Langkau ke kandungan utama

Sayang, jangan kau pergi!! 5

 
6

Lepas satu masalah, ditambah lagi dengan satu masalah lain. Memang beginikah hidupku? Tak habis-habis ditimpa masalah?

Ingatanku kembali kepada kejadian itu. Kejadian yang hampir-hampir merenggut nyawaku jika tidak kerana dia. Alahai, kenapa harus dia yang sudah menyelamatkan aku? Malah, kenapa harus aku diselamatkan? Bukankah lebih baik aku yang hidup asyik menyusahkan orang ni, mati sahaja?

“Syukur kau tak apa-apa. Aku susah hati kalau,”

Aku segera pintas cakapnya, “Kenapa kau selamatkan aku?”

Dahi Farouq berkerut. “Aku tahu yang kau ni bodoh, Mira, tapi tanya soalan bodoh macam tu... hisy! Kau ingat aku syok kat kau ke? Tak ada fasal la! Kebetulan aje aku lalu di situ dan ternampak kau yang macam orang tak betul hari tu,” balasnya kasar.

Tindakan pantas Farouq menyebabkan aku selamat dan dapat mengelak lori yang datang dari arah hadapan. Kiranya, dia dah jadi hero penyelamat aku la. Tapi, aku tak suka. Patut biarkan aje aku....

“Kau tahu, tak? Selama ni, aku tengok kau kebal aje. Tak lut dengan amukan, kemarahan, cakap-cakap kasar cikgu Kama mahupun orang lain. Tapi sekarang, kau jadi sangat lemah. Air mata kau pun dah murah sangat,” Farouq kutuk aku.

“Jangan nak membebel, ya! Aku tak pernah ajak kau datang ke port aku ni. Aku tak pernah pelawa kau jadi kawan aku. Jadi, lebih baik kau blah. Aku menyampah tengok muka kau!”

Farouq ketawa pula. “Tapi, kalau dengan aku, memang dah jadi samseng Kg Dusun,” ujarnya, mengulangi kutukan cikgu Helmi padaku. Aku jeling dia. Itu sahaja yang mampu aku buat. Selebihnya, biarkan!

Tiba-tiba dia bangun dengan tergesa-gesa. Aku menoleh ke arahnya. Tapi, pandangan mata tertuntas pada....

“Cikgu,”

Aku tatap segarit senyum yang terukir di bibir cikgu Mahani.

“Terima kasih, Farouq,”

Kulepaskan keluhan. Pertemuan ini sudah diatur oleh Farouq. Apa nak kukata? Aku pun dah letih melarikan diri daripada mereka. Ayah sudah berkali-kali suruh aku balik ke rumah. Nampak macam dah insaf dan menyesali perbuatannya dahulu. Tapi, sanggupkah aku masuk semula ke rumah itu sedangkan ibu tiriku dan anaknya, Hawa masih bersikap seperti dahulu?

Cikgu Mahani duduk di sebelahku. Aku tahu dia sedang merenungiku tapi aku buat tak nampak.

“Bukan mudah nak terima orang yang kita benci, kan?”

Aku mendengus.

“Mak tak harap Mira maafkan mak. Mak mengaku, mak salah. Mak tak fikir panjang masa mak tinggalkan ayah kamu. Mak tak rebut hak penjagaan kamu pun. Mak pentingkan diri. Mak hanya fikirkan luka yang ayah kamu bagi pada mak sampai mak lupa, mak ada kamu. Tapi, Mira, mak dah balik. Tujuan mak, satu aje. Mak nak tebus dosa mak pada Mira. Mak nak ambil Mira dan bagi hak Mira sebagai anak mak,”

Aku tengok dia betul-betul kali ini. Wajah sedihnya meruntun hatiku. Kesian aku tengok dia. Tentu dosa lama sedang menghantui, kan?

“Cikgu lebih berjaya sebagai guru berbanding sebagai ibu, tahu!” sergahku.

Aku ingat dia nak marah tapi sebaliknya cikgu Mahani ketawa pula. Aku ni agaknya, ada bakat jadi pelawak kot!

“Memang pun! Cikgu tahu tu,”

Aku jongket kening. Tak puas hati. Tadi dia ber ‘emak’ denganku. Sekarang, cikgu pulak.

