Langkau ke kandungan utama

Tetamu hati 6

6

Aku paling wajahku yang sudah terasa pijar, ke luar. Cermin tingkap kuturunkan. Panassss, biarpun suhu pendingin hawa amat rendah. 

Tulah, tengok lagi muka dia. Tentulah dia perasan, kan?   Tapi, kenapa dia selamba? Kenapa tak nampak rasa bersalah walaupun sedikit? Boleh lagi jadi driver aku, sekarang? Sanggup tinggalkan makwe... Makwe? 

Aku hadap dia semula. "Berhenti! Patah balik! Awak tak boleh buat macam ni, Ziyad," aku tinggikan suaraku. Supaya dia dengar dan cepat-cepat ikut cakap aku. Dengar? Dia memang dengar tapi tetap dia tak peduli pada arahanku untuk berpatah balik.

"Awak? Kenapa perangai awak macam ni? Jangan kejam sangat, awak. Kesian si Lili tu. Entah-entah dia tengah menangis sekarang ni," aku cuba berdiplomasi. Kot-kotlah dia hendak mendengar cakapku sekali ini. 

"Alah, saya dah bagi dia bawak kereta saya. Kira okeylah tu! Bukan senang saya nak izinkan orang lain pandu Vios saya tu, Kay. Hanya orang-orang tertentu sahaja. Yang istimewa," 

Ah, dia ni! Aku rasa macam nak mati. Dia dah tikam aku dengan keris Taming Sari. Tertusuk pada hatiku. Aduhhh sakit! 

"Jadi, dia tu istimewalah, ya?" Aku tatap wajahnya, mengharap dia menggeleng tetapi, agaknya dia tak pandai menipu. Terus angguk dengan penuh perasaan. Aku apa lagi? Sakit hati punya fasal, terus jerit la! 

" Arghhh!!!"

Ziyad ketawa melihat gelagatku. Ketawa yang membuat hati ini rasa lebih pedih. Lebih sakit. 

"Suka, ya? Suka dapat permainkan hati anak dara orang? Suka sebab berjaya menggoda dan lepas tu lukakan hati saya? Macam tu?" Aku mencemuh, melepaskan rasa geram yang bukan sedikit ini.

Ziyad tetap terus memandu laju. Kini, aku tahu, dia sedang menuju ke rumah ibu bapaku. Tapi, aku tak mahu dia ke sana. Aku tak mahu... 

Tidak! Itu yang aku mahu, sebenarnya. Biarlah Ziyad membawaku pulang. Kerana, pastinya dia ingin bersemuka dengan ibuku sekarang. Dan, aku akan tahu? Ya, hari ini, aku akan tahu isi dan inti pati perjanjian antara emak dengan Ziyad.  
............


Sampai di rumah, emak tersenyum menyambut kedatangan kami. Aku terus berlalu ke dapur, nak buat air. 


"Saya suka minum teh o panas, Kay," Ziyad jerit dari ruang tamu. Hisy, tak sopan langsung. Tak malu pada emak ke? Kalau babah ada, mesti dah kena bebel. Tapi, kenapa Ziyad ni mudah benar mendekati ibuku? Ada apa-apa yang aku tak tahu kot?


Tiba-tiba, ada suara memberi salam. Aku jawab tapi tahu yang aku tak perlu tergesa-gesa melihat gerangan yang sampai. Sebab, kejap lagi, bila air yang kubancuh ini siap, pasti aku akan ke ruang tamu menjenguk mereka. Tapi, riuh rendah bunyi suara menyebabkan aku rasa hairan juga. 


"Kay, buat air untuk 7 orang, ya!" suara emak menjerit lantang. 


Tujuh orang? Ramainya! Patutlah bising! Tapi, siapa ya? 


"Nah, ini pisang goreng dengan lepat labu, babah bawak balik tadi. Meh, saya tolong tuangkan air ke dalam cawan. Awak bubuh pisang ni dalam dua bekas, ya, Kay! Saya nak angkat dulang ni ke depan," 


Hehe, kalau aku kahwin dengan dia, best ni! Rajin! Boleh aku suruh-suruh dia masak untuk aku, nakal aje hatiku mengomel bila melihat Ziyad relaks membawa hidangan ke ruang tamu. Tak kekok langsung. Ini sudah bagus. Memang calon suami aku yang terbaik!  

