Langkau ke kandungan utama

Kenapa SMS abang? Saja aje, Nak goda. Tak boleh ke?

Setiap kali aku menulis cerpen atau novel, aku pasti mencari bahan dari sumber-sumber dalam paper atau majalah. Sebab bagi aku, kisah dalam novel bukan dongengan. Kalau ada yang merasakan begitu, aku tidak kisah tapi, percayalah, di luar sana, sejuta kehidupan mencorak sejuta kisah. 

Dalam utusan malaysia semalam, aku terbaca kisah seorang isteri. Betapa hebatnya dia dalam usaha mengembalikan rasa cinta suami terhadap dirinya. mengembalikan kasih sayang seorang ayah kepada anak-anak. Aku kagumi dia. Kagumi semangat kentalnya.

Silakan, semoga kita juga mampu  mengikut cara yang diajarkan, andai suami kita pula berubah laku...

Saya berusia awal 30-an, mempunyai dua orang anak berusia 7 dan 8 tahun. Suami, Shahrul (bukan nama sebenar) seorang penjawat awam yang terlibat dengan banyak program di luar daerah. Ertinya dia selalu tidak ada di rumah. Saya selalu tinggal bersama anak dan pembantu rumah, dalam sebulan hanya tiga hari kami dapat bersama. Hujung minggu memang jarang saya dan suami bersama anak-anak tetapi saya tetap melayan mereka seperti biasa walaupun bapa mereka tidak ada.

Suami seorang yang susah untuk menelefon bertanya khabar dan menjawab panggilan. Saya juga pelik kenapa dia jadi begitu. Alasannya banyak kerja, tidak ada masa. Sudahlah tidak menelefon, menjawab telefon pun susah. Kalau pun tidak ada masa, apa salahnya telefon anak-anak tanya khabar dan berbual seketika dengan mereka, tentu anak-anak gembira.

Apabila nasihat saya tidak berjalan saya dapat satu idea. Saya menyamar untuk menduga hatinya. Lalu saya beli satu nombor pra bayar baru yang mana nombornya suami tidak tahu. Setiap hari saya mesej bertanya khabar, sudah makan ke, sihat ke dan macam-macam lagi soalan berbau cinta. Hari pertama dia agak ragu-ragu, tetapi dibalasnya juga. Dia membalas mesej saya dengan soalan, mana dapat tahu nombornya. Kata saya, kami pernah berkawan dulu tetapi putus di tengah jalan. Syoknya dia percaya pula!

Lama juga saya menyamar hampir tiga minggu, sehingga dia jatuh cinta dengan kata-kata saya. Saya tidak berani telefon sebab bimbang dia cam suara saya. Apa yang saya pelik, dia langsung tidak segan silu untuk melahirkan rasa rindu dan cinta kepada saya apabila saya mesej dan menelefon dia. Saya merasakan seperti kami mula bercinta dulu. Sakit juga hati saya bila fikirkan perangai dia.

Pada masa yang sama saya cuba juga telefon guna nombor telefon biasa, macam biasa, dia tidak jawab dan respons. Saya mula syak yang suami ada hubungan dengan wanita lain. Tapi saya tidak mahu serkap jarang kerana mahu cari bukti dulu. Saya layan mesej sehingga dia benar-benar sudah jatuh cinta dengan saya. Akhirnya apa yang saya takut, berlaku. Dia mahu dengar suara saya dan minta saya telefon dia. Saya gelabah tetapi memberi cadangan agar kami berjumpa.

Selesai kursus suami balik ke rumah. Dia kelihatan selamba sahaja dan gembira. Dalam mesej terakhir saya berjanji akan berjumpa dia di sebuah restoran ternama di pinggir bandar. Dia setuju sebab di situ kami selalu dating masa mula-mula bercinta dulu. Saya takut juga hendak pergi, tetapi saya kuatkan semangat. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.

Akhirnya hari yang dinanti pun tiba. Saya melaram sakan untuk menduga hati suami. Apa yang akan jadi saya serahkan kepada Allah. Ini semua untuk kebaikan fikir saya. Tiba di tempat pertemuan, saya mencari suami. Dia memilih sudut yang agak terpencil jauh dari tetamu lain. Saya terus berjalan ke meja yang ditempah berpandukan mesej yang diterima. Sebaik melihat saya suami terkejut. Terpinga-pinga dibuatnya dia. Wajahnya pucat melihat kehadiran saya tetapi saya buat selamba ala-ala primadona filem Melayu zaman dulu.

