apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

14.1.12

Tiada Sepertimu.... 9 (Akhir)

Assalamualaikum... 

“Yang kau nak marah sangat ni, kenapa?” Dzulfadhli bertanya sambil berdiri tegak di hadapan isterinya. 

“Sebab kau tu penipu! Sebab kau sengaja nak sakitkan hati aku!” balas Zaireen keras. Ah, peduli apa pada hubungan, saat dan ketika ini? Peduli apa pada siapa dia menengking? Hatinya sedang terlalu sakit. Dia ditipu hidup-hidup! Dia tak boleh terima semua itu! 

Puan Juriah menggelengkan kepala. 

“Zaireen, cuba cakap baik-baik sikit! Dzulfadhli tu suami kamu. Suami yang kamu sendiri pilih. Bukan pilih pun sebenarnya, dia yang kamu paksa kahwin dengan kamu. Jangan kurang ajar sangat! Mummy ni pun dah sakit telinga, sakit hati dengan perangai kamu, ini kan pulak Dzul! Jangan kamu uji kesabaran dia sangat, Reen! Nanti menyesal tak sudah!” 

Zaireen mendengus. Wajah Dzulfadhli dikerlingnya. Jelas lelaki itu sedang cemas. Jari jemarinya asyik diraupkan ke wajah dan melurut rambut. Apakah yang sedang difikirkan oleh lelaki itu? Adakah Dzulfadhli sudah bersedia untuk meminta maaf kepadanya? 

“Kau nak apa dari aku, Zaireen? Kau nak aku mintak maaf? Macam mana dengan kau? Sanggup kau mintak maaf dengan aku? Huh?” 

“Kau yang tipu aku! Kau..” 

“That’s it!” Dzulfadhli terus menarik tangan Zaireen keluar daripada rumah mentuanya. Bila Zaireen meronta minta dilepaskan, semakin kejap tangan itu ditarik. Tubuh Zaireen kemudian ditolak memasuki kereta. Seketika kemudian, kereta dipecut keluar dari rumah agam itu. 

“Ke mana Dzul nak bawa anak kita tu, bang?” puan Juriah bernada cemas. 

Dengan wajah selamba, encik Karim memberitahu, “Plan C. Kalau tak jadi jugak, tak tahulah!” 

“Maknanya, abang tahulah apa Dzul nak buat?” tanya puan Juriah yang masih keliru dengan tingkah suami. Begitu bersahaja sambil minum air kopi yang dihidangkan mak Tam tadi. 

....................... 

“Kenapa kita ke sini?” tanya Zaireen. Cemas nampaknya. 

Dzulfadhli berpaling, merenung wajah Zaireen dalam-dalam. “Di sini kita bermula, di sini juga pengakhirannya, bukan?” 

“Aa...apa maksud awak, Dzulfadhli? Aaa..awak nak...” Air jernih sudah memenuhi tubir mata. 

“Aku tak nak! Tapi, kau yang paksa aku, Zaireen binti Karim.” 

“Tapi,” 

Wajah Zaireen direnungi dalam pandangan lembut berkaca, “Kalau kau betul berada di luar dan kau dengar semua apa yang aku cakap pada daddy tadi, kau tentu dengar yang aku cakap aku cintakan kau. Aku terima buruk baik kau. Aku terima kesombongan kau. Semua tentang kau sikitpun aku tak tolak tapi aku hanya ingin mengajar agar kau tahu menghormati aku, suami kau! Tapi, aku dah letih melayan ego kau, Zaireen. Aku dah letih melayan kesombongan dan keangkuhan kau! Aku penat! Betul kata bijak pandai. Susah hendak mengubah sikap seseorang. Susah sangat! Aku sangkakan aku boleh mengubah kau jadi manusia yang lebih baik malangnya aku tak berjaya. Zaireen, dengar cakap aku! Kalau kau rasa apa yang aku buat selama aku jadi suami kau ni, salah, maka salahlah aku! Dan, sebagai pesalah kau, aku nak bebaskan kau dari penderitaan."