"Ziyad, mana Kay? Kenapa kamu biarkan dia di dapur tu lagi? Kenapa tak ajak dia ke depan ni? Takkan kamu tak tahu yang umi nak bersembang dengan dia?" 


Suara itu.... oh tidak....tak mungkin!


"Dia cakap, dia takut nak jumpa umi," Ziyad seolah-olah menyindirku. Nyaring suaranya menyebabkan suasana sepi seketika. 


Ziyad tahu? Aduhai... Macam mana ni? Aku tak berani hendak bertemu mereka. Takut aku! Nanti, kalau perempuan tu naik hantu macam dulu? Jenuh!


Emak muncul di hadapanku. Biasalah, naluri seorang ibu, kan? Tahu saja dia betapa hatiku gundah saat ini. 


"Sampai bila nak menyorok, Khairiyah?"


"Err.. mak?"


Emak tatap wajahku sekilas sebelum menarik tanganku. Aku cuba leraikan, namun cengkaman tangan emak di pergelangan tanganku kejap sangat. Dadaku bergetar hebat saat ini. Bila dah betul-betul berdiri di hadapan semua orang, emak kembali menoleh ke arahku dan berbisik dengan tegasnya, "Mak nak, sekali ini, kamu jadi tuan rumah yang baik. Terutama pada mak cik Rozawati. Kamu kenal mak cik Roza, kan?"


Aku berdiri tegak penuh hormat. Agaknya, sekarang, aku pulak dah jadi askar. Membidangkan dada, dengan tangan kemas diletak di sisi tubuh. Hanya anak mata bergerak untuk melihat semua tetamu yang ada. 


Mak cik Roza dan suaminya, pak cik Fatah, emak, babah, Ziyad. Seorang gadis cantik bertudung biru yang tersenyum manis padaku dan, dan..... Lili? Lili? Dia buat apa di sini? Hatiku yang masih gementar dengan kehadiran mak cik Roza kini semakin gemuruh menerima kedatangan Lili yang sedang bersahaja duduk rapat di sisi Ziyad. 


Owhh.... apa ni? Ziyad nak buat apa ni? Apakah ini misi membalas dendam? Dendam lebih setahun terdahulu?


"Hmm, takut-takut aje anak kamu, Shimah. Nampaknya, dia tak lupa kisah dulu tu lagi," mak cik Roza menyindirku. Matanya tajam merenung dan aku tak berani hendak bertentang mataku ini dengannya. Rasa bersalah buat aku jadi gelisah.


"Aaa... apa, kha..bar, mak cik. Pak cik? Semua?" 


Semua menyahut dengan pantas, memberitahu yang diri mereka baik-baik saja. Kecuali Lili. Bola matanya bulat padaku. Macam tak puas hati aje. Weh, kau kenapa tengok-tengok semacam kat aku? Ada hutang ke?


"Kamu yang tak sihat, Kay. Terkejut sungguh kamu bila tengok mak cik? Tapi, iyalah, macam mana tak terperanjat, kan? Orang yang pernah datang melamar dulu, dan pinangannya ditolak, sekarang ni muncul lagi depan kamu. Hmm, apa rasanya kena main, Kay? Seronok?" 
.......................


saspensss??

Ulasan

  1. Oh noo..sspen sangat ni kak.
    Mak cik roza tu nak balas dendam ke?
    Aiseh hehe..
    Apa kaitan lili,family ziyad dan ziyad sebenarnya?
    Jeng..jeng..jeng!..

    BalasPadam
  2. sapa lili tu?

    BalasPadam
  3. hurmmm.. rasanya adik ziyad koet... betu tak kak sofi?? hehe

    BalasPadam
  4. aduiii suspen ni... lagi kak

    BalasPadam
  5. Lili pandang2 sbb Kay pernah reject pinangan Ziyad,
    dia tak puas hatilah...
    tapi nak buat macammana, dah Ziyad suka kat Kay..

    BalasPadam
    Balasan
    1. mmm, betul tu. Ziyad dah suka kay tapi...

      Padam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…