apa yang nampak, apa yang rasa, apa yang dengar

26.12.11

Pemburu Cinta: Akhir

 

Assalamualaikum... 
......................

Akhir 

“Lamanya tak jumpa you, Miza. You ni betul-betul buat I terseksa, you tahu tak?” 

Miza ketawa mendengar suara lelaki itu. Wajah tampannya ditatap. Tidak tahan membalas renungan tajam yang memukau, Miza memerhati keadaan di sekeliling mereka. 

Waktu makan tengah hari yang sibuk, memberikan pelbagai keadaan manusia untuk dilihat. Logiknya, ramai yang sedang bercerita, bersantai dengan macam-macam celoteh agar ketegangan di pejabat pada pagi tadi, dapat dilupakan! 

“Sayang, you tengoklah muka I ni! Hensem, apa!” kata Syahid sambil tersengih. Miza tunduk lagi. Rasa macam anak gadis yang baru pertama kali ber‘dating’ pula. Syahid asyik mengusik dirnya. 

“Dah malu-malu pulak? Macam mana nak kahwin dengan I ni? Nanti bila kita kahwin...” 

Wajah Miza merona merah mendengar usikan Syahid itu. 

“Syy... you ni, Syah! Malulah sikit! Kalau orang dengar nanti, dia orang ingat apa pula!” 

Syahid ketawa. Memang sekarang ini hatinya rasa sangat bahagia. Cintanya kepada Miza sudah berbalas. Dan, seminggu lagi, sebaik genap empat bulan Miza diceraikan oleh Azhar, mereka akan bernikah. Wanita sebaik Miza ingin dilindunginya. 

“Azhar tahu tak yang kita nak kahwin, Miza?” tanya dia. 

“Tak tahu, kut. Kalau dia tahu,” 

“Tentu dia mengamuk sakan dan tuduh you curang dengan dia. Tentu dia cakap I ni kawan makan kawan, kan?” 

Miza ketawa sambil geleng-gelengkan kepalanya. Pandai-pandai sahaja Syahid hendak menuduh Azhar, fikirnya. Tapi, mungkinkah benar apa yang Syahid fikirkan? Apakah Azhar akan menuduh dia jahat? 

“Miza?” 

“Hmm?” Miza menatap wajah Syahid sambil tersenyum. Menanti kata-kata seterusnya. 

“Terima kasih sebab you sudi terima pinangan I, melalui emak I tu. Mak I dengan Suhana tahu yang I dah lama suka pada you.” Syahid ketawa bila melihat Miza menjungketkan keningnya. Dia meneruskan, “Iyalah, I kan ada mata? I nampak apa yang you terpaksa tanggung selama ni. Bila mak dengan Suhana selalu cerita tentang nasib you, lagilah, hati I ni rasa sedih sangat! I selalu berharap agar you jumpa kebahagiaan you. Tanpa dia! Supaya I boleh... well, you know? Supaya I boleh jadi suami you?” 

Miza ketawa, melahirkan hasrat bahagia dalam diri kepada lelaki di hadapannya ini. 

“Masa mak you cakap you nak kahwin dengan I, I terkejut sangat! Bila I cakap, umur I dah tua, mak you cakap, you pun dah tua jugak. Bila I cakap, I ni bukan anak dara, mak you cakap you pun bukan anak teruna. Bila I cakap, banyak lagi perempuan lain di dunia ni, mak you cakap, you nak I saja. Mak you cakap, you hanya nak I gantikan tempat arwah isteri you. Pandai betul mak you pujuk I sampai I pun reda ajelah....” Miza memberitahu. 

Sesungguhnya, jodoh itu di tangan Tuhan. Perpisahan bukan pengakhiran. Jodoh dengan Azhar memang sudah tiada. Tetapi, Allah ada perancangan lain untuk dirinya. Kini, Syahid pula menghulurkan cinta. Siapa kata saham lelaki saja makin naik bila berusia? 

Yang lebih membahagiakan, anak-anak, baik anak Syahid mahupun anak-anak Miza, mereka nampaknya suka Syahid dan Miza bersatu. Pelik? Mana ada yang pelik dalam dunia ini? Tak ada yang mustahil, kan? 

................. 

3 tahun selepas itu... 

“Sayang!” 

“Hisy, kacaulah!” 

Si isteri menarik selimut sehingga menutupi kepala. 

“Jamilah, anak menangis tu! Bangunlah, bacuhkan susu untuk dia!” Suara Azhar keras memerintah. 

Diam. Lama keadaan begitu sehinggalah si suami hilang sabar dan menjerit nama isterinya, kali ini lebih lantang lagi. “Milahhhh!!!” 

Jamilah melompat turun dari katil. Azhar sangkakan, isterinya takut dan hendak ke bilik si kecil. Malangnya, kini, Jamilah sedang berdiri bercekak pinggang di hadapannya... 

“Eh, jantan! Kau jangan mengada-ngada nak memerintah aku buat itu ini, ya! Dalam rumah ni, semua aku yang punya tahu tak? Kau tu cuma menumpang aje! Dahlah kerja pun malas, tahu asyik nak melaram aje! Aku penat di pejabat, balik rumah kau nak buat aku jadi kuli kau pulak? Hey, kau ingat aku ni macam bini kau yang dulu ke? Sori sikit! Ini Jamilah, tahu!” 

Azhar buntang mata. Geramnya tak terkata. 

“Pang!” 

Kan dah kena? Penampar sulung seorang suami! 

“Miza dengan kau, jauh beratus kali baiknya dia, tahu! Dia tak pernah nak tinggi suara pada aku. Kau? Kau butakan mata hati aku! Tapi tak kisahlah! Ni, aku nak ingatkan kau. Jangan lagi kau nak tengking aku, ya! Kalau tidak, aku halau kau keluar dari rumah ni. Memang rumah ni kau yang beli tapi, nama aku, kan? Jangan biadap sangat, Jamilah! Kau patut bersyukur aku nak jadi laki kau, ya! Sekarang, pergi tengok anak kau tu! Karang kadi apa-apa, susah pulak! Dah, aku nak tidur!” 

............... 

Secebis kisah, sebuah ceritera. Dalam hidup, ‘What goes around, comes around!’ Jangan mendongak bila anda di atas. Tengok2 sama rumput di bumi. Kalau hari ini anda rampas hak orang, esok2 insyaallah, hak anda diambil orang. Namun, jika ada isteri muda membaca cerita ini, aku minta maaf, kalau anda kecil hati denganku. Maklum saja, bila buat cerpen, mesti aku buat 2nd wife tu jahat! Perampas, segala! Aku akur, isteri kedua juga manusia biasa malah ramai 2nd wife yang baik2 yang pernah kutemui. Salah sorangnya, emak saudaraku sendiri. Asyik beralah saja kerjanya. Suami tak balik seminggu... tak apa. Isteri tua maki hamun dalam telefon....Alhamdulillah. 

Ya, kita manusia biasa.... kan?

Terima kasih atas kunjungan anda. Sila like fan page kak sofi dan jemputlah follow blog ni, ya. :)

6 ulasan:

  1. ending yang best.
    thumbs up! :D

    BalasPadam
  2. btul 2 ....
    suka crt ni...
    bnyk pngjrn...

    BalasPadam
  3. saya teringatkan seorang kawan saya.....dia juga diceraikan sebab bini muda laki dia tak nak bermadu....kesian dengan kawan saya tu padahal dia dah sanggup sign borang untuk beri kebenaran suami dia kawin lain....tapi apa yang dia dapat hanya penderitaan saja...sampai sekarang makan hati....

    BalasPadam

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.