apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

25.5.12

Kau bukan untukku - akhir

Akhir 

“Abang Luqman, apa maksud abang ni? Abang jangan nak bohongkan Sha. Abang cakap, abang sayang Sha. Abang,” 

“Abang sayang Sha, betul! Tapi macam adik aje.” Luqman bertegas sambil menarik tangan aku untuk duduk di atas kerusi. 

“Adik? Tak! Sha tak percaya! Jangan bohong!” 

Aku pun rasa macam nak mengangguk sama. Tak logik betul. Kalau tengokkan gaya Luqman layan Natasha, memang tak macam abang-adik. Ni, mesti Luqman nak mengelat kot? 

“Ibu, ayah, biar saya ceritakan dari mula,” 

Ayah mendengus. Ibu pula hanya diam, sambil memegang jari jemari Natasha. 

“Sha dah selalu sangat sakitkan hati Natalia, ibu, ayah. Sejak dia balik semula ke mari, selalu sangat dia SMS kat Nat, cakap yang bukan-bukan. Tapi, ibu nak tahu tak? Natalia tak pernah cerita pada saya apa-apa pun,” 

Natasha segera mencelah, dalam tangis, dalam suara penuh sendu. “Sampai hati abang tuduh Sha. Sha tak pernah buat apa yang abang cakap tu. Hati Sha ni tak jahatlah, bang. Sha tak pernah nak kacau hidup kak Nat, tahu tak?” 

Luqman keluarkan telefon bimbitnya. “Ini buktinya, abang simpan. Abang tahu, kalau abang tuduh Sha tanpa bukti, Sha boleh saja mengelak. Sha hebat berlakon sampai semua orang percaya cakap Sha,” katanya. 

Luqman tunjukkan apa yang tercatat itu pada ayah, kemudian pada ibu dan kepadaku juga. Aku baca. 
“Hey, Nat! Kau tahu tak yang laki kau sayangkan aku saja! Kau blahlah! Muka tak malu tu patut dah pergi jauh.... Hisy, tak ada maruah ke? Orang dah tak suka tapi masih lagi nak duduk sama. Teruk betul!” 
Memang itu mesej yang aku pernah aku terima daripada Natasha. Tapi, macam mana Luqman mendapatnya pula? 

“Waktu tu, kita dalam perjalanan balik dari mesyuarat di Sunway, Sha. Sha nak berhenti kat R & R. Masa Sha ke kedai, abang malas nak keluar. Tak sangka, Sha lupa bawak fon. Satu mesej masuk. Mulanya abang malas nak peduli tapi nampak nombor Nat. Abang bacalah. Lepas baca, abang tengok outbox Sha. Sejak hari itulah, abang tahu semua yang selama ini jadi rahsia antara Nat dengan Sha. Abang send semua SMS tu dari fon Sha ke fon abang. Berhari-hari abang tatap, abang tengok, dalam rasa antara percaya dengan tidak. Nak tanya Natalia? Dia ni, kalau boleh semua nak pendam sendirian. Semua nak tanggung sorang-sorang,” 

Luqman merenungku lembut. Buat aku jadi lemas. Buat aku kaget dengan tingkahnya. 

“Abang mintak maaf. Mungkin selama ni, Nat sangka abang dah tak sayangkan Nat lagi, ya?” ujarnya sambil mengukir senyum nipis yang sentiasa menggoda itu. 

Natasha masih tak puas hati nampaknya. Dia menarik Luqman agar menjauhiku. 

“Abang kawan dengan Sha dulu, kan? Kita rapat sangat. Tapi, bila Sha kenalkan abang dengan dia ni, abang terus berubah hati. Sha tak boleh terima keputusan abang tu, tahu tak? Abang Luqman hak Sha! Dia ni perampas, bang! Sha tak suka dia! Tak suka!” 

Aku terkejut yang amat sangat. Tak sangka Natasha akan menjerit begitu. Hisy, hilang sudah keayuan yang dipertahankan selama ini. Aku tengok wajah ayah. Aik, kenapa sedih sangat tu? Ibu pulak... kenapa ibu pun turut menitiskan air mata? 

“Sampai hati kamu, Sha. Sampai hati kamu benci kakak kamu?” ujar ibuku penuh kesedihan. Kesian ibu. Apakah mengetahui tentang Natasha dan sikapnya buat ibu terkilan benar? 

“Ibu, Sha... Sha bukan benci kak Nat. Sha cuma marah sebab kak Nat rampas abang Luqman aje,” 

“Tapi dah memang jodoh dia orang berdua, Sha! Kamu ni kenapa? Takkan nak lawan kehendak Allah?” ayah pula meninggikan suara. 

