Langkau ke kandungan utama

Cintaku ini.... 3

I wish I could go back to the very first day I saw you

Should've made my move when you looked in my eyes
“Salhah!”

Aku angkat muka.

“Masuk bilik saya sekejap.”

Amboi.... Sejak menjawat jawatan yang tinggi di sini, kerjanya asyik hendak memberi arahan sahaja. Pantang tengok aku tak ada kerja, pasti aku akan dipanggil ke dalam. Bila aku dah tercongok depan dia, mulalah suruh aku buat segala macam benda. Sampaikan nak kemas meja dia yang bersepahan itupun, aku yang kena buatkan! Kalau dia naikkan gaji aku, kan bagus. Ini tak! Aku yang buat macam-macam, setiausaha dia, makan gaji buta. Geram betul!

Aku pun masuk. Dia sudah bersandar di kerusinya semula selepas memanggil aku tadi. Demi melihatku, dia tersenyum manis. Jadi, macam mana aku hendak marah?

“Nak apa?” Terus sahaja aku bertanya.

“Garangnya!” Dia mengusik. Terus aku ketawa, tak jadi hendak marah. Itulah aku! Suka benar gelak. Sebab itu, badan aku ni susah hendak susut. Kata orang, orang gemuk sepertiku yang periang, memang payah hendak menurunkan berat badan. Betullah tu!  

“Nanti awak temankan saya beli hadiah anniversary mama dengan papa, ya! Then, malam nanti, kita pergi sama-sama ke Hotel Imperial. Majlisnya di situ.”

Aku pandang wajahnya tajam. Kemudian aku korek-korek telinga.

“Awak tak salah dengar! Memang saya nak awak temankan saya malam ni!”

Aku geleng kepala. “Cik Nina kan ada? Cik Nozi, Kathy, Masna....” Rasanya, adalah sepuluh nama yang telah ku sebut. “Pilih saja salah sorang daripada mereka. Kenapa nak ajak saya pulak?” tanyaku.

“Sebab dah tiba masa....” Dia biarkan ayat tergantung begitu. Kemudian dia gelak. “Saja aje saya nak awak temankan saya. Kenapa, Salhah? Awak ada temujanji dengan lelaki lain ke?”

 
Aku bayangkan wajah ayah. Semalam aku dah janji dengan ayah yang malam ni kami akan makan malam sama-sama. Ayah nak temukan aku dengan seseorang. Dalam hati, aku tahu bahawa ayah sudah menemukan pengganti ibu dan aku sudah tidak sabar untuk berkenalan dengan wanita yang berjaya mencuri hati ayah selepas hampir 15 tahun ayah menduda. Tak kan aku hendak lepaskan peluang itu? Aku tak mahu ayah fikir yang aku tidak merestui hubungannya. Aku bimbang nanti, kerana aku, ayah tidak mahu meneruskan niat berkahwin semula. Kasihan ayah! Sudah bertahun-tahun hidupnya sepi selepas ibu meninggal dunia. Adalah tidak wajar sama sekali jika aku menghampakannya!

Tetapi, Irfan mengajakku menghadiri majlis yang amat bererti untuknya. Majlis ulangtahun perkahwinan tuan Umar dan isterinya, majlis istimewa kedua-dua ibubapanya. Bukankah ini satu penghormatan buatku? Alahai, kenapa mesti kedua-dua peristiwa berlaku pada waktu dan malam yang sama? Kasihanilah daku! Hatiku menjerit!


“Awak macam di dalam dilema. Kenapa? Apa yang lebih penting dari ajakan saya ni? Siapa yang lebih penting daripada saya, Salhah?”

Aku sudah terlalu rapat dengannya sehingga telah kutahu dan mengenali riak kecewa yang terukir pada raut wajahnya itu.

“Malam ni tak boleh, awak. Saya dah janji dengan dia lebih dulu. Sori laa!”

Dia tunduk. Dia belek-belek fail di atas meja. Lepas tu dia panggung kepala. Dia tengok aku dengan pandangannya yang tajam. Rasa macam kena tikam sekarang ni.

“Batalkan!” Dia hulur telefon bimbitnya kepadaku. “Dail nombor lelaki tu dan cakap dengan dia yang awak ada hal malam ni,” Irfan memaksaku.

Aku gelengkan kepala. “Tak boleh! Irfan, tolonglah faham! Saya tak sampai hati nak kecewakan dia. Dia berharap sangat supaya saya mahu makan malam dengan dia. Dah lama dia aturkan supaya saya...”

“Saya ingat awak tak ada boyfriend? Saya ingat, saya aje kawan lelaki awak? Tak sangka pulak, yang awak ni laku juga, ya?”

Berdesup darah naik ke mukaku. “Apa maksud awak, Irfan?”

Pandangan bersalah yang tertuntas kepadaku, buat hatiku berasa hiba. Of all the people, aku tidak menyangka yang dia sanggup ungkapkan begitu kepada diriku ini.

“Tak sangka pulak yang awak ni laku juga, ya?”

Kiranya, Irfan tidak berbeza dengan mereka yang lain!

