Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Mei, 2012

Menulis Novel: Tunjukkanlah kesungguhan, sofi oi!!

Nak siapkan novel.... aduhai, payah betul bagi aku. Tengah2 syok menaip satu bab, terfikir bab satu lagi. Pas tu, sangkut. Pastu, bosan... pastu... apa lagi, simpan. Tutup lappy. haha.
Mujur baru terbaca 10 Petua Untuk Siapkan Novel By Kak Azi in Geng Kaki Tulis · Edit doc
Aduhhh, syukur alhamdulillah. Ada la pembakar semangat hehe... Apa-apapun, terima kasih Azi, ya. 
Ini katanya... so wahai rakan penulis sekelian, moh kita patuh dan amalkan untuk kebaikan bersama.
Dokumen ini akak copy dari blog Puan Azmah Nordin. Rasanya tak salah sekadar berkongsi petua...Tapi ingat, ini hanya PETUA. Selebihnya terletak pada diri kita sendiri :)
1. Tentukan masa untuk menulis dan anggaplah sebagai sesuatu yang suci; macam memenuhi tanggungjawab bila masa solat tiba. Begitulah tanggungjawab memenuhi waktu menulis. Masa yang sesuai yang dirasai masa anda paling kreatif – lewat malam? Dinihari? Subuh? Atau mengikut waktu pejabat biasa (macam yang saya lakukan?) Ataupun, anggaplah masa yang anda janji pa…

Kau tidak bersendiri

Bukak fb pagi ni terus dapat coretan temanku ini. Alhamdulillah, boleh buat renungan bersama... terima kasih Nor Samsiah Omar
Kalau kita rasa kita susah, banyak ujian, ada orang lain yang lebih susah daripada kita.

Sebenarnya kesusahan adalah tanda Allah kasih pada kita.

Sabda nabi s.a.w,
"Sesiapa yang Aku ingin beri kebaikan padanya nescaya aku akan timpakan musibah padanya".Bermakna orang yang mulia di sisi Allah adalah orang yang banyak ujiannya lalu ia bersabar dengan ujian tersebut. Tidakkah apabila kita ditimpa musibah kita akan ingat pada-Nya? Ingat pada Allah tandanya Allah ingat kita dan kasih pada kita.

Wahai diri, jangan bersedih kerana Allah menyayangimu.
Peringatan diri sendiri untuk berkongsi bersama.

Kenapa SMS abang? Saja aje, Nak goda. Tak boleh ke?

Setiap kali aku menulis cerpen atau novel, aku pasti mencari bahan dari sumber-sumber dalam paper atau majalah. Sebab bagi aku, kisah dalam novel bukan dongengan. Kalau ada yang merasakan begitu, aku tidak kisah tapi, percayalah, di luar sana, sejuta kehidupan mencorak sejuta kisah. 
Dalam utusan malaysia semalam, aku terbaca kisah seorang isteri. Betapa hebatnya dia dalam usaha mengembalikan rasa cinta suami terhadap dirinya. mengembalikan kasih sayang seorang ayah kepada anak-anak. Aku kagumi dia. Kagumi semangat kentalnya.

Silakan, semoga kita juga mampu  mengikut cara yang diajarkan, andai suami kita pula berubah laku...

Saya berusia awal 30-an, mempunyai dua orang anak berusia 7 dan 8 tahun. Suami, Shahrul (bukan nama sebenar) seorang penjawat awam yang terlibat dengan banyak program di luar daerah. Ertinya dia selalu tidak ada di rumah. Saya selalu tinggal bersama anak dan pembantu rumah, dalam sebulan hanya tiga hari kami dapat bersama. Hujung minggu memang jarang saya dan suami …

Ketika kita kekurangan...

Bank Kata2 Hikmah Roslina
KETIKA aku ingin hidup KAYA, Aku lupa bahwa HIDUP adalah KEKAYAAN.
KETIKA aku takut MEMBERI, Aku lupa bahwa semua yang aku miliki adalah PEMBERIAN.
KETIKA aku ingin jadi yang TERKUAT, Aku lupa bahwa dalam KELEMAHAN, Allah memberi aku KEKUATAN.
KETIKA aku takut RUGI, Aku lupa bahwa HIDUPKU adalah sebuah KEBERUNTUNGAN.
HIDUP ini sangatlah INDAH jika MENSYUKURI apa yang sudah ada.
Adakalanya yang TERINDAH bukanlah yang TERBAIK, Yang SEMPURNA tidak menjanjikan KEBAHAGIAAN.
Tetapi ketika kita mampu dan mahu MENERIMA semua KEKURANGAN DAN KELEBIHAN...
Itulah KEBAHAGIAAN ...................
‎"Ya Allah, Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu dan berikan aku kefahaman."
by: Roslina Othman
Betapa indah. Kagum kak Sofi dengan ayat-ayat ini. Yang memberi kekuatan untuk meneruskan hidup. Thanks Roslina Othman.

