Langkau ke kandungan utama

Sayang, jangan kau pergi!! - akhir


Akhir... 

“Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatuh, cikgu Mahani. Selamat hari guru, cikgu. Dan, selamat bersara,” 

Kami berpelukan. Pelukan erat antara seorang murid dengan gurunya. Pelukan penuh kasih sayang antara seorang ibu dengan anaknya. 

Ya, saat aku kembali ke mari lima bulan dahulu, aku sudah bersedia untuk menghadapi keadaan ini. Aku tahu betapa detik perpisahan ini akan muncul jua. Namun aku bahagia. Kerana, impianku untuk bertugas bersama-sama dengannya di bawah satu bumbung, sudah tercapai, biarpun dalam sesingkat waktu. 

Hari ini, hari lahirnya. Hari ini, hari terakhir dia bergelar cikgu. Ya, cikgu Mahani akan bersara kerana umurnya kini sudah genap 56 tahun. Dan, sempena sambutan hari guru, kami, kakitangan sekolah, ahli jawatankuasa PIBG serta murid-murid SMK Hutan Melintang, akan meraikan dirinya, meraikan majlis persaraannya. 

Semasa dalam tingkatan lima, aku tinggal bersama-sama dengannya. Ingat lagi? Aku tetap memanggilnya cikgu. Lidahku belum mampu memanggilnya, ‘emak’. Ayahku? Emak tiriku? Hawa? Mereka ada, tapi, tetap menjadi orang asing bagiku. Sesekali, aku terserempak dengan ayah tapi seperti selalu, kemesraan itu memang tidak ada. Hanya sekadar anggukan tanda kami saling mengenali. 

Aku menyambung pelajaran ke Kolej Matrikulasi Gopeng selama dua tahun sebelum diterima masuk menyambung ijazah di bidang perguruan, di UPSI. Cikgu apa? Oh, aku ikut jejak langkah cikgu Mahani. Aku pilih untuk mengajar subjek Matematik. 

Lama juga aku menjadi penganggur terhormat. Namun, ada hikmahnya. Sepanjang tidak bekerja, aku tinggal bersama-sama dengannya. Waktu inilah, hubungan kami anak beranak semakin rapat. Waktu inilah, aku dan dia semakin mengenali di antara satu dengan lain. Dan, kini, aku tak lagi kekok untuk memanggilnya, emak. 

Syukur, aku masih berkesempatan menebus khilafku, menundukkan keegoanku. Terima kasih, emak dan cikgu kesayanganku, yang sering menitipkan pesanan HAMKA, lewat kehidupanku. 

1. Kata-kata yang lemah dan beradab dapat melembutkan hati dan manusia yang keras. 

2. Bertambah kuat kepercayaan kepada agama, bertambah tinggi darjatnya di dalam pergaulan hidup, dan bertambah baik tingkah laku dan akal budinya. 

3. Pergaulan mempengaruhi didikan otak. Oleh itu, untuk kebersihan jiwa hendaklah bergaul dengan orang-orang beradab dan berbudi mulia yang dapat kita kutip manfaatnya. 

4. Undang-undang adab dan budi pekerti membentuk kemerdekaan bekerja. Undang-undang akal membentuk kemerdekaan berfikir. Dengan jalan menambah kecerdasan akal, bertambah murnilah kemerdekaan berfikir. 

5. Di dalam medan hidup,ada beberapa undang-undang yang harus dijaga dan diperhatikan. Ada yang berhubungan dengan kesihatan tubuh, dengan keberesan akal dan yang berhubung dengan kemuliaan adab dan budi. 

6. Kata Hukama,” Hendaklah adab sopan anak-anak itu dibentuk sejak kecil kerana ketika kecil mudah membentuk dan mengasuhnya. Belum dirosakkan oleh adat kebiasaan yang sukar ditinggalkan”. 

7. Mengikut adab kesopanan, tetamu yang tidak menghormati diri dan tidak menghormati ahli rumah yang ditemui, bukanlah orang yang patut dihormati. 

8. Orang beradab pasti pandai menghormati keyakinan orang lain, walaupun dia sendiri tidak sesuai dengan keyakinan itu. 

Pasti ada yang tertanya-tanya, aku sudah kahwin atau belum. Kan? Okey, aku bakal mendirikan rumah tangga pada cuti persekolahan nanti. Tepatnya, pada hari Sabtu, 2.6.2012 nanti. Dengan siapa? Alah, tanya pulak? Alhamdulillah, dengan Farouq Ikhwan, yang tak mampu kutolak lamaran cintanya. Apa? Cikgu? Oh, tidak! Farouq bukan cikgu. Dia bekerja sebagai jurutera IT di Kuala Lumpur. Kisah cinta kami? Biasa-biasa aje tapi biarlah kutitipkan di sini bingkisan dari insan tersohor yang bernama HAMKA itu lagi... 

