Langkau ke kandungan utama

Sayang, jangan kau pergi!! 4


5

“Putus asa bukan sifat yang terpuji,”

Aku tatap wajah cikgu Mahani. Kujuihkan bibirku tanda aku tidak suka mendengar sindirannya itu. “Saya memang tak ada semua sifat-sifat terpuji, cikgu. Semua orang tahu,” balasku kasar.

Cikgu Mahani tergelak kecil. Apakah yang menggeletek hatinya? Lucukah jawapanku itu? aku berkata yang benar, mengapa dia hendak gelak pula?

Agaknya cikgu Mahani perasan yang aku sedang kehairanan, lalu cepat-cepat dia tanya soalan ini. “Tak ada? Oh, jadi awak ni... bodoh?”

“Cikgu! Sampai hati cikgu cakap saya bodoh,” rajukku. Siapa yang tak kecil hati bila orang yang selama ini hadir untuk memberi kata-kata perangsang, tiba-tiba sahaja mengutuk. Tahu tak, sejak aku kenal dia hampir sebulan lepas, dialah satu-satunya insan yang tidak pernah memandang serong, mahupun jijik, kepada diriku ini. Tapi, hari ini? Dia sudah terpengaruh. Dia juga sudah termakan kata-kata beracun mereka yang berada di sekeliling kami.

Ketawa cikgu Mahani semakin lepas bila melihat wajah kelatku. Sedikitpun, dia tidak peduli akan perasaanku ketika ini. Aku? Tentulah rasa kecewa sangat. Sebab itu, aku harus keluar dari sini. Tapi, baru aku hendak melangkah, cikgu Mahani pantas menarik tanganku, lantas memeluk diriku erat-erat. Tergamam aku dibuatnya namun entah mengapa, aku rasa bahagia. Ya, aku bahagia sangat! Kerana, inilah kali pertama aku didakap oleh seorang wanita. Terasa.... terasa bagaikan aku sedang dipeluk oleh emak. Ohh...

Tidak aku nafikan, aku semakin rapat dengan cikgu Mahani. Setiap kali ada masalah, aku akan datang ke mari, ke rumah sewa cikgu yang berstatus janda ini. Aku tenang bila bersamanya. Aku senang kerana dia menerima diriku seadanya. Dia yang tidak pernah memandang serong padaku. Tidak pernah marah atau mengherdikku.

“Lain kali jangan cakap begitu lagi, Mira. Merendah diri tu memang sikap terpuji tapi jangan sesekali pandang rendah pada diri sendiri,”

Aku sudah keliru. Apakah perbezaannya? Merendah diri dengan memandang rendah pada diri sendiri?

“Merendah diri itu, pilihan. Memandang rendah pada diri sendiri itu, penghinaan,” cikgu Mahani semakin memeningkan kepalaku.

Wanita itu tersenyum memandangku, tahu apa yang kurasa barangkali. “Di bumi Allah yang terbentang luas ini, kita memang disuruh supaya sentiasa merendah diri. Jangan berlagak sombong kerana kita ini hanya seorang hamba. Hamba Allah! Biarpun begitu, biarpun kita ini hamba-Nya, kita harus sedar bahawa kita ini, makhluk yang sudah dicipta dengan sempurna. Kita, makhluk Allah yang terbaik. Jadi, kalau kita pandang rendah diri kita yang sudah tercipta dengan sempurna, bukankah itu maknanya kita menghina diri kita sendiri?”

Aduhai, cikgu Mahani? Tahu aje dia bagaimana hendak menenangkan hatiku yang penuh kesakitan. Pandainya dia memujuk. Rasa hilang semua kemarahanku pada mereka yang asyik menyakiti hatiku selama ini.

Betul kata cikgu Mahani. Aku tidak harus ada rasa rendah diri. Sebab itu, aku tidak harus peduli pada umpat keji orang. Farouq atau sesiapa sahaja boleh mengutukku. Boleh menghina. Boleh mencerca. Biarkanlah!

“Mira,”

Aku tatap wajahnya yang lembut dan tenang. “Ya, cikgu,”

“Awak ni budak baik. Saya tahu awak baik orangnya. Tapi, kenapa awak macam bermusuh dengan semua orang?”

Bulat mataku kini. Aku bermusuh dengan semua orang? Salah tu! Orang yang tak sukakan aku. Orang yang jijik padaku. Yang benci! Bukan Aku!

“Saya dengar, awak ada masalah di rumah. Keluarga awak....”

“Keluarga? Saya mana ada keluarga, cikgu,” aku menyanggah.

“Awak ni! Tu, ayah awak? Adik awak? Emak,”

“Boleh tanya soalan lain tak, cikgu?” Aku enggan menjawab soalannya.

“Kenapa?”

“Saya tak suka perkataan tu!”

Mata cikgu Mahani buntang merenungku. “Kamu tak suka....emak kamu?” soalnya perlahan. Wajahku dilatari lama. Bagai ada yang terbuku di dadanya.

