apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

14.1.12

Tiada Sepertimu.... 8

Assalamualaikum... 

Dzulfadhli duduk berhadapan dengan ayah mentuanya. Sedikit gelisah bila sepasang mata encik Karim merenung dirinya tajam. Senyuman yang tersungging pada bibir lelaki lewat usia 50an itu menggugat jiwa lelakinya. Mana tak risau? Dia tahu, selama hampir sebulan berumah tangga, layanannya terhadap anak gadis encik Karim memang sangat-sangat mendukacitakan! 

“Daddy nak jumpa saya?” tanya dia bodoh. Iyalah, kalau sudah disuruh duduk, tentu sahaja ada perkara penting sedang menanti, bukan begitu? 

“Daddy tengok, kamu ni dah semakin kurus, Dzul. Tak cukup makan, ya? Kesian kamu! Dapat isteri buat satu apa pun tak reti,” gumam encik Karim sambil menyandarkan tubuhnya ke belakang kerusi. 

Dzulfadhli tersenyum. “Tapi, sekarang ni nampaknya dah ada perubahan, daddy. Actually, dah banyak sangat perubahan dia. Masak pun dah pandai sikit dah!” 

Encik Karim terus tergelak mendengar cerita menantunya. Sebenarnya, kalau Dzulfadhli tidak memberitahu, dia memang sudah pun mengetahuinya. Setiap hari, tentang perihal Zaireenlah yang akan ditanya kepada isterinya. Nanti, puan Juriah akan ‘update’ tentang perkembangan diri anak tunggal kesayangan mereka itu kepadanya. Dan, selalunya, dia dan isteri akan melafaz rasa syukur kerana Zaireen akhirnya mahu berubah. 

“Sejak kamu marah dia tak reti masak, sejak itu dia berusaha beli buku resepilah, telefon tanya mak Tam, tanya mummy... Ada kamu rasa asam pedas ikan tenggiri yang dia masak semalam?” 

Dzulfadhli terangguk-angguk. “Sedap giler, daddy! Betul ke Reen yang masak?” soalnya dalam rasa teruja. 

Hahaha..... Encik Karim tidak dapat menahan tawa. “Itulah soalan daddy pada mummy kamu, kamu tahu tak?” 

Ketawa mentua disambut menantunya. Wajah masing-masing penuh keriangan. Semakin kuat tawa mereka bila Dzulfadhli memberitahu, “Saya rasa macam nak tambah aje nasi, semalam tu. Tapi, terpaksalah saya kawal selera, daddy! Nanti terperasanlah pulak anak kesayangan daddy tu!” 

“Kamu memang hebat, Dzul. Selama ni, daddy fikir, Zaireen tak akan berubah perangainya. Sampai satu tahap, daddy jadi takut tengok perangai sombong dan ego dia tu. Daddy ingat, dia akan kekal begitu tapi sebab kamu, sebab cinta, dia sanggup buat apa saja untuk memenangi hati kamu. Terima kasih, Dzul,” ucap encik Karim dengan sepasang matanya berkaca-kaca. Sebak dan hiba. 

“Jangan cakap macam tu, daddy. Saya buat semua ni sebab saya sangat cintakan Zaireen. Tapi, bagi saya, cinta saja tak akan mampu membahagiakan rumah tangga kami kalau masing-masing tidak mampu untuk saling menghormati. Saya tahu dan sedar yang selama ni, saya terlalu kasar dengan dia. Tapi, daddy pun tahu, kan? Yang saya pernah berlembut dengan dia tapi langsung dia anggap saya macam sampah. Maklumlah pada dia, saya ni tak layak kawan dengan dia.” Dzulfadhli mengungkap kisah lama. 

Encik Karim menggelengkan kepala. “Yang kamu tunjuk sijil SPMV kamu tu buat apa?” 

“Alah, daddy. Apalah yang nak saya banggakan dengan ijazah dan sijil-sijil lain tu semua? Orang lain dapat masa umur dia orang muda. Habis SPM, masuk matrik lepas tu terus buat degree. Saya? Tamat vokasional, relaks. Bercampur dengan mat rempit. Hu ha sana, hu ha sini. Bila bawak kereta macam pelesit dan hampir menyebabkan kematian ayah, barulah nak sedar diri....” 

“Memang benar. Lelaki akan matang bila dia hampir kehilangan tonggak dalam keluarganya dan kamu dah buktikannya. Bertuah Zaman ada anak macam kamu ni, Dzul.” 

Dzulfadhli senyum. “Tapi, ayah saya bertuah dapat kawan baik seperti daddy. Dah kaya pun tapi tak pernah lupakan dia.” 

“Kawan yang baik tak pernah lupakan kawan dia. Dan, kawan yang baik juga tak akan makan kawan dia. Ingat tu!” 

“Tapi, kenapa rahsiakan identiti Dzul dari Reen? Kenapa tak berterus terang? Kenapa malukan Reen begini?” 

Kedua-duanya serentak memandang ke arah pintu di mana Zaireen sedang menitiskan air mata. Zaireen sudah mendengar kesemuanya. Betapa malu! Betapa kecewa! Betapa hampa bila diri dipermainkan oleh ayah dan suami sendiri..... 

Terima kasih atas kunjungan anda. Sila like fan page kak sofi dan jemputlah follow blog ni, ya. :)

4 ulasan:

  1. kak sofi...cepat sambung. tak sabarrrrrrrr. makin berdebarrrrrrrrr nak tahu sambungannya nih.

    BalasPadam
  2. kesian plk dkt zaireen. huhu~

    BalasPadam
  3. Anonymous, nper lak? kan kena ajar org sombong hehe...

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.