Langkau ke kandungan utama

Ada Untuk Mu - Akhir


Akhir


Di luar kamar pembedahan Hospital KPJ, Safwan tekun membaca surah Yasin, mengulanginya entah untuk kali yang ke berapa. Dalam hati penuh dengan soalan tentang dia. Akan selamatkah? Akankah bertemu lagi? Dapatkah dia menatap senyuman yang sentiasa segar menghiasi bibir mungil itu? 


Risau usah nak cakap tapi dia terpaksa berpura-pura tabah di hadapan semua orang. Nendanya yang resah di hujung sana, mamanya dan emak Mina, Fatimah, juga ayahanda serta ayah Mina, Amin. Semua ada di sini malah, kalau dia membenarkan, adik-adiknya juga pasti ada dengan mereka sekarang. Tapi, dia melarang mereka datang. Mina pun tentu tak suka suasana yang 'havoc' bila dia keluar nanti!


"Safwan, kamu dah bawa semuanya?"


Semua tu apa? 


Pintu dewan bedah terbuka. Safwan tak sempat hendak menjawab soalan nendanya itu. Kakinya laju mendapatkan Dr Nora Asyikin yang baru sahaja membuka topeng muka. Melihat senyuman di wajah doktor pakar itu, hatinya berbunga. Tahu bahawa tidak ada apa-apa yang perlu dirisaukan lagi. Tentu Mina tidak apa-apa. Tapi...


"Tahniah, Tengku! Dah jadi ayah sekarang, ya? Anak perempuan! Sangat comel, beratnya 3 kilo. Kejap lagi nurse tolak dia orang keluar," 


Safwan terlebih gembira sampai terus terduduk dan menangis. Tangis gembira kerana isterinya, Mina sudah selamat melahirkan. Bukan itu sahaja, dia menangis kerana mengenangkan susah payah isterinya itu bertarung dengan penyakit kanser paru-paru yang ditanggung juga. Arghh, Mina yang degil. Cakaplah apa pun, bila dia sudah bulat inginkan sesuatu, siapakah yang boleh menghalang? 


Di dalam wad, lama Mina terbaring lesu. Wajah polosnya tetap tenang biarpun tadi, dia bertarung dengan maut ketika ingin melahirkan. Masing-masing menunggu dia mencelikkan sepasang mata. Ingin menunjukkan kepada Mina puterinya yang jelita. 


Safwan menghampiri katil sebaik nampak gerakan Mina. Dia tersenyum menyerahkan anak mereka untuk dipangku oleh isterinya. 


"Hello, my beauty, welcome back!" ucapnya sambil mengucup dahi Mina. Sengaja melekapkan bibir lama-lama di situ. Rindu sangat pada Mina. Itu yang dia rasa. 
..............


Mereka berkahwin dah nak masuk lima tahun. Waktu awal perkahwinan dahulu, keadaan Mina tidak begitu sihat. Tapi, mereka sama-sama berusaha untuk memulihkannya. Asal ada sahaja yang memberitahu tentang kaedah rawatan terkini untuk penghidap kanser, Safwan akan mengheret Mina pergi. Mina pula, demi hendak pulih, sanggup akur dengan segala arahan. Makan ubat, pahit macam manapun, makan! Kena pantang, pantang. Apa yang Safwan tegah, dia tak buat. Tapi, bila doktor sahkan penyakitnya dah boleh dikawal, terus sahaja Mina cakap dia nak mengandung. Terkejut sakan Safwan masa tu.


"No, baby! Sayang abang bukannya sihat lagi. Nanti kalau Mina mengandung..."


"Abang, kalau tunggu Mina pulih, bila? Cancer is cancer, bang. Dia ada kat dalam tubuh Mina ni. Sementara akar dia tengah baik ni, kan, Mina doa sangat pada Tuhan, biarlah Mina mengandung, bang. Dapat bagi sorang anak pada abang, lepas tu, Mina pergi...." 


"Cakap tu elok-elok sikit! Berapa kali abang nak cakap yang abang tak suka Mina sebut fasal Mina pergi dulu menghadap Tuhan. Semua tu,"


Mina ketawa, peluk dia lepas tu, menyebabkan Safwan terus kaku. Hilang kemarahan. 


"At least, abang ada pengganti Mina. Maksud Mina, bila abang tengok muka anak kita, abang akan ingat pada Mina. Itupun sebelum abang kahwin lainlah, kan?"


Safwan tetap masamkan muka. Malas melayan gurau yang tidak langsung membuat dia ketawa. 


"Abang, boleh la! Ya! Pleaseee!"


Aduhai... bila Mina memujuk rayu begini, memang cairlah. Saja aje Mina ni! Menggunakan taktik yang dia tahu, berjaya mencairkan hati Safwan. 


"Tak apa ke, sayang? Nanti Mina susah masa mengandung?" tanya Safwan. 


Kalau ikut hati, tentulah dia hendak anak. Anak dengan isteri comel yang amat dicintainya ini. Best sangat! Cuma, dia risau kesihatan Mina nanti merosot. Elok nak pulih, jadi lain pula. Buat apa, kan?


Mina tak pandang ke belakang. Dia nekad dan sudahnya, dengan susah payah, hari ini, lahirlah Tengku Puteri Batrisya Tengku Safwan. 


