Langkau ke kandungan utama

Retak 4

Assalamualaikum... 



“Dah berkali-kali dipesan. Awak tu anak dara. Tunang orang pulak tu. Mesti pandai bawak diri. Jaga nama baik keluarga. Jaga adab. Jaga adat. Tak pernah nak dengar. Sekarang, siapa yang malu? Kita jugak! Bertunang lama-lama akhirnya putus. Apa orang keliling kata? Tak malu ke?” 

Panjang leteran puan Azra. Kalau nak diikutkan, memang sakit telinga. Tapi, Hawa hanya diam. Meski di dalam hati, dia memberontak sakan, namun untuk mempertahankan diri dan mengaku tidak bersalah, tidak akan dilakukannya. Kerana sesungguhnya, dia sedar bahawa, jika dia baik, semua ini tidak akan berlaku. Memang silap dirinya. Kemaruk sangat dengan Adam.... 

“Mak cik Amy kamu menangis sampai bengkak-bengkak mata. Puas dia pujuk Amar supaya memaafkan kamu tapi hati Amar dah luka sangat. Macam mana dia nak terima kamu balik, Hawa? Kamu curang dengan dia! Itulah! Gatal sangat nak pasang tayar spare? Kan?” marah puan Azra terus-terusan. Hatinya sakit tiap kali memandang wajah Hawa sejak pihak Amar datang, memutuskan ikatan pertunangan, seminggu yang lepas. Tidak disangka-sangka, anak sendiri yang membuat perangai tidak senonoh. Berasmaradana dengan lelaki lain! Gatal sungguh! 

“Sudah-sudahlah tu, emaknya. Dah tak ada jodoh antara Hawa dengan Amar. Cukup-cukuplah awak marahkan anak kita tu. Dia pun dah berkali-kali mintak maaf, kan?” encik Razali cuba membela anak kesayangannya. Anak sulungnya! 

“Abang la! Manjakan sangat si Hawa ni! Abang tahu tak, bang? Kesalahan dia ni besar sangat, bang. Berkali-kali dia mintak maaf pun, dia tak akan dapat tebus balik dosa dia tu! Dia tak akan dapat pujuk hati saya ni.” 

Encik Razali mendengus. Tingkah dan gelagat isteri menaikkan api kemarahannya. 

“Awak tak percaya pada takdir ke, Azra? Tak redha dengan ketentuan Tuhan? Dah bukan jodoh Amar dengan Hawa, nak buat macam mana? Sepatutnya, sebagai emak bapak, kita sokong anak kita. Sebab, kita lebih kenal Hawa daripada Amar. Ini tidak! Awak sokonglah sangat Amar tu. Anak sendiri, awak kutuk-kutuk!” 

“Bukan macam tu, bang!” sanggah puan Azra. 

“Habis?” 

“Saya malu tahu tak? Malu bila Amy cakap, Amar bertembung dengan Hawa yang sedang bermesra dengan jantan lain tu! Saya tak boleh terima dia buruk-burukkan anak kita!” tangis puan Azra. 

Encik Razali makin sakit hati. “Awak ni nak kata bodoh, tidak! Percayalah sangat cakap orang lain! Axis tu tempat awam, Azra. Orang ramai lalu lalang.” Wajah Hawa ditatap. “Apa kamu buat dengan budak tu, Hawa? Bermesra? Mesra yang macam mana? Kamu benarkan budak tu pegang tangan kamu? Cium kamu? Sentuh...” 

“Tak, ayah! Sumpah! Kami tak pernah buat macam tu.” 

Hawa menangis sedih. Sampai hati semua orang menuduh dirinya melakukan semua perkara yang tidak akan dilakukan dengan lelaki yang bukan suaminya. Apakah dirinya ini gedik sangat sampai tidak tahu halal haram? Amar pun satu! Apakah maksudnya menuduh Hawa mesra dengan Adam? Tidak, Hawa! Jangan marahkan Amar. Semua ini silap kamu! Betul kata emak. Hawa tidak pandai menjaga diri dan maruah. 

“Kami kenal masa lunch dekat kafe. Masa tu Hawa nangis sebab Comel mati. Dia gelakkan Hawa. Dia cakap, dia pelik tengok Hawa nangis hanya sebab kucing Hawa mati. Tapi, esoknya, dia bawak Hawa pergi beli Retak!” Hawa mula membongkar kisah di antara dirinya dengan Adam kepada kedua-dua ibu dan ayah. 

“Hah, tengoklah! Mesti ada apa-apa tu! Kalau tidak takkan dia belikan kamu anak kucing tu?” sela puan Azra. 

“Tak, mak. Dia cuma kesiankan Hawa aje.” 

“Habis, kalau kesian, kenapa nak jumpa lagi? Cukup-cukuplah jumpa dan belikan kucing tu!” 

