apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

11.5.12

Tetamu hati 8

8

Perlahan-lahan, aku pusingkan tubuhku. Perlahan-lahan juga, aku mendongak, menatap wajahnya. Dalam kabur pandangan, kubalas renungan matanya yang bening. Hatiku tersentuh bila jemarinya mengelap air mata yang menitis di pipiku. 

"Jangan nangis. Tak usah rasa sedih. Jugak, jangan ada rasa bersalah dalam diri awak, Kay. Saya tak pernah marahkan awak sebab menolak lamaran saya dulu. Tak pernah rasa kecil hati. Percayalah, saya tak datang dalam hidup awak untuk balas dendam. Tak pernah terlintas dalam otak saya untuk melakukannya, Kay. Tak pernah," 

Ziyad Irsyadi sedang memujukku? Dia, lelaki yang pasti terluka dengan penolakanku dahulu kini sedang berkata-kata dengan lembut pada gadis yang tegar menyakiti hati ibu, ayah dan pasti hatinya juga. Kenapa? Kenapa dia harus jadi sebaik ini? Pada aku?

Aku menangis lagi dan esakan itu menjadi semakin kuat. Entah, untuk apa aku menangis, sebab apa, aku pun tak tahu. Tapi, sedu-sedan ini tak mampu aku tahan. Tak berjaya aku redakan!

"Hey, jangan macam ni. Kesiankan saya, Kay,"

Aik, aku yang menangis, kenapa pula dia yang harus dikasihani? 

Dia senyum bila aku mendongak. Tuhan, kacaknya dia. Sempurna sungguh lelaki ini, yang Kau ciptakan untukku. Erkkk.... perasannya aku? Hisy!

"Saya tak sanggup tengok awak menangis, Kay. Saya tak reti nak pujuk," dia berjeda. Aku ralit menatap wajah dan senyumannya bagaikan inilah kali pertama aku melihatnya betul-betul, tepat-tepat dan dalam-dalam. Dia sungguh mempesonakanku. Ohh....

"Tapi, bila kita dah kahwin nanti, awak menangis aje, tahulah saya nak buat apa,"

"Awak nak kahwin dengan saya?"

Dahi Ziyad berkerut. "Tentulah! Tak kan dah bersusah payah mengorat, nak tinggalkan awak pulak," balasnya sambil mengetip hidungku. Sakit.... 

"Tapi, Ziyad, saya... Lili.... Awak dah ada Lili. Saya tak boleh rampas awak dari dia. Dia, gadis yang emak awak dah pilih untuk awak. Dia yang lebih sempurna berbanding saya." ujarku lemah. Hatiku menangis saat kata-kata ini terluah. Pada bibir, ia meniti penuh tulus tapi, di hati, hanya Allah sahaja yang tahu betapa aku tidak merelakannya. Betapa Allah tahu yang aku sangat-sangat berharap agar Lili tidak wujud di antara kami. 

"Saya suka bila awak cemburu pada Lili. Selama ni, saya sangkakan awak ni tak ada hati, tak ada perasaan," Ziyad mengutukku bersama tawa riang yang amat kuat. 

"Ziyad!" aku menjerit bila dia masih seronok mentertawakanku. Kutampar dadanya, geram. Tanganku ditangkap, digenggam kemas. Perlahan-lahan tubuhku ditarik ke dalam dakapannya. Damainya.... tapi,

Kutolak agar dakapan terlerai. 

"Sorry, baby.... but I just can't resist you, Kay," Ziyad duduk berlutut di hadapanku. Buat hatiku berdebar. Macam dalam kebanyakan drama inggeris ke, Korea ke, yang aku tengok, aku tahu dia nak buat apa. Dan, aku jadi gugup. Aku terkelu lidah. 

"Tolong jangan tolak kali ni, okey! Saya lamar awak sendiri, sekarang, Kay. Dan, saya hanya nak dengar awak jawab 'ya'. Faham?" Kapten Ziyad Irsyadi bersuara tegas. Agaknya, inilah suara yang digunakannya ketika memerintah anak buah apabila dia bertugas di kem tenteranya kot. 

"Kay," 

Aku larut dalam sinar matanya.

"Kahwin dengan saya, Kay. Saya dah lama tunggu awak. Sejak awak tolak lamaran emak saya dulu, saya teringin sangat mengenali seorang Khairiyah. Saya bertekad untuk melenturkan hatinya yang keras. Saya bertekad memenangi cintanya. Dan, saya tahu, saya dah berjaya, Kay. Jadi, kita akan kahwin. Secepat mungkin!"

Dengan kata-katanya itu, Ziyad keluarkan kotak baldu merah hati dari poket seluarnya dan menghulurkan sebentuk cincin kepadaku. 

"Kali ni saja, awak akan sarungkan sendiri. Nanti, bila awak dah halal bagi saya, saya aku sarungkan cincin lain di jari manis awak yang lagi satu tu," tegasnya dalam senyum yang meleret. 

Aku turut tersenyum. Tak mengapalah. Biar aku buat sendiri sekarang. Nanti, bila kami nikah, janjinya akan kutuntut. 

"Hmm, kalau emak tahu dia nak kamu sendiri yang lamar dia, mak bawak kamu masa kali pertama mak datang pinang dia dulu, Ziyad,"

Ouch.... pijar rasa pipiku Malu lagi....

.................

belasah pagi hari. harap anda suka. Akan bersambung nanti...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.