadi hak Sya, abang bagi pada Maya Zahnita, kan?" 

Aku seka air mataku. Sebak benar hatiku bila mengingatnya. Cincin platinum bertatah berlian yang seharusnya tersarung di jari manisku dua tahun dahulu, diberikannya kepada model itu. Betapa mudah dia melupakan detik indah sewaktu kami membeli cincin itu dahulu. Tapi, aku bukan datang untuk marah-marah. Aku tak berhak melakukannya. Kan?

"Siapa izinkan kau masuk sini, Qalisya? Siapa izinkan kau jenguk Redza? Cakap!"
...................
nanti sambung lagi, okey.    

Ulasan

  1. Ala.... shiannya dia...

    BalasPadam
  2. oh my!!
    2 tentu mak redza...
    sambung lg kak sofi...
    nice.. =)

    BalasPadam
  3. adeh ...suspennya...best2...sambungyer,x sabar nak tahu nie :)

    BalasPadam
  4. alamak.....baru nak feel dah kene sergah ni..

    BalasPadam
  5. giler suspen..ngah syok2 baca...bersambung la plak...cpt2 continue tau... ^_^

    BalasPadam
  6. ala....baru nak feeling2....kak sofi please saya nak sambung feeling nie...hehe

    BalasPadam
  7. Alorh... Cmana rahim jaga kwsn ni..kantoi plak!
    Hmmm.. Pasal model tu mesti propa familly dia niii..mesti rizal xmo pon kat maya tuu...
    Eiii... Xsabo tggu next ;)

    BalasPadam
  8. aduhai..baru nak feeling2..tiba2 dah kena terjah hehe..
    betul ke maya tu konon2nya dilamar?Ke dia saja buat2 cerita tu.Tpi cincin tu?
    Boleh jadi juga dia yang curi pakai heheh..
    Aduhai..besar dugaan bila cinta tak direstu.Bak lagu ST2 hehe..
    sabar menanti kak..menarik.Hhehe..

    BalasPadam
  9. alamak, siapalah tu eh? belum sempat nak berbual dah kena sergah?

    BalasPadam
  10. kak cepat2 la sambung... x sabar da ni....

    BalasPadam
  11. Akak cpat cikit smbung...

    BalasPadam
  12. btul 2..
    bru nak feel..
    tp dah hbs...

    BalasPadam
  13. bst cite ni...penulisan kak x meengecewakan.novel2 akakpn semua best2...cpt kak smbung cite ni..xsabar..nk baca..;)

    BalasPadam
  14. Alahai, baru nak layan feeling dah kena sambung.

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…