Langkau ke kandungan utama

Cintaku ini.... 5

Kenapalah takdirku begini? Kenapa aku harus diketemukan dengannya? Apa hal dia masuk ke Villa Danieli ini sedangkan majlis ulangtahun perkahwinan papa dan mamanya tentu masih berlangsung di Nusantara Ballroom. Naya betul! Terbongkar rahsia!

“Sal tak nak kenalkan ayah dengan mak cik Gena pada dia ni? Sal tak nak kenalkan dia pada ayah?” soal ayah padaku. Saat itu aku mendongak melihat muka Irfan. Mengapa aku melihat sinar matanya bercahaya? Kenapa dia tiba-tiba tersenyum pula? Dan tanpa malu, dia menghulurkan tangan kepada ayah.

“Dia terkejut tu, pak cik. Dia tak sangka saya akan masuk ke restoran ini sebab sekarang saya sedang menghadiri majlis dalam dewan di luar sana. Oh ya, nama saya Irfan Naufal bin Umar, pakcik. Saya...”

“Encik Irfan ni bos Nurul, ayah, mak cik.”

Kenapa aku menyampuk, aku pun tak tahu. Apa yang aku takutkan sangat jika dia memberitahu bahawa dia kawanku, pun, aku tidak mengerti. Tetapi, aku tidak mahu dia memberitahu pada ayah yang dia kawan aku. Mungkinkah sebab aku dah putuskan persahabatan kami?

“Sebenarnya, kami kawan rapat, pakcik. Hubungan kami bukan setakat majikan dengan pekerja tapi kami berdua ni memang mesra. Cuma, Salhah ni terlalu rendah diri. Dia selalu fikir yang dia tak layak menjadi kawan saya.”

Aku jegil dia yang kini selamba menarik kerusi dan duduk di sebelahku. Kedudukan kami rapat, malah aku rasa, dia sengaja menarik kerusinya supaya dekat dengan aku. Aku pandang wajah ayah. Tatapannya buat aku jadi malu. Ayah merenungiku seolah-olah, menyembunyikan hubungan persahabatan di antara aku dan Irfan, satu kesalahan yang amat besar. Agaknya ayah terasa hati kerana aku jarang merahsiakan apa-apa darinya. Entahlah, mungkin betul apa yang Irfan katakan tadi. Mungkin aku sememangnya punya ‘self-esteem’ yang tersangat rendah!

“Dah lama kawan?” tanya mak cik Gena.

Irfan memandang wajahku. Aku faham. Mungkin dia tertanya-tanya siapakah wanita Eropah yang cantik ini.

“Ini mak cik Gena. Emak baru saya.” Aku memperkenalkan mak cik Gena kepadanya. Irfan tunduk hormat dan mak cik Gena tersenyum kepadaku. Entahlah, dia seolah-olah hendak memberitahu bahawa Irfan sangat sesuai denganku. Eh, perasanlah pulak!

“Pak cik bawa anak isteri ke mari sebab nak temukan mereka. Pak cik curi-curi kahwin dengan mak cik Gena tanpa pengetahuan ratu hati pak cik di sebelah kamu tu. Malam ni, malam penting bagi pak cik. Menemukan dua wanita yang pak cik sayang. Bolehlah dikatakan yang pak cik dah paksa Sal datang ke sini.”

Irfan menoleh kepadaku. “Kan senang kalau berterus terang yang awak ada ‘date’ dengan ayah awak? Taklah saya cemburu setengah mati, tahu tak?”

Aku tercengang-cengang mendengar kata-katanya itu. Rasa darah menyerbu ke muka. Luahan itu betul-betul buat aku rasa cemas.

Cemburu setengah mati? Biar betik! Irfan cemburukan aku? Cemburukan ayah? Tapi, kenapa hendak berasa cemburu? Aku kan kawan dia saja? Hisy, tak faham betullah!

“Pak cik, pak cik rasa ganjil sangat ke kalau ada seorang lelaki sukakan Salhah?”

Ayah tersneyum mendengar soalan Irfan. Kemudian dia menggelengkan kepalanya. “Tak ada yang ganjil dan mustahil bila ALLAH menghendakinya. Tapi,”

Kami semua menunggu dengan debar lanjutan kata-kata ayah.

“Tapi, pak cik tak hairan kalau Salhah fikir kamu anggap dia kawan, tak lebih dari itu. Sebab, dia ingat badan dia yang gendut dan cermin mata tebal dia tu takkan mampu buat orang lelaki sukakan dia. Apa lagilah kalau lelaki itu ada perasaan yang lebih dalam. Tentu susah untuk Sal percaya tu.”

“Sebab dia tak pernah yakin dengan saya, pak cik.”

Aku kalih pada Irfan. “Awak nak mengacum apa ni? Kenapa pelik sangat perangai awak hah? Cakap saya tak yakin pada awaklah... Macam-macam...”

Mak cik Gena genggam tangan aku erat-erat. “Sal..” Aku tunggu mak cik Gena meneruskan kata. Dia pandang wajahku sambil tersenyum.

“This young man has fallen head over heels in love with you!”

