Langkau ke kandungan utama

Dia Idaman Jiwa 4



5

Hari konvokesyen

Wajah Aliah berseri-seri. Selepas berhempas pulas selama 4 tahun, akhirnya dia berjaya menggenggam segulung ijazah. Puan Hanim peluk dirinya erat-erat setiap kali mereka bergambar. Maklumlah, anak tunggal sudah bergelar seorang graduan. Tentulah bangga!

Encik Said, bapa Aliah, tidak kurang aksinya. Dengan kamera DSLR, dia megah sekali menyuruh Aliah ‘posing’. Rasa-rasanya, sudah beratus keping gambar Aliah ditangkap.

“Lepas ni Aliah kena fikirkan soal kahwin pulak.” Kata neneknya, Puan Saadah, disambut anggukan kepala ayah, emak dan datuknya.

Aliah hanya tersenyum. Soal kahwin tidak pernah ada dalam kotak fikiran terutama selepas Hamzi meninggalkan dirinya enam bulan lepas. Rasa kecewa masih berbekas. Biarpun Hamzi tidak mampu membuat hatinya bergetar tiap kali mereka keluar bersama-sama, biarpun senyum Hamzi tidak pernah mencuit rasa, dia tetap sedih bila lelaki itu memberitahu bahawa mereka tidak boleh meneruskan hubungan.

“Aliah tak pernah cintakan abang macam abang cintakan Aliah. Jadi, abang dah buat keputusan nak lepaskan Aliah dari hubungan kita ni. Abang tak nak Aliah paksa diri Aliah menerima abang.”

“Cakap saja yang abang dah ada Rosmizah. Kan senang? Tak payah bagi alasan yang tak relevan tentang saya!” Aliah menyinga.

Hamzi menghela nafas. Wajah Aliah yang cantik ditatap dalam-dalam. Dia terpaksa mengangguk, mengakui kata-kata Aliah.

“Maafkan, abang. Tapi, abang tak malu mengaku yang hati abang ni milik Rosmizah sekarang. Dia tak berpura-pura kasihkan abang, Aliah. Dia tak macam Aliah yang selalu menolak Abid tapi dalam hati tu sebenarnya sangat suka pada dia.”

Kemarahan Aliah semakin membara. “Abang masih cemburukan dia? Abang Zi, abang tahu tak yang sejak tiga tahun dulu, Aliah tak pernah jumpa dia langsung? Abang Zi tahu tak yang Aliah tak pernah pun ada rasa untuk dia. Aliah...”

Gelengan Hamzi menghentikan kata.

“Jangan nak bohong, Aliah. Abang ni lelaki dan abang tahu bila seorang perempuan tu suka atau ada hati pada abang. Abang jugak boleh teka bila orang tu tak sepenuh hati bila dia dengan abang. Aliah, perlu ke abang tayangkan semula peristiwa dulu-dulu tu?”

Aliah mengerut dahi. “Apa maksud abang Zi ni?”

“Masa Abid ada dalam kampus ni dulu, abang Zi dapat tengok Aliah yang bermaya. Kena tengking dengan lelaki tu, Aliah mampu balas balik. Lepas tu boleh pulak beri nasihat baik punya. Mata Aliah sentiasa mencari-cari dia dan bila Aliah nampak dia aje, bibir Aliah pasti senyum. Tapi, sejak Abid tamat belajar, Aliah dah macam robot pulak. Belajar, belajar, belajar.”

“Abang sengaja nak sakitkan hati Aliah ni!”

“Abang tak faham kenapa Aliah tolak dia.”

“Jangan tanya banyak-banyak, boleh tak? Kalau nak putus sangat dengan Aliah, okey, kita putus! Bye bye!”

Aliah tersentak bila bahunya dielus lembut. Senyum terpaksa diukir pada bibir demi membalas senyuman ibunya. Kenangan lama terus hilang lenyap.

“Tu mesti teringatkan Hamzi, ya? Dahlah! Tak ada jodoh Aliah dengan dia. Cari saja lelaki lain.”

Aliah ketawa besar mendengar pujukan emaknya. Geli hati betul!

“Mak ingat senang ke?”

“Senang aje kalau kamu tu tak memilih sangat.” Balas puan Hanim.

Memilih? Itulah yang ibunya fikirkan? Baiklah, biar dia memilih sekarang. “Hmm, Aliah nak yang macam.... lelaki tu!”

Ibu jari Aliah terhala kepada seorang lelaki yang sedang memeluk erat tubuh seorang perempuan sambil tangan kirinya menghulurkan sejambak bunga Carnation kepada gadis itu. Perlakuannya cukup romantis terutama bila dia mencium dahi si jelita. Aliah dapat melihat sepasang mata gadis itu terpejam rapat menikmati kucupan yang diberi.

“Romantisnya dia....” hati berdesis. Lama dia memerhatikan mereka sambil hati membisik betapa beruntung gadis itu mempunyai buah hati yang penyayang.

“Tu mesti suami dia, kan, mak?”

“Mana kamu tahu? Entah-entah pak we dia. Bebudak sekarang..”

“Tak baik mengumpat, Nim. Abang rasa mereka tu suami isteri. Tengok tu, ramai kaum keluarga diorang ada sama. Kalau pak we mak we, tak kan emak bapak ke dua-duanya tak tegur tingkah laku tu. Betul tak?”