“Ayah yang salah! Ayah patutnya tak benarkan dia orang kahwin. Tapi,” 

Aku bangun. aku tak mahu dia ungkit kisah lama itu. “Jangan ulang lagi, boleh tak? Benci akak saja tapi jangan cakap yang bukan-bukan pada ibu dengan ayah,” pintaku perlahan. 

Natasha tak peduli malah tubuh kurusku ditolaknya kasar sehingga aku terjatuh. 

“Natasha!” 

Herdikan Luqman bergema ke serata ruang rumah. Natasha terpinga-pinga dibuatnya terutama apabila Luqman menampar pipi mulusnya. 

“Abang tak sangka Nur Alia Natasha punya perangai teruk macam ni. Dengar, ya! Natalia tak pernah rampas abang dari Sha. Sebab apa? Sebab, kita tak ada apa-apa hubungan. Dulu ke, sekarang ke?” 

Aku pandang Luqman lagi. Apa sebenarnya yang ingin dia beritahu? 

“Apa yang abang buat pada Sha, sejak dua menjak ni, abang dah mintak pandangan emak bapak abang dah. Dia orang cakap, kalau Nat tak berjaya nak lawan dengan Sha, abang kena lakukan pembelaan untuk dia. Abang dengar pesan mereka tu. Abang buat-buat sukakan Sha hanya untuk pastikan Sha masuk dalam perangkap dan akhirnya mengaku salah. Tapi, nampaknya, dah ada bukti pun, Sha tetap degil,” 

Natasha menangis teresak-esak. Aku tak tahu apakah itu air mata penyesalan ataukah air mata geram. Geramkan aku? 

Tapi, aku bersimpati padanya. Dia dah KO kan aku tapi sekarang, nampaknya Luqman pula yang dah tumbangkan dia. Berkali-kali KO nya! 

Cinta.... cinta boleh membuat orang jadi gila dan melakukan sesuatu di luar jangka. Tapi, aku tak rasa yang Natasha melakukan begitu kerana cintanya pada Luqman. Sebab, aku dah jadi target dendamnya sejak kami masih kecil lagi. Jadi, perasaan apakah itu? 

Aku tak sempat memikirkan jawapannya kerana tiba-tiba sahaja aku rasa ada benda tajam ditujah ke perutku. Dan aku tertunduk bersama-sama jeritan semua orang. Saat itu, tanganku meraba-raba ke situ, ke perut yang basah..... Aku tunduk dalam nafas mencungap. Darah..... Ya, darah! 

Dan aku semakin hilang........... 



Sayup-sayup kudengar suara membaca ayat-ayat suci al-Quranul Karim. Aku cuba membuka mataku tapi ya Allah, beratnya! Kenapa? Apa yang terjadi? Di manakah aku kini? 

Tangan kiriku terasa diangkat oleh seseorang. Digenggam, diramas dan dikucup perlahan. Ada air mata yang menitis, mengena jari-jemariku. Tapi, siapakah dia? Kenapa dia menangis? 

Rimas sungguh! Rimas bila tak mampu melakukan apa-apa! 

“Sayang abang, bangunlah! Jangan tidur lagi! Abang nak Nat temankan abang. Lama kita tak sembang-sembang, Nat. Bangunlah, sayang.... bangun!” 

Itu suara Luqman, suamiku. Tapi, kenapa mendayu-dayu bunyinya. Sedih bukan main! Macam aku ni nak mati pulak. Tapi, rasanya, aku belum hendak mati lagi kot! 

Kubuka mataku perlahan-lahan. Kali ini tak macam sebelumnya. Tak berat sangat kelopak mata ini. Aku dah boleh pejam celik. Rasa silau pula melihat keadaan yang terang benderang di sekelilingku. 

“Nat? Nat sayang? Nat dah sedar?” 

Hisy, kenapa dengan lelaki ini? Apa kena dengan dia? Habis mukaku dikucupnya. Dahi, mata, hidung, pipi, malah.... Eeei, tak nak la! Malu! Janganlah! 

Dia tak dengar! Dia tak peduli dan... aku? Aku jadi asyik dalam godaannya. Rasa ingin benar aku bermesra dengannya. 

“Alhamdulillah, syukur! Selepas tiga hari, Nat sedar juga. Ya Allah, terima kasih!” 

Dia ulangi perlakuan penuh kasih sayangnya itu. Aku hanya mampu menerima dan bersyukur kerana cintanya padaku terasa penuh. Terasa hangat. Terasa mesra. Kubalas penuh kasih sayang juga. Aku titipkan rasa bahagia di setiap balasanku untuknya. Biar dia tahu yang aku mendambakan dirinya. Dahagakan cintanya. 