Aku teringat pada pesanan kak Rohana.

“Jangan kamu menaruh harap pada dia, Salhah. Dia cuma anggap kamu tu kawan sahaja. Bukan special girlfriend dia! Iyalah, kan! Kamu kena gunapakai otak kamu untuk berfikir dengan waras. Cuba kamu jawab....., Ada ke seorang yang normal, kacak, menawan seperti encik Irfan tu sudi buat kamu jadi bini dia? Kak Ana boleh senaraikan puluhan sebab untuk soalan tu!

  1. Badan kamu yang double XL tu tak padan dengan dia
  2. Kamu rabun
  3. Kamu tu kalau dapat gelak, tak ingat dunia
  4. Kamu kasar, dia lemah lembut
  5. Kamu miskin dia kaya.”

“Baru lima, kak? Kata tadi ada puluhan sebab?” aku menyindir kak Rohana.

Dia mencubit pahaku. Sakit!

“Sal, akak tak nak nanti kamu menangis. Cukuplah lima tu pun! Yang penting, kamu kena tahu yang korang berdua tak sesuai sangat! Sebenarnya, kamu nak berkawan dengan dia pun, tak boleh, tahu! Apa lagilah kalau hendak jadi buah hati dia. Dan, lagilah tak boleh, kalau dalam hati kamu tu ada niat nak kahwin dengan dia! Memanglah kamu akan jadi burung pungguk yang rindukan bulan! Kita ni, Salhah, kena belajar ukur baju di badan sendiri. Kena faham peribahasa, pipit tak kan boleh terbang dengan enggang.”

Aku sudah menangis teresak-esak. Hiba sungguh rasa hatiku kini. Orang yang paling rapat denganku selain ayah, cakap, “Tak sangka pulak yang awak ni laku juga, ya?”

Aku sangkakan Irfan berbeza.

Entah bila, Irfan mendekatiku, aku tak sedar. Dia hulurkan sapu tangan padaku. Tapi aku tidak ingin menyambutnya. Aku berpusing dan nekad untuk keluar.

“I’m sorry! I know, I should not have said that!”

Kata-katanya menghentikan langkahku untuk seketika. Tapi aku tidak mahu berpaling untuk melihat wajahnya. Tak sanggup aku!

“Tak apalah. Maaf diterima.” Balasku perlahan.

Dia mendahuluiku ke pintu. Dirinya disandarkan dan aku tak boleh keluar.

“Saya tak sengaja, Sal. Sumpah! Tolong maafkan saya. Saya janji saya tak cakap macam tu lagi!” Dia merayu.

Aku tak peduli. Aku tak mahu ambil tahu. Hanya dia dan Tuhan yang tahu apa di sebalik kata. Cuma kini, aku harus akui, bahawa selamanya, tidak akan ada insan yang sudi berkawan ikhlas denganku. Ya, aku harus sedar diri. Siapa aku? Hanya seorang gadis gemuk dan hodoh.

“Sal..”

Aku tatap wajahnya. “Awak nak tahu tak, Irfan? Saya ingat, selama ni awak ikhlas jadi kawan saya. Tapi, awak pun sebenarnya sama macam yang lain. Awak...”

“Tak, Salhah! Tak! Saya tak sama macam orang lain. Saya cakap macam tu sebab saya....”

Aku tunggu kata-kata selanjutnya tetapi entah kenapa, Irfan tiba-tiba diam pula. Aku tunggu lagi tapi dia tetap diam. Macam susah benar untuk dia mengungkapkan kata-kata itu. Akhirnya, aku ambil keputusan untuk keluar. Dengan mudah, aku tolak tubuhnya. Peduli apa aku kalau dia jatuh tersungkur? Dia bukan kawan aku lagi.

“Salhah?”

“Sudahlah tu, encik Irfan. Saya harap lepas ni, encik layan saya macam pekerja encik saja.”

“You are my friend!”

“Bukan lagi mulai sekarang.”

“Jangan cakap macam tu!”

“Kawan mesti jujur dengan kawan dia. Kawan mesti hormat kawan dia. Kawan mesti jaga hati kawan dia. Awak bukan kawan saya. Awak, ketua saya.”

“Salhah, sebab perkara kecil macam tu....”

Kali ni aku beranikan diri membalas renungannya. Perkara kecil? Kejamnya dia cakap macam tu!

“Awak tahu tak? Dia tak pernah kecilkan hati saya. Dia tak pernah kutuk saya. Dia terima saya seadanya. Saya cari dia dalam diri awak tapi.... tak ada!”

Kuhempas pintu dengan kuat. Ramai yang sedang berada di luar, merenungku. Aku tak peduli. Terus pergi ke meja dengan hati yang parah. Pasti, selepas ini, ramai yang hairan kerana aku dengan Irfan tidak akan mesra lagi. Mungkin, akan ada yang menyakat, menyindirku. Tak apalah! Aku harus pasrah!

Dia bukan untukku.   

Ulasan

Catat Ulasan

terima kasih kerana anda sudi singgah dan sudi komen.

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…