Saya terus mencium tangannya dan duduk. Saya lemparkan senyuman kepadanya dan bertanya apa khabar. Dia nampak marah. Matanya ligat mencari wanita yang ingin ditemui, dia sangat gelisah. Melihat situasi itu, saya ingin segera tamatkan lakonan. Saya beritahu dia yang perempuan yang ditunggu itu tidak akan datang. Saya minta maaf sebab menipu dia. Saya bagi tahu dia, kalau dia marah dan ingin bertindak terhadap saya, silakan, saya tidak kisah.

Lalu saya ceritakan dari A - Z kepadanya. Saya menangis sepanjang bercerita. Mungkin sedih dan bersalah kerana menipu dia tetapi saya berniat baik. Suami terdiam tanpa kata. Ada penyesalan di wajahnya walaupun di peringkat awal dia amat marah dengan perbuatan saya. Katanya saya telah menjatuhkan maruahnya sebagai suami tetapi saya betulkan keadaan dengan berkata tindakan saya semata-mata untuk kebaikan kami sekeluarga terutama anak-anak.

Lama juga kami bertengkar dan berbincang. Saya luahkan apa yang terbuku di hati. Lalu saya tunjukkan nombor telefon yang saya gunakan untuk menggoda dia. Saya katakan kepada dia, kenapa tidak boleh layan saya sebagai isteri seperti mana dia melayan saya semasa menyamar menjadi teman wanitanya. Saya tunjukkan kata-kata manisnya dalam mesej tersebut bagaimana dia rindu dan teringatkan saya selalu. Saya hanya perlukan itu sahaja, kata-kata dan ingatan, bukan kemewahan. Selain itu, anak-anak juga perlukan kasih sayang ibu bapa. Saya bagi tahu dia selama ini anak-anak tertanya-tanya, ke mana bapa mereka pergi setiap minggu sehinggakan tidak ada masa untuk membawa mereka berjalan-jalan.

Mungkin Allah merestui perbuatan saya, akhirnya suami sedar dan meminta maaf atas perbuatannya itu. Dia sama sekali tidak menduga saya berani hingga ke tahap tersebut dan mohon maaf kerana mengabaikan saya dan anak-anak. Tentang hubungan dengan wanita lain, dia mengaku tidak pernah berbuat demikian kecuali melayan mesej, itu pun bukan selalu. Saya juga minta maaf kerana menipu dia dan berjanji akan mengubah sikap saya. Tidak saya sangka pertemuan itu mengembalikan nostalgia saya dengan dia macam kami bercinta dulu.

Itulah manisnya apabila kita selalu mengingatkan pertemuan pertama setiap kali menghadapi masalah rumah tangga. Bagi saya apa yang saya buat adalah satu percubaan yang baik. Sekurang-kurangnya saya menggunakan akal untuk mengembalikan kesejahteraan dan kasih sayang keluarga saya. Saya bersyukur kerana Allah merestui tindakan saya dan mengembalikan kebahagiaan kami yang hampir hilang.

Saya juga bersyukur kerana selepas kejadian itu, suami berubah 100 peratus. Dia kini menjadi seorang suami dan bapa yang baik, penyayang dan bertanggungjawab serta meletakkan keluarga di tempat utama selepas kerjayanya.

Semoga kebahagiaan ini berkekalan. Kepada para isteri, pesanan saya, kita harus berani untuk menyelesaikan masalah rumah tangga dengan cara sendiri menggunakan akal. Jangan ikut nafsu dan emosi, tetapi bertindak bijak menanganinya agar hubungan kasih sayang tidak putus. Semoga apa yang saya lalui akan menjadi pedoman buat orang lain.
................

Wanita ini sebenarnya bertuah kerana suaminya bukan jenis nakal tapi workaholic. Kalau suaminya seorang buaya darat, tentu lain jadinya, kan? Bagaimanapun, tahniah kerana berani bertindak. Wanita cekal begini patut kita jadikan contoh.

Jadi, kepada anda, wanita2 di luar sana, jangan cepat mengalah andai suami berubah laku. Jangan cepat terasa dan paling penting jangan takut mencuba memenangi hati si dia semula. Kadang2, dia terleka dan kita harus menyedarkan dia pada rasa cinta dan tanggung jawab terhadap diri kita, anak2 dan rumahtangga.

Semoga memberi motivasi....

Ulasan

  1. waaa...tahniah kpda puan di ats. tahniah kerana bijak menangani masalah yang di hadapi tanpa emosi n nafsu yang labih. berani untuk mncuba n terus atas plan yang dilakukan

    BalasPadam
    Balasan
    1. bila kita guna akal untuk bertindak...

      Padam
  2. tersentuh baca kisah wanita ni tak tahu kenapa.

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…