“Jumpa kali ketiga tu, Hawa yang atur. Sebab Hawa nak bagitahu dia yang Hawa dah bertunang. Masa Hawa nak cakap tu lah, abang Amar nampak kami. Terus dia marah Hawa. Adam pulak, sebaik tahu yang Hawa ni tunang orang, terus dia marahkan Hawa. Terus dia tinggalkan kami. Lepas tu abang Amar cakap nak putus tunang. Langsung tak nak dengar penjelasan Hawa.” 

“Nama budak tu, Adam?” tanya encik Razali. 

Hawa mengangguk. 

“Dah, tak usah diungkit perkara yang dah berlaku. Dah tak ada jodoh kamu dengan Amar. Tak apa! Mungkin nanti, Adam akan cari Hawa dia semula. Jangan susah hati, Hawa. Jangan sedih sangat. Biarkan Amar. Nanti-nanti, dia akan jumpa pengganti kamu. InsyaAllah, kamu pun nanti akan jumpa Adam kamu. Kalau bukan Adam yang itu, Adam yang lain.” 

“Terima kasih, ayah. Bagi Hawa, ayahlah lelaki terbaik dalam hidup Hawa ni.” 

Encik Razali memicit hidung kecil anak kesayangannya. “Yalah tu! Nanti bila dah kahwin, cakap yang sama pada suami, kan?” usiknya. 

Puan Azra menggelengkan kepala. Cemburu pada ketenangan suaminya menangani masalah besar ini. Kalaulah dia mampu jadi setenang suaminya? Kan bagus? 

“Hawa ingat, Hawa nak ambil cuti, ayah. Hawa nak pergi rumah tok kat Penanti. Dah lama tak jenguk tok dengan wan. Boleh tak, ayah?” 

“Eloklah tu. Tapi, jangan cuti lama-lama sangat. Seminggu cukuplah, ya!” 

Hawa ketawa. “Entah encik Azman bagi ke tidak Hawa cuti, yah. Seminggu tu lama sangat!” 

“Alah, kamu bukannya pernah ambil cuti pun. Takkan dia nak berkira pulak?” celah puan Azra. 

Bahagianya bila mendengar suara ibunya yang sedikit ceria. Hawa tahu bahawa saat ini, kedua-dua orang tuanya hanya memikirkan tentang dia. Tentang hatinya. Tentang kesejahteraannya. Marah bagaimanapun mereka terhadap dirinya, dia masih dikasihani. Masih disayangi. Terus Hawa mendakap erat tubuh ibunya. 

“Maafkan Hawa, mak. Hawa,” 

Puan Azra membalas pelukan si anak erat-erat. “Dah pergi kemaskan beg. Nanti kita balik sama-sama ke Penanti tu. Mak pun nak jenguk tok dengan wan juga.” 

“Eh, eh.. kalau korang berdua balik kampung sama-sama, abang macam mana?” tanya encik Razali. 

Anak dan ibu saling bertatapan sebelum tawa meletus. 

“Makan kedailah jawabnya, ayah!” 

Encik Razali geleng kepala. “No way! Ayah pun nak ikut balik Penang. Boleh makan mi udang di Sg Dua.” 

“Yeahh, best nyer! Okey!” Berlari Hawa naik ke tingkat atas. Sudah tidak sabar-sabar hendak mengemas beg nampaknya. 

Puan Azra tersenyum nipis. “Tak nampak frust langsung. Selalu kalau orang putus tunang, menangis sampai bengkak-bengkak mata. Dia relaks aje. Risau pulak saya, bang!” bisiknya. 

“Biarlah! Hawa tu belum berjodoh lagi.” 

Dari tingkat atas..., 

“Mak nanti kita bawak Retak sama, ya?” 

“Okey!” 

Wajah suami ditatap. 

“Sayang sangat pada anak kucing tu. Abang tahu tak, nama Retak tu, budak Adam tulah yang berikan. Macam tak betul aje, kan? Hisy, risau saya! Ni, Hawa tu sayangkan kucing ke, sayangkan si pembeli kucing tu? Mana satu, bang?” soal puan Azra bersungguh-sungguh. 

“Biarlah! Kalau dah Adam itu jodoh Hawa, elok juga. Sekurang-kurangnya, dari cerita Hawa tadi, kita dah tahu yang Adam ni seorang yang prihatin dan ambil berat tentang Hawa. Amar dulu, macam itu jugak ke?” 
.......................

Terima kasih atas kunjungan anda. Sila like fan page kak sofi dan jemputlah follow blog ni, ya. :)

Ulasan

  1. saya tunggu Retak 5..(jgn retak menantu belah..he he)
    -che`leen-

    BalasPadam
  2. alah...
    x guna pnya amar...
    brtnang mcm x brtnang...
    br nnt amar mnysal nnt...

    BalasPadam
    Balasan
    1. hehe..marahkan amar nampak? biasalah lelaki, bukan tahu menghargai...

      Padam
  3. nak lagi kak.... sian hawa...

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…