Langkau ke kandungan utama

Tetamu hati 4


4

Mula-mula memang aku nak terus berkeras menolak. Tapi, Ziyad pandai. Satu hari, aku tengok, dia dah ada dalam rumahku. Sedang gebang baik punya dengan babah dengan emak. Emak? Wanita yang selama ini bukan main menasihati aku supaya berhati-hati dengan lelaki kacak, berjaya ditawan oleh Ziyad. Nak terjojol bijik mata tengok emak sediakan hidangan tengah hari, hari itu. 

"Mak restu," tiba-tiba emak bersuara. 

"Sebab?" Aku sengaja menguji. 

Emak tersengih. "Sebab, dia betul-betul sukakan kamu. Dia bersungguh, itu yang mak suka tentang dia," cepat aje mak mengulas tindakannya sebelum sempat dia, aku tembak. Hmm...   

"Tapi, mak jugak yang cakap. Orang lelaki ni masa dia nak mengayat, masa belum kahwin, memang serba serbi nya baik. Nanti, bila dah kahwin, baru tunjuk perangai sebenar. Entah-entah, Ziyad tu pun macam tu jugak, mak," Aku mengingatkan emak. 

Emak tarik tangan aku sehingga aku duduk di atas kerusi. Dia tatap wajah anaknya ini dalam-dalam. "Mak yakin dengan dia tapi kamu usah risau. Mak dah bagi ujian pada dia. Kalau dia kuat dan kalau betul dia nak pada kamu, dia kena lakukan," kata emak penuh yakin.

Aku mula cemas. Apakah ujian itu? Apakah yang emak harapkan darinya? Apakah yang mak nak buat? Hisy, semua soalan tu menambah kerisauanku. Jenuh aku minta emak jelaskan padaku namun mak hanya gelak. Sikitpun dia tak buka mulut. Hairan betul. 

"Nanti, kamu akan tahu jugak. Usah risau. Mak bukan nak dera anak menantu mak. Mak cuma nak uji dia. Betul ke dia cinta sangat pada kamu. Tuluskah cintanya itu? Sanggupkah buat apa saja demi cinta yang berkobar-kobar tu? Kalau mak rasa dia okey, lulus, kamu akan kahwin dengan dia. Kalau tidak, selamat tinggallah. Insyaallah, akan ada jodoh yang lain untuk kamu," 

Aku kagumi mak sebab sikap penuh yakin dirinya ini. Aku mengaku yang aku tidak mewarisinya. Aku ni penakut. Bukan sikit, banyak. Takut kecewa, takut mencuba hisy, takut segala-gala! Kalaulah aku ada sedikit keberanian, macam emak, kan bagus? 

Ziyad tak bercakap dengan aku sepanjang jalan sewaktu dia hantar aku balik ke rumah sewaku, petang itu. Dia asyik diam. Dahinya berkerut, tanda sedang berfikir kot. Elok sampai depan rumah, baru dia menoleh padaku. 

"Saya tak dibenarkan contact awak selama sebulan setengah. Tak boleh tahu apa-apa tentang awak dalam tempoh itu. Mak awak suruh saya balik ke masa belum kenal awak. Kalau ditakdirkan kita berjumpa pun, dia tak bagi saya cakap dengan awak,"

Aku hanya melopong tengok dia. Itukah syarat pertama yang emak berikan? Tapi, kenapa?

"Awak tahu tak, Kay?"

Aku tatap wajah tampannya. Suaranya sayu beralun. Haihh...

"Emak awak suruh saya buang semua gambar awak dari dompet, telefon, komputer. Satu pun tak ada dah. Kalau saya rindukan awak...."

Patutlah mak suruh dia bawak masuk netbooknya ke dalam rumah tadi. Wah, kejam betul puan Hashimah! Tak sangka aku emak akan buat begini pada Ziyad. Tapi, nak buat macam mana? Aku tak boleh memihak kepada Ziyad sekarang sebab dia orang asing. Apa-apa hal, aku mesti sokong tindakan emak, kan?

"Apa lagi yang emak saya suruh awak buat?" Kali ini aku benar-benar ingin tahu. Kejam jugak mak ni. Tak bagi kami jumpa? Ziyad tanya, kalau dia rindukan aku, macam mana? Aku? Kalau aku rindukan dia? Takkan aku nak cari dia? Malulah aku!

Ziyad mengeluh. Kali pertama aku tengok dia keresahan. Kali pertama, dia hilang keyakinan. Wajahnya murung dan seperti sangat penuh dengan masalah. Kesian betul!

"Ada beberapa perkara tentang awak yang emak awak bagitahu saya. Perkara yang dia suruh saya fikir semasak-masaknya. Tapi, saya rasa, tak payahlah kita bincangkan tentang itu,"

Hisy, pelik betul nada suaranya. Matanya pulak berkaca ketika memandangku. Apa kena dengan Ziyad ni? Yang lagi pelik, apa yang tak kena dengan diriku ini? Apa yang emak aku dah rasuk dia? Argh, pening! Pening dengan gelagat lelaki ini. Pening bila fikirkan emak. 

"Kay, beri saya masa, ya."

Pulak dah! 

"Masa untuk apa, awak?" Aku dah semakin cemas. 

"Masa untuk saya menunaikan janji saya pada emak awak. Masa untuk saya buktikan yang saya bersungguh hendakkan awak dan saya tak main-main. Saya ikhlas. Cuma,"

Aduhai! Ayat tergantung lagi! Kenapa? Susah sangatkah hendak bercakap? Payah sangatkah dugaan yang emak berikan padanya.

"Kay, awak faham tak maksud 'cinta'?

Bulat mataku merenungi dirinya. 

"Cinta antara lelaki dan perempuan, cinta yang melahirkan perasaan ingin berpasangan. Cinta yang hadir dan mendorong rasa ingin memiliki. Saya ada semua rasa dan keinginan itu tapi, saya kena buat semua yang emak awak suruh untuk saya buktikannya. Cuma satu pesan saya pada awak. Jangan sekali-kali hilang keyakinan pada cinta saya. Okey?"

Aku tersenyum mendengar permintaannya. "Saya bukan sesiapa untuk awak cintai, Ziyad. Jadi, kalau awak rasa terbeban dengan apa jugak permintaan emak saya tu, usahlah ikut. Saya tak nak awak rasa tercabar, rasa terpaksa, rasa perlu.... apa gunanya?"

Giliran Ziyad pulak menunjukkan senyuman manisnya. Haih... tak tidurlah aku malam ni mengenang senyumnya itu, hehehe... 

Kami berpisah. Sayu pandangan matanya merenung aku sehingga aku masuk ke dalam rumah. Dan, aku kehilangannya. Dia pergi, sembunyikan diri, patuh pada janjinya yang diberi kepada ibuku. Aku? 

Penasaranlah aku seorang diri......

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…