"Abang, abang tahu tak?"


Safwan geleng. 


"Mina sayang abang. Lima tahun kita kahwin, cinta Mina masih 100 peratus pada abang, tau. Terima kasih untuk semuanya. Dan Mina harap sangat yang abang ampunkan dosa Mina..."


Cepat-cepat Safwan letak jari telunjuknya di bibir isteri. "Mina tahu kan yang abang tak suka dengar empat perkataan tu? Terima kasih. Minta ampun! Buat apa nak ucapkannya? You are not going anywhere..."


Mata Mina berkaca. "Tapi,"


Tangan Mina, Safwan genggam. "Biarpun Mina pergi nanti, Mina mesti tahu yang kasih Mina sentiasa abang terima. Abang simpan dan pendamkan dalam hati abang ni, sampai abang pulak mati. Kalau Mina takut Mina berdosa dengan abang, percayalah, dari saat abang jabat tangan ayah masa lafaz ijab kabul kita dulu, abang dah janji yang abang tetap akan ampunkan semua dosa Mina, kecil atau besar. Jangan risau, okey," kata-kata pujukan untuk menenangkan hati isterinya. 


Mina senyum lebar. Lelaki, bila sudah cinta, memang tak perlu diragui. Itulah Safwan. Semangat cintanya menyebabkan Mina bersungguh melawan penyakit yang ditakuti semua orang ini. Kasih sayang Safwan yang menyebabkan dia ingin hidup lama-lama agar dapat dia berbakti kepada suaminya ini. Tiap-tiap kali lepas solat dia akan minta pada Tuhan agar diberikan tempoh untuknya hidup lebih lama di samping Safwan. Sekarang, tentulah alasan itu menjadi lebih kuat. Mereka ada anak. Mereka ada Batrisya. Batrisya perlukan dirinya. Batrisya perlukan Safwan. Kasihan Batrisya kalau salah seorang tidak ada untuk melewati usia dengannya. 


Tamakkah mereka? Tak, kot? Semoga Allah sentiasa mengampuni mereka yang masih tidak mahu berpisah dan ingin terus bersama-sama menjalani hidup. 

....................

Hayatilah pesanan seorang teman ini di dalam blognya:

Hari ini sebelum kita mengatakan kata-kata yang tidak baik,
Fikirkan tentang seseorang yang tidak dapat berkata-kata sama sekali.

Sebelum kita mengeluh tentang rasa dari makanan,
Fikirkan tentang seseorang yang tidak punya apapun untuk dimakan.

Sebelum anda mengeluh tidak punya apa-apa,
Fikirkan tentang seseorang yang meminta-minta dijalanan.

Sebelum kita mengeluh bahawa kita buruk,
Fikirkan tentang seseorang yang berada pada keadaan yang terburuk di dalam hidupnya.

Sebelum mengeluh tentang suami atau isteri anda,
Fikirkan tentang seseorang yang memohon kepada Tuhan untuk diberikan teman hidup.

Hari ini sebelum kita mengeluh tentang hidup,
Fikirkan tentang seseorang yang meninggal terlalu cepat.

Sebelum kita mengeluh tentang anak-anak kita,
Fikirkan tentang seseorang yang sangat ingin mempunyai anak tetapi dirinya mandul.

Sebelum kita mengeluh tentang rumah yang kotor kerana pembantu tidak mengerjakan tugasnya,
Fikirkan tentang orang-orang yang tinggal dijalanan.

Dan di saat kita letih dan mengeluh tentang pekerjaan,
Fikirkan tentang pengangguran, orang-orang cacat yang berharap mereka mempunyai pekerjaan seperti kita.

Sebelum kita menunjukkan jari dan menyalahkan orang lain,
Ingatlah bahawa tidak ada seorangpun yang tidak berdosa.

Dan ketika kita sedang bersedih dan hidup dalam kesusahan,
Tersenyum dan berterima kasihlah kepada Tuhan bahawa kita masih hidup!

.......................

Mati itu pasti sebab itu jalanilah hari-hari dengan rasa cinta penuh dalam dada agar bila berpisah, dia ingati anda bersama-sama kenangan terindah....

tamat....
   

Ulasan

  1. waaaa,.tersayat ati bce pesanan teman kt bwh tu,.
    mekaseh share^^

    pe2 pon,epy ending tuk mina n Safwan keke

    BalasPadam
    Balasan
    1. sememangnya pesanan itu untuk kita fahami bahawa, kita tidak boleh kecewa...

      Padam
  2. bestttttttt.....
    tq kak sofi sbb sbung....

    BalasPadam
  3. thanks kak sofi untuk cerpen yg sangat2 indah..
    manusia kadang2 lupa untuk bersyukur dgn apa yg dia ada.kdg2 bila dah tak ada baru nak myesal..
    terima kasih untuk ingatan ini..

    BalasPadam
    Balasan
    1. sama2. semoga beri kebaikan untuk kita bersama

      Padam
  4. thanks kak sofi tuk cerpen yg best...
    yup manusia sering lupa..
    thanks sbb mengingatkan..
    sama2 kita ingat mengingatkan..

    BalasPadam
    Balasan
    1. tu tujuan menulis ,kan? menyampaikan yang baik hehe...

      Padam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…