Wajah Zaireen ditatapi lama. Ada kesedihan dalam pandangan itu. Dzulfadhli kemudian menghela nafas panjang-panjang lantas melepaskannya perlahan-lahan. 

"Aku nak turun. Aku tunggu kau dalam pejabat ustaz Dolah.” bisiknya lalu keluar daripada kereta.

Zaireen rasa tenaganya hilang sehingga dia tidak mampu bernafas. 

“Jangan! Jangan pergi!” hatinya memekik. 

“Biarkan dia! Dia kata kau ego, tapi dia lebih angkuh! Langsung tak mahu mengalah dengan kau. Suami apa macam tu?” Hati hitamnya berbisik. 

“Zaireen, kau dah cuba berubah! Kau cakap kau nak jadi isteri yang disenanginya. Kau dah belajar masak. Dah pandai dah pun sikit! Untuk siapa semua tu? Bukan untuk suami kau ke?” 

“Dia benci kau! Tak guna kau terus bersama dia!” 

Zaireen langsung menangis. Kepala digeleng-gelengkan, menafikan semua bisikan yang syaitan hembus di telinga kirinya. 

“Tak, dia tak benci aku. Kalau aku tertidur kat ruang tamu, dia akan angkat aku dan letak aku baik-baik atas katil. Dia selimutkan aku. Dia kucup dahi aku. Dia ingat aku tak sedar tapi kadang-kadang aku dengar dia bisik, ‘Abang sayang Reen,’. Dia sayang aku! Dia cintakan aku!” 

Zaireen segera keluar. Dia tahu, dia tidak mungkin dapat peluang kedua bila Dzulfadhli melepaskannya. 

“Abang,” jeritnya lantang. 

Dzulfadhli menghentikan langkah yang sememangnya perlahan. Senyuman tersungging menghiasi bibir. 

“Ampunkan Reen. Maafkan Reen. Reen nak jadi isteri abang sampai Reen mati. Reen mohon, tolong bagi Reen peluang itu. Reen janji, Reen akan cuba ubah perangai buruk Reen. Reen...” 

Dzulfadhli sudah terlalu hampir dengan isterinya. Terus dahi Zaireen dikucupi. “Thank you.” 

Zaireen mendakap tubuh suaminya erat-erat. “No, thanks to you! Abang yang dah banyak sedarkan Reen. Kalau orang lain...” 

“Orang lain? Jangan harap abang nak benarkan lelaki lain mencintai Zaireen. Bukan senang nak dapat Reen tau! Jenuh kena maki, kena baling dengan nasi mamak, kena simbah dengan teh ais...” 

Zaireen segera menutup mulut Dzulfadhli. 

“Seribu kemaafan pun tak akan dapat menghilangkan rasa kesal dari hati Reen, bang!” bisiknya. 

Dzulfadhli tersenyum. Senyum penuh makna. Terus tangan isteri ditarik lembut. Dan, di dalam kereta, dia membisikkan... 

“Reen mesti bayar balik semua tu seumur hidup Reen, tau!” 

Zaireen membalas senyuman itu. Buat pertama kali Dzulfadhli dapat melihat keikhlasannya! Dan, hati pun mengakui bahawa meskipun ramai perempuan baik-baik ada di luar sana namun.... 

Tak ada yang seperti kamu, Zaireenku!

Terima kasih atas kunjungan anda. Sila like fan page kak sofi dan jemputlah follow blog ni, ya. :)

8 ulasan:

  1. kak sofi, habis dah iya? cepatnya... macam tak puas... :( hehehe

    BalasPadam
  2. kak sofi...
    best sgt citer ni...
    hehe..knp x kuar update citer k.sofi ni ye kt google reader...
    nice story...
    x pernah menghampakan...

    BalasPadam
  3. Ad_dEen, thanx tp kak sofi x gi google plus... nnt len kali kut

    BalasPadam
  4. ek dah habis...
    tak sedar..
    tapi memang terbaiklah kak...
    thumbs up

    BalasPadam
  5. mmg best kak....akak tak pernah menghampakan...

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.