Cahaya kebahagiaan ibu dan ayah

Comel sungguh dia, kan? Bertuah ibu dan ayah iaitu Mawi dan Ekin dapat anak yang baru berusia tiga bulan tapi nampak sangat cerdik, sangat comel, sangat pandai bergaya....isk.. tetiba rasa nak berrr...anak pulak. hehe....

Kalau anda semua nak tengok gambar2 lain, google je, okey!

Hari ni, post santai je. selamat beristirehat!

Kau bukan untukku - akhir

Akhir 
“Abang Luqman, apa maksud abang ni? Abang jangan nak bohongkan Sha. Abang cakap, abang sayang Sha. Abang,” 
“Abang sayang Sha, betul! Tapi macam adik aje.” Luqman bertegas sambil menarik tangan aku untuk duduk di atas kerusi. 
“Adik? Tak! Sha tak percaya! Jangan bohong!” 
Aku pun rasa macam nak mengangguk sama. Tak logik betul. Kalau tengokkan gaya Luqman layan Natasha, memang tak macam abang-adik. Ni, mesti Luqman nak mengelat kot? 
“Ibu, ayah, biar saya ceritakan dari mula,” 
Ayah mendengus. Ibu pula hanya diam, sambil memegang jari jemari Natasha. 
“Sha dah selalu sangat sakitkan hati Natalia, ibu, ayah. Sejak dia balik semula ke mari, selalu sangat dia SMS kat Nat, cakap yang bukan-bukan. Tapi, ibu nak tahu tak? Natalia tak pernah cerita pada saya apa-apa pun,” 
Natasha segera mencelah, dalam tangis, dalam suara penuh sendu. “Sampai hati abang tuduh Sha. Sha tak pernah buat apa yang abang cakap tu. Hati Sha ni tak jahatlah, bang. Sha tak pernah nak kacau hidup kak Nat, tah…

Kau bukan untukku 5



Sebaik aku usai mengerjakan solat Maghrib, bunyi enjin kereta mengaum masuk ke laman rumah, menyedarkan aku bahawa detik penentuan sudah tiba. Kuintai melalui tabir jendela ke bawah. Kudapati, ibu dan ayahku turut tiba. Nampaknya, hari ini, hari perhitungan. Natasha mengotakan janjinya padaku satu waktu dahulu. 
Masakan aku boleh lupa, saat dan detik ketika dia pulang semula ke rumah ibu bapaku. Ketibaannya disambut meriah oleh kedua-duanya dan aku sekali lagi diketepikan. Namun ketika Natasha nampak aku ingin meninggalkan mereka, dia memanggil, mendakap tubuhku erat. Pada ayah dan ibu, tentulah anak kesayangan mereka merupakan insan pemaaf, yang sanggup memeluk diri ini meskipun akulah yang telah menghalau dirinya, secara tidak langsung. Namun, hanya aku yang tahu apa bisikan Natasha, kepadaku.  “Sha akan pastikan kak long hilang kasih sayang semua orang. Sha akan pastikan kak long sendirian. Kak long akan hidup sorang-sorang! Abang Luqman pun akan Sha rampas dari tangan kak long …

Kau bukan untukku 4

4
Dia suamiku. Dia lelaki yang amat kucintai. Bila berada dalam dakapannya, aku pasti bahagia. Hilang sedih, hilang duka, hilang marah, hilang semua derita yang kutanggung. Rasa ingin mempertahankan cinta ini begitu teguh kubina. Luqman tidak perlu bersuara. Hanya cintanya yang dialirkan melalui sentuhan penuh mesra ini, kudambakan.
Malang, ketika aku dibuai indah, Luqman menerima panggilan telefon daripada dia. Arghh, tentu sahaja dia yang menelefon kerana Luqman lari jauh dariku untuk bercakap di talian. Berbisik, seakan-akan memujuk.
“Jangan macam tu, Sha. Sabar!”
Tuhan, tolonglah aku. Beri aku kesabaran menangani dugaanMu ini. Kelembutan suaranya itu menghiris benar. Lebih baik hati ini ditoreh dengan belati daripada mendengar bicara penuh romantis itu. Tolonglah!!
“Ya, abang tahu. Okey, abang janji, abang datang sekarang. Wait for me! Sha... please!!” Aku tak tahan lagi lantas aku tinggalkan dia. Laju langkah kuatur ke bilik tetamu yang kosong. Kukunci pintu bagai …

