Langkau ke kandungan utama

Apa lagi yang kurang?


Assalamualaikum..... 

Kalau tadi aku gembira menulis tentang Rayyan...saudara baru yang memeluk Islam dengan kerelaan sendiri kini aku hendak menyentuh pula juga tentang muallaf. Tapi kali ini dia seorang wanita cina yang hebat. 

Nama asalnya Mary Lim. Hubungan intim yang terjalin antara dirinya dengan seorang lelaki Melayu, dipanggil Mazlan, menyebabkan dia memeluk Islam dan menggunakan nama Siti Aishah. Sudah enam tahun mereka berkahwin dan sudah ada dua orang anak.

Berlainan dengan Rayyan, Siti Aishah menukar agama tanpa restu keluarga. Dia dibuang setelah dia memilih untuk hidup bersama Mazlan. 

Bahagiakah dia?

Mula2 kut! Petikan kata2 Aishah:
"Sejak bernikah, Mazlan sahajalah tempat saya mengadu dan menumpang kasih. Biarpun menjadi saudara baru, saya tidak mensia-siakan pengorbanan menukar agama. Saya belajar mengaji dan mendalami Islam menerusi PERKIM serta belajar tambahan di surau tempat tinggal kami. Layanan saya terhadap Mazlan dan rumah tangga kami telah saya sempurnakan sebaik mungkin kerana dia sahaja tempat saya bergantung hidup. Penat lelah pulang kerja tidak menghalang saya memasak dan mengemas rumah asalkan Mazlan gembira dan bahagia."
MasyaALLAH, aku mengaku, diriku pun tidak sebaik ini. Allahuakbar!

Malangnya, ada orang tidak tahu menghargai. Lelaki itu ialah suami yang satu. Keluh Aishah...
"Sayangnya, Mazlan tidak menghargai pengorbanan saya. Tanggungjawab yang diterimanya ketika menikahi saya tidak ditunaikannya. Mazlan lupa pada asal usul saya dan amanah untuk membimbing saya ke jalan yang diredai Allah. Sebaliknya dia telah menduakan kasih sayangnya terhadap saya. Dia sudah ada kekasih gelap. Hari demi hari, saya sedar Mazlan semakin dingin terhadap saya. Dia cuba mencari kesilapan dan kelemahan saya tetapi tidak ditemui. Apabila bersemuka, alasan yang diberi oleh Mazlan ialah dia teringin beristerikan orang Melayu yang sebangsa dengannya pada hal ketika kami bercinta dulu dia tidak mementingkan itu semua. Dia pernah berkata, jika saya tidak tahan, dia suruh saya pulang ke rumah orang tua saya pada hal dia tahu saya sudah dibuang keluarga setelah bernikah dengannya dulu. Dia juga selalu mengugut saya yang lelaki Islam dibenarkan kahwin sampai empat. Setiap kali saya bertanya kenapa dia berubah, itulah jawapannya."
Sebak hatiku membaca keluhan hati Siti Aishah malah aku malu dengan perlakuan suaminya yang telah menggenggam Islam sejak lahir lagi. Betapa benar, iman bukan sesuatu yang diwarisi malah berubah-ubah dalam diri. 
"Sebagai saudara baru, saya sedar apa saya lalui sekarang adalah dugaan daripada Allah, saya reda menghadapinya. Saya tidak kecil hati. Saya tidak akan marah dan akan menerima perbuatannya dengan tenang hati. Saya nekad akan taat terhadap dia sampai bila-bila dan saya berdoa agar dia akan sedar dan menerima saya semula. Masalah saya sekarang adalah anak-anak yang dua orang itu. Mereka masih kecil untuk memahami keadaan rumah tangga kami. Tapi saya seboleh-bolehnya mengelak daripada anak-anak tahu apa yang sedang berlaku dalam rumah tangga kami. Tapi sampai bila saya harus berbohong dengan mereka yang ayah mereka telah berubah. Saya lalu membuat aduan di pejabat agama tentang sikap suami. Biasalah jawapan yang saya terima supaya saya bersabar dan selalu berdoa. Memang saya selalu berdoa dan minta perlindungan daripada Allah untuk memberi saya kesabaran dan ketabahan. Saya pasti suatu hari suami akan sedar dan menerima saya kembali. Dia mempunyai tanggungjawab besar untuk membimbing saya ke jalan Allah, bukan membiarkan saya terkapai-kapai seperti ini."
Tuhan, tabahnya Siti Aishah. Kalau aku? Rasanya, tidak. Tak mungkin aku sesabar dia agaknya?
"Saya tahu Mazlan terpengaruh dengan keadaan sekeliling, termasuk kawan-kawan, tapi, alhamdulillah keluarga mentua amat faham dengan masalah saya dan berjanji akan menjaga dan membimbing saya."
Syukur, ALLAH itu adil dan bijaksana. Dia melihat dan mendengar. Keluarga sendiri memulau tapi keluarga mentua menerima. Alhamdulillah!
"Jika ditakdirkan Mazlan ingin bernikah lagi, saya tidak akan menghalang kerana agama Islam tidak menghalangnya asalkan suami mahu berlaku adil dan bertanggungjawab. Tentu ada hikmah di sebalik segala-galanya. Ia juga tidak akan mengubah hati saya kepadanya. Kasih sayang saya terhadap Mazlan semakin menebal. Saya rasa aman dan tenang dalam Islam dan hasrat saya satu, ingin menjadi isteri yang solehah hingga ke akhir hayat," 
Tuhan, baiknya dia! Sungguh-sungguh baik! Rasanya, ingin benar aku bertemu dengan Siti Aishah dan belajar memiliki sifat-sifat sepertinya ini. Luhur, ikhlas dan redha! 

Begitu mulia hati Siti Aishah biarpun diperlakukan seperti itu oleh suami. Kecekalan hatinya perlu kita contohi dan jadikan teladan. Dia saudara baru, dia diuji, dia diperlakukan dengan buruk oleh suami namun, meniti hari-hari mendatang, dia tahu ALLAH bersama-sama dengannya. 

TUHAN, permudahkanlah Siti Aishah menjalani hidup ini. Berikan kebahagiaan untuknya. Kerana dia saudara seagama kami....

kisah penuh di sini...

================================

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…