Mata kami saling bertentangan. Senyum kami saling berbalasan. Ketika ini, banyak yang ingin kutanya pada Luqman. Terutama tentang dia. Apakah yang terjadi setelah dia menusukku dengan kaca tajam itu? Puaskah hatinya mencederakanku? 

Bagai mengetahui gejolak perasaanku, Luqman menggenggam erat tanganku dan memberitahu, “Natasha tak apa-apa, Nat. Ayah dengan ibu dah hantar dia ke pusat rawatan kerohanian, di Gombak. Abang harap, Nat tak marah sebab kami tak bawa dia ke balai polis. Abang rasa, Natasha perlu kita pulihkan keimanannya. Membiarkan dia meringkuk dalam penjara tentu bukan kemahuan Nat, kan?” 

Aku bersyukur sangat kerana suamiku ini amat memahami kehendak dan diriku. Ya, biar jahat macam manapun Natasha, dialah adikku yang pernah mewarnai hidup kecilku dahulu. Kami pernah sama-sama gelak dan ketawa. Malah pernah menangis bersama. Aku tidak akan sanggup menyakitinya. Biarlah dia di sana. Mudah-mudahan, dia mendapat rahmat dan kesedaran di samping menjalani hidup sebagai muslim sejati. 

“Abang mintak maaf,” 

Aku kumalkan rambutnya ketika Luqman tunduk mencium jemariku lagi. “Kenapa asyik mintak maaf ni?” tanyaku sambil menguntum senyum. 

Luqman melepaskan keluhan. “Sebab abang tak berjaya mempertahankan isteri abang ni. Sebab abang tak sempat nak selamatkan Nat dari serangan dia,” 

“Abang sayangkan Nat?” 

Luqman angguk. Laju dia mengangguk. 

“Cukuplah begitu. Cinta abang dah cukup untuk Nat hadapi apa juga cabaran dalam hidup ini. Sekadar tikaman macam tu...” 

Luqman tutup mulutku. “Itu bukan sekadar tikaman, Nat. Dalam lukanya. Nyaris tak tembus ke ovari, sayang. Nyaris isteri abang ni tak,” 

Giliranku pula untuk menenangkan suamiku. Pada bibirnya kulekapkan jari telunjukku. “Semua dah selamat. Natasha pun sedang menerima hukuman. Lupakanlah!” 

Lama Luqman merenungku. Matanya bagai ingin menyatakan sesuatu. Tapi, aku tak faham. Tak mengerti isyarat yang diberi. 

Dia mendengus pula. Gelisah benar kelihatannya. Apa pulak sekarang? 

“Apa hubungan Nat dengan lelaki yang tarik tangan Nat tu? Siapa dia?” 

Ops... tiba-tiba aku kesan nada cemburu dalam alunan suaranya. Alamak, Luqman cemburukan Nazmilah! Suka! Suka! 

“Jangan cakap yang Nat cintakan dia! Nanti, abang mengamuk macam Tasha, abang ti..” 

“Abang!” Aku jerit. Biar semua orang dengar. Aku marah ni! Ada ke patut dia nak jadi pembunuh? Tak kesian kat aku ni? 

Luqman ketawa. Sukalah tu buat aku marah. 

Sekeping kad dihulurkan padaku. Kutatap wajahnya dengan satu renungan pelik sebelum aku buka kad itu. Isinya kubaca. 
“Nurul Aina Natalia. Sayang sekali, aku mengenalimu di saat kau sudah menjadi hak milik orang lain. Sayang sekali, aku tidak diberi peluang untuk berebut, memiliki hatimu secara adil. Tapi, aku tahu, aku akan lelah mencuba kerana kau tidak akan pernah jatuh hati kepadaku yang kasar dan angkuh ini. Ya, aku amat pasti, kau tidak akan memberi peluang kepadaku untuk meluahkan isi hati ini. 
Tak apalah. Sudah ditakdirkan, kau bukan untukku. Doakan aku! Doakan agar aku bertemu dengan seorang gadis sebaik dirimu. Doakan, aku bertemu seorang gadis yang dapat menandingimu. Kalau ditakdirkan tiada... aku harap kau akan biarkan aku menjadi perindu. Tidak akan ku ganggu dirimu kerana aku tahu, Nat, yang kau bukan untukku. 
Yang mendoakan kebahagiaanmu, 
Ahmad Nazmi Fauzi.” 
“Jangan nangis! Tangisan tu buat abang jeles pada dia sangat-sangat, tahu tak?” 

Aku ketawa melihat rajuknya. Tak sangka, dia akan merajuk hanya kerana aku menangis begini. Sebuah tangisan penuh rasa simpati kepada Nazmi. Tak aku sangka, Nazmi menyintaiku. Pelik! Bila masa dia jatuh hati, kan? Tapi, aku memang bukan untuknya. Sebab, aku sudah ada buah hati. Amirul Luqman yang luhur kasihnya sejak lama. 