Puan Hanim mengangguk tanda setuju tapi Aliah sudah tidak dapat bersuara. Dia sudah mengenali sosok itu kerana tadi dia dapat melihat wajah lelaki itu buat seketika. Rasa ingin gugur jantungnya. Rasa ingin menangis pun ada juga.

Sejak Abid menamatkan pengajian, inilah kali pertama Aliah dapat melihatnya. Abid telah menunaikan janjinya untuk pergi dan tidak menonjolkan dirinya di hadapan Aliah lagi. Waktu itu, Aliah tidak percaya bahawa Abid akan mengalah. Sangkanya, Abid akan terus menggoda. Mencari idea memikat hatinya sehingga dia akhirnya mengaku bahawa sesungguhnya Abid sahajalah satu-satunya lelaki dambaan jiwa. Tapi, Aliah kecewa bila Abid pergi. Tanpa ucapan selamat tinggal untuknya. Tanpa menoleh ke belakang.

Ego Abid dan egonya sendiri memisahkan mereka. Dan, seperti kata Hamzi, sememangnya Aliah amat kehilangan. Namun, sesal pun sudah tidak berguna sekarang. Hari ini, tamatlah kisah hatinya. Melihat Abid, dia tahu, lelaki itu tidak akan pernah menjadi miliknya. Dulu, dia yang menolak. Konon, dia ingin menumpukan perhatian kepada pelajaran. Konon, dia tidak suka lelaki yang cakap lepas, baran dan sombong. Sudahnya, melepas! Aduihhh.. nasib badan!

Abid tercari-cari seraut wajah itu. Tadi rasa macam nampak, tetiba dah menghilang pulak, bisik hatinya. Mata masih melingas, cuba menelek-nelek si genit yang memakai baju kurung warna hijau serindit. Tiba-tiba senyum manisnya terukir. Gadis itu sedang melangkah dengan lemah menuju ke tempat parkir kereta, tidak jauh darinya.

“Aliah,” Abid menyeru nama si gadis.

Langkah kaki Aliah terhenti. Dia tidak salah dengar ni. Abid yang memanggilnya yang bermaksud Abid tahu dia ada di situ. Dia ingin menoleh tetapi bila terbayangkan semula kemesraan Abid dengan budak perempuan itu tadi, hatinya terus jadi tawar. Terpaksalah membuat tidak endah. Terpaksalah meneruskan langkah.

“Aliah! Berhenti!” suara Abid lantang membingit.

Aliah tidak peduli. dia terus melangkah pergi. 

“Itu bukan ke budak yang kita nampak tadi? Kenapa pulak dia suruh anak mak berhenti melangkah?” tanya puan Hanim. Nenek, ayah dan datuk memandang Aliah dengan rasa hairan dan ingin tahu yang membuak-buak.

“Jangan pedulikan dia, mak, nenek, ayah, datuk. Jom kita balik!” Aliah tidak menunggu. Langkah diatur semakin laju.

“Eh, kau! Kenapa sejak dari hari pertama aku kenal kau, kau tak pernah nak dengar apa yang aku cakap? Sekalipun tidak, Aliah! Tapi, cakap kau aku sentiasa ikut! Kau suruh aku jangan tengking kau, aku buat. Kau suruh aku jangan asyik ikut kau, aku turut. Kau suruh aku lupakan kau, aku cuba! Tapi, kau? Aku suruh kau bagi peluang untuk aku, kau geleng. Aku suruh kau faham hati aku, kau tak nak. Ni, aku suruh kau berhenti melangkah, kau masih degil jugak! Kenapa kau buat aku macam ni, Aliah? Kenapa kau nak terus degil lawan kemahuan hati kau? Hati kita? Kalau kau ingat yang aku ni tak layak sebab kau kaya, aku miskin, kau salah! Aku kaya dengan cinta untuk kau. Kalau kau...”

“Diamlah!!!” Ya ALLAH, kenapa mamat ni? Apa yang dia merapu kat tengah –tengah panas ni? Dia buta ke tak nampak orang ramai dok tengok kami? Abid! Abid! Malu sikitlah, Abid! Malu!

“Aku tak nak diam! Selagi kau tak mengaku di depan semua orang yang kau sayang aku, aku tak akan diam, Aliah!” bentak Abid.

“Awak dah gila? Perangai macam bebudak?”

“Ha,ah! Aku ni budak kecik yang dahagakan kasih sayang.”

“Jangan mengada-ada, boleh? Awak nak jadikan saya isteri nombor berapa?”

“Nombor berapa? Nombor satu dan yang satu!” suara Abid tegas kedengaran.

“Awak jangan main-main dengan saya, Abid. Nanti saya baling awak dengan kasut tumit tinggi saya ni, kang!”

“Bagusnya? Kalau kau baling kasut tu kena kepala aku, dan kepala aku luka berdarah, aku pulak mati lepas tu.... Ni biar aku beritahu kau siap-siap yang aku sangat-sangat cintakan kau. Aku tunggu kau empat tahun lamanya, Aliah. Aku tunggu kau sampai hati kau terbukak untuk terima cinta aku. Tak pernah ada perempuan lain yang dapat ambik hati aku sebab kau dah curinya. Kau dengar tak, Aliah? Hati aku pada kau dan selamanya jadi milik kau saja!”
  

============================================

Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…