Langkau ke kandungan utama

Dia Idaman Jiwa 3

4


Aliah duduk di sisi Amiza, dalam kelompok pemain-pemain bola jaring yang baru sahaja menamatkan permainan. Keletihan memang tidak perlu diberitahu namun mereka masih mampu tersenyum kerana baru tadi, masing-masing menaiki tangga pentas untuk dijulang sebagai johan.

“Hari ni tak nampak pulak abang Abid, kan?”

Aliah pura-pura tidak mendengar.

“Aliah, kau tahu tak ke mana abang Abid pergi?”

Aliah pandang wajah Ziana dengan terpinga-pinga. “Kenapa tanya saya?” soalnya.

“Ops, ingat tahu tadi!” Ziana tekup mulut sambil tergelak-gelak. Yang lain-lain turut ketawa. Kecuali Zahira.

Aliah gelengkan kepalanya. Tapi, dia juga turut pelik dengan sikap dan perangai Abid sekarang. Sudah dua bulan sejak dia memberikan nasihat percuma dulu. Sejak hari itu, Abid langsung tidak menegurnya. Tidak bercakap dengannya. Tapi, ke mana saja dia pergi, lelaki itu pasti ada. Macam ‘stalker’!

Dia rimas dengan sikap Abid. Betul-betul rimas. Lelaki itu sentiasa mengetahui pergerakannya. Lelaki itu sentiasa tahu aktivitinya. Di mana ada dirinya, Abid pasti ada juga. Merenunginya dari jauh. Mengintai dalam diam. Tanpa menegurnya. Tanpa berkata apa-apa.

“Sekarang ni, kan, susah nak dengar suara Abid dah. Sepatah kita tanya, sepatah dia jawab. Dah tak ramah mesra macam dulu.” Kak Anis, teman sekuliah Abid memberitahu.

Zahira renung wajah Aliah. “Eloklah kalau macam tu, kak Anis. Tentu sahamnya makin naik, kan! Dah semakin gentleman dah! Cakap pun tak jerit, maki hamun segala. Berubah betul dia!”

“Mestilah! Nak pikat cik Aliah yang lemah lembut, kan?” Giat Ziana.

Aliah sekali lagi tergamam. “Bukanlah! Janganlah cakap macam tu. Malu saya kalau dia dengar!” tepisnya.

“Kenapa cakap macam  tu, Aliah? Bercinta bukan satu kesalahan. Dicintai pun bukan satu kesilapan. Bila seseorang sukakan kita, kenapa kita mesti jual mahal? Kenapa mesti letakkan syarat bagai?” Zahira melenting marah.

Memang sudah lama dia rasa sakit hati dengan Aliah. Kerana Aliah, Abid semakin tidak mempedulikannya. Kerana Aliah, Abid tidak pernah lagi mahu bersama-sama dengannya. Biarpun Aliah tidak mahukan dirinya, Abid tetap setia. Tetap juga hatinya tidak terusik dengan Zahira. Zahira mekaplah setebal dua inci pun, bagi Abid, tak ada yang lebih cantik selain gadis sombong ini.

“Yalah, Aliah. Kau ni pelik! Lelaki macam Abid tu pun kau tak suka? Kau tolak cinta dia?”

Pipi Aliah merona merah. Dia malu menjadi topik perbualan rakan-rakan sepermainan ini. Dia malu bila dia dan Abid dikait-kaitkan.

“Alah, Abid tu bukan reti bahasa. Walaupun dia nampak Aliah rapat dengan Hamzi, dia tetap nak himpit jugak. Bukan tahu nak mengalah.” Marah Zahira lagi.

Kak Anis mencelah, “Biarkanlah dia. Mungkin bagi Abid, selagi Aliah dengan Hamzi tak kahwin, dia masih ada peluang. Sebab tu dia setia pada Aliah. Tak gitu, Aliah?”

Aliah gelengkan kepala. Tidak mahu menjawab apa-apa bimbang disalah tafsirkan. Dia terus angkat kaki meninggalkan semua bila Hamzi yang baru sampai membunyikan hon kereta. Di belakangnya, dia tahu, tentulah kawan-kawannya itu sedang mengutuk dirinya. Tapi, dia tak kisah. Dia sudah mangli....

Abid? Kenapa susah sangat lelaki itu hendak melupakan dirinya? Bukanlah dia secantik Sti Nurhaliza untuk dipuja. Bukanlah dia gadis hebat untuk dicinta. Ahh, dia harus bersemuka lagi dengan Abid. Dia harus menasihati lelaki itu lagi.
........................

“Assalamualaikum.”

Perlahan-lahan, Abid angkat muka. Dia kenal suara itu. Dia tahu Aliah sedang berdiri di hadapannya. Ops, Aliah sedang menarik kerusi untuk duduk bertentangan dengan dia sekarang. Getar hati, Allah sahaja yang tahu. Si dia yang selama dua bulan hanya dapat ditenung, diintip dari jauh, kini berada di hadapan mata. Rasa tidak percaya pula...

“Waalaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh..” jawabnya dalam debar yang menggunung.
Abid tatap wajah lembut itu. Mata bertentangan seketika sebelum masing-masing mengelak. Hati Abid penuh dengan rasa hairan. Kenapa Aliah tega mendekati dirinya hari ini sedangkan selama ini gadis itu sentiasa berpura-pura tidak mempedulikan kehadirannya?

“Awak, saya nak cakap sikit.”

Abid angguk.

“Boleh tak awak jangan ikut-ikut saya lagi? Saya tak suka.”

Wajah Abid tegang. “Apa masalah kau, Aliah? Aku tak kacau kau pun!” soalnya dalam nada perlahan kerana mereka kini sedang berada di dalam perpustakaan.

Aliah melepaskan keluhan. “Janganlah ikut ke mana saja saya pergi.”

Abid terus ketawa dengan kuat. “Mana kau tahu aku ikut kau?” tanya dia.

“Habis, kalau dah semua orang cakap...’Di mana ada Aliah, di situ ada Abid,’ apa kes tu?”

Wajah Abid berseri-seri bila dia meneruskan tawa. Kalau tidak kerana memegang kepada prinsipnya, mahu terpesona Aliah kali ini. Abid memang tampan, Aliah terpaksa mengakuinya. Ciri-ciri fizikal seperti di dalam novel-novel Mills and Boon, iaitu ‘Tall, Dark And Handsome’ memang dah ada. Hari ini, bila Aliah melihat buat pertama kali dengan betul-betul seraut wajah itu, aduh mak, patutlah ramai yang ingin menjadi buah hati lelaki ini. Memang menarik cara dia tersenyum. Ketawanya tu pula? Eh, kenapa ni? Apasal dok puji lebih-lebih? Datang ke sini ni nak memuji ke nak kasi warning? Haih...

“Awak...” Aliah rasa macam nak jerit saja sebagai melawan bisik hati yang sudah kucar-kacir.

“Ya, Aliah..”

Laa.... kenapa lembut aje dia sebut nama aku?

“Kenapa, Aliah?”

Aduh.... janganlah, Abid! Kenapa awak ni? Bisik-bisik dalam senyum...Janganlah! Jangan curi hati saya...

“Aliah?”

That’s it! Tak sanggup dah! Rasa nak gugur jantung. Lemah sendi. Begini rupanya kalau Abid menjadi seorang yang sopan santun? Habis lentur jiwa yang halus. Kalau dengar dek perempuan-perempuan lainpun, mahu gila talak semua....

“Err....”

Abid mengerutkan dahi. Dia tidak memahami mengapa wajah Aliah merona merah. Dia tidak mengerti mengapa tetiba saja Aliah jadi tergagap-gagap.

“Aliah, aku dah penuhi permintaan kau supaya aku belajar bercakap dengan sopan. Dua bulan aku cuba mengawal diri agar tak lagi marah-marah. Tak jerkah-jerkah orang. Bila kau cakap yang aku bukan lelaki pilihan kau, aku faham yang aku tak layak. Tak layak berkawan dengan kau. Tak layak jadi kekasih kau. Tapi, aku rasa, setakat jadi silent admirer, memerhati kau dari jauh, tak jadi satu dosa, kan?”

Hisy, kenapa rasa nak nangis ni? Kenapa hati tetiba rasa kasihan pulak? Tak nak lah! Tak nak jatuh cinta dengan Abid! Tak nak! Tak nak!

“Aliah, aku tahu, kau sukakan Hamzi. Kalau cinta kau pada dia berbalas, aku doakan kau bahagia dengan dia. Toksah susah hati tentang aku. Aku faham dah yang cinta bukan boleh dipaksa-paksa. Aku dah boleh terima yang kau bukan ditakdirkan untuk aku. Tapi,”

Aliah cepat-cepat berdiri. Dia ingin segera pergi dari situ. Dia tak boleh dengar lagi kata-kata sopan dari Abid.

“Jangan halang aku tengok kau, Aliah. Jangan halang aku puja kau dari jauh. Benarkan aku menjadi perindu buat seketika. Tak lama, Aliah. Tamat aku belajar, kau tak akan nampak aku dah. Bayang aku pun tak akan berani dekati diri kau lagi...”

Aliah segera pergi meninggalkan Abid dan permintaannya. Tak sanggup lagi dia mendengarnya. Tak sanggup lagi dia melihat wajah yang penuh mengharap. Kenapa, Abid? Kenapa? Kenapa awak buat macam ni? Saya tak boleh balas cinta awak. Tidak selagi cita-cita saya belum tercapai. Tidak selagi hajat saya belum termakbul. Awak faham tak?

Ah, masakan Abid faham? Dengar pun tidak, kan?


==============================================

Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…