“Ya, saya tak suka.... dia,” Lama aku berjeda sebelum berbisik lemah, “Saya tahu, saya tak boleh benci dia, kan cikgu? Tapi, dia tinggalkan saya sorang-sorang, cikgu. Dengan ayah, dengan emak tiri, dengan adik, yang bencikan saya,”

Cikgu Mahani cepat-cepat meletakkan jarinya ke bibirku. “Jangan cakap macam tu,” pintanya.

Aku melepaskan keluhan. “Betul, cikgu! Ayah, mak cik, Hawa...... dia orang tak sayang saya. Dia orang cakap sendiri yang dia orang bencikan saya,” Kurenungi muka yang sudah kelihatan sedih dan sebak itu. “Cikgu tahu tak, baju sekolah saya ni, jiran-jiran yang sedekah. Kalau tidak, entah-entah, saya tak ada baju sekolah pun. Tapi, Hawa? Tiap-tiap tahun, dia pakai baju baru. Kenapa ayah boleh beli baju untuk dia tapi tak boleh beli untuk saya? Itu bukti yang dia benar-benar bencikan saya. Kan, cikgu?”

Cikgu Mahani ambil jari jemariku dan mengusapinya. Lama dia tunduk merrenung lantai.

“Emak awak tak pernah balik cari awak?”

Aku geleng. “Emak pun bencikan saya jugak. Kalau tidak, tak kan dia pergi macam tu aje!” Aku tidak menyembunyikan kemarahan.

Aku tenggelam dalam kesedihanku. Tak perasan apa-apa ketika itu. Sehinggalah cikgu Mahani berkata, “Jangan tuduh emak awak macam tu. Tak baik. Mungkin dia ada alasan kenapa dia tak cari awak lagi,”

“Alasan? Alasan apa, Hani? Alasan apa?”

Aku terkesima. Di depan pintu, ayahku berdiri tegap tetapi wajahnya terlalu garang. Tidak terukir secebis senyuman langsung. Dia kini sedang merenung wajah cikgu Mahani.

“Buat apa kau balik ke sini? Hah? Dah besar panjang budak Amira ni, baru kau nak balik jenguk dia? Dah penat aku bagi dia makan, tiba-tiba, sekarang, kau sibuk nak jaga dia? Nak rebut kasih sayang dia dari aku? Kau memang perempuan tak tahu malu!”

Kucuba cerakin setiap yang meniti keluar dari bibir ayahku. Dalam rasa percaya dan tidak, aku pasti, telingaku tidak salah dengar.

“Awak bagi dia makan? Awak bela dia cukup baik? Awak bagi dia kasih sayang? Hei Abdullah, awak nak tipu siapa? Siapa yang awak nak kelentong ni? Satu Hutan Melintang ni tahu macam mana awak asuh dia! Satu pekan dah tengok awak anak tirikan dia! Tengok ni! Baju sekolah yang dia pakai, semua, orang yang sedekah! Itu awak kata awak sayang, awak tatang anak kita?”

Aku undur ke belakang. Aku tak mahu dengar lagi. Aku dah faham dah! Aku dah tahu tapi, apa yang aku tahu, apa yang aku faham, langsung tidak memberi kebahagiaan. Langsung tidak menyenangkan hati dan fikiran. Langsung tidak kusukai!

Aku keluar dengan perasaan bingung. Aku berjalan dengan fikiran yang kosong. Mereka yang masih berkelahi, tidak kuhiraukan lagi. Tak penting untuk aku tahu apa yang mereka rebut dan bising-bisingkan. Kerana, bagi aku, mereka sama sahaja. Mereka, manusia yang kejam. Persepsi ini tidak akan berubah! Tidak mungkin berubah.

Dalam sedih, dalam marah... aku tidak sedar bahawa aku sedang membahayakan diriku. Aku berjalan tanpa arah. Aku berjalan tanpa mempedulikan apa-apa. Aku.....

“Amira! Ke tepi, Mira! Ke tepi!”

Itulah yang aku dengar sebelum semuanya hilang. Lenyap! Melayang!!!

Ulasan

  1. Balasan
    1. Tau camane rasa xde mak,hu hu hu nk mak...

      Padam
  2. huh, suspen kak!! accident pulak!! harap2 mira x cedera teruk....moga mira sudi dgr penjelasan si ibu.....

    BalasPadam
  3. laaaa...cikgu mahani tu mak mira ke...patut la dia tau sume psal mira...tarikh lahir n pasal anak tunggal tu...

    BalasPadam
  4. Oh.. Cikkgu tu mak dia? Haishh.. Siannya mira.. Jgn la amira benci mak dia..
    Bencinyaaaa ngn abdullah nii. Kak sofi, mtk2 la hawa gagal spm.. (Xhbh2 lg)hehe.. Supaya ayah dia tu ada akai sket. Ni mesti mak hawa jahat ni.. Xsabo nak tau sbb pe dorang. Bepisah + nape amira tggl ngn ayah dia

    BalasPadam
  5. ala pe jd ni...smbg ag ekk

    BalasPadam
  6. sdihnya....
    rupanya ckgu 2 mak mira....

    BalasPadam
  7. hehe, betul la pulak tekaan saya. :)
    kesian mira, mesti makin tersepit kan?

    BalasPadam
    Balasan
    1. hehe.. macam boleh baca dah fikiran kak sofi, ya? hmm, hehe...

      Padam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…