apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

5.4.12

Kisah Cinta 2

2

"Aku tak faham dengan sikap kau ni, Anis. Kau tu isteri nombor 2. Kau tahu tak apa isteri nombor 2 kena buat? Okey, tak apa kalau kau tak tahu. Biar aje aku yang cakap. Dengar..."

Ahmad Kamil hanya memerhati. Bagai merelakan Rasyidah mengeluarkan pendapatnya. Sementara Anis tiba-tiba jadi kaku. Masih terkejut agaknya bila melihat suami kesayangan bermesra dengan madunya.

"Anis, sebagai perampas, kau kena selalu beralah. Kau yang mengambil hak aku.  Aku dah izinkan, tapi itu tak bermakna, abang Kamil hak mutlak kau. Kita kongsi, kan? Tapi, bukan 50-50, ya! 70-30. Malah, kalau aku nak bagi kau 1 % aje pun, kau tak boleh kata apa-apa, tahu? Sebab, kau tu bukan isteri pilihan abang Kamil, kan? Kau, menantu pilihan emak dia. So, lebih baik kau jaga hati mak mentua kita la. Biar aku aje yang jaga abang Kamil. Okey?"

Anis Syahira perhatikan sahaja Rasyidah, kembali duduk di atas pangkuan suami mereka. Tanpa silu padanya. Aduhai, memang membakar perasaan bila melihat tingkah mereka. Tapi apakan daya. Dia sayangkan Ahmad Kamil. Sayang sangat! 

Tapi, sayang sebelah pihak memang malang. Itulah dirinya. Dia kahwin dengan lelaki ini kerana dia, sejak lama, menjadi pilihan puan Amna, ibu Ahmad Kamil. Dia pula sesungguhnya sudah lama jatuh hati kepada lelaki ini. Cintanya satu dan sentiasa setia, untuk lelaki ini. Mereka tinggal serumah, namun, setiap malam, Ahmad Kamil milik Rasyidah. Dia? Dia hanya sekadar orang gaji mereka. 

Adik beradiknya mengatakan dia bodoh. Sanggup berhenti kerja menurut permintaan Ahmad Kamil. Sanggup tinggal serumah dengan madu, mengikut kehendak Rasyidah. Sanggup buat semua yang orang gaji buat, demi membahagiakan suami tercinta. Dia sanggup semuanya, kerana cinta. 

"Kau tak jawab soalan aku lagi, Anis. Kenapa kau cari aku sampai ke pejabat? Kan aku dah pesan pada kau yang tempat kau di rumah aje. Di sini, aku dengan Syidah,"

"Abang bohong! Abang dengan Syidah di mana-mana. Di rumah pun, Anis tak ada peluang nak bersama abang. Abang sentiasa lebihkan Anis. Abang tak adil!"

Tidak disangka-sangka, pasangan di hadapannya itu ketawa. Anis Syahira tersentak. Sebak rasa hati bila suami sendiri bagai tidak berperasaan. 

"Isteri atas kertas la tu. Kan, bang?"

"Hmm,"

"Itulah fasal. Kahwin lagi dengan suami orang? Macam dalam dunia ni tak ada lelaki lain dah, kan?" Rasyidah terus menyindir. 

"Sebab Anis cintakan abang Kamil saja," 

Bulat mata Rasyidah. Geram mendengar pengakuan tulus wanita yang baru sebulan menjadi madunya ini. Sakit hati usah ceritalah. Memang tidak terucap!
     
"Berani kau, ya? Mengaku macam tu depan aku?"

"Nak takut apa? Anis bagitahu sebab Anis nak hak Anis, Syidah!" 

Rasa putus nyawa bila Rasyidah mendengar pengakuan itu. Spontan mata memandang Ahmad Kamil. Kiranya, suaminya juga terkejut mendengar. Hisy, tak boleh jadi ni. Kang, kalau dia orang bersama, dapat anak, gigit jari dirinya. Tentu wanita ini akan lebih disayangi ibu mentuanya. Tak boleh! Mana boleh! Ahmad Kamil miliknya sahaja! 

Mata Rasyidah berair. Rajuknya dirasai Ahmad Kamil. Terus lelaki itu menghampiri isteri kesayangan. Isteri pertama, isteri pilihan hatinya. 

"Kenapa nangis, sayang?" tanya dia. Hati resah bila Rasyidah menolak jemari yang ingin menyeka air mata yang tumpah. 

"Pergilah balik! Bini abang dah datang jemput tu. Dia lebih perlukan abang dari Syidah. Yalah, kan? Siapa Syidah ni? Menantu yang dibenci. Syidah tak ada hak atas diri abang. Dah la! Pergilah! Bawak isteri abang pergi honeymoon. Dia dah lama tunggu tu,"

Anis Syahira menggelengkan kepala. Dia sudah masak dengan taktik madunya. Dia tahu, bahawa selepas ini, dia yang akan jadi mangsa amukan suami mereka. Dialah yang akan dipersalahkan kerana telah membuat Rasyidah menangis. Dia yang akan dimarahi Ahmad Kamil, itu yang pasti terjadi. 

Ahmad Kamil tidak berkata apa-apa. Terus bangun berdiri dan membetulkan pakaiannya. Dia kemudian menarik tangan Anis Syahira. Jelas, dia ingin membawa Anis keluar dari pejabat itu. 

Tindakannya mengejutkan Anis Syahira. Namun, yang lebih terkujat tentu sahaja Rasyidah. Wajah sudah pucat. Hati sudah menggelabah. 

Mengapakah begini tindakan suaminya? Hanya Ahmad Kamil sahaja yang ada jawapannya...

8 ulasan:

  1. complicated sungguh cinta ni....

    BalasPadam
    Balasan
    1. x ada yg manis kalau cinta itu mudah.. hehe

      Padam
  2. aduhhh...ada ke macam gini...takut nak pikir...hmmmm

    BalasPadam
    Balasan
    1. ada kut.. di satu tempat, satu ketika, satu masa? siapa tahu?

      Padam
  3. haish, memang rumit kisah diorang nih..

    BalasPadam
  4. ahmad kamil nak buat ape tu...sian lak kat anis...best la cite ni kak..sambung lagi kak...

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.