“Dia datang jenguk Nat semalam,” Luqman memberitahu. 

“Hah?” Aku terkejut. 

Luqman macam geram aje tengok aku. Agaknya aku teruja sangat kot? 

“Dia, Nazmi datang sini. Dia bagitahu apa yang berlaku antara Nat dengan dia di ofis supaya abang tak marah Nat, katanya. Dan, supaya abang tak cemburukan dia. Perasan bagus, dia tu, kan?” 

Aku geleng kepala. 

“Tak baik abang cakap macam tu!” tanpa sedar, aku membela Nazmi. 

Dahi Luqman berkerut. Sekejap aje, lepas tu dia senyum. Nakal aje senyumnya kali ini. 

“Tapi, abang dah tak risau,” 

Aku jongket kening. 

“Sebab, abang dah hantar notis berhenti 24 jam pada dia,” 

Aku buntangkan mata sambil menjerit, “Abang!” 

Luqman genggam tanganku erat. “Abang tak akan benarkan dia dekat dengan Nat. Abang takut! Nat berhenti dengan dia tapi lepas tu, Nat kerja dengan abang. Ambil tempat Sha. Jadi setiausaha abang. Senang!” 

Tak jadi nak marah. Lagi bagus nih! Bolehlah kuuliti dia 24 jam, hehehe.... 

“Tak ada bantahan?” 

Aku senyum tapi kepala ku geleng. Nak bantah buat apa? Aku dah bebas sekarang. Natasha sudah tak ada dan tak akan menggangguku lagi. Nazmi? Tak apa. Allah itu adil. Pasti satu masa, dia akan menemui penggantiku. 

Maafkan aku, Nazmi. Kau bukan untukku. Bukan untuk kucintai. Bukan untuk kumiliki. Maafkan aku! 

24 ulasan:

  1. mekasih kak..... suka sgt..

    BalasPadam
  2. cik sofi,,
    best!!nanti buatla sambungan lg,,versi natasha dah insaf dan dapat jodoh yang baik,,nazmi mungkin,,hehe,,support you always=))

    BalasPadam
    Balasan
    1. insyaallah, jika idea menjelma hehe

      Padam
  3. suka lak last ending dia...
    kcian nazmi...
    klu nat x nak sya pun ada...
    kehkeh2x...

    BalasPadam
    Balasan
    1. hehe... boleh boleh, apa salahnya.

      Padam
  4. Waduh2..nasib baik ceritanya begitu..
    Jahat betul la tasya tu..
    Kak sofi..ayat2 yg simple memukau..
    Selalu jatuh cinta dgn karya akak hehe..

    BalasPadam
    Balasan
    1. anda buat kak sofi tersenyum.
      thanx

      Padam
  5. hepi ending..
    thanx yew sis....
    so love it..

    sis...ada permintaan (tamakkan?)...
    apa kata sis buat bab special utk depe...citer ttg kbhgian depe.hehehehe
    wat si nazmi 2 jatuh cinta ngan sya kew!!! n wat nat n luke got a baby kew?
    juzt request.....xde pun xpew(ayat pancing...hahhahaha)

    BalasPadam
    Balasan
    1. insyaallah, bila ilham tiba, k...

      Padam
  6. best kak sofi.. Hehehe. Cpt2 la smbg cite nazmi dpt jdoh yg baik.. Hehe n cite natasha dpt jdoh yg bwt die sedar.. Hehehe just bgi ide je..
    ( PMS mu )

    BalasPadam
  7. ooo patutlah tajuk Kau Bukan Untukku :P

    kak sofi, kisah ahmad nazmi pulak lepas ni..hehe

    BalasPadam
  8. haha nim dah siap request tu. hehe.

    alamak, kali ni spekulasi tak kena la kak. tapi saya puas hati sebab luqman ni bukan hero yang lemau. pandai dia berlakon semata-mata nak perangkan si Tasha tu.

    tahniah kak sebab berjaya membuat emosi kami jadi roller coaster. :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. roller coaster? aigoo... hehe...

      Padam
  9. aaaa..kk sofi bestnya...hehehe

    ya la akk buat bab special ..xpuas bca lah..:)


    ::TR::

    BalasPadam
    Balasan
    1. kalau kak sofi matikan luqman, nat ngn azmi, okey tak? hehe

      Padam
  10. cite kak sofi serius best. heheh. dlm elok2 mood nak menangis tiba2 jadi tersengeh...hehe..

    BalasPadam
  11. best sgt2 kak sofi! tq

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.