Langkau ke kandungan utama

Cintaku ini.... 1



Hari ini, satu kerja pun tak mampu aku buat. Pegang itu tak kena, pegang ini pun tak kena juga. Ke hadapan, jalanku pincang. Ke belakang pun jalanku tempang. Memang aku tak senang duduk. Memang aku gelabah. Aku resah.
I must be crazy now....  Maybe I dream too much..... But when I think of you.....
Argh, mulalah hendak berangan-angan! Berangan-angan tentang dia. Dia yang sudah setahun tidak ku jumpa. Dia, dia yang menjadi lelaki kegilaanku. Lelaki yang setiap malam hadir dalam mimpi-mimpiku. Yang tidak pernah lepas daripada fikiranku sejak aku mula mengenali dirinya.

“Hensemnya dia! Ya Allah, aku tak pernah tau yang tuan Umar ada anak sesegak itu? Ke mana tuan Umar sorokkan anak dia selama ni?” 

Wanita mulut becok bernama Rohana itu memandang ke arahku. Terus dia bertanya soalan cepu emas yang berbunyi,

“Salhah, kenapa kau diam aje? Kau tak teruja ke nak jumpa encik Irfan Naufal?”

Kalaulah dia tahu apa yang aku rasa sekarang? Hai, tentu lagi becok mulutnya. Tentu lebih banyak modal untuk dia bercakap dan menjadi juruheboh di pejabat kami ini. Entah apalah yang akan dijajanya tentang aku? Entah-entah dia akan pukul canang dan mengumpulkan semua orang lalu menjerit...

“Hello, you all semua nak tahu tak? Rupa-rupanya Cik Salhah kita ni dah lama pendam perasaan pada anak tuan Umar. Dah tiga tahun dia ada hati pada encik Irfan!”

Aduh, malunya kalau diorang semua tahu tentang perasaanku kepada lelaki itu. Pasti semuanya akan memandang mukaku dengan riak tidak percaya. Paling aku takut kalau ada yang ketawa dan menyindirku....

“Hey, Salhah! Kau ni dah tengok cermin ke belum? Uisy, ada hati hendakkan lelaki tu? Kuss semangat! Badan dah lah ‘double XL’! Rabun pulak tu! Hai... cermin diri tu, cik adik! Kau dengan dia macam langit dengan bumi!”

Aku tahu! Sudah lama aku menyedari hakikat perbezaan di antara kami. Dari segi fizikal, dia lelaki paling sempurna yang pernah kutemui. Sejak dia melanggar tubuhku kali pertama itu, memang tidak ada lelaki lain yang sempurna di mata ini. Hanya dia sahaja! Ayah aku pun kalah... hehe. Kalau ayah tahu? Mati aku!!!

Tapi, kenangan itu memang yang terindah. Aku sedang berdiri di hadapan pintu lif. Sebaik pintu lif terbuka, dia hendak keluar tapi tidak langsung merenung ke hadapan. Aku tidak sempat hendak mengelak.

Gedebuk!

Kami berdua sama-sama jatuh. Aku pun tak tahu macam mana kami boleh jatuh sedangkan dia kurus sahaja dan aku gemuk. Tapi... dia cepat-cepat bangun. Terus mengutip barang-barang yang bersepah sambil mulutnya tidak berhenti-henti meminta maaf. Aku? Aku dah memang terpesona pada dia dah! Langsung memerhati dia dengan mata yang tidak berkelip-kelip.

“Awak okey?“ 

Dia menghulur tangan untuk menarik aku bangun. Tapi, aku gemuk sangat! Manalah dia larat. Aku pula, dek kerana terlalu gelabah, langsung tak boleh hendak bangun. Isy, malu betul kalau mengingatkan kisah itu.

“Tak apa! Nanti saya bangun sendiri.” Balasku malu-malu.

Yang aku paling suka tentang dia ialah, dia tidak gelakkan aku seperti orang lain. Bibirnya tersenyum tetapi bukan senyuman sinis yang sering aku lihat pada orang lain. Malah dia amat prihatin.

“Betul ke boleh bangun sendiri?”

Aku angguk. Dan, aku tahu yang aku jatuh cinta pandang pertama aka cinta pertamaku berputik bila dia cakap...

“You are just so adorable. So cute! Kalau saya ada banyak masa, tentu saya tunggu awak bangun dan belanja awak minum kerana saya rasa bersalah sangat. Tapi, saya ada hal penting sekarang. Kawan saya dah tunggu dalam kereta. Saya kena pergi! Maaf ya, cik....”

“Nama saya, Salhah binti Osman,” aku memberitahunya dengan harapan dia akan ingat sampai bila-bila.


