Langkau ke kandungan utama

Cintaku ini.... Akhir

Aku jadi malu bila sepasang mata itu masih tidak mahu berkalih ke arah lain. Pipiku hangat dek renungannya yang memikat itu. Rasa pijar wajahku. Tidakkah dia tahu?

Dia menghulurkan tangannya kepadaku. Kepalanya diangguk tanda dia mahu aku menyambut huluran tangannya itu. Serba salah aku dibuatnya. Langsung, kepala ku geleng. Bukan aku mengingkari perintah pertamanya sebagai suami cuma aku belum biasa lagi. Aku masih kekok kerana ini duniaku yang baru.

“Malu?” tanya dia.

Aku angguk.

Irfan tersenyum lalu berdiri. Selangkah demi selangkah, dia menghampiriku. Selangkah demi selangkah, aku berundur sehingga tiada lagi jalan keluar untuk melarikan diri. Tangannya kemudian melingkari pinggangku. Kulihat dia mendongak ke arah langit lalu aku turut melakukan yang sama, memerhati mentari merah yang bakal bersembunyi di kaki langit.

“Cantik, kan?”

Aku angguk. Memang cantik pemandangan di waktu senja ini.

“Secantik Siti Salhah yang hampir setahun menyembunyikan diri daripada abang sehingga membuat abang nanar diamuk rindu.” Dia meluahkan rasa.

Aku tersenyum. Sukakan bait-bait romantis yang meniti pada bibirnya yang merah. Kalau selama ini, segalanya tercurah setiap kali dia menghantar SMS kepadaku, hari ini, buat pertama kali aku mendengar luahannya. Aku merasakan kerinduannya. Aku melihat cinta dalam sinar matanya.


Selepas pengakuannya di hadapan ayah, kami tidak lagi berjumpa. Ayah memaksa aku ke gimnasium untuk bersenam dan menurunkan berat badanku secara sihat. Mak cik Gena pula menjadi jururawat yang sentiasa menjaga dan memerhati pengambilan makanan dan dietku. Memang aku terseksa. Memang aku pernah beberapa kali berputus asa, tetapi kegigihan ayah dan ibu tiriku membuat aku berasa tersangat malu.

Kata ayah, Irfan tidak boleh mendekatiku. Dan, Irfan patuh. Permintaannya supaya kami menikah, ayah tolak mentah-mentah. Kata ayah, semuanya akan dibuat sekali pada hari nikah kami. Aku tahu Irfan hampa. Aku juga begitu tetapi kami tidak berdaya melawan kata-kata dan kehendak ayah.

Hari ini, semuanya sudah selesai. Majlis perkahwinan yang cukup meriah sudahpun berlangsung. Aku bersyukur kerana segala-galanya berjalan lancar. Dari majlis pertunangan sehinggalah saat Irfan mengucup dahi ini, tidak ada cacat cela. Pujian diterima dari tetamu membuat aku mengucap syukur ke hadrat Ilahi. Dan, aku amat berterima kasih pada ayah. Ketegasannya memaksa aku mengubah penampilan diri, menjadikan diri ini seorang wanita yang berani hari ini. Aku sudah tidak lagi punya rasa rendah diri. Meskipun aku tidak secantik mana, tapi aku tahu bahawa aku cantik di penglihatan Irfan. Cukuplah, kan?

“Sal...”

Suara lembutnya memanggilku. Aku tatap sepasang mata itu.

“I love you. Tak kiralah Sal gemuk atau kurus, abang memang dah lama jatuh hati pada Sal.”

“Terima kasih kerana menyayangi diri Sal.”

“Sama-sama kasih.”

Indahnya dilamun cinta. Indahnya alam percintaan.

I love you,
Please say you love me too,
These three words
They could change our lives forever
And I promise you that we will always be together
Till the end of time

terima kasih kerana sudi membaca satu lagi kisah merapu nukilan ana sofiya...:)


Ulasan

  1. Akhirnya, bersatu juga... tahniah kak!!!

    BalasPadam
  2. cikgu sofi, kalau kisah merapu pun dah best, kalau kisah tak merapu macam mana pulak ek? he he..mesti meletop!
    -che`leen-

    BalasPadam

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…