Aku tidak dapat menyembunyikan rasa tidak percaya ini. Aku tidak mungkin dapat mempercayai. Aku memang berharap tetapi aku tidak yakin kami mempunyai rasa yang sama. Siapalah aku? Siapalah dia? Macam kata kak Rohana, perbezaan kami bagai langit dan bumi. Bagai pipit dan enggang. Jauh! Terlalu jauh!

“Saya kenal anak pak cik ni tiga tahun dulu. Saya terlanggar dia. Kuat sangat kut sampai dia pun boleh jatuh sama-sama dengan saya. Saya tercari-cari dia tapi tak pernah jumpa sehinggalah satu hari saya turun ke pejabatnya. Sejak tu, saya cuba ajak Salhah keluar makan, jalan, makan angin, semua dia tolak. Saya cuba yakinkan dia yang saya tak peduli saiz dia ke, mata dia ke.. tapi saya tahu dia tak percaya.”

“Salhah pernah kecewa dalam bercinta. Budak tu kutuk dia kaw kaw. Tak sedar dirilah, hodohlah, gendutlah... Sebab itu agaknya, Salhah terlalu berhati-hati dengan lelaki.” Ayah membelaku.

“Bila dia dah boleh terima pelawaan saya, kami dah selalu keluar makan sama-sama, tetiba, dia pindah tempat kerja. Pun, Salhah tak beritahu saya sebabnya tapi saya tahu lalu saya ikut dia ke situ. Kebetulan, syarikat tu milik ayah saya. Saya ceritakan pada papa dan mama tentang Salhah. Diorang okey aje, tapi sekali lagi, anak pak cik ni buat bodoh dengan saya.”

Aku geram. Wajahnya kutatap garang. “Pandai-pandai aje awak ni tuduh saya buat bodoh dengan awak!” marahku.

“Tu kenyataanlah! Tu apa yang saya rasa. Sebab, setiap kali saya nak masuk cerita peribadi aje, awak mesti bukak cerita lain. Bila saya nak luah perasaan aje, awak mesti tukar topik.”

Aku terdiam. Kemarahannya berasas. Memang benar, aku tidak berani menyentuh hal peribadi kami. Setiap kali dia ingin berkata sesuatu yang melibatkan perasaannya, aku tepis. Bagi aku, aku cukup bimbang kalau-kalau dia hanya berpura-pura. Atau, kalau dia hanya sekadar hendak memainkan hati dan perasaanku. Jadi, lebih baik jangan mendengar apa-apa.

“Kamu sayangkan Salhah? Sungguh-sungguh sayang?” tanya ayah. Reaksiku? Terkejutlah! Apa lagi? Buntang sepasang mata merenung antara ayah dengan Irfan.

“Kalau pak cik izinkan, saya nak kahwin dengan anak pak cik ni. Lagi cepat, lagi bagus. Dah tiga tahun saya cintakan dia dalam diam, pak cik. Saya dah tak sanggup lagi dah. Boleh kan, pak cik?”

Aku menangis. Tidak menyangka si kacak ini begitu mencintaiku. Tidak menduga, dia terlalu menyayangi. Aku rasa amat dihargai. Tapi, mengapa ayah menggelengkan kepalanya?
“Pak cik tak izinkan. Tidak buat masa ini.”

“Tapi, kenapa?”

Ehhh.... kenapa soalan itu serentak kami berdua tanyakan pada ayah? Malunya aku bila Irfan pandang wajahku bersama senyumannya itu. Baru aku perasan yang dalam tidak sedar, aku sudah menyatakan persetujuan untuk menjadi isterinya. Aduhh..malu!

“Salhah yang ini tidak boleh kahwin dengan kamu. Pak cik tak mahu nanti, pada hari nikah kamu, ada suara-suara mengutuk dia. Pak cik tak mahu serahkan dia pada kamu dan kemudian dia hidup dalam murung dan sedih kerana hanya kamu yang menerima dia seadanya tetapi tidak orang lain dalam keluarga kamu. Irfan Naufal, percayalah, pak cik akan serahkan pengantin kamu ini dengan keadaan yang berbeza. Pak cik harap kamu bersabar. Pak cik yakin yang Salhah akan merubah dirinya sebab dia juga ingin menjadi cantik, sihat, dan kelihatan sesuai dengan kamu. Yang lebih penting, pak cik nak dia melengkapkan dirinya dengan ilmu. Ilmu untuk menjadi isteri solehah yang sejuk mata suaminya memandang.”

Aku terdiam mendengar hujah ayah. Aku lihat Irfan pun bagai terpesona mendengar. Dia kemudian merenung wajahku. Lama dan kulihat sinar cinta dalam redup pandangannya.

“Terima kasih pak cik. Kalau inilah yang terbaik, saya akan sabar menanti. Tak kan lari gunung di kejar, kan?”

Ya, tak kan lari gunung dikejar. Hilang kabus tampaklah ia. Demi cintaku yang terpendam lama untuknya, aku akan berusaha untuk berubah. Fizikalku dan dalaman juga. Aku tahu bahawa cinta sahaja tidak akan membahagiakan sebuah rumah tangga. Agama teras terpenting. Aku harap sangat agar aku dapat menjadi seorang isteri solehah. Bukan sahaja di dunia, malah bersamanya di akhirat nanti. 

Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…