“Kalau Mira senang dengan panggilan cikgu, panggil aje mak ni, cikgu. Mak relakan,”

Aku diam. Tapi, aku suka begitu. Biar aku panggil dia cikgu kerana panggilan itu tidak menyakitkan hatiku. Kalau dia kupanggil emak, pasti aku akan rasa janggal dengan dia. Dan, takut nanti, aku jadi semakin benci padanya.

“Mira akan tinggal dengan cikgu. Ayah Mira dah benarkannya,”

Ayah.... tentulah dia rasa lega sekarang. Aku tidak lagi ada dalam hidupnya. Tak lagi akan kacau hidup Hawa. Sukalah dia! Jadi, bila ayah ajak aku balik rumah dia, itu cuma ajak-ajak ayam sahajalah... Adoiii, kesian aku!

“Cikgu tahu, cikgu tak ada hak menasihat Mira tapi, cikgu tetap nak nasihatkan jugak!”

Bibir kumuncungkan. Cikgu Mahani hanya mampu melepas keluhan.

“Mira, Mira jangan benci ayah, ya. Dia ayah Mira. Sebab dia, Mira lahir ke dunia. Mak yang salah tinggalkan dia sebab mak sakit hati bila tahu yang dia dah lama kahwin dengan perempuan tu. Mak yang salah, yang tak fikir panjang. Ayah Mira tu dulu baik orangnya. Dia jadi macam tu sebab,”

“Saya tak pernah benci dia. Dia yang benci saya,” Aku tatap wajah cikgu Mahani. Ada yang perlu aku luahkan. “Cikgu, kalau ikut hati, saya tak nak duduk dengan cikgu. Dan, saya nak pergi jauh dari ayah. Tapi, saya nak ambil periksa hujung tahun ni. Saya tak nak orang pandang rendah pada saya lagi. Saya tak nak dihina. Dan, saya nak buktikan yang saya boleh berjaya macam orang lain. Saya perlukan bimbingan cikgu. Jadi, saya mengalah sekarang. Cuma satu saya nak pesan. Jangan paksa saya panggil cikgu, emak. Saya tak mahu lakukannya,”

Aku tak peduli pada air wajahnya yang sudah berubah. Aku tak peduli kalau dia berkecil hati. Hatiku sendiri sudah lama hancur. Kenapa tidak dia rasa sedikit kesakitan itu sekarang?

Aku tak menunggu jawapannya sebab aku dah tahu apa yang bakal dilakukan oleh cikgu Mahani. Dia tak akan menolak permintaanku. Demi membawa aku masuk semula ke dalam hidupnya, dia pasti akan menurut semua kehendakku.
...............
“Cikgu Amira! Awalnya cikgu datang hari ni?”

Lamunanku tercampak jauh. Mujur, wajah dapat kuceriakan secepatnya. “Selamat pagi, cikgu Noraini. Cikgu pun awal jugak, kan?” balasku.

Cikgu Noraini, guru kanan Votek tersenyum manis.

Dari ekor mata, kuperhatikan sebuah kereta Toyota Camry memasuki pekarangan sekolah. Jantungku berdebar. Tak sabar menunggu gerangan turun dan mendekati aku.

Dia semakin rapat. Langkahnya tegas menghala ke arahku. Dan, dia masih orang yang sama. Penuh wibawa, tenang dan sentiasa tersenyum. Sejak kali pertama, aku mengaguminya dan rasa itu tidak pernah berubah. Malah, kini, rasa kagum itu sudah bercambah kepada semua rasa lain yang memberikan kenikmatan dalam hidup berkeluarga.

“Salam. How are you today, my dear Amira?”

Aku tersenyum meleret.....

Ulasan

  1. Amira dah jadi cikgu...
    kisah sebelum jadi cik gu ada tak cikgu Sofi?
    Farouk ke yang turun dari Camry tu?

    BalasPadam
    Balasan
    1. farouq? entah la pulak hehe...

      Padam
  2. wah, siapakah itu?
    harap biarlah Amira dapat terima mak kandung dia tu.

    BalasPadam
  3. Eh.. Mak dia masih keje jd cikgu jjugak?
    Err.. Ayah dia jus mcm tu je? Tell me more kak.. Xsuka tau ayah cmtu beza2 anak

    BalasPadam
  4. Farouq ke tu..hehe

    BalasPadam
  5. wah...
    sape 2 ekkk...
    saspen lak....

    BalasPadam
  6. makin best, x sabar nk tunggu entry baru...

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…