Kau bukan untukku 3


Aku melangkah longlai memasuki rumah yang kosong, sekosong hatiku ini. Setelah mengunci pintu, kubaringkan tubuhku ke atas sofa panjang. Suatu waktu dahulu, inilah tempat lepak kesukaanku. Tiap kali aku berbaring di sini, dia pasti datang. Dia akan duduk di hujung kepalaku dan mengangkat kepalaku itu agar berada atas ribaannya. Rambutku akan diusap lembut dan sesekali, bibirnya akan turun menjelajahi wajahku, mempesonakan, mengujakan, sehingga aku lemas dalam dakapan cintanya. Sehingga aku menyerah dalam kehangatan asmaranya. 
Namun, malam ini, aku sendirian. Luqman mungkin sudah melupakan semua tentang diriku. Mungkin sudah melupakan kebahagiaan yang pernah menjengah. Aku sudah tak penting lagi agaknya sehingga dia tega mengecilkan hatiku. Sehingga dia tega biarkan aku sendiri, membawa luka hatiku begini. 
Kubiarkan ruang tamu itu kegelapan. Sepasang mata terkebil-kebil, memandang ke atas. Pandangan yang kosong dan hambar. 
“Tasha, sini! Kita tangkap gambar ramai-ramai,” 
Aku han…

Kau bukan untukku 2

2

Kekecewaan tidak berakhir di pejabat tadi. Ia berlarutan sampai kini. Setelah dua jam di rumah mentuaku, aku merasakan bahawa aku harus pulang. Aku tak diperlukan di sini. Tak siapa hiraukan aku. Ayah, ibu, keluarga mentuaku, sahabat handai kami, malah Luqman sendiri mengabaikan diri ini. Aku seolah-olah sudah dilupakan. Aku seolah-olah tidak ada dalam kalangan mereka. Entah siapa diri ini agaknya? Sehingga terpinggir di tebing luka?

Semuanya berubah sejak dia pulang. Ibu tidak lagi bersedih. Ayah tidak lagi memandang garang padaku. Kehadirannya bagai pelita menerangi mereka.

Cemburukah aku?

Aku hanya seorang manusia. Ke mana hendak kubuang rasa itu? Tapi, kerana sejak kecil Nur Alia Natasha sudah merampas apa yang sepatutnya menjadi hak aku, aku sudah lama pasrah. Asalkan ibu dan ayahku bahagia, cukuplah. Biarlah aku diketepikan, tak apa! Asalkan, aku jadi anak yang baik pada mereka, aku relakan.

Namun nampaknya, Nur Alia Natasha tidak pernah puas menyakitiku, merebut hak mili…

Kau bukan untukku 1

Cerpen ini sambungan kepada cerpen Nur Alia Natasha. Masih ingat cerita itu? Ramai yang cakap kisah tu tergantung... so, kak sofi buat sambungannya. Harap anda suka...

1

Aku tundukkan wajah. Tak sanggup aku membalas renungan bos baru yang besar kepala di hadapanku ini. Bukan kerana aku takut tapi kerana aku dah naik meluat tengok stail dan perangai dia yang suka benar menengking orang-orang bawahannya. Kali ini, giliran akulah pulak yang kena amuk dengan dia.
Kertas lakaranku sudah bersepahan di atas lantai. Tu, tanda dia tak berkenan dengan hasil idea yang sudah kuperah, bukan semalaman malah sudah berbulan-bulan. Nak buat macam mana? Tak kan aku nak cekik leher dia, melepaskan rasa geram yang sedang kutanggung ini? Kalau itu kulakukan, aku yakin, encik Ahmad Nazmi Fauzi tidak akan teragak-agak memberhentikan aku kerja. Dia bukan ada perasaan! Tak dikisahkannya susah payah aku menapak dalam kerjaya ini. Orang sombong macam dia....

“Saya nak awak buat semula mengikut kehendak say…