Dia senyum. “Saya, Irfan. Irfan Naufal bin Umar. Seronok kenal dengan awak, Salhah. Saya pergi dulu!”

Walaupun masa itu aku masih lagi terduduk di atas lantai, aku tidak peduli. Kupusingkan tubuhku untuk melihat dia. Selepas dia memasuki kereta kawannya, dia memandangku lagi. Tersenyum pulak tu! Lepas itu, aku dilambainya sebelum kereta meluncur laju, pergi dari situ.

Hmm, detik pertemuan yang cukup mengesankan. Cukup mendebarkan. Cukup menggetarkan perasaanku yang baru berusia 23 tahun. Sejak itu, nama Irfan Naufal melekat di mindaku dan bersemadi dalam hati ini. Ya, aku tidak malu mengakui bahawa aku mencintainya. 

I love you, Irfan!





==============================================

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cerpen: Dia Idaman Jiwa

1
“Hi, boleh aku duduk kat sini?”

Aliah mendongak. Demi terpandang sahaja wajah itu, air mukanya terus berubah. Riak tidak senang ditunjukkan kepada lelaki itu.

“Cepatlah jawab! Senang aje soalan aku tu. Boleh, jawablah boleh...”

“Kalau saya jawab tak boleh?”

Abid terus menarik kerusi yang bertentangan dengan gadis itu.

“Aku tetap duduk sini jugak.” Balasnya sambil tersengih-sengih.

“Macam tak ada tempat lain!”

“Banyak! Sana kosong. Tu, di belakang kau tu pun kosong. Tapi, aku saja aje nak duduk depan kau. Dah sebulan aku cari kau tapi tak jumpa-jumpa. Alhamdulillah, hari ini dapat juga. Kau apa khabar? Sihat?”

Aliah tidak menyahut. Sebaliknya, dia terus menyuap dan kali ini suapannya sengaja dilajukan, tidak lagi menikmati nasi campur yang dimakan. Ketika itu, dia hanya berkeinginan untuk cepat-cepat menyudahkan makan tengah harinya supaya dia dapat pergi dari situ dengan segera. Dia tidak mahu mengadap muka lelaki yang kini sedang berada di hadapannya walau sehebat, sekacak mana se…

Yang Terakhir: Versi Cerpen

1
“Kau dah habis fikir ke, Khairi? Perempuan macam Najiha tu kau nak bawak ke majlis Annual Dinner kita? Tak malu ke nanti bila orang gelakkan kau?” tanya Hafiz sambil mengerutkan dahi. Dia keliru dengan sikap Khairi Iqbal. Rasanya, selama mereka berkawan, belum pernah walau sekali pun, Khairi memuji gadis yang seorang itu. Gadis yang bernama Izzatul Najiha. Tup tup, hari ini, dia buat keputusan hendak menjadikan Najiha pasangannya semasa majlis kemuncak nanti. Hisy, pelik betul!
“Malu, memanglah aku malu! Tapi aku cuma nak gunakan dia saja. Nak buat Amalina cemburu.” Balas Khairi sambil menyisip air lemon perlahan. Sejuk rasa kerongkongnya bila air itu menerobos masuk ke dalam rongga.
Mata Hafiz buntang. Kepala tergeleng-geleng.
“Kenyataan kau tu lagi buat aku tak faham! Kalau kau nak buat Amalina cemburu, kau patut bawak perempuan lain. Bukan si Najiha yang macam hantu bungkus tu!”
Terlambak tawa Khairi Iqbal mendengar kata-kata sahabat baiknya itu. Hantu bungkus? Si Najiha tu?…

Inikah Cinta? : Versi Cerpen

1

"Ouch!"

Cepat-cepat Janet menghisap jari telunjuk yang terhiris tadi. Setelah kesakitan itu hilang, dia segera membasuh jari itu. Dia kemudian mengelap lalu membalut luka dengan plaster.

"Sakit? Itulah pasal. Mak Nah dah cakap, biar mak Nah aje yang buat tapi Janet degil sangat. Hendak jugak main-main pisau," sindir orang gajinya menyebabkan Janet ketawa besar.

"Inilah yang orang cakap, luka di tangan nampak berdarah. Luka di hati tak siapa tahu. Kan, mak Nah?"

Mak Nah melepaskan keluhan sebelum mencuri pandang ke arah wajah ayu di sisinya yang kini sedang tunduk dan berpaling ke arah lain. Hati mak Nah kini turut melagukan irama sedih yang pasti sedang berdendang dalam hati Janet. Biarpun sudah lama ia berlalu, pasti kenangan itu hadir kembali sebaik rangkap pepatah itu diungkap. Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula kisah cinta penuh keindahan. Ke mana hendak dicampakkan?

"Dah enam tahun... dia tentu dah lupakan saya. Tentu dah kahwin…