Langkau ke kandungan utama

Tiada Sepertimu.... 8

Assalamualaikum... 

Dzulfadhli duduk berhadapan dengan ayah mentuanya. Sedikit gelisah bila sepasang mata encik Karim merenung dirinya tajam. Senyuman yang tersungging pada bibir lelaki lewat usia 50an itu menggugat jiwa lelakinya. Mana tak risau? Dia tahu, selama hampir sebulan berumah tangga, layanannya terhadap anak gadis encik Karim memang sangat-sangat mendukacitakan! 

“Daddy nak jumpa saya?” tanya dia bodoh. Iyalah, kalau sudah disuruh duduk, tentu sahaja ada perkara penting sedang menanti, bukan begitu? 

“Daddy tengok, kamu ni dah semakin kurus, Dzul. Tak cukup makan, ya? Kesian kamu! Dapat isteri buat satu apa pun tak reti,” gumam encik Karim sambil menyandarkan tubuhnya ke belakang kerusi. 

Dzulfadhli tersenyum. “Tapi, sekarang ni nampaknya dah ada perubahan, daddy. Actually, dah banyak sangat perubahan dia. Masak pun dah pandai sikit dah!” 

Encik Karim terus tergelak mendengar cerita menantunya. Sebenarnya, kalau Dzulfadhli tidak memberitahu, dia memang sudah pun mengetahuinya. Setiap hari, tentang perihal Zaireenlah yang akan ditanya kepada isterinya. Nanti, puan Juriah akan ‘update’ tentang perkembangan diri anak tunggal kesayangan mereka itu kepadanya. Dan, selalunya, dia dan isteri akan melafaz rasa syukur kerana Zaireen akhirnya mahu berubah. 

“Sejak kamu marah dia tak reti masak, sejak itu dia berusaha beli buku resepilah, telefon tanya mak Tam, tanya mummy... Ada kamu rasa asam pedas ikan tenggiri yang dia masak semalam?” 

Dzulfadhli terangguk-angguk. “Sedap giler, daddy! Betul ke Reen yang masak?” soalnya dalam rasa teruja. 

Hahaha..... Encik Karim tidak dapat menahan tawa. “Itulah soalan daddy pada mummy kamu, kamu tahu tak?” 

Ketawa mentua disambut menantunya. Wajah masing-masing penuh keriangan. Semakin kuat tawa mereka bila Dzulfadhli memberitahu, “Saya rasa macam nak tambah aje nasi, semalam tu. Tapi, terpaksalah saya kawal selera, daddy! Nanti terperasanlah pulak anak kesayangan daddy tu!” 

“Kamu memang hebat, Dzul. Selama ni, daddy fikir, Zaireen tak akan berubah perangainya. Sampai satu tahap, daddy jadi takut tengok perangai sombong dan ego dia tu. Daddy ingat, dia akan kekal begitu tapi sebab kamu, sebab cinta, dia sanggup buat apa saja untuk memenangi hati kamu. Terima kasih, Dzul,” ucap encik Karim dengan sepasang matanya berkaca-kaca. Sebak dan hiba. 

“Jangan cakap macam tu, daddy. Saya buat semua ni sebab saya sangat cintakan Zaireen. Tapi, bagi saya, cinta saja tak akan mampu membahagiakan rumah tangga kami kalau masing-masing tidak mampu untuk saling menghormati. Saya tahu dan sedar yang selama ni, saya terlalu kasar dengan dia. Tapi, daddy pun tahu, kan? Yang saya pernah berlembut dengan dia tapi langsung dia anggap saya macam sampah. Maklumlah pada dia, saya ni tak layak kawan dengan dia.” Dzulfadhli mengungkap kisah lama. 

Encik Karim menggelengkan kepala. “Yang kamu tunjuk sijil SPMV kamu tu buat apa?” 

“Alah, daddy. Apalah yang nak saya banggakan dengan ijazah dan sijil-sijil lain tu semua? Orang lain dapat masa umur dia orang muda. Habis SPM, masuk matrik lepas tu terus buat degree. Saya? Tamat vokasional, relaks. Bercampur dengan mat rempit. Hu ha sana, hu ha sini. Bila bawak kereta macam pelesit dan hampir menyebabkan kematian ayah, barulah nak sedar diri....” 

“Memang benar. Lelaki akan matang bila dia hampir kehilangan tonggak dalam keluarganya dan kamu dah buktikannya. Bertuah Zaman ada anak macam kamu ni, Dzul.” 

Dzulfadhli senyum. “Tapi, ayah saya bertuah dapat kawan baik seperti daddy. Dah kaya pun tapi tak pernah lupakan dia.” 

“Kawan yang baik tak pernah lupakan kawan dia. Dan, kawan yang baik juga tak akan makan kawan dia. Ingat tu!” 

“Tapi, kenapa rahsiakan identiti Dzul dari Reen? Kenapa tak berterus terang? Kenapa malukan Reen begini?” 

Kedua-duanya serentak memandang ke arah pintu di mana Zaireen sedang menitiskan air mata. Zaireen sudah mendengar kesemuanya. Betapa malu! Betapa kecewa! Betapa hampa bila diri dipermainkan oleh ayah dan suami sendiri..... 

Terima kasih atas kunjungan anda. Sila like fan page kak sofi dan jemputlah follow blog ni, ya. :)

Ulasan

  1. kak sofi...cepat sambung. tak sabarrrrrrrr. makin berdebarrrrrrrrr nak tahu sambungannya nih.

    BalasPadam
  2. kesian plk dkt zaireen. huhu~

    BalasPadam
  3. Anonymous, nper lak? kan kena ajar org sombong hehe...

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…