'Kalau engkau dicintai orang dan mencintai, senangkanlah hatimu. Tandanya hidupmu telah berharga, tandanya engkau telah didaftar anak bumi yang terpilih. Tuhan telah memperlihatkan belas Kasih-Nya kepadamu lantaran pergaduhan hati sesama makhluk. Dan jiwa di seberang masyrik dan maghrib telah terkungkung di bawah satu perasaan di dalam lindungan Tuhan. Di sanalah waktunya engkau mengetahui rahsia perjalanan matahari di dalam falak, ketika fajarnya dan terbenamnya, tandanya Tuhan telah membisikkan ke telingamu nyanyian alam ini. Lantaran yang demikian, dua jiwa berenang di langit khayal, di waktu orang lain terbenam, keduanya berdiam di dalam kesukaan dan ketenteraman, bersenda gurau di waktu bersungguh-sungguh. 

Dan jika engkau mencintai tetapi cintamu tak terbalas, senangkan jugalah hatimu. Kerana sesungguhnya orang yang mengusir akan jatuh kasihan dan ingin kembali kepada orang yang diusirnya itu setelah dia jatuh dari matanya: dia akan cinta , cinta yang lebih tinggi darjatnya daripada cinta lantaran hawa. Terpencil jauh membawa keuntungan insaf, kebencian meruncingkan cita-cita dan membersihkan perbuatan. Dengan sebab itu, engkau akan beroleh juga kelak tempat merupakan cinta itu, kalau tak ada pada insan, ada pada yang lebih kekal daripada insan. Bersedialah menerima dan menyuburkan cinta, walau bagaimana besarnya tanggunganmu, kerana cinta memberi dan menerima, cinta itu gelisah tetapi membawa tenteram. Cinta mesti lalu di hadapanmu, sayang engkau tak tahu bila lalunya. 

Hendaklah engkau menjadi orang yang besar, yang sanggup memikul cinta yang besar. Kalau tak begitu, engkau akan beroleh cinta yang rendah dan murah, engkau menjadi pencium bumi, engkau akan jatuh ke bawah, tak jadi naik ke dalam benteng yang kuat dan teguh, benteng yang gagah perkasa yang sukar ditempuh oleh manusia biasa. Kerana tugu cita-cita hidup itu berdiri di seberang kekuasaan dan kemelaratan yang diletakkan oleh kerinduan itu sendiri.' 

Cinta yang sejati adalah cinta di antara dua hamba Allah yang dipaterikan oleh cinta kepada Allah. Janganlah kita berkhayal kerana iblis suka meracuni jiwa yang lalai. 

Ya, aku bahagia kini. Setelah bertahun hatiku menjerit kalimah, "Sayang, jangan kau pergi!" kini, aku memiliki segala-gala. Terima kasih, Tuhan. Tanpa cinta-Mu, siapalah aku...........
................................ 

nota kaki: ingin kenal siapa HAMKA? Layari laman ini.
Aku juga ingin mengucapkan terima kasih kepada pemilik-pemilik blog berikut.

Selamat Hari Guru untuk semua.... 

Ulasan

  1. Ok da hbs.. I'm glad dia da baek nngn mak dia + kawenn ngn farouk.. ;)
    Tp kan.. Asal kak sofi xtulis hawa fail spm?? Eiii..nyampah ngn minah tuu tauu

    BalasPadam
    Balasan
    1. hehe... biarkanlah dia, jangan biarkan kebencian membelenggu hati, kan? kan?

      Padam
    2. benci hawa ngan mak dia jer.. sbb jahat sgt! :)

      Padam
    3. jangan membenci, k... peace...

      Padam
  2. wah suka la....
    x sngka mira brjya dlm idupnya...
    mst byk dugaan yg trpksa di tmpuhinya...
    pe pun slamt hari guru kepada smua guru kat Malaysia...

    BalasPadam
    Balasan
    1. alhamdulillsh.. n terima kasih. selamat hari guru

      Padam
  3. ooohh!!! .. berjuraian ayak mata saya membaca cerita kak sofii .... bestnyaaaaaa .......

    hotmum

    BalasPadam
  4. dlm satu hari ni baru khatam habis satu cerita neh...suka! hehe cerita jarang boleh baca skrg neh...huhuk.

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…